Sunday, January 5, 2014

Cerita Seram/Misteri : NYANYUK

“Usu, bila nak balik kampung? Ubat mak dah habis.”
Aku dengar suara emak dengan teliti. Walaupun suara emak tenggelam timbul namun sudah cukup untuk mematikan kerinduan yang ada di hatiku. Suara emak bagaikan ubat penawar segala penyakit. Suara emak bagaikan ada keajaiban.
“Ubat mak dah habis? Dah habis langsung?”
“Entahlah. Mak pun tak tahu tapi dah dua hari mak rasa along tak beri mak makan ubat.”
Sesaat dua telah berlalu. Aku terdiam sambil memikirkan pertanyaan emak. Sungguhpun emak tidak meminta aku balik ke kampung tetapi pertanyaan itu tetap mengandungi dua maksud. Emak mahu aku balik dan mak mahu aku belikan ubatnya yang telah habis. Sungguh jelas.
“Along ada di rumah tak, mak? Kalau ada, mak berikan telefon ini pada along. Usu nak cakap dengan along.”
Aku beri arahan kepada emak dengan berhati-hati dan jelas sekali. Aku tahu, emak sudah tidak faham bahasa yang rumit-rumit lagi. Emak sudah mula nyanyuk, kadang-kadang emak tidak ingat apa yang dilakukan. Malah emak pernah lupa nama aku. Tidak lama selepas itu, aku terdengar suara along.
“Usu, along ni,” kata along.
“Betul ke ubat mak dah habis? Usu rasa macam belum saja.” Dahiku berkerut kerana aku pasti kiraanku tidak salah. Aku yang membeli, aku yang mengira keperluan emak dalam soal itu. Along cuma tolong jaga emak dan beri emak ubat.
“Belum…,” jawab along. “Tapi tahu sajalah emak tu… along dah beri pun, dia kata belum beri. Sekarang along terpaksa simpan ubat-ubat dia di tempat tinggi. Along takut, emak curi makan.”
Betullah apa yang aku fikirkan. Ubat emak sepatutnya ada separuh lagi, bukannya sudah habis.
“Tapi sejak malam tadi, dia asyik suruh along telefon Usu. Puas along pujuk kata usu kerja, tak boleh diganggu.”
“Tak apalah, along. Ikutkan sajalah perangai mak tu.”
“Tapi kan… along rasa mak sebenarnya rindu kat usu. Tu sebab dalam kepalanya kata ubat dia dah habis. Kalau kata macam tu nanti, usu kenalah balik hantar ubat dia.”
Aku tersenyum geli hati.
“Hujung minggu ni usu balik. Cakap pada mak.”
“Usu tak kerja ke hujung minggu ni?”
“Usu cuma boleh balik sekejap pada hari Ahad. Malam tu juga usu kena balik semula ke KL,” jawabku. Sudah terbayang di kepalaku satu perjalanan yang memenatkan badan untuk memandu balik dari KL ke Melaka kemudian berpatah balik pada hari yang sama.
“Kalau larat, baliklah. Ubat emak tu masih ada lagi.” Suara along sudah mengendur. Mungkin sudah terbayang juga di kepalanya kesusahan yang akan aku alami untuk balik ke kampung bersendirian.
“Tak apalah, along. Alang-alang dah balik nanti, usu belikan sekali ubat mak untuk tiga bulan lagi.”
“Eloklah tu,” jawab along.
Lantas aku mematikan panggilan. Penat atau tidak, aku akan balik juga. Aku hendak jumpa emak. Rindu.
******
Empat hari telah berlalu sejak aku menerima panggilan telefon daripada emak tempoh hari. Hari ini, aku balik ke kampung bersendirian dan sampai ke jalan masuk ke kampung kira-kira pada pukul 1.15 petang. Di pertengahan jalan, aku bertemu dengan seseorang yang aku rasa seperti pernah mengenalinya.
“Miza! Nak ke mana?”
Aku berhentikan kereta di tepi jalan masuk. Aku tegur gadis yang baru kuingat namanya itu. Ya, dia Miza! Kawan sekelasku semasa di sekolah rendah dahulu. Kami tidak bersekolah sama lagi apabila aku dapat memasuki asrama penuh selepas itu. Dengarnya Miza terus bersekolah di kampung itu sebelum bekerja entah di mana. Masa yang telah berlalu begitu pantas, seolah-olah memadam ingatanku terhadap Miza sehingga bertemu semula pada hari ini.
“Nak balik rumah,” jawab Miza. Riak wajahnya tidaklah seperti teruja melihat aku. Mungkin kerana aku bukanlah kawan baiknya. Sama ada aku ada ataupun tidak, bukanlah ada makna kepada Miza. Mungkin.
“Nak tumpang?” tanyaku walau sejujurnya aku sendiri sudah tidak berapa ingat rumah Miza di mana. Jika tidak silap aku, rumahnya di belakang sekolah rendah. Itu sahaja.
Miza angguk.

“Masuklah,” pelawaku. Aku bukakan pintu kereta dan Miza terus masuk.

No comments:

Post a Comment