Saturday, March 31, 2012

Bab 11 : Aku Tak Pernah Jauh


Bab 11
Setelah minumannya habis, Zaffri meninggalkan Kafe Yuna. Di kepalanya hanya terbayang kerja-kerja yang perlu disambung sebentar lagi. Jika boleh dia mahu siapkan kesemuanya sebelum waktu balik nanti. Itu lebih penting daripada memikirkan kata-kata sindiran Aril tadi. Tetapi tanpa diduga di pintu lif, dia terserempak dengan Datuk Ramli dan Suzana.
 “Dah minum?” Datuk Ramli menegur dahulu sebelum sempat Zafri membuka mulutnya.
“Dah, Datuk,” jawabnya dengan sopan. Apapun yang terjadi, dia tidak pernah marahkan Datuk Ramli. Dia faham, Datuk Ramli sendiri adalah mangsa dalam keadaan itu. Cuma dia tetap tidak dapat menafikan yang keadaan di situ sudah berubah.
 “Awak macam mana? Dah dapat kerja lain?” tanya Datuk Ramli semasa mereka bertiga sudah berada di dalam lif.
Zaffri rasa terperangkap. “Apa, Datuk?” tanyanya semula.
“Awaklah. Awak dah dapat kerja di tempat lain?” Datuk Ramli mengulangi pertanyaannya sekali lagi.
“Saya? Saya… belum cari pun, Datuk.” Matanya terkelip-kelip memandang Datuk Ramli. Berat hatinya untuk menjawab pertanyaan itu, tetapi jika tidak dijawab apa pula kata Datuk?
“Awak belum cari? Kenapa? Awak nak tenggelam bersama-sama saya?” Datuk Ramli ketawa. Suzana pula  tersipu-sipu.
Zaffri menahan nafas. Dia tidak faham kenapa Datuk Ramli ketawa. Pada dia, perkara itu bukan sesuatu yang melucukan. Akhirnya dia hanya terpinga-pinga tidak faham.
Semasa melangkah keluar daripada lif, Datuk Ramli berkata, “Saya akan rekomenkan awak pada pengarah yang baru nanti. Saya tahu, awak dah bertahun-tahun bersusah-payah menaikkan imej ARBIJA dan mempopularkan produk-produk kita. Saya tahu awak sayangkan kilang ni, macam saya juga. Tapi mungkin sudah sampai di sini nasib ARBIJA, kita nak buat macam mana?”
“Maksud, Datuk? Sudah ada orang buy over kilang ni?” Tanya Zaffri tanpa malu-malu lagi.
Mungkin jika dia ada sedikit kesahihan, dia boleh memberikan sedikit harapan kepada pekerja-pekerja bawahannya. Sebenarnya dia sayangkan mereka semua, mereka sudah lama bekerja di situ. Dan ia juga akan menjadi satu berita gembira kepada pekerja yang belum mendapat pekerjaan di tempat lain.
Datuk Ramli hanya tersenyum. “Masih dalam perbincangan. Kita doakanlah supaya HQ setuju menerima tawaran tu.”
“Tapi kalau mereka buy over, adakah mereka akan mengekalkan pekerja-pekerja yang sedia ada, Datuk?”
“Itulah yang saya cuba minta dalam mesyuarat minggu lepas. HQ dah ajukan permintaan itu. Cuma saya sendiri tak pasti sama ada ia diterima ataupun tidak.”
Zaffri terangguk-angguk sambil berfikir. Lega sedikit fikirannya, seolah-olah semua yang telah dibina sejak tujuh tahun yang lalu masih boleh diselamatkan lagi.
“Tapi saya dah tak ada dekat sini,” sambung Datuk Ramli.
“Maksud, Datuk?”
Datuk Ramli tersenyum tenang. “Saya pasti mereka akan melantik pengarah yang lain untuk menerajui syarikat yang baru tapi tak apalah. Saya pun dah puas bekerja. Berilah peluang pada orang muda pula. Tapi tujuh tahun kebelakangan ini adalah tahun-tahun yang cukup mencabar dan menarik bagi saya. Terima kasih kepada idea-idea awak yang selalu menjadi.”
“Jangan kata macam tu, Datuk. Kalau Datuk tak beri peluang pada idea-idea saya, semuanya takkan menjadi juga.”
Datuk Ramli hanya tersenyum sebelum melangkah masuk ke pejabatnya sambil diringi oleh Suzana.
Zaffri menarik nafas. Sambil menolak daun pintu pejabatnya, dia membuat keputusan. Apa pun situasinya, dia akan menunggu sehingga pengarah baru itu datang ke situ. Hanya selepas itu dia akan tahu apa nasibnya.
*****
Belum pun panas punggungnya di atas kerusi, telefon bimbitnya berbunyi pula. Tanpa memikirkan apa-apa, telefon itu dicapai. Namun matanya membesar sebaik sahaja terpandangkan nama Pak Long Arip yang terpapar di skrin telefon.
“Zaffri!”
“Ya, pak long.” Zaffri menjawab sambil mengurut-ngurut keningnya yang terasa bengkak. Dia tidak mengharapkan agar soal Nora dibangkitkan pada waktu ini tetapi apa yang dia boleh buat?
“Betul ke Zaffri ajak Nora ke rumah 15 haribulan ni?”
Dia terdiam seketika. Datang dari mana pula cerita dia yang mengajak Nora? Bukan mak dia ke yang mengajak Nora? Tapi… takkan dia nak membantah pula? Nanti ramai pula yang dapat malu.
“Kenapa pak long? Ada… masalah ke?”
“Tak ada, tak apalah. Mak kamu yang telefon tadi beritahu. Mak kamu juga ajak pak long dan mak long pergi ke sana hari tu,” balas Pak Long Arip.
Dagu Zaffri turun naik perlahan-lahan. Baru dia tahu yang ibunya sudah mula merancang macam-macam di belakangnya. Tidak hairan jika aku akan berdepan dengan pelbagai kejutan lagi selepas ini.
“Ha, yalah. Jemputlah datang, pak long. Pak long pun dah lama tak ke rumah kami,” balasnya semesra yang boleh. Sudah tidak tahu mahu bertindak bagaimana lagi jika pelakon utama adalah ibunya sendiri.
Kedengaran ketawa yang begitu mesra juga di hujung telefon. “Insya-Allah… mak long kamu dah tak sabar-sabar nak ke sana ni.”
Dia terangguk-angguk walau tidak ada sesiapapun yang nampak. “Sampaikan salam saya pada mak long ya. Sedap bubur kacang yang mak long buat hari tu.”
“Kalau suka, suruh saja Nora tu masakkan di rumah kamu hari tu. Apa yang mak long kamu tahu masak, semua Nora tu tahu,” balas Pak Long Arip pula.
“Yalah, yalah….” Zaffri sudah tidak tahu mahu menjawab apa, lagipun telefon di atas mejanya sudah menjerit-jerit minta diangkat pula. Mujur Pak Long Arip seakan mengerti, perbualan itu terhenti setakat itu sahaja.
“Ya, Suzana?” katanya sebaik sahaja memegang ganggang telefon.
“Petang ni Encik Zaffri free tak?” Suara Suzana yang serak-serak basah menerpa ke gegendang telinganya.
“Petang ni? Kenapa?”
“Saya nak ajak Encik Zaffri minum. Boleh?”
Minum? Dengan Suzana? Spontan dia berasa berat hati.
“Bolehlah, Encik Zaffri. Saya ada hal sikit nak cakap ni,” tambah Suzana.
“Di mana?” Akhirnya dia mengalah. Kalau tidak dilayan mungkin sampai pukul 7.00 malam kerja-kerjanya belum dapatdisiapkan.
“KFC Ayer Keroh? Bila saya sampai, saya call.”
“Okey….” Itu sahaja jawapannya. Sambil mengerling ganggang telefon yang diletakkan semula ke tempatnya, dia terfikir-fikir. Apa pula yang ingin dikhabarkan Suzana…. rahsia kilang?

