Tuesday, August 16, 2011

Teaser: ERTI CINTA Bab 3


Bab 3
CUACA yang terang di sebelah siang berterusan hingga ke malam. Langit masih terang, hingga bulan dan bintang tampak tersusun di dada langit. Bagaimanapun, tempat itu tetap sunyi. Tidak ada bunyi kenderaan yang lalu-lalang ataupun bunyi suara penghuni-penghuni yang lain. Pendek kata yang ada hanyalah bunyi alam, bunyi angin dan sesekali bunyi kapal terbang yang terbang melintas. Yang lain tidak ada. 
“Jangan shopping lama-lama, aku penatlah,” rengek Anis sambil menunggu lif untuk turun ke bawah. Keletihan berpindah dan turun naik tangga siang tadi masih terasa-rasa di tubuhnya. Urat kakinya bila-bila masa saja akan kejang tanda terlebih aktif. Namun kerana Maria terus mendesak, dia jadi tak sampai hati menolak.
“Alah, kita beli makanan sikit untuk sarapan esok. Kalau tak, kau turun cari sarapan, nak?” balas Maria balik.
Anis hanya mengeluh. Nak turun naik tu yang malasnya. Mulalah terbayang di fikirannya untuk menyimpan stok air dan makanan banyak-banyak tapi duit pula tak berapa banyak. Dia tergaru-garu. “Kita nak ke mana ni?”
“Kita tengok kat kedai runcit kat depan tu. Kalau dah tutup, kenalah kita ke mana-mana Seven Eleven.”
“Okeylah, tapi ingat pesan mak cik tu. Malam-malam ramai budak nakal di sini.” Dia masih mencari helah agar Maria tidak berlama-lama membeli-belah. Maria, kalau dalam hal begitu, memang tidak tahu penat, laju saja dia berjalan.
“Eleh, yalah tu. Entah-entah dia curiga kat kita.”
“Curiga apa pula?” Anis menarik lengan Maria. Tidak terfikir pula apa yang Maria fikirkan itu.
“Yalah, kau takkan tak pernah baca? Selalunya ramai orang dating kat tangga flat malam-malam.”
“Ooo…lantaklah. Janji bukan kita,” jawab Anis. Dia menonong sahaja keluar dari pintu lif sebaik pintu terbuka. Namun langkahnya terhenti. Seorang kanak-kanak perempuan berdiri tidak jauh dari situ sambil menangis. Dia tergamam.
“Eh! Anak siapa pula ni?” tanya Maria dengan cepat. Dia melangkah mendekati gadis comel itu. “Kenapa adik nangis? Kenapa tak balik rumah lagi? Dah lepas Maghrib ni.”
Anis hanya terdiam memerhati. Sesekali anak matanya bertembung dengan anak mata gadis kecil itu yang tajam merenungnya.
“Adik tahu rumah adik tak?” Maria terus bertanya.
Gadis kecil itu mengangguk. Jarinya menunjuk ke atas flat itu.
“Tahu nak naik atas?”
Gadis itu mengangguk.
“Habis tu, buat apa menangis di sini? Pergilah balik,” suruhnya.
Gadis itu tidak berlengah, terus sahaja masuk ke dalam lif dan menekan butang.
“Anak siapalah tu.” Maria bersungut. “Dah malam-malam macam ni, mak ayah dia tak sibuk cari suruh balik lagi. Kalau aku dulu, dekat je pukul 7.00 malam, dah kena tempik. Kalau lewat je, siap kena rotan.”
“Aku pun sama. Tapi zaman sekarang ni, anak orang dah berlebih-lebih. Tu yang jadi tak kisah kut,” sampuk Anis. Hatinya tercuit rasa lucu.
Maria ketawa. “Bab itu aku no commentlah.”
“Nak ke mana, malam-malam ni?” tegur satu suara dari dalam gelap. Susuk tubuh itu semakin mendekati mereka.
Anis dan Maria tersentak. Langkah mereka terpaku di simen. Namun sebaik susuk tubuh itu menjadi lebih jelas dek sinaran lampu di hadapan pintu lif, mereka berasa lega.
“Nak pergi kedai,” jawab Maria sambil tersenyum.
Senyumannya berbalas. Seorang lelaki bertubuh kurus datang sambil menolak sebuah motorsikal. Helmetnya sudah siap bersarung di kepalanya. “Ooo… kedai kat depan tu dah tutup. Kena pergi kedai dekat simpang sana.”
Maria mengangguk. “Kedai dah tutup ke? Baru pukul 8.30 malam”
Joe mengangguk. “Malam Ahad, tutup cepat.”
