Friday, September 6, 2013

Cerita Cinta: Dia, yang memanggil aku Cinta.

‘Hai, Cinta. Dah makan?’
‘Hai, Cinta. Sibuk tak hari ini?’
‘Hai, Cinta. Sihat tak?’
Cinta.
Cinta. Cinta.
Setiap kali bersua dengan dia, dia mesti memanggil aku ‘Cinta’. Padahal, dia bukan tidak tahu nama aku yang sebenarnya. Nama aku bukan Cinta. Bukan.
Kadang-kadang aku naik rimas dengan panggilan itu. Naik malu. Naik bosan tetapi dia tetap juga memanggil aku Cinta.
“Kenapa kau panggil aku Cinta?” Pada satu hari kira-kira lima tahun yang lalu, kesabaran aku hilang. Aku bertanya juga apa yang ingin sangat aku tahu.
“Sebab aku cintakan kau dan kau lelaki yang aku cinta,” jawabnya selamba. Begitu yakin dan lancar bagaikan di hatinya jawapan itu sudah dipahat kukuh.
Kulit mukaku terus membahang. Walaupun jawapan itu sudah aku duga namun apabila diucapkan dari sepasang bibir seorang gadis sepolos Maya, aku jadi malu.
“Cinta?” Aku kemudian ketawa besar sambil cuba menepis rasa malu dan sekaligus cuba menolak harapan yang dilontarkan oleh Maya. Aku tidak cintakan Maya dan aku tidak mahu Maya mencintai aku. Aku juga mahu Maya tahu, aku bukanlah lelaki yang akan membalas cinta dia. Sayangnya, Maya tetap begitu juga. Dia bukan sahaja tidak mempedulikan semua itu malah tetap memanggil aku ‘Cinta’
Namun satu perkara yang aku puji tentang Maya adalah… dia tidak akan memanggil aku ‘Cinta’ di hadapan orang lain. Yang itu aku memang puji.
****
Hari demi hari berlalu.
Maya tetap begitu. Tetap bersahaja orangnya. Kalau bertemu dengan aku di perpustakaan atau di mana-mana dia tetap dengan ‘Cinta’ nya sehinggakan lama-lama aku sudah berasa lali. Sudah tidak berasa apa-apa lagi. Terpulanglah pada dia, hendak memanggil apa pun. Lagipun panggilan itu tidaklah seteruk mana. Maka hiduplah aku bersama ‘Cinta’ di mana-mana apabila terserempak dengan Maya.
“Cinta, assignment kau dah siap?”
“Ada lagi dua soalan. Dah puas aku buat tapi tak juga dapat-dapat jawapan yang betul,” balasku sambil melepaskan keluhan. Sudah dua jam memerah otak menyelesaikan soalan-soalan tugasan, aku masih berbelit di tempat yang sama. Buntu.
“Meh, aku tolong kau.” Maya terus menarik kerusi di sebelah aku dan meletakkan buku-bukunya di atas meja. Dia keluarkan tugasannya yang sudah siap.
Sejujurnya aku berasa lega. Sememangnya Maya pelajar terbaik dalam jurusan yang aku ambil di kolej itu. Sudah tiga semester, Maya dapat ‘four flat’. Sedangkan aku boleh dikatakan pointer 3.0 pun susah hendak lepas. Dalam hal ini juga aku cukup kagum dengan Maya. Dalam sibuk ‘bercinta’ itu, pelajarannya tetap nombor satu.
“Cinta, engkau salah formulalah…” Maya mula membebel tanpa memandang aku.

Aku tersengih sahaja. Dari sisi aku merenung wajah Maya yang khusyuk membuat kiraan di atas kertas. Maya memang cantik dan menarik tetapi entah kenapa hati aku sahaja yang tidak terbuka untuk dia. Mungkinkah kerana aku seorang lelaki yang setia kepada satu?

BACA sambungannya di: 

1 comment: