Tuesday, April 3, 2012

PERCAYA PADAKU : Bab 3


Bab 3
Di meja makan, ketiga-tiganya tidak seriuh selalu. Masing-masing tunduk memandang nasi bagaikan itu makan malam terakhir buat mereka bertiga di rumah itu. Tan Sri Dzairil menyuap dengan perlahan. Damien pula tidak mengangkat muka. Anis yang duduk di kerusi yang bertentangan dengan suaminya juga hanya diam membisu.
“Tak apa ke kami tinggalkan abah lama-lama ni?” Akhirnya dia bersuara. Rasanya wajar jika dia bertanya sendiri kepada ayah mertuanya apa yang merisaukan hatinya. Jika ditanyakan kepada Damien, mungkin tidak semuanya benar-benar lahir dari hati lelaki itu.
“Mak Minah kan ada? Pak Din ada. Arif ada. Khairul ada,” jawab Tan Sri Dzairil sambil tersenyum. “Apa yang nak dirisaukan?”
Hati Anis tidak tercuit pun dengan jawapan itu. Walaupun lebih daripada itu wujud di situ namun belum tentu wujud di hati ayah mertuanya. Dia tahu.
“Lebih baik kalau abah ikut sama. Abah pun dah lama tak bercuti,” katanya pula. Dia juga tahu ayah mertuanya tidak mahu mengaku kalah.Tidak mahu mengaku yang hati tuanya akan rasa sunyi tanpa dia dan Damien.
“Kerja di ofis banyak.”
“Kalau kerja banyak, buat apa beri abang tu cuti? Kan dah menyusahkan abah pula?” Cepat sahaja dia menjawab. Jika betul itu alasannya, dia rasa sangat bersalah. Kerana menemankan dia, Damien terpaksa bercuti dan membebankan kerja di bahu ayah mertuanya pula.

Baca seterusnya DI SINI (Tekan)

No comments:

Post a Comment