Wednesday, September 24, 2014

PUJA: Bab 7



*Nantikan novel ini terbit tidak lama lagi.


SETELAH berbual lebih kurang, Johan meminta diri. Jimmy tinggal seorang diri di ruang tamu. Sedaya upaya dia cuba bersikap biasa namun tidak berjaya. Setiap ruang yang dipandang, dinding, lantai, dan atap terasa menyindir dirinya. Terdengar-dengar juga suara ayahnya, bagaikan bergema dari dinding ke dinding memarahi dirinya. Makin lama makin dia terasa tidak selesa. Rimas.
“Johan mana?” Mak Jiha masuk ke ruang tamu sambil membetulkan hujung baju yang tersinsing ke siku sebelum itu.
“Entah,” balas Jimmy perlahan. “Tidur kut.”
Mak Jiha berhenti di hadapan pintu bilik, menyelak sedikit kain langsir sebelum meneruskan langkah mendekati Jimmy.
“Johan solat. Kalau Aazim nak solat, masuklah ke bilik. Nak gunakan bilik Aazim dulu pun boleh. Tapi kenalah kemas dulu. Nanti ada pulak ular sawa tidur sekali.” Mak Jiha tersenyum. “Kalau bagitahu dulu nak balik, boleh mak kemaskan bilik tu. Ni balik mengejut aje.”
“Tak apalah, sekejap lagi.”
Makin berserabut fikiran dia. Sungguh dia terasa amat malu berbohong begitu. Solat? Bila kali terakhir dia bersolat pun, dia sudah lupa. Sejadah pun dia sudah lama tidak punya. Kiblat arah ke mana pun dia sudah lama tidak ambil tahu. Dia sepatutnya lebih bersedia sebelum pulang ke situ. Sekurang-kurangnya baca buku panduan solat. Dia menggerutu dalam hati. Menyesali diri.
“Kalau tak bawa kain pelikat, pinjam aje Johan punya,” tambah Mak Jiha sambil tersenyum tenang.
“Nantilah,” balasnya dengan rasa serba salah sekali lagi.
“Aazim… tidur sini malam ni, kan?”
Jimmy terkulat-kulat. Sebenarnya dia ingin pulang petang nanti tetapi….
“Malam ni mak buat kenduri tahlil untuk arwah abah. Mak tumpang kenduri pak ngah,” kata Mak Jiha lagi sambil merenung mata Jimmy.
Ah! Jiwa Jimmy makin berperang. Dia ingin balik. Dia tidak ingin lagi berada di situ. Dia mahu pergi jauh-jauh. Dia ingin lupakan semua itu. Tetapi akhirnya renungan mata ibunya menewaskan segala-galanya. Dia angguk.
Mak Jiha tersenyum manis.
“Kalau macam tu, marilah kita makan dulu. Mak ada bawa lauk dari rumah pak ngah tadi. Aazim tentu dah lama tak makan masakan kampung kan? Ada umbut  kabung masak lemak, gulai labu kerisik yang Aazim suka dulu pun ada… marilah.” Mak Jiha bangkit semula sambil beria-ia mengajak Jimmy.
Untuk tidak menggores hati ibunya, Jimmy ikutkan sahaja. Namun apabila kakinya melangkah ke dapur dia tergamam di muka pintu. Kakinya terasa tidak jejak ke lantai. Tidak dapat dielak, air matanya bergenang melihat keadaan dapurnya rumah ibunya yang sudah hampir runtuh atapnya. Bahkan ada lubang yang terlopong besar akibat dinding yang telah tumbang.
“Dinding tu reput, makan dek anai-anai,” kata Mak Jiha apabila menyedari yang langkah Jimmy terhenti.
Jimmy tidak berdaya untuk bersuara. Sewaktu dia menyuap nasi ke mulut, air matanya hampir sahaja menitik. Betapa dia sedar, dia tidak menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang anak.
Dia malu hatta untuk mengangkat muka.
*****
SELEPAS makan tengah hari, Jimmy mengambil keputusan untuk berjalan-jalan di sekitar rumah. Apa yang dilihatnya, pokok-pokok buah yang dahulunya baru ditanam kini sudah tumbuh merimbun dan boleh dipanjat. Pokok-pokok yang dahulunya berbuah, ada yang sudah mati atau sekah dahannya. Semua itu menyedarkan dia betapa lama dia telah meninggalkan tempat itu.
Sedang dia memijak laluan denai yang hampir tertutup dek daun-daun lalang, dia tercium bau busuk.

No comments:

Post a Comment