Tuesday, September 4, 2018

Acara BACA @ MRT


Pada 8 hb September 2018 (Sabtu) akan berlangsung satu acara Baca@ MRT yang dianjurkan oleh 3 kumpulan Fan Club iaitu RAMFC, APFC dan MKFC dengan sokongan kumpulan MyMove.

Oleh itu semua pembaca dijemput menyertai acara ini yang akan bermula dari 2 stesen MRT iaitu Stesen MRT Kajang dan Stesen MRT Sungai Buluh dan akan berkumpul di Stesen MRT Pasar Seni sekitar pukul 10.00 am.

Antara acara yang diaturkan:
-Baca buku dalam MRT.
-Bertemu penulis
-Penyerahan sumbangan buku kepada mini library MyMove di stesen MRT.
-Penjualan buku
-Sesi tanda tangan, beramah mesra dan bergambar bersama penulis.

Dijemput hadir beramai-ramai.

Monday, June 4, 2018

Acara pelancaran novel TAKRUT


Alhamdulillah pada tarikh 28 hb April 2018 yang selalu novel TAKRUT selamat dilancarkan dan membuat penampilan pertamanya di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2018. Satu majlis kecil diadakan bagi pelancaran novel tersebut dengan dihadiri penerbit, editor, ahli-ahli MKFC dan juga sahabat-sahabat pembaca.



Puan Alida selaku penerbit  dan pengurus besar LoveNovelPublishing 
bersama 
AJK Tertinggi Maria Kajiwa Fan Club


Syukur Alhamdulillah. Novel TAKRUT-Stesen Terakhir telah mendapat sambutan yang sangat hebat dan tersenarai antara 10 novel yang bestseller di booth LNP sepanjang PBAKL2018 berlangsung. Terima kasih atas sambutan sahabat-sahabat pembaca.

Kepada yang masih ingin mendapatkan novel TAKRUT boleh menghubungi Puan Zully Azizan melalui WhatApps :   012-331 2141.

Kepada yang sudah membacanya dan ada maklum balas yang hendak diberikan boleh menghantar komen, tersebut ke e-mel saya:  pnmaria1@gmail.com.

Terima kasih atas sokongan sahabat-sahabat pembaca tidak kira berada di mana. Insya-Allah saya akan jadikan sokongan anda semua sebagai semangat dan daya pemangkin kepada karya yang lebih baik pada masa akan datang.

