Monday, December 23, 2013

Cerpen: Surat kepada seorang teman


Surat yang engkau kirimkan membuatkan aku menangis dalam senyuman. Engkau masih membayangkan aku sebagai seorang gadis yang seperiang dahulu. Engkau masih membayangkan aku sebagai seorang yang selalu bersemangat sewaktu menuntut ilmu dan apa yang paling menyentuh hatiku, engkau masih ingat betapa ikalnya rambutku dan betapa merahnya pipiku sewaktu aku engkau usik tanpa segan silu.
Aku amat menghargainya teman. Untuk sejenak, ia membuatkan aku berasa ada sisi dalam diriku yang masih berharga pada dirimu. Namun begitu, seperti tahun-tahun yang saling bergantian maka hidup ini juga telah meluruhkan sebahagian daripada diriku. Tiada lagi rambut yang ikal atau pipi yang merah. Tiada ada lagi mata yang coklat pekat. Tiada lagi senyum polos seorang gadis yang berusia 17 tahun. Segalanya telah berubah.
Sekiranya satu hari nanti, engkau datang bertemu aku usahlah engkau terkejut. Rambut yang ikal dahulu sudah kututup di sebalik hijab yang lusuh. Mata yang coklat pekat dahulu mungkin sudah hilang sinarnya. Pipi yang merah itu telah lama hilang serinya. Semuanya gara-gara perjalanan hidup yang begitu menyukarkan.

Sejujurnya aku malu, teman. Tidak ada juadah enak yang dapat aku hidangkan sekiranya engkau menjenguk tempat tinggalku. Tidak ada juga kemesraan yang dapat aku hadiahkan. Tidak ada kerinduan yang dapat aku luahkan walaupun sudah lama tidak bertemu. Sesungguhnya aku terpenjara dalam sebuah hidup yang tidak mungkin engkau mengertikan tetapi aku yakin sekiranya engkau sudi mendengar ceritaku suatu hari nanti, engkau akan faham ke mana hilangnya semangat hidupku yang suatu ketika dahulu pernah engkau lihat.

No comments:

Post a Comment