*****
 DUA ketul ayam sudah berada di atas pinggan di hadapannya.  Secawan air Coke juga sudah tersedia di sebelah kanannya. Namun Zaffri belum menyentuh apa-apa. Bau ayam goreng KFC yang tidak asing lagi itu pun belum dapat mengalih fikirannya daripada terus memikirkan soal yang akan dibangkitkan oleh Suzana sebentar lagi. Dia berdebar-debar.
“Ada apa?” Dia terus sahaja bertanya apabila dilihat Suzana sudah agak selesa duduk di situ. Sejak tadi, Suzana yang beria-ia membeli makanan dan menghidangkan untuknya. Dia rileks sahaja di situ.
“Makanlah dulu,” balas Suzana sambil menyimpul senyuman sehingga lesung pipitnya terserlah.
“Cakaplah. Kenapa?”
“Encik Zaffri nak balik cepat ke? Kata tadi free?” Suzana buat muka terkejut. Dia sudah berhenti menyuap.
“Memanglah free tapi kenapa sampai ajak jumpa di sini? Kenapa tak cakap di pejabat saja?”
Suzana ketawa manja. “Encik Zaffri ni kan… tak boleh rileks langsunglah. Kita kan dah lama tak keluar makan atau enjoy macam dulu-dulu?”
Zaffri terdiam. Ya, beberapa tahun dahulu, semasa dia mula-mula masuk kerja di ARBIJA, dia memang selalu keluar dengan Suzana, Aril dan beberapa orang staf ARBIJA yang lain tetapi semenjak ramai yang sudah berkahwin, dia jadi segan untuk keluar seperti dahulu. Bertambah segan, jika hanya dia dan Suzana yang sama-sama boleh keluar, sedangkan yang lain semua sibuk dengan keluarga di hujung minggu.
“Dulu lain, sekarang lain,” balas Zaffri. Ya, masa telah jauh berubah. Tujuh tahun.
“Apa yang lainnya? Encik Zaffri bujang, saya pun bujang. Lainlah kalau dah ada orang yang marah.” Suzana menjeling sekilas.
“Anak-anak awak siapa jaga? Tak apa ke awak balik lambat ni?” Sengaja Zaffri membangkitkan soal itu. Dia tidak selesa apabila Suzana cuba menghimpit soal peribadinya.
Suzana tersenyum panjang. “Anak-anak saya ada di rumah mak saya. Selepas makan ni, saya akan balik ke sana.”
“Patutlah happy saja. Tapi kenapa awak nak jumpa saya?” Zaffri masih belum berasa senang hati untuk membuang masa di situ. Jika tidak ada apa-apa yang penting, lebih baik dia balik sahaja ke rumah, mandi dan berehat. Ataupun singgah di Moon Kopitiam, mungkin boleh terserempak dengan Marlina.
Kali ini Suzana diam. Dia termenung, seolah segala-galanya telah berhenti di alam fikirannya. Dia hanya tunduk merenung ayam goreng.
“Encik Zaffri ingat tak soalan saya dulu?”  Suzana angkat muka pula lalu merenung wajah Zaffri.
“Soalan?” Puas Zaffri cuba mengingatkan soalan yang dimaksudkan oleh Suzana namun satu pun tidak lekat di fikirannya. Lalu dia hanya menanti Suzana membuka mulut. Itu lebih senang.
Suzana angguk. “Mungkin Encik Zaffri dah lupa agaknya. Ingat tak… sewaktu kita keluar makan ikan bakar ramai-ramai di restoran terapung?”
“Sudah dekat dua tahun.” Zaffri mula mengingati sesuatu. Ya, kenangan lama. Kenangan yang hanya kenangan tetapi tidak meninggalkan apa-apa kesan di hatinya. Kenapa pula hal itu dibangkitkan? Dia hairan.
“Ya, sudah dekat dua tahun,” kata Suzana pula. “Tapi Encik Zaffri tak pernah jawab soalan saya tu.”
Zaffri tergamam. Soalan? Soalan yang hanya dianggapnya gurauan sesama kawan? Adakah Suzana benar-benar serius mahu dia menjawab soalan itu? Ingatannya segera berputar ke belakang.
“Encik Zaffri tak terfikir ke nak kahwin?” tanya Suzana pada waktu itu. Kebetulan kawan-kawan yang lain sedang sibuk memilih ikan dan kerang untuk dibakar. Dia pula mengambil keputusan untuk berjalan-jalan di tepi laut.
Dia tersenyum. Soalan Suzana itu dianggap sangat comel. Seperti soalan daripada seorang budak kecil. “Tak ada orang yang nak kahwin dengan saya,” jawabnya main-main.
“Kalau ada?”
“Saya kahwinlah,” balasnya main-main lagi.
“Kalau saya nak kahwin dengan Encik Zaffri?”
Dia ketawa besar. Suzana pun ikut ketawa. Lantas soalan itu tidak pernah dijawabnya sampailah ke hari ini.
“Dah dua tahun. Encik Zaffri masih juga bujang.”
Kata-kata Suzana menghentikan kenangan yang sedang berputar. Matanya membulat merenung wajah Suzana yang juga memandangnya dengan penuh makna.
“Jadi?” Dia bertanya. “Awak masih menunggu jawapan saya?”
“Saya bukan main-main. Sudah dua tahun saya menunggu.”
“Kenapa sekarang awak mahukan jawapannya?”
“Sebab keadaan sudah berubah.”
“Apa yang berubah?”
“Kilang kita….” Suzana terdiam. Dia menundukkan semula mukanya. “Datuk ada offer saya.”
Mata Zaffri terkebil-kebil. Fikirannya masih sibuk menganalisa setiap jawapan yang diberikan oleh Suzana namun baris ayat terakhir Suzana itu membuat dia terkejut.
“Datuk offer? Datuk offer apa?”
Suzana angkat muka dan terus sahaja merenungnya. “Datuk ajak kahwin.”
Zaffri terkedu seketika. Hilang segala kata-kata untuk diluahkan. Datuk Ramli ajak Suzana kahwin? Apa salahnya? Datuk pun sudah lama membujang setelah isterinya meninggal. Suzana pula janda.
“Eloklah. Bila?”
Dahi Suzana berkerut. Renungannya bertambah tajam.
Darahnya terasa menderu naik ke muka. Baru Zaffri tersedar sesuatu. “Awak… awak… tunggu saya?”
