Monday, August 1, 2011

Mencari Damai Abadi : Bab 15



Sherry membelek majalah perkahwinan yang disambar daripada penjual majalah di kaki lima, sewaktu datang ke situ. Gambar-gambar pakaian pengantin di dalamnya membuatnya terpukau. Matanya juga melirik ke arah nama pereka-pereka fesyen yang  terlibat dan alamat butik mereka. Di hatinya sudah terbayang-bayang betapa seronoknya jika dia menyarung baju-baju tersebut ke tubuhnya. Sedang dia leka memasang angan-angan, dia dikejutkan oleh sapaan Tina.

“Puas aku cari tempat ni tau.” Tina menghempaskan punggung sambil menghempaskan keluhan berat. Matanya melilau memerhati suasana di Coffee House De’Yuz itu. Riak wajahnya seperti tidak selesa di tempat yang pertama kali dikunjunginya.

“Takkan baca alamat pun tak tahu,” bidas Sherry tanpa mengangkat muka daripada majalah yang ditatapnya.

Tina tidak menjawab, sebaliknya dia menjenguk apa yang menarik perhatian Sherry. Riak wajahnya berubah. Belum sempat dia membuka mulut, seorang pelayan perempuan datang mengambil pesanan. Setelah memesan minuman, Tina menumpukan perhatian kepada Sherry semula. Tangannya pantas menarik dan membelek majalah di tangan Sherry kemudian merenung Sherry dengan kening yang terangkat tinggi. “Dah confirm ke?”

Sherry angguk namun matanya masih belum membalas renungan Tina. Dia tahu Tina tidak bersetuju walau dia tidak tahu apa sebabnya. Namun sebagai kawan lama, Tina harus tahu sebelum kawan-kawan yang lain tahu mengenai hal itu. Sedikit sebanyak dia berasa kecil hati dengan sikap Tina yang tidak pernah menyokong niat baiknya.

Mulut Tina ternganga. Lama dia terdiam dengan mata yang tidak berkelip. “Are you kidding me?” bisiknya perlahan. Ada getaran halus di bibirnya.

Sherry geleng. “Why should I?”

Perlahan-lahan Tina mengatupkan mulutnya. Dia menarik nafas. “Kau gila. Kau dah gila.” Dia menggeleng kepala.

Hati Sherry mula terasa panas. Sudahlah Tina tidak menyokong langsung keputusannya, malah kini mengatakan dia gila. “Apa pula gila? Apa gilanya dengan perkahwinan yang sah? Bukankah itu baik?”

“Perkahwinan bukan perkara main-main, Sherry. Sekali kau dah jadi isteri orang, kau sudah tak ada kuasa lagi ke atas diri kau,” bentak Tina dengan wajah yang tegang. “Inikan pula kau akan berkahwin dengan lelaki yang langsung tidak sama latar belakang dan biasa dengan kehidupan kau. Kau mabuk atau kau dah buta?”

Sherry melepaskan keluhan. Terasa nafasnya hangat dan berat, seolah-olah segala perasaannya dicurahkan bersama. Dia memandang Tina dengan tenang. “Kau tak mahu tahu kenapa aku pilih Azmi? Kau tak nak tahu kenapa aku mahu berkahwin cepat-cepat dengan dia?”

Air muka Tina berubah. Dia gugup mendengar pertanyaan Sherry itu. “Kenapa? Don’t tell me yang kau dah bosan hidup.”

Senyuman kecil tersungging di hujung bibir Sherry. Air matanya berlinang. “Selama kau kenal aku… berapa kali kau tengok aku solat? Selama aku hidup, berapa kali pula aku lihat mama dan papa aku solat?”

Tina menggeleng. Wajahnya tetap tegang. “Apa pun alasannya, perkahwinan bukan jalan keluar, Sherry.”

“Kenapa tidak? Bukankah Azmi lelaki yang sempurna? Apa yang kurangnya pada dia? Harta? Apa harta boleh beri pada aku sedangkan harta yang ada di sekelilingku sendiri sudah tidak bermakna?”

Tina terdiam seketika. “Jadi maksud kau… kau kahwin dengan Azmi supaya dia boleh betulkan hidup kau? Kau rasa dia boleh jadikan kau manusia yang warak macam dia?”

“Kenapa tidak?”

