Friday, July 1, 2011

CAFE CINTA : Bab 20


Sebagai penutup tirai, saya siarkan CC bab 20 di sini...
Selepas ini CC akan dihentikan. Nasibnya belum diketahui..
Doakan agar CC mendapat tempat berteduh yang baik..
Terima kasih kerana telah mengikuti perjalanan kisah Tasha, Nina, Zaki, Hafiz dan Izwan...

Sedikit teaser untuk cerita ini: dalam bab-bab yang akan datang mereka berlima akan ke Beijing, China. Di sana konflik akan memuncak. Namun di dalam kelekaan mengejar cinta masing-masing, persahabatan Tasha dan Nina menjadi taruhan...
Itu sahaja.
Terima kasih sekali lagi.
* Bertemu dan berpisah tapi hati.....

**************************

BAU haruman kopi pekat di hadapanku sedikit memualkan. Aku sememangnya kurang suka kopi, tapi entah kenapa itu pula yang aku pilih petang itu. Samalah seperti aku memilih untuk bersetuju berdua-duaan dengan Izwan di Noiz Café yang terletak hanya di belakang bangunan Borhanzi Holdings.

Aku tak nafikan, aku sangat berdebar menghadapi situasi itu. Juga rasa sedikit janggal kerana kami bukannya budak-budak sekolah lagi. Dua-dua sudah cukup umur dan daripada jelingan beberapa orang gadis di situ, mereka tentu menyangkakan yang kami adalah sepasang kekasih. Lagilah, aku resah.

“Kenapa tak minum di café bawah tu aje?” tanyaku untuk menepis rasa resah yang bertandang.

Izwan ketawa kecil. “Biarlah jauh sikit. Kalau kat situ, tak sempat nak bercakap, ada aje yang tukang kacau.”

“Ada orang kacau kau ke?” tanyaku main-main. Kalau ada pun, aku tak hairan langsung. Yang berani ajak dia date pun mesti dah ada. Tapi, soal itu ke yang dia nak cakapkan ni?

Izwan mengeluh perlahan. Senyumannya meleret seperti dia sedang mengingati sesuatu.

“Ni mesti ramai yang ajak date kan?” usikku lagi. Mana tahu kalau Izwan rasa semua gangguan itu sudah melebihi tahap kesabaran.

Dia termenung saja. Dan aku tak terselam makna renungannya itu. Suka ke? Marah ke orang ganggu dia? Tapi semasa di sekolah dulu kan dia bangga?

“Tasha, kau dengan Zaki tu…” Tiba-tiba saja dia bersuara lambat-lambat dan terhenti setakat itu.

Zaki? Degupan jantungku laju semula. Kenapa pula dia nak tahu soal hubunganku dengan Zaki? Jangan-jangan… “Kenapa? Ada yang tak kena ke?” Aku sedang fikirkan pasal dia, dia pula fikirkan tentang aku dengan Zaki.

Dia senyum. “Dah lama?”

Aku angguk cepat-cepat. Dia tak perlu tahu, fikirku. Moga-moga apa saja niatnya untuk berjumpa petang itu segera terpadam. Aku sudah ada kekasih, okey!

Dia diam semula.

Aku mula bosan. Pelanggan café tu sudah pun bertukar silih berganti, kami masih lagi menghadap dua cawan kopi dan sepiring karipap yang tak habis-habis. “Kata tadi, ada hal nak cakap, cakaplah,” desakku.

Dia mengeluh dan tiba-tiba meraup wajahnya dengan kedua tapak tangan, dibawa naik ke rambutnya yang sekarang mula kusut sedikit. Tali leher yang dipakai dilonggarkan dan butang atas kemejanya dibuka.

Tindakannya itu membuat aku bertambah susah hati walau dia nampak bertambah handsome.“Kau ada masalah?” tanyaku sambil cuba tak memandang wajahnya lagi.

Dia angguk beberapa kali namun matanya tetap tunduk merenung meja alumium di hadapan kami.