Bibir Suzana tetap terkatup rapat, hanya matanya yang terkebil-kebil memandang Zaffri seolah-olah mahu mengesahkan apa yang ada dalam fikiran Zaffri.
“Suzana… saya… saya rasa lebih baik awak terima Datuk. Hidup awak dan anak-anak awak akan lebih terjamin.” Sungguh berat untuk dia melafazkan kata-kata itu namun dia terpaksa dengan harapan agar Suzana juga faham apa yang cuba disampaikannya.
“Sebab saya dah tua? Sebab saya janda? Ada anak?” 
Zaffri tergamam sesaat. Laju matanya berkelip. Dia dapat merasakan aura kemarahan Suzana terpantul ke wajahnya lalu menyebabkan kulit mukanya sedikit panas. Perlahan-lahan hatinya mula berasa gusar. Kenapa dengan tiba-tiba sahaja hari itu, dia dihujani masalah yang tidak disangka-sangka? Tadi Pak Long Arip, sekarang Suzana pula. Ayam goreng KFC di hadapannya terus hilang bau.
“Suzana… antara kita tak pernah ada apa-apa. Macam mana boleh….” Zaffri sendiri malu mahu menyebutnya. Sememangnya dia tidak pernah meletakkan Suzana di tempat yang istimewa dalam hidupnya. Baginya, Suzana hanyalah rakan sekerja yang sedikit akrab. Tidak tahu pula dia, jika selama ini Suzana menyimpan angan-anga yang terlalu tinggi.
“Patutlah Encik Zaffri ni tak kahwin-kawin. Encik Zaffri ni kolot,” balas Suzana. Kini wajahnya kembali tenang. Dia bagaikana sudah pasrah dengan jawapan yang diberikan oleh Zaffri tadi.
“Kolot?”
“Ya, kolot.”
Zaffri diam pula. Dia seorang yang berfikiran kolot? Itu pandangan Suzana terhadap dirinya kerana dia tidak mahu menerima Suzana? Apa pula pandangan Pak Long Arip apabila dia tidak mahu berkahwin dengan Nora? Bagaimana pula dengan pandangan Merlina? Kolot juga?
“Apa kaitan kolot dengan kahwin?”
“Dari pertanyaan Encik Zaffri tadi lagi, dah menunjukkan yang Encik Zaffri seorang yang sangat kolot. Percaya pada cinta dan perkahwinan.”
“Awak tak percaya?”
“Dulu ya, sekarang tak,” jawab Suzana.
Zaffri tidak menyalahkan Suzana kerana tidak lagi mempercayai kuasa cinta. Pengalaman hidupnya tentu sahaja telah membunuh kepercayaan itu.
“Bercinta bagai nak rak… lepas dapat anak ke tiga, cinta ke mana, tanggung jawab ke mana.” Suzana menggeleng. “Apa gunanya cinta sebelum kahwin, Encik Zaffri? Yang pentingnya cinta selepas kahwin. Kalau gagal dipupuk cinta selepas berumah tangga, perkahwinan akan hancur lebur juga.”
“Bolehkah cinta itu dipupuk selepas berkahwin jika tak pernah kenal… tak pernah ada perasaan?” tanya Zaffri sejujur-jujurnya. Di kepalanya mula terbayang wajah Nora. Bagaimanalah rupanya jika dia berkahwin dengan Nora agaknya….
“Kita dah 7 tahun kenal, Encik Zaffri. Semua warna baju kemeja Encik Zaffri pun saya dah hafal. Ada 7 helai saja, kan?” Suzana pandang Zaffri betul-betul kemudian melirik ke arah kemeja yang dipakai Zaffri hari itu. Warna merah muda yang sangat cair.
Zaffri rasa ingin menjerit. Makin lama, dia makin sedar bahawa harapan Suzana yang tinggi menggunung itu perlu dicantas secepat mungkin. Mungkin segala kebaikan dan kemesraan yang ditunjukkan selama ini telah menimbulkan salah sangka.
“Suzana… antara saya dan Datuk, lebih baik awak pilih Datuk.” Dia mengucapkan kata-kata itu perlahan-lahan tetapi jelas. Dia tidak mahu Suzana bertempik atau jadi gila pula di tempat awam begitu.
Air muka Suzana berubah perlahan-lahan. Beberapa saat dia terdiam. “Tak ada bezanya di antara Encik Zaffri dan Datuk. Kenapa saya harus….”
“Sebab saya bukan Datuk. Datuk kaya, banyak harta. Masa depan awak dan anak-anak awak lebih terjamin. Sedangkan saya, hanya pekerja yang makan gaji. Itu pun mungkin menganggur tak lama lagi,” Zaffri terus mencelah. “Lagipun, saya tak mahu dengar orang kata awak bodoh sebab memilih saya dan saya juga tak mahu dengar awak kata awak bodoh selepas kita berkahwin 10 tahun kemudian kerana awak telah sedar bahawa pilihan awak hari ni adalah salah.”
Senyap. Suzana hanya tersenyum pahit.
“Awak lebih banyak makan asam garam rumah tangga daripada saya. Awak tentu boleh fikir betul-betul soal ni. Awak sendiri kata cinta selepas kahwin tu lebih penting,” tambah Zaffri lagi.
“Saya cuma… bertanya,” balas Suzana. “Manalah tahu kalau….”
“Awak boleh maafkan saya?” tanya Zaffri pula. Dia tahu Suzana masih bergelut dengan perasaannya sendiri.
Suzana angguk. Sambil tunduk dan mencubit sedikit daging ayam goreng di pinggannya dia berkata, “Dah orang tak nak kita, kita… nak buat macam mana lagi?”
“Saya nak apa yang terbaik untuk awak dan anak-anak awak. Itu tanda saya tak pentingkan diri saya sendiri,” jawab Zaffri. Suzana sedang merajuk, dia tahu. Dia sendiri tidak mahu mencari musuh atau mencipta dendam yang tidak perlu.
“Encik Zaffri dah ada girlfriend , kan?” Suzana pandang Zaffri lama-lama.
Zaffri tersenyum. Itu sahaja yang dia boleh buat sekarang, itupun sudah cukup membuatkan hatinya berbunga-bunga. Namun dia juga lega kerana Suzana dapat menerima penolakannya dengan baik tanpa perlu memaki hamunnya di situ. Dia tidak mahu masalah lagi, cukuplah dengan apa yang sedia ada.