Friday, June 1, 2018

Cerpen Ramadan: YANG MUSTAJAB



CERPEN RAMADAN: YANG MUSTAJAB

“KEBELAKANGAN ni, akak tengok Aliya macam resah aje. Masam aje muka. Apa masalahnya?”
Kak Min menguatkan hati untuk bertanya. Kalau diikutkan dia malas hendak ambil tahu soal Aliya. Dia sendiri banyak masalah hendak difikirkan tetapi hendak dibuat tak tahu sahaja pun tak boleh juga. Wajah muram Aliya kebelakangan ini sedikit sebanyak mengganggu fikirannya.
Aliya bergumam.
“Kalau ada masalah, ceritalah,” pujuk Kak Min.
Dia bukan penyibuk atau suka jaga tepi kain orang, dia ikhlas hendak membantu Aliya yang sudah dianggap bagaikan adik sendiri. Mereka sudah lama bekerja di tempat yang sama. Sejak arwah ibu Aliya masih ada.
“Saya risaulah, kak…”
Aliya memutar tubuh. Kini tubuhnya menghadap Kak Min di meja sebelah. Waktu rehat hari pertama bulan Ramadan itu mereka tak ke mana-mana. Usrah di surau pun belum bermula.
“Risau apa?” Kak Min renung muka Aliya yang leka termenung jauh.
“Sejak kebelakangan ni, Badri asyik keluar masuk wad. Ni pun baru dua hari keluar.”
“Sakit apa?”
Kak Min berkerut dahi. Selama ini Aliya tidak pernah memberitahu soal itu. Aliya tahu yang dia tidak menyenangi perhubungan antara Aliya dan Badri yang merupakan suami orang.
“Dia cakap ada ketulan darah dalam otak dia. Kesan kemalangan motorsikal beberapa tahun yang lalu. Sebab tu dia selalu sakit kepala. Selalu pengsan,” terang Aliya satu persatu.
“Kenapa Aliya pula yang susah hati? Tahulah isteri dan anak-anak dia jaga.”
Kak Min tahu jawapan itu akan menyakitkan hati Aliya tetapi Aliya patut disedarkan tentang hakikat itu. Dan seperti yang dijangkakan, kata-katanya itu membuatkan Aliya berubah air muka.
“Akak tahu Aliya sayangkan dia tapi kena ingat, dia tu suami orang. Sedalam mana pun sayang Aliya pada dia, tetap tak boleh ganti tempat isteri dia. Kalau tak… dah lama dah dia ceraikan isteri pertama tu.”
Aliya tarik nafas dalam-dalam. Air matanya mengalir tanpa dapat ditahan lagi.
“Susah, kak. Saya tahu semua tu tapi perasaan saya ni dah tak boleh dibuang. Kalau boleh dipotong-potong, dah lama saya potong dan buang jauh-jauh. Makin saya nak lupakan dia, makin kuat perasaan saya pada dia. Kadang-kadang saya rasa, inilah ujian paling getir dalam hidup saya, kak.”
“Lain orang lain ujiannya…”
Kak Min mengalah. Dia percaya Aliya tulus mencintai Badri tetapi sayang, adakalanya cinta itu menjadi ujian yang sangat perit kepada sebahagian manusia. Kini, Aliya sedang diuji dengan cinta.
“Saya susah hati, kak. Saya tak mahu kehilangan dia terlalu cepat. Saya tahu dia suami orang, saya reda saya takkan berkahwin dengan dia tapi… untuk kehilangan dia secara total saya belum sanggup.” Tangisan Aliya melebat. Mujurlah ada sekotak tisu di atas meja buat pengering air mata.
“Macam nilah… Tuhan itu Asy-Syafi. Yang Maha Berkuasa memberikan kesembuhan kepada segala jenis penyakit. Jadi berdoalah dengan sungguh-sungguh dan yakin.” Itu sahaja penyelesaian yang Kak Min nampak. Dia tahu dalam keadaan begitu Aliya tidak berupaya untuk berbuat apa-apa. Hendak melawat Badri di wad pun tidak berani. Takut isteri pertama tahu perihal hubungan mereka.
Aliya hanya mampu mengangguk.
“Akak ada satu cadangan. Itu pun kalau Aliya nak dengar,” tambah Kak Min. Satu cadangan melintas di fikirannya secara tiba-tiba.
“Apa dia?” tanya Aliya.
“Hari ni kita dah masuk bulan Ramadan. Doa orang yang berpuasa ni makbul. Jadi jangan lepaskan peluang untuk mendoakan Badri. Tapi… akak nak cadangkan Aliya buat satu perkara.”
Mata Aliya tak berkelip.
“Antara waktu berdoa yang mustajab ialah sebelum berbuka puasa. Jadi apa kata, Aliya gunakan waktu tu sungguh-sungguh. Mana tahu, doa Aliya tu dimakbulkan.”
“Sebelum berbuka?”
“10 minit sebelum berbuka tu, berdoalah,” jawab Kak Min.
Aliya angguk faham.
*****
NASIHAT Kak Min melekat kuat dalam kepala Aliya. Sejujurnya selama dia hidup, dia belum pernah berdoa panjang sebelum berbuka puasa. Kalau ada pun hanyalah membaca doa berbuka puasa. Doa-doa yang lain memang tidak pernah diamalkan. Semua itu menjadikan dia agak resah dan canggung.
“Cepat betul siap hari ni?” tegur Ali.
Dilihatnya Aliya agak kelam kabut menyediakan hidangan berbuka puasa hari itu. Baru pukul 7.00 malam, semuanya sudah siap tersedia di atas meja. Lengkap dengan nasi dan air. Mungkin anaknya begitu bersemangat kerana hari itu hari pertama Ramadan, fikirnya.
Aliya cuma tersenyum. Apa yang ada dalam hati, dipendam sahaja.
“Aliya nak masuk bilik sekejap. Penat. Nanti kalau dah masuk waktu berbuka, panggil Aliya ya.”
“Jangan lelap pula. Tak elok tidur waktu macam ni.”
Aliya tersenyum pahit. Hati tambah berdebar. Dia bimbang kalau-kalau terlewat untuk duduk berdoa. Setibanya di bilik, dia terus mengambil wuduk lalu duduk di atas sejadah yang sudah sedia terbentang di atas lantai.
Allaahu Akbaru kabiiraw-walhamdu lillaahi katsiiran, wa subhaanallaahi bukrataw-wa’ashiila... Allahumma salli wa sallim ala Muhammad wa ala ali Muhammad…Innaka hamidum majid.” Aliya membuka doa dengan pujian dan selawat.
“Ya ALLAH… hanya pada-Mu letaknya kesembuhan, maka sembuhkanlah Badri daripada penyakitnya. Sehingga dia tidak kesakitan lagi, tidak pengsan dan tidak masuk wad lagi. Sehingga dia kembali hidup dengan baik dan sihat. Makbulkanlah Ya Allah… Makbulkan Ya Allah…”
Aliya mula menangis. Ketika itu dia lupa hal lain. Dia berasa dia benar-benar duduk di hadapan Tuhan; bercakap, meminta dan mengadu.
“Aliya! Dah azan!” Ali mengetuk pintu bilik.