“Kalau kau terus diam macam ni, macam mana aku nak tahu? Meja tu tak de tulis masalah kau.” Aku mula meninggikan suara. Sesungguhnya aku mula merasakan bahawa, Izwan yang duduk di sebelah aku sekarang bukanlah Izwan yang bermulut lepas semasa di sekolah dahulu. Entah ke mana hilang mulutnya, aku tak tahu. Tercicir di New Zealand, agaknya.

“Tasha, aku suka Nina.”

Ah! Bagai nak gugur jantung aku. “Apa? Ulang lagi sekali,” kataku hampit terjerit. Rasanya aku nak ketawa dan menangis dalam masa yang serentak. Lega sungguh kerana apa yang kujangka tidak menjadi kenyataan tetapi kenyataan ini juga bukan sesuatu yang melegakan.

Dia mula menunjukkan reaksi menggelabah. Mukanya merah dan seakan berpeluh. Dia seperti tak berani langsung memandang mukaku.

“Ulang lagi sekali!” perintahku bagaikan seorang kakak. Manalah tahu, kalau aku salah dengar. Dia suka aku ke, suka Nina?

“Aku suka Nina,” katanya tapi lebih perlahan dan tetap tak berani memandang wajahku. Macam takut aku marah.

Dan aku memang rasa marah sangat. “Kenapa kau suka dia pula? Diakan ketot, tak cantik, kurus keding, hitam…” omelku sambil mengingati semula semua kata-kata Izwan lapan tahun yang lalu.

Dia cuma menggeleng dan akhirnya mengeluh. “Aku tahu, kau dan Nina mesti tak boleh maafkan aku…” katanya. Nada suaranya begitu rendah dan sayu. “Tapi, sejak aku jumpa dia hari tu, aku asyik teringatkan dia.”

“Kalau macam tu, pergilah jumpa dia.”

“Dia nak ke jumpa aku? Hari tu pun, dia asyik lari saja,” balas Izwan.

Kesian pula aku mendengarnya. Tapi Tuhan tu Maha Adil, dulu hina sangat orang tu, sekarang jilatlah balik segala penghinaan yang telah dilemparkan, kata hatiku. “Kenapa kau suka dia? Sebab dia dah cantik sekarang?”

Izwan senyum.

“Kau kan pelajar top dan popular di sekolah dulu. Aku rasa sekarang pun, kau perlu petik jari aje mana-mana girls cantik yang kau nak, kecuali Nina,” kataku sesuka hati mengikut logik akal.

“Itu aku tahu. Aku tak ada masalah nak dapatkan mana-mana girls tapi aku nak Nina,” jawab Izwan cepat.

Aku geleng. “Kau dah lupa ke? Nina tu kan keras hati.”

“Kau tak boleh ke tolong aku pujuk dia?” Izwan renung aku bersungguh-sungguh.

Aku ketawa besar. “Jadi, kau nak gunakan aku pula?”

“Kalau boleh. Dia kan selalu dengar nasihat kau,” tambah Izwan dengan yakin.

Ewah! Senangnya buat kesimpulan. Aku percaya di kepala dia, hanya nampak aku sebagai penyelesai masalah angau dia tu. “Izwan, kita sekarang bukan budak-budak lagi. Walaupun kami kawan baik, ada perkara yang aku tak boleh masuk campur.”

“Tolonglah…,” rayu Izwan.

Aku mengeluh panjang. “Izwan, kau tahu tak betapa dalamnya hati Nina terluka dulu? Sampai sekarang dia trauma dengan mana-mana lelaki tau.” Rasanya sudah tak tertanggung lagi rahsia itu dalam hatiku. Aku mahu Izwan sedar apa kesannya tindakan yang telah dilakukan dulu terhadap Nina.

Izwan terdiam seketika. Dia termenung. “Betul ke? Selama ni, dia tak pernah ada boyfriend ke?”

Aku geleng. “Dia jadi takut pada lelaki, semuanya sebab kau.” Hatiku mula geram apabila teringatkan perbuatan Izwan dulu. Dan teringatkan betapa susahnya aku memujuk Nina bertahun-tahun untuk melupakan tragedi itu!