*PENGUMUMAN: Selepas ini cerita ini akan dihentikan siarannya buat sementara waktu.

Sunday, March 25, 2012

Antologi Cerpen TENTANG CINTA


Ingin memaklumkan bahawa stok Antologi Cerpen TENTANG CINTA telah ada. Pesanan/belian boleh dibuat melalui saya ( e-mel : pnmaria1@gmail.com) ataupun aurorabookstore2@gmail.com.

Harganya hanya RM 18.00 (tidak ada kos pos)

Buku ini mengandungi 19 buah cerpen yang ditulis oleh 9 orang novelis tanah air. Kesemua cerpen yang termuat dalam buku ini mengisahkan tentang cinta tetapi berlainan nada dan tema. Ada kisah persahabatan, cinta di bangku sekolah, cinta mistik, cinta penuh dendam dll.

Semoga buku ini dapat memberikan inspirasi kepada anda.

Juga jangan luba baca BAB 3: SEPATU QUEEN yang sudah disiarkan semalam (TEKAN SINI)



Friday, March 23, 2012

Bab 10 : Aku Tak Pernah Jauh


Bab 10
“BETUL ke, Nora nak datang nanti?” tanya Haji Badri, sewaktu dia dan Puan Khamisah berjalan kaki balik daripada rumah jiran. Waktu itu jam sudah hampir ke pukul 10.00 malam.
“Haah. Sah yang ajak dia tadi. Dia kata Hari Wilayah nanti, dia cuti tiga hari, bolehlah dia bawa adik dia datang sekali,” jawab Puan Khamisah. “Lagipun kalau dibiarkan si Zaffri tu menguruskan perkara ni, Sah rasa takkan dia nak buat apa-apa pun.”
Haji Badri diam seolah berfikir.
“Abang tak suka ke dengan Nora tu? Saya lihat dah cukup bagus dah tu untuk Zaffri, malah Sah rasa Zaffri tu beruntung kalau dapat si Nora tu buat isteri. Dia pun bukannya muda sangat lagi.”
“Zaffri ada cakap apa-apa pada Sah?” tanya Haji Badri pula.
Puan Khamisah menggeleng. “Sejak balik ni… asyik berkurung dalam bilik saja. Tapi nampak macam dia banyak kerja saja. Mungkin risau soal kerjalah tu.”
“Abang tak ada masalah nak terima sesiapapun. Asalkan, Zaffri tu nak. Dalam soal ni, abang lebih suka dia yang buat keputusan sendiri sebab dia yang nak kahwin.”
“Yalah, Sah tahu. Sah bukan  nak paksa tapi tak adil kalau dia tolak Nora tu begitu saja. Abang sendiri pun dengar semalam apa kata abang long dan kak long. Apa kita nak jawab kalau Zaffri tolak tanpa sebarang alasan yang munasabah?”
Haji Badri menelan air liur. “Zaffri menolak ke?”
“Belumlah lagi. Zaffri belum kata apa-apa, bang. Tapi kenapa dia tak terus terima Nora, itu yang saya hairan,” jawab Puan Khamisah lagi. Lega juga hatinya setelah meluahkan kehairanannya selama ini. “Kalau Zaffri suka dan setuju, tentunya dia sudah kata setuju. Ini tidak. Senyap macam tu saja. Kalau saya tak sebut pasal Nora, sepatah pun dia tak sebut.”
Haji Badri tersengih pula. “Entah-entah, dia dah ada pilihan. Sah tak pernah ke cuba korek-korek?”
Puan Khamisah terdiam seketika. Puas otaknya cuba mengingatkan apa-apa. Bukan dia tidak pernah bertanya soal itu. Namun apabila ditanya, Zaffri akan mengunci mulut rapat-rapat. Paling banyak yang keluar daripada mulut Zaffri adalah bunyi ketawa, kemudian dia akan angkat punggung lari dari situ. Bak kata anak keduanya, Zaffri pemalu bak gadis sunti apabila membicarakan soal cinta dan jodoh. Malah pada pandangan matanya, sikap pemalu Zaffri lebih teruk daripada anak dara sunti dalam zaman moden ini.
“Abang bukan tak tahu perangai Zaffri tu… tanya soal lain, boleh. Tanya soal ni, terus dia cabut lari.”
“Entah apalah masalahnya dengan anak awak sorang tu,” balas Haji Badri.
“Anak saya sorang saja ke? Kalau sorang-sorang tak jadi anak, bang.” Puan Khamisah ketawa.
Haji Badri turut ketawa. Mereka berdua terus beriringan hingga ke muka pintu rumah. “Eloklah bawa Nora tu ke sini. Kita jemput anak-anak kita yang lain balik sekali. Boleh buat makan-makan, mungkin terbuka sikit hati anak awak tu.”
Apa lagi yang boleh dikata? Puan Khamisah tersenyum sampai ke telinga. Di fikirannya sudah tersusun senarai lauk-pauk yang hendak dimasak. Di ruang matanya sudah terbayang rumahnya akan penuh dengan anak-anak dan anak menantu serta cucu-cucu. Kini bertambah pula dengan seorang bakal menantu. Dia sudah terbayangkan keriuhan dan kemeriahan hari itu.
*****
“TAK pasti lagilah, mak. Kena tengok cuti dulu. Kalau Abang Fikri boleh cuti, kami baliklah,” balas Zahida di hujung telefon.
“Sebab tulah mak telefon awal-awal ni. Sebab nak suruh kamu semua ambil cuti awal-awallah,” balas Puan Khamisah lagi. Pada waktu itu, dia berada di ruang tamu, sementara Haji Badri dan Zaffri sudah masuk tidur.
“Apa hal ni, mak? Mak suruh Abang Zaid dan Kak Ita balik juga ke nanti?”
Puan Khamisah tersenyum. Dia memang ternanti-nanti Zahida bertanyakan soalan itu. “Haah, tapi abang kamu tu senang saja, sebab Kak Ita kamu tu tak bekerja.”
“Tapi kenapa mak nak kami semua balik? Mak buat kenduri apa?”
“Bukannya kenduri tapi… mak nak perkenalkan seseorang pada semua ahli keluarga kita,” balas Puan Khamisah.
“Hai! Lain benar bunyi ni, mak? Jangan kata Abang Zaffri nak bawa balik bakal isteri dia.”
Puan Khamisah diam. Dia hanya tersenyum.Dia mahu membiarkan anak bongsunya itu membuat kesimpulan sendiri.
“Eh! Betul ke ni, mak? Hah? Orang mana? Bila nak kendurinya?” Bertalu-talu pertanyaan dilontarkan oleh Zahida.
“Mak malas nak jawab. Nak tahu apa-apa, nanti tanya orangnya sendiri.” Itu sahaja jawapan Puan Khamisah. Puas hatinya kerana dapat mengusik Zahida.
“Orangnya cantik  tak, mak? Mak dah tengok ya?” Zahida terus mendesak.
Puan Khamisah hanya ketawa. “Tengoklah sendiri nanti. Pesan dengan suami kamu tu suruh ambil cuti. Lagipun dah dekat enam bulan mak tak tengok cucu-cucu mak. Bawa balik sekali tau.”
“Zah akan bincang dengan Abang Fikri dulu tapi Zah akan cuba pujuk dia. Cakaplah, mak… bakal menantu mak tu orang mana?” Zahida masih merengek.
“Orang dekat saja,” balas Puan Khamisah. “Baliklah nanti, boleh tengok sendiri. Nanti masa tu, tanyalah dia puas-puas.”
“Yalah, yalah… Zah cuba balik,” jawab Zahida. Suaranya sudah mengendur.
Puan Khamisah tersenyum panjang. Dia yakin Zahida, Fikri dan cucu-cucunya akan balik lagi dua minggu. Bahagia sungguh hatinya.
******
Sudah seminggu Zaffri asyik mengadakan mesyuarat. Jika tidak dengan pekerja bawahannya, dengan jurujual kawasan malah hingga ke pihak-pihak yang mengharapkan penajaan pelbagai aktiviti daripada kilang ARBIJA selama ini. Berbuih mulutnya menerangkan tentang polisi syarikat yang baru, akhirnya petang itu dia sudah benar-benar keletihan. Sudah kehabisan tenaga.
“Slow saja? Teruk sangat ke kerja?” tanya Aril sambil menarik kerusi di sebelah Zaffri di Kafe Yuna. Waktu itu jam pada dinding baru menunjukkan pukul 4.30 petang. Mereka ada masa setengah jam untuk berehat dan minum petang sebelum kembali bertugas hingga ke pukul 6.00 petang.
Zaffri tidak menjawab terus. Untuk menjawab pun dia sudah tidak ada tenaga. Mungkin setelah habis kopi secawan, dia akan bertenaga semula, lalu kopi di tangannya diteguk sedikit demi sedikit.
“Aku tanya pun dah tak nak jawab? Ni dah teruk ni? Kena marah dengan Datuk  ke?” Aril terus mengusik. Kuih pau di atas piring segera dimasukkan ke mulut. Namun matanya masih ralit memandang ke arah Zaffri yang kelihatan tidak bermaya.
“Itulah kau… aku dah kata awal-awal lagi hari tu. Cari kerja cepat, cari kerja cepat, jangan pedulikan kapal yang nak tenggelam ni, tapi kau degil. Sekarang kau tengok, ramai yang dah dapat kerja, mereka tunggu habis notis sebulan saja. Kau?”
Zaffri menarik nafas panjang, lalu dilepaskan dengan segenap perasaan. Kata-kata Aril tidak ubah seperti menambahkan beban di fikirannya. Daripada tidak terfikir, langsung buat dia berfikir.
“Aku bukan susah hati pasal tu, aku fikirkan soal lain. Lagipun, aku sangat letih menguruskan unit aku. Kau lainlah, unit kau tak melibatkan banyak pihak luar,” terang Zaffri. Masih cuba bersabar. Aril tidak boleh menyamakan unitnya dengan unit dia. Jauh bezanya. Paling-paling pun, Aril hanya perlu berurusan dengan agen yang membekalkan pekerja asing ke syarikat itu.
“Buat apalah kau susah payah buat kerja tu? Buat ala kadar saja. Tak ada bezanya pun,” jawab Aril. “Tengok aku. Aku dah berikan arahan pada orang bawahan aku, lepas tu aku goyang kaki sajalah tunggu masa.”
“Tunggu masa?”
Aril angguk. “Tunggu masa nak cabut lah.”
Zaffri teringatkan sesuatu. Sejak kesibukannya bertambah, dia terlupa langsung untuk bertanyakan hal itu pada Aril. “Interview kau dengan ESTARQ hari tu macam mana? Dapat tak?”
Aril tersenyum lebar. “Tengok oranglah. Dah hantar notis pun.”
“Ya ke? Wah! Jadi officer lah kau kat sana ya? Ada kerja kosong lagi tak?” usik Zaffri pula. Dia tidaklah rasa iri hati ataupun rasa apa-apa pada kejayaan Aril cuma dia mula rasa kehilangan seorang kawan sekerja.
“Dulu aku ajak kau tak nak. Asyik-asyik cakap biar. Sekarang mana ada lagi kerja kosong? Kalau kau nak tahu selain aku ada dua orang lagi officer kat sini cabut ke sana,” balas Aril lagi.
Zaffri tersenyum. “Tak apalah. Tak ada di sana, mungkin rezeki aku di tempat lain. Tapi aku dengar dah ada company lain nak buy over kilang ni.”
“Buy over? Siapa nak buy over kilang yang dah bankrap? Bukan ke tu tanda kilang ni tak boleh survive?”
Zaffri diam sahaja.
“Kau memang patut dapat anugerah pekerja paling setia. Nanti sebelum aku tinggalkan kilang ni, aku jumpa Datuk dan rekomenkan.” Aril gelak besar sebelum menepuk-nepuk bahu Zaffri.
Zaffri meneguk kopinya yang terasa lebih pahit. 


