Monday, February 28, 2011

CAFE CINTA : BAB 1

Saya siarkan semula Cafe Cinta Bab 1
kerana link ke halaman Penulisan2U masih broken.

Ini adalah karya berbentuk Chicklit santai.

*******
SEBUAH café, pelayan dan pelanggan. Hubungan yang tidak asing. Namun ianya menjadi sebuah kisah yang menarik apabila cafenya bernama Café Cinta, pelayannya bernama Nina dan pelanggannya bernama Hafiz. Tak lupa juga, sebab ada aku iaitu kawan baik Nina yang bernama Tasha.
Seperti semua kisah-kisah yang lain, kisah ini juga bermula dari sebuah keputusan yang diambil. Nina, tiba-tiba saja mahu tukar profession. Daripada seorang pengurus sebuah syarikat hartanah kepada seorang pengusaha café. Apa yang Nina tidak sedar adalah, keputusannya itu akan membawa perubahan yang besar dalam hidup kami berdua. Apa yang berlaku? Mari aku ceritakan…

*****
“KAU biar betul. Tiba-tiba aje kau nak buka café ni, pandai ke kau masak?” Mataku sudah hampir terkeluar. Hasrat Nina kurasakan sungguh tidak masuk akal. Gadis manis yang jarang-jarang ke dapur itu, kini mahu menguruskan sebuah café? Macam aku sedang bermimpi berkahwin dengan Putera William saja rasanya. Dihantuk ke dinding pun aku masih tak percaya.

Tapi, pertanyaanku itu disambut dengan senyuman saja oleh Nina. Wajah manisnya kulihat bertambah manis. Aku jadi tak keruan. Buat kali pertama, aku rasa seperti tak mengenali Nina lagi. “Kenapa kau diam? Berniaga makanan ni perkara yang leceh kau tahu tak?” Aku terus cuba menguatkan hujahku.

“Habis tu? Kau tahu sangat? Sejak bila kau berniaga kedai makan? Kau hanya tahu urus projek-projek besar. Projek juta-juta,” balas Nina.

Aku terdiam. Bibirku bergetar untuk menjawab tetapi aku juga tahu setiap patah perkataan yang diucapkan oleh Nina itu tepat. Apa yang aku tahu fasal café? “Jadi? Apa bezanya dengan kau? Dah tak cukup ke kerja di syarikat ayah kau sampai kau nak jadi tukang bancuh teh?”

Terdengar keluhan yang menderu keluar dari bibir mungil Nina. Gadis kecil molek berkulit hitam manis. Namun kecil-kecil cili padi. Kalau dia sudah buat keputusan, dia tidak berpaling lagi. “Aku dah jemu dengan cara hidup aku,” jawabnya selamba. “Asyik buat kerja yang sama dan asyik dengar ayah aku berleter tentang majukan syarikat setiap hari. Aku rasa, aku boleh mati beragan dalam ofis tu.” Nina ketawa kecil. Air kopi pekat dalam cawannya dikacau tanpa henti. Mungkin cuba mengalihkan kemarahannya yang telah lama terpendam.

Melihatkan air muka Nina yang suram, aku juga ikut muram. Aku faham apa yang Nina rasa. Nasib kami hampir serupa. Kami dua orang anak yang terpaksa meneruskan kerja-kerja di syarikat keluarga masing-masing. Bezanya aku tak segila Nina. “Entahlah, Nina. Aku tak tahu nak cakap apa. Kalau pasal bosan, kalau pasal cabaran. Aku tahu engkaulah orang yang paling berani untuk berubah. Aku angkat tangan,” kataku. Kedua tanganku sudah naik ke separas bahu bagaikan seorang pesalah di hadapan polis. Aku benar-benar mengalah dengan sikap Nina yang satu itu.

Nina ketawa. Dia menggeleng melihat telatah aku tadi. “Kau tak nak join aku?”