“Habis tu, aku tengok dia okey saja kat kedai tu? Lebih-lebih lagi masa melayan si buta tu,” balas Izwan dengan begitu lancang. Ada nada cemburu di hujung suaranya.

Aku senyum sinis. “Sebab si buta itulah, Nina mula berubah. Dan aku harap, dia akan sembuh tapi malangnya, tak semudah itu pula.” Tanpa sedar aku mengeluh pada Izwan.

“Nina sukakan lelaki tu?”

Aku angguk.

“Mereka sudah couple?”

Aku geleng. “Tak mungkin kut,” balasku pendek. Aku sendiri sebenarnya hampa. Pada mulanya aku memang berharap agar Hafiz dapat menyembuhkan perasaan Nina, tapi malangnya Hafiz bukanlah lelaki yang boleh diharapkan. Malah aku takut jika Nina terluka lebih parah.

“Kenapa?” Izwan menoleh dan merenung wajahku. Mungkin kerana ianya melibatkan soal Nina, dia jadi berminat sangat hendak tahu.

“Lelaki tu bukan jenis yang boleh beri komitmen,” jawabku terus-terang.

“Sebab dia buta?” tanya Izwan cepat.

“Susah aku nak cakap.”

“Nina macam mana? Masih tunggu lelaki tu?”

Aku angkat bahu. Aku pun belum jumpa Nina sejak pagi tadi. Aku sendiri belum tahu keputusannya. “Entahlah, apa-apa pun boleh jadi sekarang.”

“Jadi, aku masih ada peluang kan?”

“Ya,” jawabku pendek. Mungkin kalau Izwan dapat menghidupkan semula cinta di hati Nina, Nina boleh melupakan Hafiz, itu fikirku. Mana tahu bisa boleh jadi penawar macam bisa ular.

“Kau, kenalah minta maaf dengan dia dulu. Lepas tu kau cubalah tebus balik kesalahan kau.”

Izwan angguk. Wajahnya kelihatan bersemangat dan penuh dengan harapan semula.

Aku juga tersenyum. Mungkin keadaan akan bertambah baik selepas ini. Izwan dan Nina dan aku dengan Zaki. Segala usikan mama akan terpadam dengan sendirinya. Sedang aku dan Izwan leka bercerita kisah lalu dan pengalamannya semasa di New Zealand tiba-tiba sekumpulan lelaki seramai empat orang masuk ke café itu dan salah seorangnya adalah Zaki!

*****
DI DALAM keriuhan, aku rasa begitu sepi sekali. Seolah-olah aku terlempar ke satu daerah yang paling sunyi. Pandangan mata Zaki seolah merentap segala keberanianku, aku jadi lemah dan hampa dengan diriku sendiri. Sedang aku bergelut dengan perasaanku, Zaki mendekati meja kami sambil tersenyum.

Tapi senyumannya tidak ikhlas langsung, seri di matanya terlalu hambar. Aku segera tahu, semuanya pura-pura. “Dah habis kerja?” tanya Zaki sambil memandang kami berdua silih berganti.

Kami serentak mengangguk dan keadaannya menjadi janggal sekali. “Duduklah,” pelawaku.

“No, thanks. Aku datang dengan kawan-kawan aku. Ofis dekat-dekat sini ke?” tanya Zaki sambil berdiri saja di sebelahku.

Aku angguk. “Di belakang ni aje,” balasku sambil cuba menyembunyikan resahku. Sejujurnya aku rasa bersalah walau tidak jelas dengan kesalahanku.

“Okeylah, enjoy your meal,” katanya sambil menepuk bahu aku dan beralih ke meja yang diduduki oleh kawan-kawannya.

Aku cuma angguk sambil mengeluh perlahan. Seleraku terus saja hilang. Nak berbual pun terasa kekok lagi. Tanpa sedar aku menggeleng.

“Kenapa? Macam ada masalah aje?” tanya Izwan. Mungkin dia sedar yang aku resah sahaja sejak terpandang Zaki. “Dia kuat jealous ke?”

Aku senyum tawar. Kuat tak kuat, pandangan mata Zaki sudah cukup menyatakan segalanya. Kalau aku pun, tentu macam tu juga. Masalahnya sekarang, aku yang duduk di kerusi ni dan bukannya dia. Aku yang timbulkan masalah dan bukannya dia. “Dia belum tahu apa-apa,” balasku perlahan.

“Apa yang dia tak tahu?” tanya Izwan pula.

“Dia tak tahu aku siapa dan siapa ayah aku,” balasku cepat. Kesan kopi di tekakku bertambah loya rasanya. Aku mula sedar apa yang aku takuti itu semakin dekat menampakkan diri.

“Oh My God! Kenapa tak beritahu dia? Dah berapa lama kau orang couple?”

“A month,” balasku perlahan.

Aku lihat mulut Izwan separuh ternganga. “Tadi… kau tipu akulah ya.” Dia ketawa sambil menggeleng.

“Dah tu, aku fikir kau nak mengorat aku,” balasku selamba. Makin lama, aku makin senang bercakap dengan dia. Mungkin kerana aku sudah tahu yang aku bukanlah sesiapa di hati dia. Kami cuma kawan lama merangkap rakan sekerja.

Izwan ketawa lagi, kali ini lebih kuat dan ini membuatkan Zaki menoleh ke arah kami berdua. Dan itu menambah rasa kesalku. Entah apalah yang difikirkan Zaki sekarang.

“Kenapa kau tak berterus-terang saja dengan dia? Kau takut dia tak terima kau?”

“Aku dah cuba tapi dia macam terlalu yakin dengan aku. Dia pernah kata, tiba masanya nanti dia akan terus bawa mak dia ke rumah aku.”

Izwan menahan tawa hingga mukanya kemerah-merahan. “Dia betul-betul tak tahu kau siapa kan? Kalau dia tahu, mungkin dia akan fikir dua kali. Aku pun tak berani nak mengorat kau. ”

Aku jengilkan mata pada Izwan. Walau kata-katanya mungkin benar, aku juga takut jika ianya menjadi kenyataan. Malah sebenarnya masalah ini mula menjadi mimpi ngeriku di malam hari. Malah aku pernah bermimpi, Zaki meninggalkan aku bila tahu aku siapa.

“Tapi perhubungan yang tak dibina di atas rasa percaya, samalah dengan bangunan yang dibina tanpa tapak yang kukuh. Bila-bila masa saja boleh runtuh,” balas Izwan panjang lebar. Dia juga menghabiskan kopi dalam cawannya.

“Bila pula aku tak percaya pada dia?”

“Kalau kau percaya, kau takkan sembunyikan apa-apa.”

Aku diam. Memang betul kata Izwan tapi aku juga belum bersedia kehilangan Zaki. Buatnya dia terkejut dan lari lintang-pukang, macam mana aku nak buat? “Kalau dia tinggalkan aku, macam mana?”

“Kalau dia tinggalkan kau sebab latar belakang kau, dia pengecutlah.”

“Pengecut atau tak tu, soal lain, Izwan. Tapi ini soal harga diri dia. Dia akan rasa rendah diri apabila berdepan dengan aku dan keluarga aku. Itu yang aku tak nak.”

“Kenapa perlu rasa rendah diri? Bukan harta dan pangkat saja yang boleh dijadikan ukuran di dunia ini,” bantah Izwan.

Aku terkedu. Tapi itu belum cukup untuk buat aku jadi berani. “Ya ke? Setahu aku lelaki tak suka kalau gaji isteri lebih banyak dari gaji dia.” Aku renung Izwan supaya dia nampak perkara yang sebenarnya. Itu baru soal gaji, bagaimana dengan soal lain yang serba tak sekata? Itulah yang aku takut. Aku takut Zaki tak boleh terima dan tinggalkan aku.

“Anyway, kau kena juga berterus-terang. Sampai bila kau boleh sorokkan? Kau kena beritahu dia cepat-cepat,” kata Izwan pula mengalahkan pakar. “Makin lama kau sorokkan, makin teruk akibatnya nanti.”

“Kau pun sama, jangan tunggu lama-lama. Kau kena kejar Nina tu cepat-cepat,” balasku geram. Sebenarnya aku tak suka membincangkan hal itu.

“Okey, aku sambut cabaran kau, tapi kau kena sambut cabaran aku juga. Menjelang hujung minggu nanti, kita sama-sama telah menyelesaikan masalah kita. Amacam?”

Aku angguk sambil tersenyum. Setelah membayar bil, kami berdua meninggalkan café itu. Sebelum aku pergi, aku sempat menoleh ke arah Zaki yang sedang asyik berbual, tapi dia tak pandang aku pun. Aku tahu, dia sengaja buat macam tu sebagai tanda protes. Dan nampaknya malam ini, giliran aku pula yang tak tidur sampai pagi.

*****
SELESAI saja aku bersolat Maghrib di bilik tidurku, aku merebahkan tubuhku ke atas tilam. Rasanya amat melegakan. Tapi itu cuma pada luarannya saja. Di dalam hati dan fikiranku tetap tidak. Masih terbayang-bayang betapa sinisnya pandangan yang dilemparkan oleh Zaki di Café Noiz tadi. Kalaulah bayangan itu boleh dipadamkan, aku sudah padamkan betul-betul.

Aku menekan nombor Nina dan aku tunggu. Selain soal Zaki yang masih menghantui fikiranku, aku juga bimbangkan keadaan Nina. Agak lama juga sebelum panggilanku bersambung. “Nina, macam mana hari ni?” tanyaku bersahaja macam tak ada apa-apa.

“Okey, macam biasa,” balas Nina.

“Malam tadi, engkau call mama ya? Aku lupa betullah.”

“Haah, aku tengok kau dah berdengkur. Tak sampai hati pula nak kejut jadi aku call mama, nasib baik dia belum tidur lagi.”

“Pukul berapa?”

“Dekat pukul 1.00 pagi,” jawabnya.

“Kau, tak tidur ke malam tadi?” Aku mula nak mengumpan dia.

Terdengar dia mengeluh di hujung talian. “Bila kau nak datang sini?” Nina tak menjawab soalan aku, terang-terang dia cuba mengelak umpan yang aku hulurkan.

“Minggu ni aku sibuk sikit, weekend lah,” balasku sambil memicit kepala yang sudah mula pening.

Aku tamatkan saja panggilan itu kerana aku tahu, masa dan tempatnya tak sesuai. Aku pun tak mahu Nina menangis kat situ. Nanti menganggu perniagaan dia pula. Macam mana dia nak melayan pelanggan dengan mata yang sembab tu? Jadi, esok-esok sajalah aku bertanyakan keputusan dia.

Aku membuka kotak mesej pula. Belum ada sebarang balasan daripada Zaki lagi. Hatiku semakin risau, nampaknya dia benar-benar marah padaku. Lalu, aku buat keputusan untuk menelefon dia saja. Nak bergaduh ke, nak apa ke, aku kena hadapi juga. Sudah salah aku!

Sudah dua kali nada dering selesai berbunyi, tak juga dia angkat-angkat. Ini, kali ketiga aku cuba, kalau tak angkat juga, bukanlah salah aku lagi. Aku dah cuba untuk berdamai, dia yang tak nak. Tapi dengan tak disangka, aku terdengar suaranya di hujung talian. Aku terus jadi gugup.

“Tak tidur lagi?” Dia bertanya.

“Baru pukul 8.00 malam, awal lagi,” kataku.

Dia diam.

Aku pun diam tapi aku tahu yang dia tentunya menunggu aku membuka mulut. “Zaki, aku minta maaf,” kataku dengan nada yang mendatar saja. Sedaya-upaya aku lindungkan debaran di hatiku.

“Kenapa nak minta maaf? Ada buat salah ke?”

Aku mengeluh perlahan. Kata-katanya mula menyakitkan hati aku. Yalah, mentang-mentanglah aku yang buat salah. Kataku. “Tak ada, saja nak minta maaf awal. Raya nanti takut lupa pulak.” Aku mula buat lawak bodoh. Biar dia sakit hati sama. Geram dah ni.

