Friday, July 29, 2011

Teaser ERTI CINTA : Bab 2


Bab 2
JOE berdiri di tepi pintu kaca yang bertampal poster kopi, namun bukan itu yang dipandang. Pandangan matanya menerobos terus melepasi pintu kaca itu hingga ke flat di seberang sana. Mengiringi setiap langkah dua orang gadis yang kelihatannya sangat akrab, sehinggalah kelibat mereka hilang ditelan lif. Semuanya diperhati satu-persatu dan hatinya mula mengesahkan apa yang difikir sejak tadi.
Setelah jemu berdiri di situ dia berpaling. Tanpa sedar, bibirnya merungut. “Elok pulak lif tu hari ni. Sekejap elok, sekejap tak elok.”
“Apa benda yang kau bebelkan sesorang tu?” tegur ibunya yang sedang mengelap meja. “Mari tolong tolak meja ni ke tepi.”
Langkah yang baru hendak diatur, segera mati. Ada rasa malu yang menerjah hatinya apabila menyedari gerak-gerinya diperhati tanpa sedar. Namun apa yang terdongkol dalam hatinya tetap dipendam sahaja. Kalau diluahkan pun tak ada siapa yang akan mengerti. Di situ, banyak cerita yang dipendam dalam-dalam. Kalau dikongsi pun setakat yang mahu dikongsi dengan rela, selebihnya banyak tersimpan dalam lipatan memori masing-masing.  “Kenapa nak tolak ke tepi pula, mak? Eloklah macam ni.” Dahinya berkerut tidak faham dengan kelakuan ibunya hari itu sekaligus cuba menepis rasa malunya tadi.
“Entahlah, Joe. Rimas rasanya menengok meja kosong ni. Buat penadah habuk je.” Wajah ibu Joe muram, tangannya ligat menyental meja. Walau habuknya sudah berkurang, tetap juga disental untul melepaskan tanda protes di hati. 
Joe terdiam seketika. Dia faham apa yang bersarang dalam hati ibunya. “Tak apalah, mak. Sabar je lah. Hari ni kan kita dah ada dua orang pelanggan baru. Nanti makin lama makin ramailah orang semula.” Dia cuba meniupkan setitis harapan ke dalam hati ibunya, moga-moga hati ibunya akan sejuk semula.
“Hmm… budak berdua tadi tu? Entah berapa hari sajalah tu…entah-entah belum cukup bulan dah cabut.” Kain lap yang dipegang, dicampak ke atas kaunter. Dia beralih ke hujung café pula membetulkan susunan roti yang sudah berterabur di atas rak. Wajahnya masih masam kelat.
Joe menggaru kepala, namun dia tetap mendekati ibunya. “Mak, kenapa cakap macam tu? Kalau mereka terus tinggal di sini kan elok. Meriah balik tempat ni macam dulu.”
“Tak mungkin, Joe. Tak payahlah, kau nak berangan. Yang dah berubah tu takkan pulih balik,” tempelak ibunya tanpa berpaling. Tangannya ligat mengasingkan roti-roti yang sudah tamat tempoh.
Joe mengangkat bahu. Dia tidak mahu membunuh harapan yang baru sahaja bercambah di hatinya. Kalau ibunya tidak sependapat, apa dayanya tapi dia belum mahu berputus asa. Jika dia berputus asa sudah lama, hidupnya hancur.
“Kita tak boleh harapkan masa berundur semula, Joe. Tak mungkin,” kata ibunya lagi.
“Saya tak harapkan masa berundur, mak. Tapi kalau luka boleh baik, kalau parut boleh hilang tak mustahil keadaan boleh pulih.”
Ibu Joe mengeluh panjang dan sambil menjeling ke arah Joe dia bersuara, “Eloklah kalau jadi macam tu. Mak pun dah lama tunggu kau pulih semula macam dulu. Jangan sampai luka berdarah semula, sudahlah.”
