Sunday, June 3, 2012

SETEGUH ILALANG - Bab 5


JAM hampir pukul 4.30 petang. Sebentar lagi shif kerja Intan akan tamat. Dia sibuk berkemas untuk pulang kerana teman lelakinya sudah mundar-mandir di hadapan kedai sambil menjinjing dua buah helmet.
“Apa hal yang kecoh tu?” tanya Mei Lin yang baru menyedari satu kekecohan telah berlaku tidak jauh daripada Farmasi Honeymon.
“Jalan sudah jammed,” katanya lagi sambil memerhati lalu-lintas yang sudah berhenti di hadapan kedai.
“Accident kut?” balas Intan. Dia mula bergerak keluar dari kedai untuk memeriksa.
Dahi Hanisa berkerut. Menerusi dinding kaca, dia dapat melihat kekecohan yang berlaku di luar kedai. Semakin ramai orang yang berlari-lari anak ke tempat kejadian. Perasaannya turut berdebar. Namun dia tidak mahu turut sama berkejar ke luar seperti Intan dan Mei Lin. Dia tahu mulut kecoh Mei Lin akan pasti menceritakan segalanya sebentar lagi, jadi dia hanya menunggu di situ.
“Laporkanlah cepat,” katanya apabila Mei Lin terkocoh-kocoh berlari ke arahnya entah dari mana. Tepat seperti yang diduga.
“Accident motor. Betul-betul depan bank,” cerita Mei Lin sambil tercungap-cungap.
“Teruk?”
“Dua orang mati.”
“Melayu?” tanya Hanisa. Tiba-tiba jantungnya berdetak kencang. Terasa tubuhnya merinding. Jika sampai mati, pasti kemalangan yang telah berlaku itu teruk. Dia berasa simpati.
Mei Lin angguk. Wajahnya masih muram.
“Kesian, baju raya semua berterabur di atas jalan. Kepala mereka pecah.” Mei Lin kembali melayan pelanggan yang ada di dalam kedai itu.
“Awak nampak ke?”
“Orang ceritalah,” balas Mei Lin.
“Teruknya!” sampuk Richard. “Polis sudah datang?” Dia mundar-mandir, seperti kesal kerana terlambat ambil tahu.
“Sudah tapi ambulans belum sampai lagi. Mayat tu masih di sana.”
“Raya sudah dekat, jalan sesak. Semua orang sibuk shopping. Macam mana ambulans mahu datang cepat?” balas Richard sebelum melangkah meninggalkan kedai itu.
Hanisa mengeluh perlahan. Ada sajalah alasan Richard untuk meninggalkan kedai itu. Dia geram. Hal orang hendak disibukkan, hal di situ lepas tangan.
Sedang dia mengira harga ubat pelanggan, dia perasan seorang lelaki masuk ke kedai itu. Dia hanya menoleh sekilas sebelum menyambung kerjanya. Tidak lama kemudian dia terdengar suara Intan menjerit.


Hanisa yang garang....