“Kau belum cukup kenal dia, Sherry. Aku akui, dia mungkin seorang lelaki yang baik, yang alim, yang warak dan yang terbaik pernah kau jumpa tetapi kau tetap belum kenal dia sepenuhnya. Macam mana kalau selepas kahwin, semua yang kau harapkan, tidak jadi kenyataan? Macam mana kalau dia berubah sikap? Lagipun apa motif dia berkahwin dengan kau?”

Sherry tersentak. Dia merenung wajah Tina dalam-dalam. Dia mula merasakan sesuatu yang dia tidak suka. “Apa maksud kau, Tina?”

“Cuba kau fikir. Macam mana lelaki yang alim dan warak macam tu boleh pilih kau? Bukankah lelaki yang macam tu akan pilih perempuan yang baik-baik juga sebagai bakal isteri? Perempuan yang beriman. Perempuan yang solehah. Ini kau…” Tina terdiam seketika. “Kau tak fikir ke itu pelik?”

Sherry menelan air liur. Dadanya terasa sesak dan kulit mukanya terasa panas. Ya, dia sedar kata-kata Tina itu memang benar. Dia tidak layak untuk Azmi. Dia bukan perempuan yang solehah dan bukan perempuan yang sepatutnya menjadi pilihan. Tiba-tiba dia teringatkan Khadijah. Ya, Khadijah lebih layak untuk Azmi berbanding dirinya tetapi dia tidak dapat menolak sesuatu yang sudah ada di hadapan mata. “Kau fikir kenapa?”

Tina menggeleng lagi. Sambil merenung tepat ke wajah Sherry dia menjawab. “Sebab harta papa kau lah. Sebab apa lagi? Jika dia nak perempuan yang baik dan bertudung litup, baik dia pilih budak perempuan yang kita jumpa di pulau hari tu. Kenapa pula dia nak pilih kau yang dia baru kenal tiga hari?”

Sherry memejamkan mata namun air matanya menitik juga ke riba. Dengan pantas, jari runcingnya menyapu air mata yang turun semakin laju. Rasanya begitu hangat apabila tersentuh jari-jemarinya yang kesejukan. “Kalau seluruh harta papaku dapat membayar apa yang aku mahukan daripada dia, aku rela, Tina. Aku rela serahkan apa sahaja, asalkan dia hadir dalam hidup kami yang seolah tanpa nakhoda ini.”

Tina tersandar ke kerusi.

Sherry termenung jauh. Benarkah Azmi begitu?

*****
Sementara itu di Pulau Damai…

“Kalau begitu ceritanya…” Pak Jusuh menarik nafas panjang. Cawan yang berisi teh kosong diletakkan di atas piringnya. Dia merenung wajah Abang Osman.

Azmi berdebar-debar. Di antara rasa malu dan terpaksa, dia duduk di sebelah Pak Jusuh dengan muka yang merah padam. Jika boleh, biarlah seisi dunia tidak tahu berkenaan hal itu tetapi soal nikah kahwin, adat dan adab tidak boleh diselesaikan seorang diri. Mahu tidak mahu, semua hal perlu dibawa berbincang dengan orang-orang yang lebih tua. Maka, sebab itulah petang itu Pak Jusuh dijemput ke rumah Abang Osman lantaran tok imam masih uzur. Namun dia tahu, di saat berita itu sampai ke telinga Pak Jusuh, maka akan sampai juga ke telinga penduduk kampung pulau itu. Disebabkan itulah juga, hingga ke saat itu dia belum berdaya untuk bertentang mata dengan orang tua itu. Dia malu.

“Terpulanglah kepada Azmi. Kalau dia sanggup, kita sebagai orang tua tidak ada hal menguruskan apa yang perlu,” sambung Pak Jusuh. Lancar walaupun kedengarannya agak berat. “Macam mana, Mi? Sanggup rasanya?”

Azmi menghela nafas. Kulit mukanya masih terasa panas. Pertanyaan Pak Jusuh sungguh berterus-terang. Dia faham, sesiapa yang mendengar penjelasannya sebelum itu akan bertanyakan hal yang sama. Sanggupkah dia menunaikan semua permintaan Tuan Jamil? Atau lebih tepatnya, adakah dia mempunyai duit sebanyak itu? Namun janji tetap janji. Dia telah berjanji setelah mengambil kira keupayaannya. Lalu dengan sekali tarikan nafas, dia mengangguk.

Pak Jusuh dan Abang Osman berbalas pandang. Tanpa suara, Pak Jusuh mengesot merapati tiang rumah Abang Osman lalu bersandar tenang. Sambil membetulkan sila, dia berkata lagi. “Kalau macam tu, tetapkanlah tarikh untuk kita ke sana. Sediakan juga barang-barang yang diminta. Bukannya lama sangat lagi.”

 “Kenapa mahal sangat, Mi? Mi tak minta kurang sikit ke?” Kak Senah yang duduk bersimpuh di belakang suaminya bersuara dengan tiba-tiba. Riak wajahnya muram seolah-olah ada sesuatu yang terpendam di lubuk hatinya.

Azmi diam. Pertanyaan Kak Senah sungguh sukar untuk dijawab. Jika dia meminta dikurangkan wang hantaran dan segala permintaan papa Sherry, dia bimbang itu dijadikan alasan untuk menolak hasratnya. Pada dia, harta yang ada bukan miliknya. Jika tuhan sudah menghendakinya berpindah tangan, dia reda. Dia percaya pada ketentuan tuhan untuk dirinya dan keluarganya nanti. “Tak apalah, kak. Kita ikutkan sajalah dulu. Sementara itu, saya nak minta keizinan Abang Osman untuk membina sebuah rumah kecil di hujung tanjung. Rumah kecil saja untuk saya dan isteri saya nanti.”

Kak Senah hanya memandang. Raut wajahnya seolah-olah kebingungan. Dia seperti menanggung beban yang tidak dapat diluahkan.

Mata Abang Osman terkebil-kebil. Dia merenung wajah Azmi tanpa emosi. “Nak ke Sherry tinggal di sini, Mi? Mi tak mahu cari kerja di tanah besar? Mi bukannya tak ada kelulusan.”

Azmi tersenyum. “Rasanya Sherry tak ada masalah, bang. Dan pada saya, tidak ada tempat di seberang yang lebih baik daripada tempat ini.”

“Kalau macam tu kata Mi, tak payahlah susah hati. Abang dan orang-orang kampung akan binakan rumah untuk Mi. Mi uruskan sahajalah apa yang perlu diuruskan. Dengan tempoh yang terlalu singkat seperti itu, abang fikir banyak yang Mi perlu siapkan,” balas Abang Osman.

“Haah, betul kata Osman tu. Kamu uruskan sahaja apa yang perlu. Soal di sini, biarlah kami yang buat,” sampuk Pak Jusuh. Rokok pucuknya dicampak ke bawah rumah. Dia mengeluh perlahan.

“Tapi, Mi. Daripada mana, Mi nak cari duit sebanyak itu?” Kak Senah tiba-tiba bertanya. Pak Jusuh dan Abang Osman hanya mengerling dari tepi.

Azmi memandang Kak Senah. Dia faham Kak Senah dan Abang Osman berasa bimbang dan kurang senang dengan permintaan Tuan Jamil tetapi dia juga tidak berasa mahu mengalah. Dia menganggapnya sebagai dugaan daripada yang Esa. Kepada Dialah jua dia berserah. “Saya tahu Kak Senah risau tapi janganlah bimbang. Dengan izin tuhan, pasti ada jalannya, kak. Doakanlah untuk saya.”

Kak Senah dan yang lain-lainnya terdiam. Masing-masing terasing di pulau fikiran yang berbeza.

“Jangan salah sangka pula. Bukan kami tak suka Mi berkahwin dengan Sherry. Cuma kami risau jika majlis yang diatur ini tak mampu kami uruskan dengan baik. Maklumlah, kami ni cuma orang kampung. Orang pulau yang tak biasa dengan adat orang kaya di tengah bandar,” sampuk Abang Osman dengan nada yang serius. “Nanti, Mi juga yang malu.”

Azmi tersenyum tenang. Keresahan Abang Osman menyentuh hatinya. Memang benar, taraf dan gaya hidup keluarganya dan keluarga Sherry begitu berbeza. Namun untuk dia berasakan malu dengan keluarganya tidak mungkin. “Sayalah yang harus malu, bang. Setelah cukup dewasa masih menyusahkan abang dan kakak. Malah kini menyusahkan seluruh penduduk Pulau Damai. Sayalah yang seharusnya berasa malu, seandaikan gagal menjaga kehendak hati kerana masih menginginkan nikmat dunia yang sementara.” Matanya bergenang.