“Join kau? As a sleeping partner, bolehlah. Kalau kau nak harapkan aku bancuh teh, memang aku out,” jawabku. “Nanti orang minta teh, aku beri kopi.” Ketawa kami berdua tersembur. Beberapa orang jejaka yang ada dalam kopitiam itu menoleh ke arah kami sambil tersenyum. Aku cepat-cepat meredakan tawa, nampak tak sopan betul.

Setelah keadaan kembali tenang, kami sama-sama terdiam. Masing-masing nampaknya sedang melayani fikiran. Ditambah dengan kedinginan petang yang disirami hujan renyai itu, fikiran aku mudah saja melayang jauh. Aku masih tak faham kenapa Nina mengambil keputusan yang begitu drastik. Adakah aku tertinggal sesuatu? Itu yang aku risaukan. “Betul ke ni, Nina? Kau cuma main-mainkan aku kan?” Aku sentuh tangan Nina, aku mahukan kepastian.

Nina mengangkat muka lalu memandang wajahku lama-lama. Dia melemparkan segaris senyuman dengan tenang. “Aku tak main-main, Tasha. Aku dah dapat kedai pun.”

Aku terkebil-kebil. Apa yang kuharapkan, lain yang tiba. “Dah dapat kedai? Bila kau pergi cari?”
“Aku tak cari, kedai tu yang cari aku,” jawab Nina. Senyumannya tetap bersisa.

“Ish, kau ni, Nina. Ceritalah betul-betul,” desakku. Dadaku sebenarnya sudah mahu pecah. Sikap Nina semakin membuatkan aku pening. Tidakkah dia sedar bahawa keputusannya itu terlalu mendadak sehingga aku sendiri pun terkejut? Macam mana pula dengan yang lain? Semuanya sudah tahu ke?

“Masa aku nak balik ke ofis ayah aku lepas jumpa klien, aku lalu di satu tempat. Aku tengok tempat tu ramai orang tinggal. Di situ banyak flat dan ada juga dua baris kedai. Di lot hujungnya ada sebuah café yang mahu dijual. Jadi…begitulah kisahnya.”

Aku diam lagi. Aku tak tahu nak kata apa. Nampaknya Nina tak berbohong. “Jadi, betullah ni ya?”

Nina angguk. “Aku dah sign perjanjian jual beli pun. Renovation pun akan dimulakan esok. Tinggal lagi aku nak cari beberapa orang pekerja saja lagi. Yang lainnya semua dah siap.”
“Aku tahu kau mahir bab nak tubuhkan syarikat, inikan pula cuma sebuah café. Tapi yang jadi kemusykilan aku tu…boleh ke kau handle?” Entah kenapa aku rasa sayu saja kali ini, terasa seperti Nina mengenepikan aku pula.

“Sebab tu aku ajak kau join aku. Kalau ada kau, senanglah sikit.”

“Aku? Kau nak harapkan aku? Setakat masak air panas atau goreng telur tu, tahulah aku. Yang lain tu, aku tahu datang makan dan bayar je,” balas aku sejujurnya. Bukan aku tak mahu tolong tapi aku takut aku hanya akan menambahkan beban saja pada dia. “Kau jangan bimbanglah. Nanti aku promosi kan café kau kat semua kawan-kawan aku, staf sampai ke klien. Aku juga akan tempah cafe kau untuk jadi tempat aku jumpa klien aku jika perlu. Macam mana?”

Nina tersemyum lebar. “Thanks, Tasha. Itupun dah cukup.”

“Tapi…family kau dah tahu? Ayah kau?”

Air muka Nina, kulihat berubah sama sekali. Lebih muram dan suram. Aku segera faham, bahawa selain aku, belum ada orang lain yang tahu tentang hal itu. Dan nampaknya, aku dah ada tugas lain.

*****

Keesokan harinya…..