HANISA benar-benar terkejut. Dia bingkas bangkit dan menuju ke rak vitamin di sebelah kiri kaunter ubat. Di sebalik sebuah gondola, seorang lelaki yang berbadan tegap dan berambut ikal terlentang di atas lantai.  Belum sempat Hanisa mendekatinya, Richard terlebih dahulu tiba dengan wajah yang kehairanan.
“Aiyaaa… macam mana boleh pengsan?” Richard bertanya sambil mencangkung memeriksa lelaki itu.
 Intan mengangkat bahu. “Mana saya tahu? Saya sedang bercakap pasal vitamin dengan dia, tiba-tiba saja dia rebah.”
“Baju dia ada darah, dia luka? Dia kena tembak ke?” Mei Lin mengundur ke belakang Intan. Wajahnya berkerut menahan rasa ngeri.
“Hanisa, awak periksa dia.” Richard menoleh ke arah Hanisa yang tercegat berdiri di tepi rak.
“Awaklah periksa. Kalau tak pun telefon ambulans. Angkat pergi hospital.”
Richard menarik muka, nampak jelas dia tidak bersetuju dengan cadangan Hanisa. “Dia cuma pengsan sajalah. Itu pun mahu hantar ke hospital? Saya yakin dia orang Melayu, mungkin dia pengsan sebab penat berpuasa.”
Kesemua yang ada di situ memandang ke muka lelaki itu tetapi tidak ada sesiapa yang mahu bersuara.
“Habis tu? Nak biarkan dia tidur atas lantai ni sampai besok?” Hanisa bertanya lantang. Bukan dia tidak berasa simpati namun itu bukan masalahnya malah dia berpendapat bukan juga masalah yang harus ditanggung oleh kedai itu.
“Sini kotor. Kita angkat masuk dalam bilik awak. Di sana ada kerusi dan bantal.” Sehabis berkata-kata, Richard menggamit teman lelaki Intan untuk membantu.
“Siapa yang beri kebenaran awak bawa dia masuk ke dalam ofis saya? Memandai-mandai sajalah awak,” bantah Hanisa pula.
Kini semua mata memandangnya.
“Awak sanggup nak biarkan dia tidur di sini sampai besok? Awak nak pelanggan kita masuk dan kena heart attack sebab terkejut?” tanya Richard pula.
Hanisa mengeluh perlahan. Pertanyaan itu tidak dijawabnya. Dia hanya beransur dari situ dan memberikan laluan kepada Richard dan teman lelaki Intan untuk mengangkat lelaki itu masuk ke dalam biliknya.
Menyusahkan betul, rungutnya dalam hati.
*********
“CIK HANISA, Richard panggil masuk,” kata Intan dari celah pintu.
“Dia nak apa? Saya tak mahu masuk campur,” balasnya mudah. Memang dia tidak mahu masuk campur dalam hal itu. Richard yang cari susah, Richard yang patut selesaikan.
“Richard suruh saya jaga di luar, dia suruh Cik Hanisa masuk sekejap.” Intan mendekatinya.
Hanisa menghempaskan keluhan. Dia betul-betul rasa marah kepada Richard kali ini tetapi setelah tujuh tahun melihat muka itu setiap hari, dia faham benar yang Richard juga seorang yang degil seperti dia. Selagi kemahuan Richard tidak dituruti, hidupnya sendiri tidak akan tenang. Lalu bersama rasa sebal di hati, dia menolak pintu pejabatnya.
 “Tengok, saya sudah periksa badan dia, tak ada luka. Ini cuma darah dari luar sahaja,” kata Richard, bagaikan mengerti kegusaran hati Hanisa.
Hanisa tidak menjenguk sedikit pun ke arah yang ditunjukkan oleh Richard. Nanti tak pasal-pasal, kurang pahala puasanya hari itu disebabkan melihat tubuh badan lelaki yang tidak berbaju itu. Eee… seram sejuk rasanya.
“Cubalah smelling salt. Mujur-mujur dia bangun,” katanya sambil duduk di atas kerusi. Tidak ingin dia mendekati lelaki itu yang entah datang dari mana asal-usulnya. Entah-entah suami orang. Jangan cari nahas.
“Smelling salt tak jalan,” balas Richard cepat.
Hanisa terdiam seketika. Kalau smelling salt tak jalan, apa yang jalan? Ke sudah jalan? Dia sedikit bingung melihat lelaki itu yang kelihatannya sedang tertidur amat nyenyak di atas kerusi panjang dan berbantalkan bantal Kitty kesayangannya. What?!  Dia terus bangkit berdiri.
Richard, Mei Lin dan teman lelaki Intan yang masih berada di dalam bilik itu segera menoleh ke arahnya.
Dengan muka yang merah padam, dia berkata. “Siapa suruh awak gunakan bantal saya? Beri balik!”
“Aiyaa…” Richard menggeleng beberapa kali. “Orang lagi fikir pasal lelaki ini, dia fikir pasal bantal busuk dia pula.”
Hanisa bercekak pinggang. “Kalau tak pulangkan balik bantal tu, saya tarik lelaki ni keluar dari sini. Jangan fikir saya tak larat tau. Puasa-puasa pun saya kuat.”
“Yalah, yalah.” Richard mengalah. Mungkin tidak mahu Hanisa mengeruhkan keadaan di situ. Bantal di bawah kepala lelaki itu ditarik keluar dan diserahkan kepada Hanisa semula. “Nah! Bantal awak.”
Tanpa berlengah, Hanisa mengambil bantal itu lalu memeluknya. Seketika kemudian dahinya berkerut kerana bantal itu berbau lain. Dia rasa meloya pula.
“Sekarang apa kita nak buat?” tanya Richard pula setelah teman lelaki Intan meminta diri untuk balik. Mei Lin pula menggantikan tempat Intan di luar.
“Macamlah saya kisah. Awak yang baik hati sangat, awaklah jaga,” balas Hanisa dengan senang hati. Dia sudah mengambil beg tangannya lalu keluar dari situ. Waktu berbuka puasa tinggal lebih kurang satu jam lagi. Dia benar-benar berharap masih ada makanan yang sempat dibeli.

No comments:

Post a Comment