Monday, May 28, 2012

SETEGUH ILALANG - Bab 2


KEMERIAHAN menyambut  kedatangan bulan Syawal kelihatan di mana-mana. Lebih-lebih lagi kerana kedudukan premis Farmasi Honeymon yang tepat bertentangan dengan sebuah pasar raya. Segala kesibukan yang berlaku di sana nampak jelas dari dinding kaca premis itu. Bahkan lagu-lagu raya yang dipasang kedengaran jelas hingga ke muka pintu. Tanpa sepatah kata, Hanisa memerhati segala yang berlaku di luar sana sejak sejam yang lalu. Hatinya menggerutu.
    “Semua kedai sudah pasang lagu raya, kita bila mau pasang?” Mei Lin, gadis Cina berambut panjang separas bahu membuka mulut.
    Hanisa hanya menjeling sesaat, pertanyaan Mei Lin itu kedengarannya seperti mencabar dirinya. Gadis itu bukan tidak tahu, dia bencikan lagu raya.
“Kalau awak berani, cubalah pasang. Nanti, dengan radio-radio tu sekali saya campak ke dalam longkang.”
Mei Lin terdiam, dia menoleh pula ke arah Intan, seorang lagi jurujual di premis itu. Kini kedua-duanya tunduk mengelap botol-botol vitamin di atas rak.
“Apa salahnya kalau tahun ini kedai kita pasang lagu raya? Tiap-tiap tahun kita tumpang lagu raya dari pasaraya tu,” sampuk pula Richard yang merupakan pengurus di premis farmasi itu. Dia datang ke kaunter hadapan sambil membawa beberapa keping invois.
Hanisa memandang tajam ke arah Richard. “Awak mahu ikut cakap saya atau awak mahu saya tak lagi datang ke sini? Awak pilih.”
“Aiyaaa… sampai macam tu pula. Kita raya mau happy-happy. Tak baguslah ini macam,” balas Richard. Intan dan Mei Lin hanya mendiamkan diri seperti tidak berani masuk campur.
“Itu orang lain, okey? Not me. Kalau awak nak sangat dengar lagu raya, awak boleh duduk depan pintu pasaraya tu. Saya tak kisah. Jangan lupa bawa kerusi sekali.”
 Hanisa terus berlalu dari situ, makin lama di situ makin panas hatinya. Sudah hampir tujuh kali raya dia begitu, takkan itu pun masih tidak difahami Richard dan Mei Lin? Ah! Mereka sengaja mahu menyakitkan hatinya, dan mereka tidak akan berjaya memujuk dia sampai bila-bila kerana hidupnya sudah lama berubah. Dia saja yang tahu kenapa.
“Hanisa, ini invois baru.” Richard menegur sambil menunjukkan invois yang dibawanya tadi.
“Awak buat sendiri,” jawab Hanisa sebelum masuk ke ofisnya. Siapa suruh cari masalah dengan dia?
N
“SETIAP tahun dia macam tu,” keluh Mei Lin setelah tubuh Hanisa hilang di dalam ofisnya.
“Apa masalahnya dengan Cik Hanisa tu? Awak tahu kenapa dia benci sangat dengan lagu raya? Kalau setiap kali musim raya tiba, dia semakin suka marah. Salah sikit saja, terus melenting. Lama-lama saya pun jadi takut kalau bulan puasa tiba,” kata Intan pula sambil ketawa kecil.
Mei Lin angkat bahu. Dia memandang pula ke arah Richard. “Abang tahu?”
Richard juga menggeleng. “Dia tak pernah cerita apa-apa. Tapi dia memang banyak rahsia. Sikit-sikit rahsia, sikit-sikit rahsia….”
“Dia tak balik kampung, dia tak jalan raya macam orang lain dan… dia juga tak ada buat kuih-muih macam orang lain,” kata Mei Lin.
“Dari mana awak tahu?” Intan pandang Mei Lin.
“Dulu… semasa kedai ni baru dibuka, semasa saya baru kenal dia, saya ada tanya dia sikit-sikit. Tapi dia kata, dia tak balik raya. Cuti raya tiga hari pun, dia tidur saja.”
“Pelik betuk Cik Hanisa tu,” balas Intan.
“Nasib kitalah dapat pharmacist pelik macam tu,” sampuk Richard pula. Dia sudah mahu keluar makan tengah hari. Invois yang dipegangnya tadi, diserahkan sahaja kepada Mei Lin, adiknya.
“Kalau dekat raya saja dia pelik sikit, waktu lain dia okey,” balas Mei Lin.
Intan angguk perlahan.
“Raya pun sudah dekat. Habis raya, dia okey balik. Sementara tu, kita kena tahan sajalah dengan dia.” Richard tersengih.