“Cik Nina, datuk panggil ke pejabat.” Suara Susan, setiausaha Datuk Zakaria, mencecah gegendang telingaku. Aku pandang Nina, Nina pandang aku. Kami sama-sama tahu apa maknanya arahan yang keluar dari corong interkom itu.

“Well, the time has come,” kataku sambil merenung wajah Nina. Aku mencari kepastian pada wajah itu. Adakah Nina benar-benar berani atau dia masih lagi ragu-ragu? Hasilnya, aku melihat sekeping hati yang cukup keras. Tidak sedikit pun ada riak kesal di atas keputusan gila yang dia ambil. Itulah Nina yang aku kenal.

Nina menarik nafas. Dia bangun sambil membetulkan pantsuit kelabu yang dipakainya hari itu. Anak rambut yang mencecah mata, dikuak ke belakang. “So, let’s go,” katanya seraya menyambar frame bag berjenama Dior di atas mejanya.

Aku ikut bangun. Majalah TrendsIdea yang aku cuba baca sejak masuk ke pejabat Nina itu tadi, aku letakkan semula ke atas meja kopi. Kini, aku bagaikan pahlawan yang akan mengiringi sang puteri bertemu dengan ayahanda, sang maharaja. Sedikit sebanyak, aku seram sejuk juga kerana aku tak dapat menjangkakan apa reaksi Datuk Zakaria sebentar lagi. Tapi demi Nina yang meminta aku menemaninya semalam, aku terpaksa ikut juga tanpa alasan.

Bilik Nina dan bilik Datuk Zakaria bukanlah jauh sangat. Keduanya dipisahkan oleh tiga buah bilik saja. Tetapi dek debaran yang semakin memuncak, aku berpeluh bagaikan sedang memanjat Bukit Cina, di Melaka. Dan aku lihat, wajah Nina semakin pucat. Ah! Sudah…

Nina menghela nafas panjang-panjang. Dengan mulut yang terkumat-kamit, dia menolak daun pintu pejabat ayahnya. Aku ikut masuk sekali dan seperti yang aku duga, wajah Datuk Zakaria begitu keruh sekali. Mungkin marah, mungkin juga bingung seperti aku.

“Tasha pun ada?” tegur Datuk Zakaria.

Aku tersengih. Lalu tanpa berlengah, aku rapati lelaki yang sudah seperti ayahku juga, lalu aku salami tangannya dengan sopan. “Ayah, sihat?” tanyaku, walau serentak dengan itu aku rasa amat bodoh sekali. Bukannya aku tak tahu tentang lelaki itu, hari-hari Nina akan bercerita tentang ayahnya. Tapi, aku sebenarnya sangat gugup.

“Alhamdulillah. Family Tasha, macam mana? Papa dah balik dari Korea?” tanya Datuk Zakaria pula sambil membetulkan tali lehernya yang senget ke sebelah kanan. Walau sudah berumur, orang tua itu tetap kemas dan segak pada pandanganku.

“Semuanya sihat. Papa balik minggu depan,” jawabku. Aku menarik sebuah kerusi, di sebelah Nina yang sudah lama duduk di situ macam tugu. Aku duduk diam-diam, aku menanti saat-saat itu.

Nina diam sahaja. Matanya kulihat asyik berkelip. Aku tahu Nina sedang berdebar-debar menantikan ayahnya membuka mulut berkenaan surat perletakan jawatan yang telah dihantar sebentar tadi. Tetapi aku tak pasti apa yang sedang bersarang di hati Datuk Zakaria pula. Wajah yang keruh tadi sudah kembali tenang.

Tell me why. Give me a very good reason.” Datuk Zakaria akhirnya bersuara juga. Mungkin kebisuan pejabat itu lebih membuat dia rasa tersiksa. Dia mengeluh sambil bersandar ke kerusinya. Sesekali, anak matanya menyeluruhi wajah anaknya. Selain itu matanya kembali terpaku kepada helaian fax di hadapannya.