Joe terkulat-kulat menelan kata-kata ibunya. Dia memerhati ke sekeliling flat itu. Memang semakin lama, kawasan flat di situ semakin sunyi. Kalau ada pembeli pun kebanyakan pekerja asing yang sesekali singgah membeli air. Penduduk yang sebenar hanya tinggal beberapa rumah sahaja. Tapi sekurang-kurangnya, hari ini tempat itu menerima penghuni baru. Harap-harap biarlah terus kekal di situ, tidak seperti Zana dulu. Hatinya merintih.
*****
PUKUL 12.00 tengah hari. Joe bersendirian di belakang café. Menghisap rokok sambil merenung flat A di hadapannya. Tidak ada apa yang menarik, selain barisan rumah-rumah kecil yang sama bentuk dengan dinding yang berlumut. Seingat dia, semenjak dia tinggal di situ enam tahun yang lalu, bangunan flat-flat di situ tidak pernah dicat semula. Tapi, bukan itu yang berlegar di fikirannya.
Assalamualaikum, Kak Salmah. Ni, Joe,” katanya dengan bersemangat. Puntung rokok dicampakkan ke dalam longkang.
“Apakhabar, Joe? Mak Joe sihat tak? Kenapa dah lama tak contact akak? Ingatkan dah lupa.”
Joe tersenyum sendiri. Mulut Kak Salmah masih riuh seperti dulu. Antara dia dengan Kak Salmah pernah terjalin ikatan yang erat. Sebagai kakak angkat dan adik angkat, tak lebih dari itu. Semuanya kerana Zana. “Sihat, kak. Alhamdulillah,” katanya perlahan. Ada nada sendu di hujung suaranya. “Kak, bila nak datang sini? Asyik kita je yang kena ke sana.”
“Tak tahulah, Joe. Abang tak ada sekarang, pergi kursus 3 bulan di Sabah. Nanti, bila dia balik cuti, akak ajak dia ke sana ya.” Kak Salmah diam sesaat. “Ada apa telefon akak ni?”
“Takkan tak boleh telefon kut,” balas Joe pula.
Terdengar suara Kak Salmah ketawa mengekek. “Selalunya kalau Joe telefon, mesti ada hal nak cakap. Cakaplah cepat. Nanti habis pula duit telefon tu.”
Joe terdiam seketika. Dia mula serba salah. Menyesal pun ada. Kenapa dia telefon tadi? Ah! Baru dia ingat. Tapi…perlukah dia cakap? “Tak ada apa-apalah, kak. Sengaja telefon sebab ingatkan akak tadi.”
Kak Salmah ketawa lagi. “Terima kasihlah sebab ingatkan akak ni. Senang-senang datanglah sini. Kita pun dah lama tak berborak panjang macam dulu.”
Joe menelan air liur. Perlukah dia berbual tentang masa lalu? “Okeylah kak. Lain kali, saya telefon lagi. Assalamualaikum.” Panggilan ditamatkan. Joe terus termenung jauh. Dia mengetuk telefon bimbit beberapa kali ke kepalanya. Mengapalah pergi gatal sangat menelefon Kak Salmah tadi? Kan dah susah. Tapi hatinya menjerit-jerit. Dia terlalu ingin katakan kepada Kak Salmah tadi. Kak, Zana dah balik! Zana dah balik!
*****
Setelah menyiapkan semua kerja-kerjanya di situ, Joe meminta keizinan ibunya untuk balik ke rumah mereka di tingkat 3, Flat B. Dengan tergesa-gesa, dia membuka pintu rumah dan seterusnya pintu bilik. Dia menyelongkar di bawah katilnya dan akhirnya menarik keluar sebuah kotak kasut yang sudah berhabuk. Dibuka dengan perlahan-lahan. Jarinya menggeletar.
Di dalam kotak kasut berwarna hitam itu, terdapat beberapa keping surat dan gambar. Gambar Zana! Ya, dia tidak silap pandang. Memang mereka seiras. Sangat seiras. Sama-sama mempunyai rambut lurus yang mencecah bahu. Malah bentuk muka yang bujur sireh dengan lesung pipit yang tidak begitu dalam di sebelah kanan juga sama. Dia seolah menyaksikan Zana di hadapan matanya tadi. Fikirannya jadi keliru seketika.
 “Kau dah balik, Zana? Ke mana kau pergi selama ni? Kenapa kau tinggalkan aku?” Dia berbisik. Dia tersenyum sendiri.
