Wednesday, September 17, 2014

PUJA: Bab 6


Insya-ALLah terbit pada bulan 12 2014 nanti.


Kampung Silak Tua
SEBAIK sahaja keretanya masuk ke simpang yang menghala ke kampungnya, semena-mena dadanya terasa senak. Degupan jantung melaju tidak tentu hala. Nafas tertahan-tahan. Keretanya juga terasa berat bagaikan dihempap sesuatu. Dia mula rasa tidak sedap hati dan teragak-agak.
Jimmy menelan air liur. Berhadapan dengan samseng jalanan pun tidak secemas itu, fikirnya. Sedikit kalut. Minyak ditekan, keretanya masih bergerak perlahan. Namun akhirnya dia sampai juga di hadapan pagar rumahnya yang sudah tidak berpintu.
Dengan tarikan nafas yang berat dia teruskan pemanduan perlahan-lahan. Keretanya mula menyusuri jalan kecil yang tidak bertar menuju ke halaman rumahnya. Dari jarak sepuluh meter, dia dapat melihat semula rumah yang pernah ditinggalkan dahulu.
Rumah itu tidak jauh berubah. Bentuk masih sama. Cat masih sama. Sayangnya sewaktu dia tiba, pintu hadapan dan tingkap-tingkapnya bertutup rapat. Dia mula tertanya-tanya. Mungkinkah ibu dan adik-adiknya memang benar telah meninggalkan tempat itu?
Enjin kereta dimatikan. Dia buka pintu kereta dan melangkah keluar dengan perlahan. Tapak kasutnya terus disambut tanah becak. Melihatkan tanah basah di serata tempat, dia percaya hujan telah turun di situ beberapa waktu yang lalu. Walaupun pada waktu itu langit sedang terang.
“Assalamualaikum!” Dia melaung di hadapan pintu rumah yang masih bertutup. Manalah tahu kalau-kalau ibu dan adik-adiknya sedang berada di dapur. “Assalamualaikum!”
Sesaat demi sesaat berlalu. Masih tiada sebarang bunyi mahupun jawapan yang didengarinya. Dia menarik nafas panjang, kemudian mengambil keputusan untuk menjenguk pintu dapur yang berada di sebelah kiri rumah. Baru sahaja memulakan langkah, terasa bulu tengkuknya meremang.
Dia menoleh ke belakang. Terasa seperti ada sesuatu menyentuh lehernya pula. Dia menepis tetapi tidak ada apa-apa. Aneh. Sedang terfikir-fikir apa yang harus dibuat, dia terdengar bunyi deruman enjin motorsikal menuju ke arah rumahnya. Dia terus menoleh.


No comments:

Post a Comment