Aku lihat Nina menggelisah. Dia terkebil-kebil sahaja. “Ayah, Nina tak tahu nak beri alasan apa. Mungkin apa yang Nina fikir baik, tidak akan baik pada ayah.”

“Try me,” balas Datuk Zakaria.

Aku hampir ketawa. Aku sedar Nina mula menggelabah apabila diasak dengan sikap tenang bapanya. Dalam diam, aku puji. Datuk Zakaria tak terus melenting, nampaknya. Tiba-tiba sahaja, Nina menoleh ke arahku. Aku pucat sekejap. Kenapa pandang aku pula ni?

“Nina dah tak rasa seronok kerja di sini, ayah. Nina nak tukar angin,” sambung Nina sambil tangan kanannya menggenggam lenganku.

Aku biarkan saja, walau jari-jemarinya sejuk macam air batu. Yang lebih menarik tumpuanku adalah jawapan yang akan dilontarkan oleh Datuk Zakaria. Jantungku berdegup semakin laju.
“Tak seronok? Jadi, Nina nak berhenti ni sebab nak berseronok-seronoklah ya? Nak jadi spoiled brat?”

Aku rasa tersentap. Nina pula kulihat semakin panik, sehingga tangannya yang menyentuh lenganku bergetar.

“Bukanlah, macam tu, ayah. Nina cuma nak tukar bidang lain,” balas Nina, cuba membetulkan tanggapan ayahnya.

“Hah! Sudah ada rancangan rupanya, Nina nak kerja di mana?”

Lagi sekali, jantungku berdegup dengan kuat. Nafasku sudah mula sesak. Aku tak boleh bercakap atau masuk campur, jadi segalanya terasa berbuku di hujung tekak. Aku mula berdoa, agar satu penyelesaian segera dicari sebelum aku pitam di situ.

“Nina…nina… nak buka café,” jawab Nina.

“Café?” Mata Datuk Zakaria membesar. Kemudian dia menoleh ke arahku pula. “Dengan Tasha?”

Aku menelan air liur. Namun sebelum sempat aku menjawab, Nina sudah membuka mulut. Aku lega.

“Tak, ayah. Nina buka sendiri. Ajak dia, dia tak nak.” Nina menjeling ke arahku.

Aku tak keruan. Pandang sana salah, pandang sini pun salah. Akhirnya aku melarikan pandanganku ke arah meja, macam tak berkait langsung dengan soal itu.

“Oh!” Itu saja aku dengar selepas itu. Kemudian bilik itu menjadi senyap semula.

Aku tunggu, Nina pun tunggu. Masalah itu belum diselesaikan lagi. Tiba-tiba Datuk Zakaria bangun dari kerusinya. Dia menuju ke tingkap dan termenung di situ. Aku dan Nina hanya berani menjeling dengan ekor mata. Selepas beberapa minit, Datuk Zakaria berpaling. Dia merenung kami berdua. “Baiklah, kalau itu yang Nina mahu, ayah setuju. Perletakan jawatan Nina, ayah terima.”

Nina menelan air liur. Aku lihat, nafasnya tertahan seketika. Aku pun rasa seperti nak melompat tapi yang lebih pentingnya ialah reaksi Nina. Sukakah dia? Sedihkah dia?

“Thanks, ayah.” Mereka berdua saling berpandangan seketika, sebelum Nina bangun dan memeluk ayahnya dengan manja.

Aku tersenyum lega. Nafasku lancar semula. Walau aku masih tak faham kenapa Datuk Zakaria begitu senang melepaskan anaknya tetapi aku yakin, Datuk Zakaria pasti ada muslihatnya sendiri. Aku tak bersangka buruk. Aku yakin, sebagai orang tua, Datuk Zakaria panjang akalnya.
“Kalau nak berniaga, berniagalah betul-betul,” kata Datuk Zakaria kepada Nina. “Jangan fikir nak berseronok saja. Berniaga ni susah tau, lebih-lebih lagi kalau dah jadi majikan.”