Pak Jusuh menepuk bahu Azmi dengan lembut. Sambil tersenyum manis, dia berkata. “Sabarlah, Mi. Tuhan menjanjikan khabar yang gembira buat orang-orang yang sabar setelah diuji. Ingat, yang dicari itu adalah keredaan Allah swt. Kita berusahalah menerima ketentuan itu sebaik mungkin.”

Azmi termenung jauh. Air matanya menitik. Fikirannya jadi berbolak-balik.  Mungkinkah itu jalan yang harus dipilih? Mungkinkah itu yang akan membawanya semakin dekat dengan apa yang dicari? Setelah puas dia bermenung dan berfikir, dia menghela nafas panjang. “Esok pagi saya nak ke seberang, bang.” Itulah keputusannya.
*****
Di Kuala Lumpur…

Aroma lavender yang lembut dan manis, memenuhi udara bilik tidur di rumah banglo itu. Ditambah cahaya malap yang keluar daripada lampu tidur di kiri kanan katil yang bersaiz ‘king’ menambahkan rasa romantis di situ. Namun sayangnya, suasana yang cuba diciptakan tidak menghadirkan apa yang dicita.

“Kalau budak tu mampu tunaikan semua yang abang minta hari tu, macam mana, bang? Macam mana?” Suara Puan Mila meletus semula. Sudah hampir setengah jam mereka berdua duduk berbincang.

Tuan Jamil menghempaskan keluhan. Dia menarik selimut hingga ke pangkal dagu. Fikirannya yang sudah sedia ribut bertambah kalut dnegan sikap isterinya yang tidak berhenti merungut. Dia faham isterinya tidak bersetuju dengan pilihan Sherry. Dia juga tidak bersetuju. Namun untuk menolak keputusan Sherry bukan mudah. Sherry seorang yang keras kepala seperti dirinya juga. “Mustahil budak tu boleh tunaikan. Sepuluh ribu pun belum tentu ada.”

“Kalau ada?” Puan Mila merenungnya.

“Takkan punya. Percayalah, cakap abang. Daripada mana dia nak kumpulkan duit dalam masa sebulan? Kalau kering Laut Cina Selatan itu pun, belum tentu dia mampu. Tunggu sajalah dia datang merayu atau memberi alasan. Kalau tak pun, kita tunggu sajalah Sherry tu menangis sebab Azmi tu cabut lari.”
Puan Mila menarik nafas panjang. Dia membusungkan dada seolah sedang menelan dan menghadam kata-kata Tuan Jamil sebentar tadi. Setelah puas dan tenang dia berdiri lalu melangkah menuju ke arah meja solek. Diletakkan semula sikat rambut yang dipegang sejak tadi di atas meja itu. Dia kembali ke arah katil semula. Ditarik selimut dengan tenang. “Ada hati dia nak anak kita kan, bang?” Dia ketawa kecil sambil menggeleng.

“Biasalah tu. Di mana ada lubuk, di situlah orang menangguk. Mujur-mujur tersangkut ikan besar,” balasnya dengan bersahaja. Pada dia, dia juga melihat Azmi sebagai seorang pemuda yang hanya mahu menumpang senang kehidupan Sherry. Dia tidak akan terpedaya dengan helah sebegitu.

“Kesian pula pada anak kita,” balas Puan Mila lagi.

Tuan Jamil berdengus. “Budak mentah. Kelip-kelip pun disangka api. Nanti, apabila si Azmi tu lari tinggalkan dia. Tahulah dia yang mana laut yang mana sungai.” Hatinya mula terasa panas kepada Azmi yang cuba mempengaruhi Sherry demi mencari kesenangan hidup dengan cara yang mudah. Dasar parasit.

“Kalau dia…”

        “Tak ada kalau-kalaunya… Budak tu takkan berani jejak kaki ke rumah ni lagi. Janganlah risau,” sampuknya sambil menoleh ke arah isterinya yang masih terkebil-kebil. “Sherry takkan kahwin dengan budak tu…” Dia yakin. Dia benar-benar yakin

No comments:

Post a Comment