Wednesday, September 3, 2014

PUJA: Bab 5


Nantikan novel penuhnya pada bulan Disember 2014. Insya-ALLAH.
Bab 5
Di Bandar Dagang
KHAIRUL memandang satu persatu wajah tua yang duduk di hadapannya. Wajah-wajah penuh harapan. Wajah-wajah yang sarat rasa gembira yang membuak-buak. Wajah-wajah yang penuh dengan pelbagai angan-angan dan rancangan. Dia faham apa yang mereka rasa.
“Ini cek untuk kerja kenduri tu.”
Dia langsung menolak sekeping cek yang telah siap ditandatanganinya sebelum perjumpaan yang berlaku di bilik mesyuarat Silak Tua Holdings itu bermula tadi. Zaid, selaku peguam syarikat yang duduk di sisinya hanya tersenyum nipis.
Salah seorang daripada tiga orang tua itu terus mengambil cek yang dihulurkan. Kemudian membaca jumlah yang tertera di atasnya. Lantas tersenyum manis.
“Pak Daud dah tetapkan tarikh kendurinya?” tanya Khairul lagi. Pada fikirannya, hal majlislah yang lebih penting untuk dibincangkan. Lagipun duit yang diberikan itu lebih daripada mencukupi.
“Dah ada duit ni, cepatlah kami selesaikan.” Pak Daud terus menjawab. Senyuman di wajahnya masih ada. Dua orang tua yang berada di kiri kanannya turut mengeyakan jawapan Pak Daud.
“Kalau dah ditetapkan, Pak Daud kena beritahu kami tarikhnya. Kami pun nak datang juga melihat,” tambah Khairul. Dia harap Pak Daud faham. Itu tugas dia sebagai penjaga Batu Silak.
“Kami mesti jemput Encik Khairul nanti. Semua orang dalam syarikat ni kami akan jemput,” balas Pak Daud dengan bersungguh-sungguh.
“Farish dah balik ke?”
Air muka Pak Daud berubah. Serta-merta senyuman di wajahnya memudar.
“Belum. Katanya dua tiga hari lagi baru boleh balik. Sekarang dia ada peperiksaan. Selepas tu baru dia bercuti panjang.”
Khairul menyambut jawapan Pak Daud dengan senyuman tawar. “Asalkan dia bersetuju, tak apalah.”
“Takkanlah dia tak setuju?” Pak Daud kembali tersenyum, begitu juga dengan yang lain. Sama-sama tahu apa ertinya semua itu. “Hal keluarga sebelah sana tu pula macam mana? Hari tu ada juga Pak Daud tanya-tanya pasal lembing-lembing tu tapi huh! Mereka tak layan sikit pun.”
“Hal keluarga Tok Abi Wadin tu, Pak Daud jangan bimbang. Kami akan uruskan pasal lembing-lembing adat tu. Sampai masanya nanti, saya sendiri yang akan serahkan ke tangan Pak Daud.”
“Kalau begitu tak apalah.”
“Yang pentingnya, Pak Daud sekeluarga selesaikan apa yang perlu dulu. Selepas itu baru kita semua boleh berkumpul di Batu Silak. Pada masa tu lembing-lembing itu akan diserahkan kepada Pak Daud bertiga sebagai penjaganya yang baru,” tambah Khairul dengan jelas. Dia harap Pak Daud bertenang dan tidak masuk campur hal yang tidak perlu.
“Kalau macam tu tak apalah. Biarlah kami balik dulu. Nanti tutup pulak bank.” Pak Daud terus berdiri. Begitu juga dengan lain-lainnya.
Khairul biarkan sahaja mereka pergi. Lapang dadanya. Selesai satu tugas. Dia lantas menutup fail di hadapannya. Pen diselitkan pada kocek baju. Sekarang dia ada satu tugas lain yang lebih penting daripada itu.
“Nak pergi sekarang ke?” tanya Zaid yang kelam kabut meninggalkan kerusi apabila langkah Khairul sudah sampai ke pintu.
Tanpa sebarang jawapan, Khairul terus menyambung langkahnya. Sudah terbayang apa yang akan menantinya sekejap lagi.
*****
PERJALANAN dari pejabat Silak Tua Holdings ke Batu Silak mengambil masa kira-kira sejam lima belas minit. Batu Silak yang terletak berhampiran sungai itu dipagari pagar setinggi lapan kaki dan dikelilingi pokok durian yang ditanam secara rawak. Kawasan itu juga dikawal oleh dua lapis pengawal keselamatan dan dua ekor anjing Rottweiler yang dibiarkan hidup bebas di sekitar kawasan itu. Pendek kata tempat yang dipanggil Batu Silak itu terkawal rapi.

Khairul melemparkan pandangan ke arah anjing-anjing Rottweiler yang menyalak garang menyambut kedatangannya ke kawasan itu. Sesekali timbul rasa gerun apabila melihat kegarangan anjing-anjing itu yang seolah-olah mahu menyiat-nyiat kulitnya pada bila-bila masa sahaja. Namun dia tidak ada pilihan, dia bimbang jika mahu mengharapkan pengawal keselamatan sahaja. Dia bimbang mereka semua terleka.

No comments:

Post a Comment