Nina kulihat terangguk-angguk saja. Namun di wajahnya terbayang rasa lega dan terharu. Dia melemparkan senyuman kepada aku dan aku sambut dengan tanda ‘thumbs up’. Kami sama-sama lega, satu masalah sudah selesai, tapi kami juga tahu yang menunggu selepas itu tak kurang rumitnya.

*****
PUKUL enam petang, aku dan Nina sampai ke perkarangan rumahnya yang terletak di Bukit Antarabangsa. Rumah aku dan Nina sebenarnya tidaklah jauh sangat, cuma berlainan lorong dan selekoh sahaja. Tapi petang itu, aku singgah di situ kerana ada tugas yang aku perlu uruskan lagi.

Kotak-kotak yang mengandungi beberapa barang milik peribadi Nina, kami angkut ke tepi pintu sebelum kami melangkah masuk ke dalam. Sebaik sahaja Nina terpandang muka pembantu rumahnya, dia segera memerintah. “Mak Piah, tolong hantarkan kotak-kotak tu ke bilik Nina.”

Mak Piah, wanita yang berusia dalam lingkungan 50-an itu hanya mengangguk. Dia terus sahaja mengangkat kotak itu menaiki tangga. Di pertengahan jalan, dia terserempak dengan Datin Azizah, ibu Nina yang sedang turun.

“Kotak apa tu?’ tanya Datin Azizah.

“Kotak puan muda, puan. Dia suruh hantar ke bilik dia,” balas Mak Piah.

Datin Azizah diam sahaja. Dia menuruni tangga dengan tenang. Aku yang memandang sedari tadi mula berpeluh semula. Masanya sudah tiba!

“Mak.” Aku menegur sambil memberikan senyuman paling manis untuknya. Tangan kuhulurkan sebagai tanda hormat kepada wanita yang pernah beberapa kali menyuapkan aku nasi semasa aku kecil dulu. Aku sudah menganggap Datin Azizah, seperti ibu juga seperti mana Nina menganggap ibuku sebagai ibunya. Sebab itu aku panggil ibu bapa Nina sebagai ‘mak’ dan ‘ayah’ juga.

“Dari ofis Nina ke tadi?” Datin Azizah terus menyoal sebaik sahaja mengambil tempat di sebelahku di ruang tamu.

Aku angguk sambil memaksa diriku untuk tersenyum. “Tasha cuti hari ni, jadi tadi temankan Nina,” balasku. Dari soalan yang dilemparkan Datin Azizah itu, aku sudah syak yang dia sudah tahu lebih dari apa yang kami jangkakan. Cuma aku tak dapat menduga apa pula reaksinya tentang perkara itu. Marah ke?

“Mak rasa, ada orang tu berhutang dengan mak lah.” Datin Azizah bersuara lagi. Kali ini dalam bentuk satu ayat pernyataan yang keras.

Aku bingung sekejap. Hutang? Hutang apa pula? Dan siapa pula yang berhutang? Oleh kerana aku dan Nina saja yang ada di ruang tamu rumah banglo itu, tentulah soalan itu ditujukan kepada salah seorang daripada kami. Akhirnya aku diam sahaja sambil memerhati ikan-ikan Clownfish berenang-renang dalam kolam di tepi dinding.

Nina aku lihat menggelisah semula. Sekejap dia menggaru kepala, sekejap menggaru muka pula. “Ayah dah beritahu, mak?” tanyanya perlahan. Masih tak berani menentang mata ibunya.

Datin Azizah tak terus menjawab. Aku lihat, dia juga termenung jauh bagai sedang memikirkan sesuatu yang sangat berat. Aku mula sesak nafas. Janganlah perkara ini membuatkan dua anak-beranak berantakan, doaku dalam hati.

“Fasal apa?’ Datin Azizah menyoal balik.