“Ni nak ke mana pula?” tanya Maria lagi.
“Merempitlah, apa lagi. Nak tengok wayang pun tak ada awek.” Joe tersengih sambil menjeling ke arah Anis.
Maria ketawa. Anis hanya berpaling ke arah lain. Biasalah tu…mulalah menyusun ayat nak mengorat, kata hatinya.
“Kau orang ni, tinggal berdua je ke?” tanya Joe pula.
“Ha’ah, tinggal berdua. Kenapa?” Maria mendekati motor Joe.
“Tak adalah, pelik juga. Jarang ada girls macam kau orang yang tinggal berdua je di sini.”
Anis berpaling semula. “Apa yang peliknya? Kami bayar sewa, kami tinggallah sini.” Hatinya mula panas. Dia benci betul pada persepsi masyarakat yang melulu. Apa yang pelik pula? Kan dah biasa girls menyewa beramai-ramai? Boys pun buat macam tu juga.
Joe tersenyum. Soalan Anis tidak dijawab, sebaliknya dia berpesan, “Jangan balik lewat sangat.” Matanya tak lepas dari menatap wajah Anis. Tali helmet ditarik ketat-ketat.
“Ikut suka oranglah,” balas Anis cepat. Entah kenapa, dia kurang senang melihat cara Joe memandangnya. Macam nak menelan dia hidup-hidup pula.
Joe hanya mengangkat bahu, langkahnya diatur semula.
“Eh! Joe. Tadikan ada budak kecil menangis kat sini. Entah anak siapa.” Maria memotong perbualan Anis dengan Joe.
“Budak kecil?” Joe bergumam perlahan. “Dalam usia 5 tahun?” tanyanya lagi.
Maria segera mengangguk.
“Pakai baju merah muda? Rambut dia lurus sampai ke pinggang?” tanya Joe bertalu-talu.
Mata Maria membesar. Anggukannya makin kencang. “Betul. Betul.”
“Ooo…budak tu.” Joe mengangguk. Dia termenung seketika. “Tak apa, dia memang biasa menangis di sini. Kalau jumpa lagi, jangan layan je.” Enjin motornya dihidupkan. Berderum-derum. Berkepul-kepul asapnya yang keluar.
“Jangan layan?” tanya Maria balik tapi Joe sudah memecut laju dan hilang di balik selekoh. Tinggal Maria terpinga-pinga.
Anis menggeleng. Bunyi pecutan motor Joe masih boleh didengar sampai ke situ walau bayangnya sudah lama hilang. Hilang juga segala rasa sunyi sepi di situ. Dia dan Maria saling berpandangan, mungkin sangkaan mereka tentang tempat itu akan meleset jauh. 
*****
Urat perut Anis terasa sejuk dan kejang. Nafasnya pun perlahan sahaja keluar masuk. Dia seolah tak berani untuk bernafas lebih laju, apatah lagi untuk membuka mulut. Setiap saat, dia mengharapkan agar jalan kecil yang kelam itu bertemu penghujungnya.
Seingat dia, semasa melalui jalan itu pagi tadi, jalan itu tidaklah terlalu panjang tetapi entah kenapa ketika itu, dirasakan sangat berbeza. Jalan kecil yang berlopak-lopak itu seolah tidak ada hujungnya atau kerana Maria yang memandu dengan amat perlahan. “Kenapa ni?”
“Jalan ni banyak lubanglah, lampu jalan pulak tak ada,” terang Maria.
Dahi Anis berkerut. “Kenapa malap je lampu kereta kau? Macam tak ada lampu sebelah je.”
“Ha’ah, aku ingat aku aje yang perasan macam tu. Dah terbakarlah tu,” rungut Maria pula.
“Bawa jelah perlahan-lahan, nanti sampai juga,” kata Anis untuk memujuk debaran di dadanya yang semakin kuat. Semak-samun setingga lelaki dewasa di kiri kanan jalan kecil itu semakin menambah sesak di dadanya. Kalaulah ada apa-apa yang meloncat keluar dari situ, alamatnya dia pengsan dulu.
Setelah hampir setengah jam melalui jalan itu, baru mereka berjaya keluar ke tepi jalan besar. Namun kelegaan itu tidaklah lama, kerana kedai yang dituju pula telah tutup. “Kita cari 7 Eleven sajalah,” kata Maria sambil menghela nafas. Perjalanan yang pendek kini bertambah panjang.