Tangannya meraba-raba dalam kotak itu sehingga jarinya tersentuh sesuatu yang kecil dan keras. Dia menariknya keluar, sebuah patung kuda kecil berwarna biru kini berada di tapak tangannya. Itulah pemberian Zana yang terakhir sebelum Zana pergi. Patung itu diusap lalu dicium. Dia menyelongkar lagi kotak itu dan menarik keluar sehelai sapu tangan yang ada kesan darah kering.
 Itu juga darah Zana semasa Zana terjatuh motor dulu. Semuanya dia simpan. Dia tak sanggup buang apa-apa. Setiap perkara yang berkaitan dengan Zana dia simpan dan dia jaga. Sebab itulah, dia masih tinggal di situ. Kerana di situ, ada kenangan antara dia dan Zana. Dia tak sanggup tinggalkan itu semua kerana dia pernah berjanji untuk setia. Dan dia memang lelaki yang setia. Zana mesti bangga.
“Kau jangan tinggalkan aku lagi ya,” katanya sambil menatap sekeping gambar dia dan Zana. Gambar itu, Kak Salmah yang tangkap. Dia tersenyum. Betapa indahnya masa lalu, kalaulah boleh diulang kembali. Tanpa sedar dia terlelap di atas lantai sambil merangkul erat gambar Zana.
*****
“Bum!” Pintu bilik tengah tiba-tiba sahaja tertutup.
Anis yang baru melangkah masuk ke dalam rumah, tersentak. Bungkusan nasi yang dibeli tadi hampir bertabur di lantai. “Masya-Allah, apa tu?”
“Anginlah. Kita kan duduk di tingkat 7. Tentulah angin kuat,” balas Maria sambil meletakkan barang-barang di atas lantai berdekatan dengan sinki dapur. Rumah itu dapurnya di tengah, di sebelah ruang tamu cuma dipisah dengan tembok separuh dinding.
Anis menghela nafas, bagai nak terlucut jantungnya tadi. Memang di situ anginnya kuat, tubuhnya sendiri bagai dirempuh angin yang menderu masuk. Dia menoleh ke arah beranda. Memang pintu gelongsor sedang terbuka, mungkin lupa ditutup sebelum mereka keluar. Lalu, dia pun melangkah ke situ.
Tangannya menarik pintu kaca gelongsor itu ke tepi lalu menguncinya. Sambil itu pandangan matanya jadi asyik melihat permandangan kota yang sayup-sayup dari situ. Semuanya nampak berbalam-balam sahaja, tetapi dia tahu di situlah nadi Kuala Lumpur, ibu kota tercinta. Tempat harapan manusia seperti dia. Namun apabila anak matanya terpandang ke bawah flat, nafasnya terus jadi sesak. “Uihh kau.., dalamnya gaung. Kalau gempa ni. matilah kita.”
“Apalah kau ni, Anis. Masuk rumah baru, biarlah doa elok-elok,” tegur Maria. Dari duduk di atas lantai, dia bangkit semula mendekati Anis untuk melihat apa yang dirungutkan.
Pandangan matanya juga segera terpaku melihat hutan yang agak tebal di bawah flat mereka, namun itu tetap tidak dapat melindungi hakikat bahawa flat mereka sebenarnya didirikan di tepi bukit. Gaung di bawah sana tetap dalam walau dilitupi kanopi pokok-pokok yang merimbun. Dia juga terasa gerun.
“Patutlah murah, nyawa kita pun murah,” kata Anis. Sekadar melontarkan pendapat. Hendak dikesalkan pun sudah tak berguna lagi. Kunci sudah diambil, barang-barang pun sudah dipindahkan. Gerun tak gerun, redah sajalah nanti. Sambil berfikir, dia beralih dari pintu kaca ke arah tengah rumah.
Segulung tikar plastik kecil berwarna biru, dibentang elok-elok. Air teh ais dan nasi bungkus ditarik rapat ke peha. Godaan dari bau kari ikan tadi sudah tidak mampu ditolak lagi. Selagi tidak dimakan, selagi itu perutnya tak selesa, jiwanya juga menderita. Segala yang menganggu fikiran dilupakan saja seketika.