Nina terkulat-kulat. Aku lihat dia seperti menahan nafas seketika. Aku menyenggol lengannya, aku tak fikir dia harus berahsia lagi dengan ibunya. “Nina dah berhenti kerja dengan ayah.” Kata-kata itu terluncur laju dari bibir Nina. Mungkin akibat terperanjat, bila tubuhnya kusenggol.

Datin Azizah menjeling tajam. Inilah kali pertama, aku lihat wajahnya sekeruh itu. Nampaknya keputusan gila Nina telah membuat banyak hati lain ikut jadi gila. “Goreng telur pun tak tahu, ada hati nak buka café?”

Sah! Sudah sah yang Datin Azizah sudah tahu tentang rancangan Nina. Tak lain tak bukan, ini mesti kerja Datuk Zakaria. Hanya mereka bertiga saja yang tahu hal itu.

“Tahulah, mak. Goreng ikan yang Nina tak tahu,” bantah Nina bersahaja.

“Habis tu? Nina nak jual telur goreng hari-hari?”

Tak semena-mena aku tergelak. Diikuti oleh Nina dan Datin Azizah juga. Suasana itu tiba-tiba sahaja hilang ketegangannya. Tapi setelah gelak kami reda, kami bertiga kembali terdiam. Masalah belum selesai.

“Café tu dah ada tukang masak dia, mak. Pekerja yang lama, masih kekal,” terang Nina dengan lembut.

Aku menjeling ke arah Datin Azizah. Aku lihat wajahnya kembali tegang, entah apalah yang difikirkan, aku tak pasti.

“Mak tak faham kenapa Nina ambil keputusan macam ni. Bukan mak nak kata buka café tu tak baik ke apa. Tapi Nina tak pernah buka bisnes dari bawah, banyak halangan dan kesukaran yang Nina kena tempuh.”

Nina terdiam. Dia seperti kehilangan kata-kata untuk menangkis serangan dari ibunya yang macam peluru mesin gan.

“Mak bukan apa…mak tak nak Nina susah. Mak dan ayah dari muda dah kerja kuat bangunkan bisnes kita untuk kesenangan Nina. Tapi alih-alih, Nina pula yang cari susah,” sambung Datin Azizah lagi.

Aku tak menyampuk perbualan dua beranak itu. Dari nada suara Datin Azizah, aku dapat rasakan kebimbangan di hati seorang ibu, itu saja.

“Nina kan anak mak dan ayah. Kalau tak tumpahkan kuah tu ke nasi, nanti membazir je, mak. Jadi, percayalah. Kalau mak dengan ayah boleh berjaya, Nina juga boleh.”

Pandangan mataku beralih ke muka Datin Azizah. Aku mahu lihat sama ada kata-kata Nina itu berjaya melenturkan kekerasan hatinya. Hasilnya, aku lihat dia tersenyum tenang. Tapi, sebenarnya itu sudah dijangka. Jika Datuk Zakaria sudah beri lampu hijau, selalunya Datin Azizah akan mengikut saja kata suaminya.

“Mak cuma harap, Nina tak bakar kedai tu macam Nina bakar dapur mak dulu,” balas Datin Azizah.

“Mak…,” jerit Nina.

Kami bertiga serentak ketawa sambil mengenang secebis kisah lalu yang melucukan.
Dalam ketawa, aku masih rasa seperti bermimpi sahaja. Datuk Zakaria dan Datin Azizah sudah bersetuju dengan keputusan Nina, tinggal lagi apa agaknya respons dari abang-abang Nina pula. Walau pendapat mereka tidaklah penting sangat tetapi ini satu keputusan yang besar. Aku dapat jangkakan Nina akan menerima tentangan seperti selalunya. Kesian juga pada dia tetapi setiap keputusan ada risikonya. Dan yang lebih menakutkan, tidak ada sesiapapun yang tahu apa yang bakal berlaku di cafe itu nanti. Terbakar juga ke?

No comments:

Post a Comment