Saturday, May 12, 2018

Cerpen : Tingkat 7, Bilik 703



Cerpen : Tingkat 7, Bilik 703
Penulis: Maria Kajiwa

HUJAN lebat baru sahaja berhenti. Jalan di hadapan Hotel Tiara masih basah. Langit gelap meskipun masih belum masuk waktu senja. Hashim berdiri di tepi pintu sambil mrenung keluar. Selalunya pada waktu begitu, tetamu yang menginap di hotel itu ramai yang balik ke hotel tetapi petang itu suasana agak muram dan sunyi. Semena-mena dia terpandang seorang gadis menapak ke arah pintu hotel sambil membawa sebuah kotak yang agak berat.
Hashim segera menarik daun pintu lalu menghadiahkan senyuman. Dengan sekali pandang dia yakin gadis itu menginap di situ kerana tiada beg pakaian yang dibawa melainkan sebuah kotak.
“Biar saya angkat.” Hashim terus menyuarakan hasrat untuk membantu.
Gadis itu tersenyum menyambut pelawaan Hashim. Lalu kotak itu bertukar tangan dan gadis itu terus menuju ke pintu lif yang berada di sebelah kanan kaunter.
Hashim mengikut dari belakang. Itu bukan tugas yang asing pada dirinya. Dia selalu menghantar beg dan barangan tetamu hotel ke bilik tanpa sebarang niat.
“Tingkat berapa?” tanya Hashim setelah mereka berdua berada di dalam lif.
“Tingkat 7.”
Hashim menekan butang bernombor tujuh lalu berdiri di sebelah kiri. Sepanjang berada di dalam lif, Hashim tidak bertanya apa-apa. Namun entah kenapa gadis di sebelahnya itu dirasakan sangat berbeza. Bau minyak wangi yang dipakai sangat lembut dan mempersona.
Ting! Pintu lif terbuka lebar. Mereka sudah sampai ke tingkat 7.
Gadis itu keluar dan dengan langkah yang pantas, dia menuju ke bilik bernombor 703.
“Kunci?” Hashim meminta.
Setelah kunci bilik berada di tangan, Hashim segera membuka pintu dan memasang lampu. Dari pemerhatiannya, bilik itu masih kemas seperti belum terusik.
Dia masuk. Kotak diletakkan di atas meja solek.
“Terima kasih,” kata gadis itu. “Ini… tips.”
Hashim menolak dengan baik. Kemudian dia keluar dengan segera sebelum turun ke bawah semula. Di dalam lif, dia masih tercium bau wangian yang dipakai gadis tadi. Dia tersenyum sendiri.
******
MALAM menjelma. Hashim masih bertugas. Tidak banyak tetamu hujung minggu itu walaupun malam itu malam Ahad.
Ting! Lif terbuka.
Dengan spontan mata Hashim melirik ke arah pintu lif. Gadis yang menginap di bilik 703 itu melangkah keluar dengan berpakaian cantik. Baju labuh warna merah dengan bunga putih di bahagian kaki. Rambut disanggul rapi. Wajah dihias solekan yang lembut. Sekali pandang gadis bagaikan seorang puteri.
Hashim kelu untuk menegur.
Dia sekadar mampu melemparkan senyuman lebar lalu menarik daun pintu untuk gadis itu keluar. Namun matanya tidak lepas dari memerhati sehingga gadis itu masuk ke dalam sebuah teksi lalu beredar dari situ.
“Pandang apa?” tegur Midah yang baru habis bertugas.
“Adalah.” Hashim tersenyum simpul.
“Pandang perempuanlah tu.”
Hashim ketawa kecil.
“Esok engkau kerja tak?”
“Kerja.” Hashim angguk sebelum memandang ke luar hotel yang gelap. Dia berharap hari esok akan bertemu dengan gadis cantik itu lagi.
******
KEESOKAN harinya Hashim datang kerja dengan lebih bersemangat. Semua tetamu ditegur dengan ramah. Ringan sahaja tangannya membantu tetamu hotel mengangkat beg atau barangan. Dalam masa yang sama matanya asyik menjeling ke arah pintu lif. Malah setiap kali pintu lif terbuka, dia mengharapkan gadis itu yang muncul tetapi hampa.
“Dari tadi aku tengok engkau gelisah aje,” tegur Midah sewaktu mereka bertemu di pintu belakang hotel. Hashim termenung di situ keseorangan.
Hashim mengeluh.
“Ada masalah ke? Cakaplah.”
“Guest bilik 703 dah check out ke?” Hashim tidak mampu lagi menahan rasa.
“703?” Dahi Midah berkerut. Lama matanya melekat pada wajah Hashim yang begitu muram.
Hashim angguk.
“Engkau tolong check. Guest tu ada dalam bilik atau dah keluar?” Manalah tahu kalau gadis itu sudah keluar sewaktu dia menghantar beg tetamu.
“Hashim…” Midah menegur. “Bilik tu mana ada guest? Dah dua tahun bilik tu tak digunakan. Management tak benarkan sesiapa duduk situ.”
“Silap bilik kut?” Hashim tersenyum.
Midah menggeleng keras.
“Engkau sebut bilik 703 kan? Ya lah bilik tu.”
Hashim termangu.
“Semalam aku baru hantar sorang guest ke bilik tu. Gadis. Dia bawa kotak. Tipulah engkau….”
Midah terdiam. Matanya tak berkelip.


