Monday, June 4, 2012

SETEGUH ILALANG - Bab 6


ADAM semakin gelisah. Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 6.15 petang namun orang yang dinanti-nanti belum lagi nampak bayang. 
Ruang menunggu di tepi pintu masuk Wisma Gempita itu pun hampir senyap sunyi. Pekerja-pekerja di bangunan itu sudah semakin ramai yang pulang. Mungkin mengejar waktu untuk balik berbuka puasa bersama kaum keluarga mahupun sahabat handai. Hanya dia yang masih di situ menanti dengan setia.
“Assalamualaikum. Boleh saya bercakap dengan Encik Borhan?” Adam mengelap peluh yang memercik di dahinya walaupun sekujur tubuhnya terasa sejuk membeku di dalam.
“Tuan Borhan belum balik, encik.”
“Dia ke mana?”
“Maaf encik, saya tak tahu. Tuan Borhan tak berpesan apa-apa.”
“Boleh saya tahu nombor telefon bimbitnya?” Adam membuka buku hitam yang dibawanya lalu bersiap sedia untuk mencatat.
Sayup-sayup kedengaran suara halus membacakan nombor telefon bimbit milik Borhan.
“Terima kasih, mak cik.” Adam mematikan panggilan yang dirasakan tidak banyak membantunya. Jika lelaki itu tidak ada di rumah, ke mana pula perginya? Mungkinkah dia dalam perjalanan ke sini? Adam mengagak sendiri. Tanpa berlengah, nombor itu didail. Sayangnya… walaupun sudah tiga kali didail, namun nombor itu tetap tidak dapat dihubungi. Hanya operator yang menjawab.
Adam menarik nafas panjang. Hatinya jadi sakit. Apa yang harus diterangkan kepada isterinya nanti? Untuk pulang berbuka pun, dia rasa malu.
  “Encik, sudah pukul 6.30 petang. Saya perlu kunci bangunan ni,” tegur seorang pengawal keselamatan bangunan itu.
Lamunan Adam terhenti. Dengan perasaan yang berat dia bangkit dari sofa berona biru pekat yang telah diduduki hampir dua jam yang lalu. Dengan wajah hampa dia meninggalkan ruang menunggu itu. Ternyata penan-  tiannya sia-sia.  Harapannya musnah begitu saja.
********
Sementara itu di rumah Borhan…
“BORHAN berbuka di mana petang ni?” tanya Pak Harun yang baru selesai mandi dan berganti pakaian.
Mak Yah segera memandang suaminya yang sudah duduk di meja makan. Wajah tenang suaminya membuatkan dia tertanya-tanya. “Borhan ada beritahu abang dia berbuka di luar? Pada saya tak ada pula.”
Kali ini Pak Harun memandang Mak Yah dua kali. “Habis tu? Siapa yang telefon awak tadi? Bukan Borhan?”
Mak Yah menarik nafas dalam-dalam. Pinggan mangkuk diatur rapi di atas meja. “Entah siapa. Orang tu pun mencari dia.”
“Dia dah besar, pandailah dia cari makan kalau lapar. Telefon dia yang hilang tu dah jumpa?” Pak Harun bertanya lagi.
“Itu lagi satu masalah. Kalau ada boleh juga saya telefon dia sepuluh kali.”
Pak Harun hanya ketawa kecil. “Entah apalah yang ada dalam kepala dia.”
“Abang jangan cakap macam tu… buruk baik dia, dialah tuan kita sekarang. Kalau dibuangnya kita kat mana-mana, di mana kita nak merempat? Saya tak nak duduk rumah orang tua,” balas Mak Yah. Dia kecil hati dengan kata-kata suaminya. Pada dia, Borhan sudah seperti anaknya sendiri. Buruk baik Borhan tetap tidak mengubah perasaannya. Jangan ada sesiapa yang boleh mengusik.
Pak Harun hanya tersengih bagaikan faham sikap Mak Yah. “Apa hal pula peguam datang ke sini pagi tadi? Ada masalah lagi ke dengan harta Tuan Amzar?”
“Yang itu saya tak tahu. Nak tanya pun tak berani. Tapi kalau dia perlukan nasihat kita, saya percaya dia akan cakap juga nanti,” balas Mak Yah. “Tapi tengah hari tadi dia macam sudah hati saja saya tengok. Asyik termenung saja di biliknya.” 
Di matanya kini terbayang wajah Cik Asma yang kecil molek dan bertudung litup. Sayangnya Cik Asma sudah bertunang, kalau tak… nak juga dijemput selalu ke rumah itu. Manalah tahu kalau Borhan berkenan. Tapi apa tujuan kedatangan Cik Asma ke situ hari ini? Paling akhir dia melihat gadis itu di situ ialah semasa Tuan Amzar meninggal dulu.
Pak Harun hanya bergumam. “Saya pergi tutup pagar dulu,” katanya seraya bangkit meninggalkan meja. “Dah nak masuk waktu ni.”
Mak Yah memandang sahaja. Jauh di sudut hatinya berdoa agar Borhan tidak apa-apa dan dapat berbuka puasa di mana-mana. Tanpa di duga tidak lama kemudian Pak Harun tergesa-gesa masuk ke dapur mencari dia.
“Yah!” panggilnya.
“Kenapa dengan abang ni?” Mak Yah kehairanan, wajah suaminya nampak pucat dan risau.
“Abang jumpa benda dekat depan pagar,” jawab Pak Harun.
“Benda apa?”
“Batu nesan.”
“Hah?” Mak Yah tercengang.
*******
MEREKA berdua berbuka puasa dalam keadaan yang bungkam. Masing-masing termenung sambil menyuap nasi ke mulut.

“Abang fikir siapa punya kerja ni?” Akhirnya Mak Yah bertanya juga. Sejak tadi itu sahaja yang berlegar di dalam kepalanya. Selama tinggal di rumah besar itu belum pernah terjadi kejadian pelik seperti itu.
“Kerja manusialah. Takkan batu nisan tu berjalan sendiri ke sini.”
“Saya tahulah tapi siapa yang hantar ke mari? Apa niatnya?”
Pak Harun menggeleng. Dia sendiri masih buntu.
“Habis tu apa kita nak buat sekarang? Nak beritahu tuan?”
“Jangan. Kita biarkan dulu. Mungkin juga salah rumah atau salah sasaran.”
Mak Yah berhenti mengunyah. Dia merenung wajah suaminya lama-lama. “Abang rasa ada orang berniat tak baik pada tuan ke?”
Pak Harun hanya mendiamkan diri.
“Abang tahu kan kenapa batu nisan tu dihantar?”
“Abang tak pasti lagi. Lagipun Tuan Borhan tu baru saja balik ke sini, mana dia ada musuh?”
“Musuh Tuan Amzar?”
Lagi sekali Pak Harun tidak menjawab.
Mak Yah juga tidak bertanya lagi.  

1 comment:

  1. Rasa pernah baca cerita nie... Novel dia dah keluar ke?? Rasa dah lama saya baca cerita nie

    ReplyDelete