Mei Lin hanya mengangkat kening. “Sudah lama saya tak pergi beraya di rumah kawan Melayu. Ada kawan pun raya jauh-jauh. Sorang lagi terus tak raya.”
Intan ketawa dan lantas memaut bahu Mei Lin. “Jadi merungut ni sebab nak makan kuih rayalah ya? Nanti saya bawa untuk awak kuih raya.”
“Tak mahulah. Saya mahu pergi beraya, pergi rumah orang pada hari raya. Baru best makan-makan, ada feel,” balas Mei Lin dengan nada tidak puas hatinya.
“Mungkin tahun ni ada perubahan. Siapa tahu?” sampuk Richard lagi. Dia sudah sampai ke hadapan pintu kedai. Belum sempat sesiapa menjawab dia sudah keluar dari situ.
Mei Lin menunjukkan muka bosan. Lebih baik dia mengharapkan bintang turun ke bumi daripada mengharapkan Hanisa untuk berubah. Gadis itu keras hati dan pemarah. Dia sendiri kecut perut apabila bulan puasa menjelma.
N
SEBAIK sahaja masuk ke pejabat, Hanisa terus duduk melepaskan penat. Dia tahu, pasti di luar sana Mei Lin, Intan dan Richard sedang mengumpat pasal dirinya. Tapi apa dia peduli? Sudah tujuh tahun dia begitu. Dia tak hidup dipuji dan tak mati dikeji. Dia cuma bersembunyi.
    “Saya tak mahu hanya jadi pharmacist,” katanya pada Richard tujuh tahun yang lalu pada perbincangan mereka yang pertama.
    “Awak mau jadi share partner?”
    “Law sudah berubah. Pharmacist mesti pegang share majoriti. Kalau awak tak mahu beri pun, saya tetap akan buka satu kedai di sini, Saya boleh buka tapi awak tak boleh kalau tak ada pharmacist berlesen,” katanya dengan tegas. Dia memberikan Richard dua pilihan, bekerjasama atau jadi musuh.
    “Awak mahu jadi share partner saya lagi suka,” balas Richard.
    “Tapi dengan satu syarat selain dari soal share majoriti itu,” tambahnya hari itu.
    Richard memandangnya lama-lama.
“My life is my business. Mind your own problems before you talk about mine. Get it?”
    Dengan lambat-lambat Richard mengangguk. Maka mulai saat itu termerailah satu perjanjian usahasama di antara dia dan Richard untuk menubuhkan kedai itu. Richard akan bertindak sebagai pengurus dan dia sebagai pharmacist.
Setelah tujuh tahun berlalu, dia masih di situ dan masih dapat bersembunyi dari semua yang tidak diingininya. Tetapi mengapa hari ini dia mula rasa yang Richard, Mei Lin dan Intan seolah-olah cuba melanggar janji itu? Atau adakah dia yang semakin lemas di dalam penjara yang dibuatnya sendiri?
Sebuah diari kecil berwarna merah muda dikeluarkan daripada beg tangannya. Diari yang ke 16 sejak dia mula menulis diari setiap hari dan setiap tahun. Semuanya bermula sejak dia berusia 13 tahun dan menerima diari pertamanya.
“Ini bukan buku biasa tau,” kata ayah angkatnya yang memberikan buku tersebut bersempena dengan hari jadinya.
“Bukan buku biasa?”
Ayah angkatnya menggeleng.
“Ini buku ajaib.”
“Buku ajaib?” Baru kali pertama dia mendengar diari adalah sebuah buku ajaib.
“Buku ni… kalau kita tulis di dalamnya, ia boleh menyerap apa saja yang kita rasa. Kalau Hani rasa sedih, Hani tulis di dalam ni, dia akan serap rasa sedih tu dan simpan jauh-jauh. Kalau Hani rasa suka, dia akan simpan dekat-dekat.”
Dia pun percaya. Lalu setiap hari dan setiap tahun, dia menulis di dalamnya apa sahaja perasaannya dan impiannya. Tetapi yang banyaknya adalah tentang perasaan sedihnya kerana itulah satu-satunya cara dia dapat membuang perasaan itu jauh–jauh.
Lalu hari ini dia menulis…
Dear Diary,
    Tinggal beberapa sahaja lagi hari raya akan tiba. Suasana semakin meriah. Lagu raya berkumandang di mana-mana. Aku terlalu ingin beraya seperti aku kecil dulu… memakai baju baru, bermain bunga api, mengumpul duit raya tapi mana mungkin semua kenangan manis itu berulang lagi. Semuanya sudah terhenti ketika aku meninggalkan rumah itu… 

No comments:

Post a Comment