“Tasha, aku tak marah,” katanya dengan lembut.

“Yalah tu, tadi kenapa tak pandang aku masa aku nak balik? SMS pun tak balas.”

“Tadi tu memang tengah marah, maklumlah api cemburu tengah marak. Nasib baik tak terbakar café orang tu.” Dia ketawa pula.

“Ni api dah padam ke?”

“Dengar suara Tasha, terus padam.”

Wah! Handalnya aku. Suara aku saja pun dah boleh memadamkan api di dalam hati dia. Senanglah lain kali. Aku lentuk sikit aje, dia terus mengalah. Sedang aku kembang kempis mengipas diri sendiri, dia bertanya. “Seronok tadi?”

Aku diam sekejap. Kata dah padam, tapi bunyinya macam belum padam habis. “Seronok, kami bercerita fasal kawan-kawan lama di sekolah dulu,” terangku. Aku harap hati dia sejuk semula selepas itu.

“Bagus, esok bolehlah keluar berdua lagi. Kalau tak petang, malam pula.”

Aik? Makin teruk pula? “Mana adalah, kami pergi minum tadi tu pun sebab nak bincang hal yang tak bersangkutan dengan kerja,” bantahku garang. Makin ditiup, makin menyala pula bara ni, fikirku.

“Hal apa?”

“Hal dia dengan Nina,” balasku geram. Nak cemburu sangat, cemburulah sekarang, tempikku dalam hati.

Lama dia terdiam. Mungkin sedang berfikir atau sedang bersorak seorang diri di rumah sewanya. “Tasha, sorry.”

Sekarang giliran aku pula. Aku tak jawab, biar dia pula yang memujuk. Puas hati aku. Lain kali cemburu lagi membabi buta. Tak percaya lagi kepada aku.

“Tasha, dah tidur ke?” Dia bertanya selepas aku lama berdiam diri.

“Dah, hantu jawab ni,” jawabku ringkas.

“Hantu, tolong kejutkan Tasha. Cakap kat dia, Zaki minta maaf.”

“Kenapa nak minta maaf? Ada buat salah ke?” Aku ulang balik apa yang dia sebut tadi. Puas hati aku.

“Aku ni lelaki bukan tunggul kayu yang tak ada perasaan,” balasnya laju.

“Tahu pun. Apa yang aku rasa dulu tu, lebih teruk daripada itu tau. Sekurang-kurangnya, Izwan tak ada tarik lengan aku atau tampar peha aku.” Aku lepaskan segalanya malam itu. Aku nak dia tahu, fikir dan ingat segala rasa cemburu yang pernah membuat aku rasa separuh gila dulu.

“Yalah, aku minta maaf ni. Lupakanlah hal yang dulu-dulu tu. Jangan ungkit lagi,” pujuknya lembut.

“Okey, aku pun bukannya sengaja tadi. Tapi kalau aku tak keluar minum dengan Izwan, sampai sekarang aku tak tahu perasaan dia pada Nina.”

“Aku dah faham,” katanya cepat.

Aku lega. “Lupakan sajalah. Just another corner?” Belum sempat, Zaki menjawab, aku terdengar suara yang riuh rendah berdekatan dengan Zaki. Serta-merta aku berpeluh sejuk, hidung rasa tersumbat. “Kau, kat mana ni?” Jantungku mengepam laju.

Zaki bergumam bagai payah benar untuk menjawab.

“Zaki…cepatlah…” Aku dengar suara perempuan merengek manja. Kepalaku terus pening.

“Zaki! Kau kat mana tu?” desakku lagi. Nafasku sampai terhenti. Dadaku rasa nak pecah.

“Aku kat rumah Hafiz. Ada birtday party kawan.”

“What? You!!!” jeritku sekuat hati, sambil melihat saja telefon bimbitku menghentam dinding. Aku menangis semahu-mahunya.

2 comments:

  1. Terima kasih, kak. Sarah harap cerita ini akan diterbitkan cepat.

    ReplyDelete