Anis mengangguk sahaja. Ke manapun dia tidak kisah asalkan dapat balik dengan selamat. Entah kenapa. Hatinya seperti berat untuk meninggalkan rumah sewa itu, macam hatinya dipanggil-panggil untuk segera pulang semula. “Cari yang dekat jelah”
Maria langsung menjeling. “Kenapa kecoh nak balik? Rumah tu bukan pandai lari,” katanya sambil ketawa.
Wajah Anis begitu ceria. “Aku sukalah rumah tu. Seronoknya dapat tinggal berdua je. Dah tak payah nak berebut bilik air atau apa-apa lagi.” Dia tersenyum panjang.
“Ha’ah, lapang otak aku. Lagipun bukannya jauh sangat dari kolej. Kalau kolej sewa rumah pangsa tu kan bagus? Beli terus ke,” sahut Maria pula.
“Ooo… jangan. Kalau kolej beli, alamatnya tempat tu bisinglah jadinya. Bila dah ramai-ramai nanti, sekejap datang rumah, sekejap datang bilik. Apa bezanya lagi dengan rumah sewa lama?”
Maria mengeluh perlahan. “Kita ni macam keluar dari ladang. Baru nak bernafas.”
“Tahu pun. Dah jangan bising-bising dengan orang lain. Kalau mereka tak tanya, jangan cerita,” pesan Anis lagi sebaik kereta mereka berhenti di hadapan sebuah 7 Eleven.
*****
Sebaik saja pulang dari kedai mereka berdua melakukan operasi memunggah barang-barang. Walau tidak sebanyak mana, namun perlu dibuka juga. Kotak-kotak buku diletakkan di ruang tamu, hanya beg pakaian sahaja yang diheret ke dalam bilik.
“Ada cadar tak?” tanya Anis sambil menyelongkar beg pakaiannya. Baju-bajunya sudah digantung di dalam almari plastik mudah alih yang dipasang semula dengan bantuan Maria tadi. Tinggal barang-barang lain sahaja yang masih bertabur di atas tilam dan lantai. Entah di mana mahu diletakkan, dia sendiri tidak tahu. Kebanyakkannya adalah majalah dan beberapa cenderamata yang didapati dari kolej. Kepalanya mula pening, kalau dalam hal berkemas ni… dia memang kurang cekap.
Maria ketawa. “Mata kau dah kelabu ke? Bukan ke tilam tu dah ada cadar?” Dia memuncungkan bibirnya ke arah tilam yang terbentang di antara mereka.
“Aku bukan nak letak kat tilam ni, tapi nak tutup pintu kaca kat luar tu, terang sangatlah. Nasib baik tak ada flat lain di belakang tu. Kalau tak, nampak direct kat kita.”
“Cakaplah terang-terang.” Maria bangkit menyelongkar kotaknya pula. “Yang ni boleh kut. Bukan cadar tapi selimut. Asal boleh tutup sementara waktu, jadilahkan.” Selimut warna biru muda itu dihulurkan kepada Anis.
“Bolehlah ni, sementara kita dapat beli langsir.”
Mereka berdua bangkit meninggalkan bilik tidur lalu memasang lampu ruang tamu. Serta-merta ruang itu menjadi terang-benderang disinari cahaya dari lampu kalimantang empat kaki panjangnya. Dari muka pintu bilik lagi, mereka berdua boleh melihat kerlipan lampu di ibu kota melalui pintu kaca yang menghala ke beranda. Mereka langsung mendekat sambil membawa selimut tadi.
 Kain selimut itu disangkut sahaja di hujung rel penyangkut langsir dan disepit dengan penyepit baju. Kain itu tergantung kira-kira dua kaki dari atas. “Ah! Bolehlah tu, dari tak ada langsung,” kata Anis lagi. Maria sudah menonong masuk semula ke bilik tidur, Anis lantas meninggalkan ruang itu dan menutup lampu.
“Bila pulak kau kenal dengan Joe tadi tu? Aku nampak, kau macam baik je dengan dia?” Soalan itu akhirnya terluah juga dari bibir Anis. Sedari tadi, dia ingin bertanya namun tidak ada waktu yang sesuai. Kerana setahu dia, Maria pun bukan biasa dengan tempat itu. Sambil menunggu jawapan Maria, dia menelentang di atas tilam, kerja mengemas ditangguhkan sahaja.
Maria tergelak. “Mestilah buat baik. Senang-senang boleh call aje, kalau nak order  mee goreng.”
“Dia anak mak cik cafĂ© tu ke?” tanya Anis sambil mengangguk perlahan. Baru dia tahu siapa Joe yang sebenarnya.