Jangan lupa baca cerita SEPATU QUEEN bab 2   DI SINI (Tekan)


Tuesday, March 20, 2012

SEPATU QUEEN di blog Psst! Girls' Talk


Saya ingin menjemput pembaca-pembaca blog ELARA untuk ke blog saya yang lagi satu iaitu blog Psst! Girls's Talk yang akan menyiarkan cerita-cerita bergenre CHICKLIT. Cerita pertama yang akan disiarkan adalah SEPATU QUEEN.

Cerita bergenre Chicklit mempunyai gaya yang ringan, santai dan humor di sebalik falsafahnya yang tersendiri. Saya harap pembaca blog ini yang sukakan cerita yang lebih santai dapat memberikan sokongan kepada blog tersebut juga.

Jangan lupa, jadilah follower blog Psst! Girls' Talk (TEKAN) untuk ke sana.

Monday, March 19, 2012

Novel ERTI CINTA : Bab 4


Bab 4
MALAM semakin larut. Suasana bertambah senyap sunyi. Maria sudah berdengkur keletihan namun Anis masih terkelip-kelip. Dia mahu tidur, namun tubuhnya terasa amat panas. Tekaknya pun asyik dahaga. Sudah berapa cawan air mineral diteguknya. Sudah berapa kali dia pula berulang ke tandas. Namun rasa panas itu tetap tidak hilang-hilang. Akhirnya dia bangun mengesat peluh. Makan apa tadi ni? Rasa-rasanya makan nasi lemak saja. Takkan boleh sampai berpeluh macam telan rempah sebesen. Lalu, dia bangkit berdiri dan membuka tingkap.
Flat yang bertentangan kelihatan sunyi sepi. Cuma ada dua rumah yang lampunya masih menyala, itupun lampu beranda belakang. Lampu di ruang tamu pun nampaknya sudah dipadamkan. Dia menoleh ke arah jam tangan, baru pukul 12.30 malam. Baik betul orang-orang di situ, semuanya masuk tidur cepat. Di kawasan rumah sewanya dulu, pukul 2.00 pagi pun ramai yang masih duduk berborak di luar rumah. Belum dikira lagi student lelaki yang lalu-lalang dengan motorsikal. Bising sungguh tapi di situ sebaliknya. Sunyi sepi bagaikan di tanah perku…“Tang!” Dia terkejut. Bunyi seakan besi diketuk kedengaran. Tercampak sudah apa yang difikirkan.
Anis menjenguk ke bawah. Tapi tak nampak apa-apa. Semuanya gelap gelita, dilindungi sebatang pokok besar yang menjadi pemisah di antara Flat C dan flat yang bertentangan iaitu flat B.
“Tang!” Bunyi itu kedengaran lagi.
“Hish! Orang ni…kalau nak bertukang pun, siang-sianglah. Ni dah tengah malam baru ingat nak mengetuk itu ini” Anis bersungut sendirian. Matanya sempat mengerling ke arah Maria yang sedang lena. Kini, dia beralih dari tingkap ke muka pintu. Dia mahu ke bilik air namun langkahnya terhenti.Telinganya menangkap suatu bunyi.
“Kenapa pula boleh terbuka ni?” Dia merungut sambil melangkah hala ke dapur. Paip air terbuka, air mencucur keluar tanpa henti. Nasib baik tidak bertakung dan meleleh.
Setelah memastikan kepala paip itu ketat, dia melangkah ke bilik air. Dia membasuh muka dan membasahkan rambut lantas keluar. Tapi langkahnya terhenti lagi.
“Macam mana boleh terbuka balik?” Dia melangkah semula ke arah paip di sinki dapur. Dipulas semula ketat-ketat. Dia termenung seketika. ‘Mungkin kepala paip tu dah longgar, agaknya’, dia membuat kesimpulan. Dia melangkah balik ke bilik tidur, namun belum sempat jauh, dia terdengar semula. Dia menoleh perlahan. Air paip mencucur keluar.
Namun kali ini, Anis tidak berpatah balik. Dia segera masuk ke bilik. “Nak melimpah ke, apa ke, melimpahlah kau,” katanya sambil menarik selimut menutupi kaki. Matanya dipejam rapat-rapat.
“Krekk!!!” Bunyi berderit dari atas.
“Heee…macam mana nak tidur ni? Sana berdentang sini berderit.” Anis bangkit semula mengaru kepala.
“Krekk!!!” Bunyi berderit lagi.
“Aduh…kalau nak pindah rumah sekali pun, janganlah tengah malam macam ni. Aku nak tidurlah.” Anis menghempaskan kepalanya semula ke atas bantal.
“Krekk!!!” Bunyi itu berderit buat kesekian kali. Kali ini disambut oleh bunyi lain. “Tang!”
Anis menghela nafas. Sebiji bantal ditekup ke mukanya.
*****
“KAU mengigau ni,” kata Maria sambil bercekak pinggang.
“Mana pula aku mengigau, aku yang tutup paip tu dua kali malam tadi. Kali ketiga, aku biarkan saja terbuka macam tu. Malas aku nak pegang kepala paip tu sepanjang malam.”
“Aku yang bangun dulu tadi. Aku yang masak air. Tak ada pula paip ni terbuka. Elok je semuanya.”
Anis mengeluh. Dia mengangkat tangan tanda mengalah. Tak guna rasanya hendak bertengkar tentang kepala paip pagi-pagi mcam tu. “Aku mandi dululah,” katanya sambil berlenggang ke bilik air.
Maria hanya menjeling. Riak serba-salah terpalit di wajahnya. Sungguh, dia tidak melihat apa yang dikatakan oleh Anis tadi. Bagaimana dia harus mengakuinya? Dia menggaru dahi. Wajah Anis kelihatan sangat lesu di matanya.
Hampir setengah jam kemudian, baru Anis keluar ke ruang tanu semula. “Nah! Sandwich,” kata Maria sambil menolak pinggan yang berisi beberapa keping sandwich tuna yang dibuatnya pagi itu.
Anis tidak bersuara. Sandwich itu diambilnya perlahan.
“Kenapa kau macam mengantuk je? Letih lagi?”
“Tak lena tidur malam tadi. Dahlah orang atas tu asyik mengemas perabot, bising betul.” Wajahnya bertambah layu apabila mengingatkan kejadian malam tadi. Entah pukul berapa dia terlelap, dia sendiri tidak pasti. Tahu-tahu sudah pukul 7.00 pagi!
“Pindah perabot malam-malam?” tanya Maria pula.
Anis mengangguk. Sekeping sandwich tuna sudah masuk ke dalam mulutnya. “Kau tak dengar apa-apa?”
“Tak.” Maria menggeleng.
“Kau tidur mati, mana nak dengar apa-apa,” bidas Anis sambil ketawa kecil. Orang macam Maria memang senang. Kalau sudah lelap, dihanyut ke laut pun belum tentu sedar.
Maria tersengih. “Nasib baiklah aku tidur sebilik dengan kau. Kalau aku mati pun, kau sedar.”
“Ke situ pula. Tapi malam tadi memang panas betullah. Dahlah badan aku panas, hati aku pun panas sama.”
“Kalau macam tu, kita pergi sejukkan badan nak?”
“Sejukkan badan? Kau ingat ini apartment mewah ke? Siap dengan swimming pool semua.”
“Aku tahulah aku tinggal di flat buruk je. Tak payahlah ingatkan aku pula.”
Anis ketawa kecil. “Habis tu kau nak menyelam di mana?”
“Kita pergilah ke mana-mana taman tema air. Dapat juga berenang kat swimming pool besar tu. Lagi besar,” jawab Maria dengan selamba.