Thursday, April 26, 2018

Karya Maria Kajiwa


Kehadiran novel TAKRUT melengkapkan lagi koleksi karya Maria Kajiwa. 
Semuanya bermula di blog ini satu ketika dahulu.
Terima kasih atas sokongan kawan-kawan.

yang benar,
Maria Kajiwa


Monday, April 16, 2018

Blurb TAKRUT-STESEN TERAKHIR


Blurb TAKRUT:

Seutas tangkal yang dipangggil Takrut Agung menjadi rebutan dua negara. Tangkal yang telah mengubah sejarah peperangan dan mengorbankan ribuan nyawa. Menyedari betapa besarnya kuasa tangkal tersebut, seorang sami menguncinya dengan mentera bersama nyawanya sendiri.

Masa berlalu, seorang pemuda bernama Wafiq dihantui penampakan yang menyerupai arwah ayahnya di mana-mana. Takut dan gelisah memaksa dia dan pembantu ayahnya mencari punca dan penyelesaian. Usaha itu membawa mereka ke Melaka demi mencari sebuah kitab lama. Rahsia demi rahsia terbongkar. Namun usaha mereka diancam dan dihalang banyak pihak.
“Lelaki yang pakai kain kuning. Badan dia penuh kudis. Muka dia macam muka ayah. Mana dia pergi?” 
“Muka macam ayah?” Kening Hamid terangkat tinggi. Dia ikut memerhati kawasan rumah itu. “Di mana Wafiq nampak?”

Apakah kaitan antara Wafiq dan tangkal yang telah berusia ratusan tahun itu?

Blurb STESEN TERAKHIR:

Pada tahun 1942, terdapat sebuah stesen keretapi di sebuah kampung lama di Melaka. Namun satu kejadian telah menyebabkan stesen itu terkubur dari sejarah dan dimansuhkan dari peta.

Tiga orang anak muda ke kampung itu untuk menjejak stesen keretapi yang terakhir itu namun secara tidak sengaja telah membuka pagar yang mengunci puaka tempat itu. Sejak itu hujan darah kembali turun dan pelbagai kejadian aneh berlaku. Penduduk kampung juga hilang seorang demi seorang.

“Air yang turun sudah bercampur darah, Awa. Sudah 50 tahun hal ini tak berlaku.” Pak Ismail.

Pak Ismail dan anaknya Imdad cuba menyelesaikan masalah itu dengan bantuan seorang gadis misteri bernama Muhayya. Namun dapatkah mereka menyelamatkan penduduk kampung sebelum terlambat? Apakah rahsia yang tersimpan di stesen keretapi tersebut?

Dapatkan buku ini di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang akan berlangsung di PWTC pada 27 hb April-6 May 2018 atau hubungi saya melalui e-mel : pnmaria1@gmail.com