“Ha’ah. Aku kenal dia masa beli nasi tadi. Kau pula sibuk melayan emak dia.”
“Mak dia, nampak garang kan? Seram aku apabila dia pandang. Macam nak telan aku pun ada,” kata Anis sambil merenung siling putih di atas kepalanya. Tiba-tiba, terbayang-bayang pula renungan tajam ibu Joe tadi. Ish! Anak dengan mak sama je. Pandang orang macam nak makan hidup-hidup.
“Dia takut kau tackle anak bujang dia kut,” usik Maria. Dia duduk bersandar ke dinding. Majalah yang baru disambar dari kedai 7-Eleven tadi dibelek-belek.
“Eh! Aku ke kau? Siapalah nak tackle anak dia tu. Tak ingin aku.” Anis menarik muka.
“Yalah... hati kau kan dah tersangkut dengan orang di atas tu,” usik Maria lagi. Bagai tahu-tahu saja apa yang bergelora di hati Anis saat itu.
“Ha’ahlah… apabila kau sebut aje, aku baru teringat.” Dia meniarap pula sambil memangku dagu. Kakinya bersilang dan bergoyang-goyang senang.
“Teringat apa?”
“Aku rasa peliklah tengok mamat tu. Pakaian smart, kasut smart. Bau pula wangi. Ada kelas tapi kenapa nak tinggal di sini pula? Sepatutnya orang macam tu tinggal di apartment mewah yang sewanya beribu-ribu tu.” Mulut Anis kembali riuh.
Maria tergelak besar. “Ala, apa nak dihairankan di KL ni, biar papa asal bergaya tau. Biar rumah buruk, orang tak tahu. Tapi kalau berjalan, biar smart. Biar orang ingat kita tinggal dalam istana.”
Anis tersengih. “Hipokritnya, tapi aku rasa peliklah tengok dia.”
“Pelik lagi. Engkau kalau tak tahu sampai ke akar umbi, itu bukan engkau. Kalau jumpa nanti, engkau tanyalah betul-betul. Asyik pelik itu, pelik ini.” Maria merungut panjang.
“Masalahnya, bila aku dapat jumpa dia lagi?” Anis menggaru kepala.
“Hai…baru jumpa sekali dah angau? Kau biar betul.” Sebiji bantal kecil dicampakkan ke arah Anis.
Anis tersentak. “Kau tak nampak ke apa yang aku nampak?”
“Nampak apa?” tanya Maria semula.
“Dia handsome lah…cair hati aku.”
“Handsome macam mana pun, bukan mata kau seorang je yang nampak tau. Berduyun lagi girls dalam Kuala Lumpur ni yang nampak. Jangan hati kau cair masuk longkang, sudahlah.”
“Hish! Cair masuk longkang katanya. Tak kisahlah tu. Yang pentingnya, tak pernah hati aku cair begitu cepat macam tu. Inilah first time aku rasa, aku jatuh cinta pandang pertama.” Dia menyembamkan muka ke tilam, malu pula mengaku begitu. Nasib baik dengan Maria, kalau dengan orang lain…mana nak letak muka?
Maria tergelak besar. Sebiji lagi bantal dilemparkan ke muka Anis. “Cinta pandang pertama, konon.”
“Kenapa? Tak boleh ke? Kalau dah ada ayat tu, mesti benda tu wujud.” Dia tersengih.
“Boleh. Elok juga kalau betul. Kau pun dah makin tua, belum juga ada pakwe. Kesian kau,” balas Maria sambil beriya-iya membuat muka kesian.
Kali ini Anis tidak berdiam diri. Dua biji bantal dibaling sekali gus. Bilik itu menjadi riuh seketika dengan gelak ketawa mereka. “Tapi, aku cakap betul ni. Aku suka tengok muka dia. Rasa nak pandang lama-lama tau,” sambung Anis lagi sebaik gelak mereka hilang. Terbayang-bayang di matanya wajah Danny yang putih bersih. Tak usahkan jerawat, segaris calar pun tak ada.
“Angau dah tu…esok kau tunggu dia kata depan lif tu ya. Mana tahu dia turun ke, naik ke.”
“Elok juga tu.” Mata Anis membesar.
“Buk!” Sebiji bantal yang besar kembali hinggap di kepalanya. “Jangan buat malu aku!” tempik Maria. Sekali lagi bilik itu kembali riuh.
Di Tingkat 15, Danny termenung sendirian memandang langit. Seperti bulan, dia juga sunyi tak berteman.



No comments:

Post a Comment