Thursday, November 21, 2013

Cerita : Nasi Lemak Tiga Bungkus..



“KAU ingat pesan kami ni sampai bila-bila,” kata Usop. Jari telunjuk kanannya tepat ke muka Azhar. Khairul yang berdiri di sebelahnya hanya memandang tanpa suara.
Azhar teranguk-angguk. Gementar juga jiwanya apabila diingatkan begitu. Rasa seperti diugut pun ada, walhal itu cuma satu peringatan yang cukup mudah. Ingin sahaja dia menggaru kepala pada saat itu tetapi wajah Usop yang begitu bengis membuatkan dia ragu-ragu. Tidak pasti bagaimana perasaannya dapat dizahirkan. Lalu semuanya terbuku dalam dada.
“Ingat tau!” Sekali lagi Usop membentak sebelum keluar dari bilik kecil itu. Bilik yang lebih besar sedikit daripada bilik air. “Kalau kau lupa, kau siaplah!”
Azhar angguk lagi bagaikan pak turut. Apa lagi yang boleh dilakukan oleh seorang pekerja baru seperti dia? Itulah hari pertama malah malam pertama dia masuk bekerja di Restoran Nasi Lemak Zupp! 24 Jam Buka. Kebetulan malam itu, dia ditugaskan di bilik pesanan iaitu sebuah bilik yang kecil. Selain dia, hanya ada Usop dan Khairul yang bertugas daripada pukul 12.00 malam hingga ke pukul 7.00 pagi nanti.
Di dalam bilik itu hanya ada mempunyai sebuah meja, sebuah kerusi dan sebuah telefon. Pada dindingnya pula dipenuhi pelbagai iklan dan kertas yang ditampal-tampal. Kenapa Usop mengarahkan dia duduk di bilik yang sempit itu sepanjang masa, dia tidak tahu tetapi sejak dia masuk kerja tadi, di situlah dia disuruh duduk dan diajar cara menjawab panggilan pelanggan. Cuma pesanan terakhir Usop tadi yang membingungkan dia.
Sudah sejam masa berlalu. Dia semakin jemu di situ. Radio kecil yang dipasang di situ pun gagal membuatkan dirinya terus segar. Dia menoleh ke arah jam kecil di atas meja sisi. Sudah dekat pukul 3.00 pagi. Lagi lebih kurang 20 minit sahaja lagi.
“Huwarghhh….” Dia mula menguap panjang. Bukan kali pertama tetapi sudah entah ke berapa kali. Makin lama makin panjang, makin berat. Kelopak matanya makin ditarik-tarik untuk tertutup. Tak boleh jadi ni, bentak hatinya. Kalau tertidur malam pertama bekerja, jatuhlah air muka. Dia lantas bangun meluruskan kaki dan tangan. Merenggang-renggangkan pinggang. Kemudian dia terperasan sesuatu.
Kenapa senyap sahaja? Ke mana mereka berdua ni pergi ya? Dia tertanya-tanya sambil menjenguk ke muka pintu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk meninggalkan bilik itu sebentar. Dari bilik pesanan, dia melangkah ke bahagian depan. Apa yang dilihatnya sungguh mengejutkan.
“Tidur?”
Dia tercengang seketika apabila melihat Azhar dan Khairul sedang berdengkur di sudut lantai dapur. Siap berbantalkan beg masing-masing dan berselimut kain pelikat. Amboi! Patutlah suruh aku jaga telefon. Nak membuta rupanya, hatinya mula merungut geram. Panas sekejap dadanya.
Kring! Kring! Kring!
Dia tersentak. Alamak! Order! Dia bergegas semula masuk ke dalam bilik pesanan. Ganggang telefon berwarna merah hati dan berbau hapak itu diangkat segera. Kembang kempis sekejap lubang hidungnya menahan bau yang semerbak itu.
“Helo. Nasi Lemak Zup 24 jam!” jawabnya dengan bersungguh-sungguh.

BACA sepenuhnya di sini (TEKAN LINK) 

No comments:

Post a Comment