“Boleh. Jom!” kata Anis. “Sementara belum kopak ni, bolehlah pakai sikit. Hujung bulan, jangan harap.”
“Okey, lepas ni kita siap-siap. Petang nanti kita baliklah. Terperap di rumah pun buat apa? TV pun tak ada.”
Anis mengangguk. Selepas habis bersarapan, keduanya berlari ke bilik tidur bertukar pakaian. Kemudian bergegas turun ke bawah flat. Tetapi sebaik pintu lif terbuka, mereka disambut sekujur wajah yang tidak asing lagi.
Anis terpaku di muka pintu. Kalau tidak ditarik oleh Maria, dia mungkin akan terus tercegat di situ sampai bila-bila. “Eh! Kau…,” tegurnya kepada lelaki itu.
Lelaki itu tersenyum manis menyambut saapan dari Anis namun tetap tidak membuka mulut.
“Nak naik?” tanya Anis kelam kabut. Tiba-tiba terasa pinggangnya dicubit Maria. Dia terkejut.
Lelaki itu tersenyum lagi sambil mengangguk. Dia melangkah masuk dan berpapasan dengan Anis yang melangkah keluar dari lif.
“Nama aku, Anis. Nama dia, Maria. Nama kau?” Sekali lagi segetus cubitan hinggap di pinggangnya. Kali ini dia sudah tidak terasa apa-apa. Cubit pun, cubitlah. Dia takkan lepaskan peluang keemasan itu.
“Nama aku, Danny,” jawab pemuda itu dengan ringkas.
“Ooo….” Belum sempat habis kata-kata itu disambut, pintu lif tiba-tiba tertutup.
Anis dan Maria sama-sama terpaku. Ish! Tak sempat tanya nombor telefon! Anis mengeluh panjang. Macam manalah dia boleh lupa tadi? Anis sungguh kecewa.
*****
“NAK pergi ke tak nak?” sergah Maria sambil menolak badan Anis.
Anis tersentak. “Nak lah, bila pula tak nak?” Kekesalannya masih terbuku di dada tapi sekurang-kurangnya rindu di hatinya terubat juga. Sukar untuk digambarkan perasaannya ketika itu, hatinya seolah dibawa pergi lelaki itu. Yang tinggal kini hanyalah rasa kosong dan sepi.
“Habis tu, yang kaku kat depan lif tu, kenapa pulak? Orang tu dah lama sampai ke atas,” perli Maria sambil berjalan ke keretanya.
Anis segera berlari anak mengejar. “Aku lupalah nak minta nombor telefon dia…” Pintu di sebelah penumpang dibuka. Beg pakaiannya dicampak saja ke tempat duduk belakang. Dia duduk termenung. Fikirannya masih di awang-awangan, bau wangian yang dipakai Danny seolah masih terlekat pada setiap deria baunya.
“Punyalah gabra bila nampak muka orang tu, sampai apa pun dia tak ingat.” Maria ketawa gelihati.
“Dia makin handsome lah hari ni..., berseri-seri muka dia.” Anis tersenyum panjang. Matanya masih merenung pintu lif, tempat pertemuan dia dan Danny. Kalaulah lif itu boleh terbuka semula dan Danny muncul di situ, dia mula berangan.
“Orang, kalau sedang suka, memang semua nampak cantik. Tapi esok, kalau dah tak suka, muka handsome pun nampak macam muka hantu.”
Mata Anis membesar lalu dia menoleh. “Sampai hati kau kata muka pakwe aku macam muka hantu.” Dia berdengus marah. Senyumannya hilang. Angan-angan yang baru dipasang, terpadam terus.
Maria ketawa lagi. “Pakwe kau? Siapa pakwe kau?”
“Hey! Aku dah cop dia tau. Sebelum hujung bulan ni…aku mesti pastikan dia jadi pakwe aku.” Anis begitu yakin.
Maria menggeleng beberapa kali, ketawanya masih bersambung. “Kau bercakap, macamlah kau ni kaki lelaki. Padahal, cinta monyet pun tak pernah.”
“Itu memang betul. Siapa nak bercinta dengan monyet? Tengok oranglah,” balas Anis dengan cepat. Wajahnya masih merah menahan malu.
Gelak Maria tersembur. Lain yang dicakap, lain yang Anis faham.“Kau jangan yakin sangat, entah-entah makwe dia keliling pinggang tu.” Dia tak yakin langsung lelaki yang setampan itu tak ada kekasih. Tapi entah kenapa Anis tak terfikir akan kemungkinan itu atau adakah kerana Anis sedang dikaburi impian setinggi langit?
“Aku tahulah, tapi belum cuba belum tahu. Kalau semua orang takut mencuba, tak siapalah yang dapat. Tak semestinya orang yang handsome ni ramai makwe, ada juga yang langsung tak ada makwe sebab semua orang takut nak dekat atau sangka mereka Playboy.” Anis berhujah mempertahankan pendiriannya.
“Lantak kaulah, Anis. Asal jangan ganggu study kau dahlah. Aku tak campur,” balas Maria. Biarlah dia mengalah. Dia sudah mengingatkan, selebihnya dia yakin Anis tahu apa yang dilakukannya. Hendak dilarang pun tak guna juga. Kalau hati Anis sudah berkenan benar, siapa dia untuk menghalang? Lagi pun, Danny memang tepat dengan selera Anis, ala-ala pelakon Korea gitu. Tinggi, kacak dan kemas.
“Ha, macam tu lah. Kalau kau terserempak dengan Joe kan… tolonglah risik-risik untuk aku.”
“Joe? Hai, baru nak ingat mamat cafĂ© tu? Kalau tak, kau pandang sebelah mata je kan?” tempelak Maria. Teringat cara Anis melayan Joe semalam. Kalau tak dihentikan mahu keduanya bertengkar tak pasal-pasal. Entah kenapa, dia rasa macam antara Joe dan Anis seperti ada ikatan yang tak boleh dilihat. Kalau tak sebagai kawan baik, tentu sebagai musuh ketat. Kerana dia faham sangat sikap Anis, gadis itu tak suka langsung lelaki yang ala-ala Mat Rempit macam tu. Kalau ada yang cuba mengorat pun, dia takkan layan.
“Aku bukan benci dia, cuma aku angin tengok dia macam tu. Cara dia layan kita, macam kita ni tak tahu apa,” rungut Anis perlahan.
“Bukan itu maksud dia kut. Mungkin dia cuma mahu menasihati kita saja. Maklumlah, kita kan baru duduk di situ,” balas Maria. “Lagi pun, dialah satu-satunya jiran yang kita kenal. Kalau jadi apa-apa, dia je tempat kita nak minta tolong.”
Anis mengangkat bahu. Matanya leka memerhati jalan. “Kau tahu ke tidak arah ke taman air tu? Aku tak nampak pun apa-apa tanda ni.”
Maria tersentak. “Ha’ahlah, aku dah salah masuk simpang. Simpang ke taman air tu dah terlepaslah.” Maria baru sedar, dek leka sangat berbual, simpang yang dicari sudah terlepas jauh.
“Habis tu? Kita nak pergi ke tak?” tanya Anis pula.
Maria mengerling jam di tangan. “Sempat lagi ni, tapi kita kena patah baliklah,” katanya perlahan.
Anis diam. Dia tak kisah pun jika perjalanan yang singkat itu menjadi bertambah panjang. Kerana fikirannya tidak ada di situ, sudah melayang jauh balik ke flat. Oh! Danny.

Friday, March 16, 2012

Bab 9 : Aku Tak Pernah Jauh


Bab 9

MALAM itu, Zaffri duduk memeriksa hasil mesyuaratnya petang tadi. Seperti yang dijangkakan, bersusun-susun soalan yang dilemparkan kepadanya tentang penyusunan semula segala perancangan promosi mereka. Terutamanya tentang penajaan yang telah dipersetujui. Dia cuba menjawab dengan baik. Apa yang penting, dia cuba mendapatkan kerja sama daripada kumpulannya sebaik mungkin. Namun dia tidak boleh melupakan soalan daripada salah seorang jurujual bahagian selatan.
“Betul ke kami dengar kilang ni dah nak tutup, Encik Zaffri?”
Pada waktu itu semua mata tertumpu tepat ke wajahnya. Apa yang dilihat bukanlah wajah-wajah yang dikenalinya lagi tetapi hati-hati yang begitu risau tentang nasib mereka dan keluarga mereka. Dia terasa seperti bersalah sekali. Lalu dengan berat hati dia cuba menerangkan keadaan itu sebaik-baiknya.
“Memang benar kilang kita sedang berdepan dengan masalah. Ditutup atau tidak, itu saya tidak dapat berikan kepastian. Tetapi saya percaya pihak atasan sedang bertungkus-lumus cuba menyelamatkan kilang ini daripada ditutup. Oleh itu dalam tempoh kritikal ini, saya harap anda semua dapat membantu saya untuk membantu kilang ini.” Itu sahaja namun riak kerisauan yang terukir di wajah-wajah itu tetap tidak hilang. Dia faham, masing sedang merisaukan nasib keluarga masing-masing.
“Kalau kami diberhentikan… bagaimana dengan pampasan?”
“Sekiranya betul kilang kita akan ditutup, saya percaya syarikat kita akan uruskan semua tu nanti. Tapi buat masa ni, belum ada kata putus,” jawabnya walaupun itu di luar bidang kuasanya untuk menjawab. Itu tugas Aril. Tetapi sebagai ketua bahagian itu, dia faham apa yang menggeluti fikiran pekerja-pekerja di situ. Akhirnya mesyuarat petang itu menjadi begitu hambar sekali, seolah-olah semangat mereka semua terbang entah ke mana. Dan dia tidak dapat berbuat apa-apa lagi.
~Abang tak tulis puisi malam ni?
Dengan tiba-tiba sahaja Merlina menegurnya di kotak chat e-mel.
Zaffri agak terkejut, sesungguhnya itulah kali pertama dia ditegur Merlina. Selalunya, dia yang menegur gadis itu dahulu.
~Belum lagi. Abang sedang buat kerja.
~Masih di ofis?
Zaffri tersenyum lalu dia membalas.
~Sambung kerja di rumah. Tadi ada mesyuarat.
~Rajinnya. Abang kerja di mana?
Kening Zaffri terangkat tinggi. Peramah pula Merlina malam ni? Dia mahu lihat sampai di mana Merlina akan cabut lari malam itu.
~Kilang ARBIJA.
~ARBIJA? Kilang yang buat makanan segera tu? Yang buat keropok LOVE?
Zaffri ketawa kecil. Merlina pun tahu keropok LOVE? Ya, itu memang salah satu jenama keropok yang dibuat di kilangnya.
~Pernah makan ke?
~Pernah. Ada di depan Lina sekarang. Lina sukakan perasa barbeque. Pedas-pedas sikit. Abang kerja apa di sana?Bahagian production?
~Haah, kerja kilang. Hari-hari cium bau keropok tu. Cuba Lina cium keropok tu betul-betul, ada bau tangan abang tak?
Sambil menaip setiap patah perkataan, Zaffri ketawa kecil. Seronok pula rasanya mengusik Merlina malam itu.
~Abang jangan bohonglah. Semua bahagian production kilang ARBIJA menggunakan mesin, kan? ARBIJA bukan kilang kecil. Kilangnya tersergam di atas bukit tepi highway.
~Lina pakai teka saja ni…dari mana Lina tahu hal production ARBIJA? Orang luar bukan boleh masuk. Lina ada saudara dari Nepal ya? Kalau tak pun dari Bangladesh.
~Abang kena beritahu dulu, abang kerja bahagian mana di situ.
Zaffri termenung seketika. Adakah dia perlu melayan permintaan Merlina? Tetapi rasanya tidak salah dia berterus-terang sahaja. Apa yang perlu ditakutkan? Dia memang mahu Merlina tahu segala-galanya tentang dia.
~Bahagian pemasaran. Semua iklan dan semua bahagian promosi di seluruh negara, abang yang uruskan.Kenapa Lina tanya?
~Jadi abanglah Pengurus Pemasaran ARBIJA?
~Ya, kenapa? Ada komplen ke? Atau Lina nak jadi duta keropok LOVE? Abang boleh rekomenkan. 
Dalam kepalanya masih memikirkan dari mana Merlina tahu itu semua tetapi nampaknya Merlina seakan cuba mengalih cerita.
~ARBIJA ada masalah sekarang, kan?
Spontan Zaffri tertegun apabila melihat ayat tersebut. Dahinya berkerut. Dari mana Merlina tahu tentang hal dalaman ARBIJA? Kulit mukanya terasa makin panas. Rasa tebal seinci. Rasa malu, rasa hendak menutup muka, semuanya ada.
~Perkara biasa.
~Masalah ARBIJA bukan masalah biasa.
~Lina lebih tahu daripada abang, jadi buat apa tanya lagi? Abang ni cuma pekerja bawahan saja.  
~Jadi betullah ARBIJA ada masalah dalaman?
Zaffri termenung seketika. Adakah dia perlu berterus-terang dengan Merlina? Adakah Merlina cuba mengorek rahsia ARBIJA daripadanya? Macam-macam perkara mengasak fikirannya sekali gus. Akhirnya dia memilih untuk berterus terang sahaja.
~Abang tak tahu dengan jelas apa yang telah berlaku tapi ARBIJA cuma ada 6 bulan lagi untuk bertahan kalau tak dapat bantuan kewangan.
~Abang tak cari kerja lain?
~Perlu ke?
~Abang ada family nak tanggung.
~Lina fikir abang dah kahwin ke? Abang bujanglah.
~Bujang pun takkan nak duduk goyang kaki kat rumah?
~Kalau abang menganggur, Lina nak kawan abang tak?
~Penting ke pada Lina soal tu?
Hendak sahaja Zaffri menjawab… ‘pentinglah sebab kita akan hidup bersama’ tetapi dia tidak tulis.
~Lina yang patut jawab.
~Carilah kerja baru.  
Zaffri menarik nafas. Dia memerhati setiap bait ayat yang ditulis Merlina. Agak aneh. Kali ini Merlina menunjukkan sedikit keprihatinan, malah seperti tahu tentang masalah dalaman ARBIJA. Timbul di fikirannya akal untuk mengusik.
~Tempat kerja Lina ada kerja kosong tak? Bancuh air pun tak apa. Abang sudi.
Lama Merlina terdiam. Zaffri sudah fikir, itulah penutup bicara mereka pada malam itu tetapi dengan tiba-tiba sahaja Merlina menjawab semula.
~Tak ada. Tapi Lina akan cuba carikan kerja untuk abang. Nak?
Zaffri ketawa kecil. Merlina mahu membantunya? Apalah yang Merlina boleh tolong agaknya?
~Terima kasih, Lina. Tak dapat kerja pengurus pun, jadi pemandu Lina pun dah cukup.
~Abang suka kerja di situ?
~ARBIJA? Tentulah suka. Dah tujuh tahun abang kerja di situ. Bukan sekejap.
~Abang rasa ARBIJA ada potensi untuk terus maju?
Zaffri tarik nafas lagi. Pertanyaan itu mungkin nampak mudah untuk dijawab tetapi sebenarnya memerlukan alasan yang banyak.
~Ya. Itu sahaja balasannya sambil berdoa agar Merlina tidak bertanyakan segala hujah-hujahnya pula.
~Okey.
~Abang dah jawab semua soalan Lina tapi Lina belum jawab satu soalan abang.
~Soalan?
~Bila Lina nak datang Little Moon? Abang nak jumpa Lina.
Merlina terus senyap. Suasana pun seakan bertukar menjadi sunyi. Zaffri termangu di situ sambil merenung skrin yang tidak lagi bergerak. Kenapa Merlina tidak mahu menemuinya? Dia menghempaskan keluhan… hatinya kecewa lagi.
Sedang termenung, telefon bimbitnya berbunyi. Tanda sebuah SMS telah masuk. Dengan perlahan dia mencapai telefon bimbitnya yang berada di atas katil. Matanya lantas mengecil apabila terlihat SMS daripada ibunya.
~Nora datang 15 haribulan. Ambil cuti.
*****
“DIA  Pengurus pemasaran ARBIJA.” Merlina pandang Rayyan.
“ARBIJA?” tanya Rayyan semula. “Kilang ARBIJA?”
Merlina angguk namun matanya masih memandang wajah Rayyan.  Dia tahu Rayyan juga pasti terperanjat sepertinya seketika tadi. Dia sendiri tidak sangka yang Zaffri pekerja ARBIJA. Di profail Zaffri tidak pernah tertulis di mana tempatnya bekerja walaupun tahu Zaffri menetap di Melaka.
“Apa yang dia kata pasal ARBIJA?”
“Perlu ke saya tanya?”
Rayyan membisu agak lama. Dia termenung memandang orang ramai yang lalu-lalang di medan pelancongan di tepi Sungai Melaka. Air kopinya belum tersentuh.
“Terpulang kepada Cik Merlina. Kalau Cik Merlina rasa itu boleh membantu, mungkin tak ada salahnya.”
“Maklumat dari orang dalam.” Merlina masih merenung skrin komputer ribanya di atas meja. Dia tahu Zaffri masih online dan masih menunggu jawapannya tetapi dia sengaja tidak mahu menjawab soalan yang terakhir itu. Dia belum bersedia.
“Kita tak bayar dia. Dia yang nak beri, lagipun mungkin maklumatnya sangat telus,” tambah Rayyan.
Merlina tahu. Dia juga bukan mahu menggunakannya dengan niat yang tidak baik. Dia tahu ARBIJA sudah dua bulan bermasalah. Bukan baru sekarang. Dia kenal Datuk Ramli malah kenal hampir kesemua ahli lembaga pengarah QRISS Holdings. Dia juga tahu apa masalah ARBIJA yang sebenarnya cuma apabila sudah melibatkan Zaffri… dia merasakan perkara itu sudah melibatkan soal peribadinya.
“Don’t make it personal, okey?”
Rayyan bagaikan dapat membaca fikirannya, Merlina mengeluh sendiri dan akhirnya ikut sama termenung.
“Cik Merlina orang bisnes. Cik Merlina harus tahu mengasingkan soal duit dan peribadi,” tambah Rayyan lagi.
“Saya sudah jemu memikirkan soal duit dan duit. Banyak mana lagi yang saya mahu? Lagipun orang macam saya sudah tak perlukan duit bertimbun-timbun.”
Pertanyaan itu membuat Rayyan terkebil-kebil seketika.
“Bukan macam tu maksud saya Cik Merlina.,” jawabnya perlahan. “Tapi jangan sampai orang mengambil kesempatan ke atas diri Cik Merlina.”
“Siapa yang cuba mengambil kesempatan ke atas siapa, Rayyan? Kita atau dia?”
Rayyan terdiam. Dia seolah mati akal untuk membalas serangan Merlina yang tiba-tiba itu. “Saya sekadar mengingatkan.”
“Esok awak hubungi Pengerusi QRISS Holdings. Katakan saya berminat untuk membida ARBIJA,” kata Merlina dengan pasti. Dia menoleh ke arah Rayyan yang hanya diam membisu. “Saya tak mahu dengar bantahan dari awak atau sesiapapun. Usahakan sampai dapat.”
Rayyan sekadar mengangguk dan menutup mulut.
Merlina melihat warna hijau di hujung nama Zaffri bertukar kelabu. Dia tahu Zaffri sudah offline. Sejujurnya hatinya jadi sebak…alangkah indahnya jika dia dapat menunaikan permintaan Zaffri yang satu itu? Tetapi dia tak boleh. Tak boleh….