“Hish! Kau cakap macam tu, aku pun dah naik cuak pula.” Maria ikut bersila. “Tapi nak buat macam mana? Duduk sajalah dulu. Kalau bergoyang sekali dua, kita cabutlah.” Maria ketawa tak lama.
Air teh dalam mulut Anis tersembur. “Pindah lagi? Hari tu kenapa tak datang periksa dulu?” Matanya merenung tajam ke arah Maria. Lenguh di kaki pun belum hilang, ini dah membuat usul pindah? Biar betul?
“Masa kita diajak tengok rumah ni kan malam. Mana aku perasan bawah tu gaung,” balas Maria. Mulutnya sudah mula menguyah nasi. Renungan Anis dibuat tidak tahu.
“Ha’ah, aku pun tak perasan masa tu. Leka melayan kepala aku yang berpusing.” Baru dia teringat, semasa kali pertama ke rumah itu, sebaik saja tiba di Tingkat 7, kepalanya rasa berpusing 360 darjah, nasib baik dia tak tumbang.
“Sudahlah tu. Okey kut..flat ni bukan setahun dua dibina. Aku dengar, dah dekat 7 tahun.”
Anis mengangguk. “Betul juga cakap kau.” Kalau nak runtuh, tentu dah lama runtuh tapi kalau nak runtuh pun tunggulah semester depan, hatinya berbisik.
“Bum!” Pintu tertutup lagi.
Anis tersentak untuk kesekian kali. “Rumah ni ada berapa pintu ha? Sakit telinga aku,” tanya Anis. Hatinya mula rusuh mendengar bunyi hentaman pintu yang tidak berkesudahan. Pening sekejap rasanya.
Maria bangkit menuju ke belakang. Semua pintu diperiksa. “Semua dah tutup.” Dia ke hadapan semula. Belum sempat dia duduk. “Bum!” Sekali lagi bunyi itu kedengaran. Dia tersentak.
Anis melopong seketika. “Ada pintu yang tak ketat kut. Nanti kita check satu-satu.”
Maria kembali bersila. Suapannya diteruskan semula. “Rumah lama, banyaklah yang longar-longgar tu.”
“Kita nak tidur sorang sebilik ke?” tanya Anis pula sambil memandang wajah Maria tak berkelip.
“Kau berani? Aku tak kisah,” sahut Maria.
Anis terkulat-kulat. “Kita share bilik boleh?”
Maria tergelak. “Aku pun sebenarnya… lebih suka kalau kau share bilik dengan aku. Aku malas nak cakap je.”
Kali ini Anis ikut ketawa. “Bilik lagi satu tu, kita nak buat apa? Sewakan?” Dia bukan takut, cuma rumah tu terasa terlalu besar pula untuk mereka berdua walaupun cuma ada dua bilik tidur, satu dapur dan satu bilik air.
Maria cepat-cepat menggeleng. “Tak mahulah. Seriklah kalau jadi macam dulu tu. Mentang-mentang dia pun bayar sewa, habis semua kawan-kawan diajaknya ke rumah. Nak tidur pun tak boleh. Bising sepanjang masa.”
Anis ketawa kecil. “Aku cadangkan saja. Kalau tak pun, kita buat bilik stor dan jemur baju je.”
“Itu lagi baik. Lagi pun sewa bukannya mahal sangat. Seorang seratus je. Tak ada hal kan.” Maria bangkit mengemas bungkusan makanan yang telah dihabiskan mereka berdua. Semuanya dilipat elok-elok dan dimasukkan ke dalam beg plastik. Kemudian dia bangkit ke sinki membuka paip. Serta-merta dia terjerit.
“Kenapa?” Anis menerpa.
“Aku terkejut. Air ni merah betul, macam darah.” Wajah Maria pucat lesi.
“Merepeklah, kau. Air dia berkarat tu. Rumah ni dah lama orang tak sewa, tentulah keluar karatnya.”
Maria terdiam. Matanya leka memerhati air yang mencucur keluar dari kepala paip. Jernih sejernihnya.

No comments:

Post a Comment