Wednesday, August 27, 2014

PUJA : Bab 4


NANTIKAN novel penuhnya pada bulan 12 nanti ya.

Bab 4
DI RUMAH Pak Salleh, Mamat riuh rendah bercerita. Pak Salleh, Mak Yan dan Mak Jiha yang mendengar tidak terkata apa pada mulanya. Walaupun hari sedang siang dan terang-benderang namun cerita yang dibawa Mamat sedikit sebanyak membuatkan mereka semua berasa seram sejuk.
“Sungguhlah, pak ngah. Saya tak tipu.” Mamat sekali lagi cuba meyakinkan semua yang ada di situ mengenai apa yang dilihat tengah malam tadi.
Mak Jiha termenung. Teringatkan apa yang berlaku di rumahnya juga. Ingin diceritakan kepada Pak Salleh dan Mak Yan tetapi belum sempat. Sejak tiba di rumah Pak Salleh tadi, dia sibuk menyediakan ayam dan daging yang hendak dimasak untuk kenduri tahlil petang nanti. Tidak sangka pula, Mamat datang ke situ membawa cerita yang juga mengejutkan.
Mendengarkan cerita Mamat, Pak Salleh tarik nafas. Dia susun sila dengan lebih kemas.
“Sebenarnya… bukan engkau aje yang dah jumpa benda tu,” katanya tanpa memandang sesiapa. Dia cuba mengingati beberapa cerita yang disampaikan kepada dia sebelum ini.
Lama Mamat tergamam. “Jadi… betullah apa yang saya nampak tu, pak ngah?” tanyanya kemudian.
Anak mata Mak Jiha beralih-alih antara muka Mamat ke muka Pak Salleh. Seingat dia, tidak pernah pula dia jumpa apa yang Mamat jumpa. Setakat ini, dia dan Bahiyah hanya pernah melihat lelaki tua dengan muka berulat. Itu sahaja. Tidak sangka pula ada hal lain. Dia semakin risau.
Pak Salleh angguk. “Dah ramai orang jumpa. Terutama di sebelah simpang hala ke Batu Silak tu. Tapi ada juga yang jumpa dalam kebun getah atau dekat perigi lama.”
“Benda apa tu, pak ngah?”
Kini semua yang berada di situ memandang ke arah Pak Salleh. Namun Pak Salleh tidak menjawab. Dia angkat punggung lalu turun ke tanah. Berat hatinya untuk bercerita di hadapan isterinya dan juga Mak Jiha. Dia bimbang ketakutan mereka bertambah-tambah maka berjayalah tujuan itu syaitan itu menampakkan diri dengan rupanya yang sebegitu di hadapan anak Adam.

Setelah turun ke bawah, dia duduk pula di atas pangkin yang menghadap ke arah jalan. Dilemparkan pandangan ke arah jalan bertar di hadapan rumah. Dia teringat satu kejadian sewaktu jalan itu masih bertanah merah…

No comments:

Post a Comment