Wednesday, July 1, 2015

GUMANTHONG : Bab 1


Sebuah novelet seram yang akan dimasukkan ke dalam sebuah antologi seram.


“ENCIK LUQMAN, lori barang dah sampai.” Lina menerpa ke pintu ofis sebaik sahaja ternampak sebuah lori tiga tan berhenti di hadapan kedai.
Perkhabaran itu membuatkan Luqman spontan mengangkat muka dan punggung. Ditinggalkan pen di atas meja lalu keluar ke ruang hadapan; tempat dia mempamerkan perabot-perabot terpakai yang dijual semula. Setibanya di kaki lima kedai; dia tersenyum lega. Barang yang ditunggu-tunggu sudah pun tiba dari kampung halamannya sendiri di Padang Besar.
“Kenapa?” Dia perasan seperti ada yang tidak kena dengan pemandu dan kelindan lori yang sedang menurunkan barang-barang. Muka masing-masingnya berkerut.
“Tak padan kecil. Beratnya bukan main.” Pemandu lori menyapu peluh di dahi dengan tuala kecil. Dia mengajak kelindannya mencuba sekali lagi.
Di bawah, Luqman memerhati dengan rasa bimbang. Dia sendiri rasa tidak percaya apabila meja sebesar itu boleh mendatangkan masalah.
“Boleh? Kalau tak boleh. Biar saya tolong.”
Rasa risaunya memuncak. Walaupun sudah berkali-kali dicuba namun meja kecil berlaci tiga itu tetap tidak banyak bergerak.
“Kita turunkan perabot lain dulu.” Pemandu lori membuat usul setelah usahanya tidak banyak membuahkan hasil.
“Okeylah.”
Tanpa berlengah kelindan lori mula menurunkan barang-barang yang lain. Sebuah meja bulat beralas marmar, empat buah kerusi kayu redwood, sebuah kerusi panjang kayu jati dan sebuah almari hiasan yang sudah hilang kacanya.
Luqman yang masih berada di bawah memerhati dengan teliti barang-barang yang dibawa turun. Mujurlah kesemuanya berada dalam keadaan elok walaupun setelah menempuh perjalanan yang jauh.
“Tadi pun macam ni juga. Nak angkat bawa masuk ke dalam lori punyalah susah.”
Pemandu lori merungut lagi. Meja kecil berlaci tiga masih tidak bergerak dari sisi lori bagaikan keempat-empat kakinya terpateri ke lantai. Kelindan pula sudah bercekak pinggang dan mengeluh.
Melihatkan keadaan itu, Luqman memanjat dan masuk ke dalam lori untuk membantu. Dia tidak tahu apa masalahnya. Akan tetapi dia lebih merisaukan soal lori besar itu yang diparkir di tengah jalan. Tidak mustahil kesesakan lalu lintas akan berlaku dan mereka disergah oleh pihak polis. Oleh itu dia harus cepat bertindak.
“Mari saya tolong.”
Dia sinsing lengan baju kemeja yang dipakai hingga ke siku. Lalu mereka bertiga mula mengangkat meja itu sekuat tenaga. Yang anehnya bagi Luqman meja itu tidaklah berat mana. Biasa sahaja.
“Aik?” Pemandu lori dan kelindan sama-sama tercengang apabila meja kecil itu mudah dialihkan.
Luqman ketawa kecil. Setelah meja itu dapat dibawa turun, dia menepuk bahu pemandu lori lalu mengusik; “Itulah. Lain kali... baca Bismillah dulu, bang.”
Mujurlah gurauan itu disambut dengan gelak ketawa. Namun sewaktu pemandu lori mahu beredar dari situ, dia terlihat sesusuk makhluk hitam yang tingginya mencecah siling dan badannya hampir memenuhi separuh kedai; duduk di sisi meja kecil itu. Apabila dia menoleh kali kedua, telinganya berdesing seperti ditampar dengan kuat di kedua-dua belah.Berpinar matanya.
Dia cepat-cepat menggerakkan lori. Sekujur tubuh terasa mahu demam.


HARI yang awalnya cerah dan panas kini berubah mendung. Sebagai peniaga hal itu sedikit sebanyak merunsingkan hati. Sudahlah hasil jualan sebulan dua kebelakangan ini tidak seberapa; cuaca pula seperti tidak membantu. Sedang termenung memandang keadaan cuaca yang berubah tiba-tiba, dia ditegur Lina.
“Encik Luqman, meja ni... laci dia hanya dua buah sahaja yang boleh dibuka ya?”
Lina terkulat-kulat di tepi meja kecil yang dimaksudkan tadi. Di tangannya ada sehelai kain lembap yang telah dicelup dengan air rendaman teh. Seperti biasa, setiap kali barang baru tiba, dia akan mengelap sampai bersih dan memeriksa sekiranya ada bahagian yang rosak dan perlu diperbaiki.
Pertanyaan itu tidak terus dibalas Luqman kerana dia sendiri tidak pasti. Walaupun meja kecil itu mempunyai tiga buah laci, dia sendiri tidak tahu sama ada lacinya benar-benar boleh dibuka ataupun sekadar hiasan semata seperti yang terdapat pada sesetengah perabot.
Dia bergumam. Setelah mencuba beberapa kali, ternyata laci yang di tengah tidak boleh dibuka. Berbeza sekali dengan dua buah laci di kiri dan kanan. Akhirnya dia membuat kesimpulan.
“Bukan laci. Perhiasan sahaja.”
Dia berdiri semula namun matanya tidak lekang dari memerhati meja itu. Sejak kali pertama melihat meja itu di dalam stor milik datuknya, dia sudah jatuh hati. Bagi dia, meja itu mempunyai keunikan dari segi bentuk dan rupa. Tentu harga yang boleh diletakkan tinggi. Tetapi sebelum itu dia mahu membuat sedikit penyelidikan untuk mendapatkan anggaran harga dan sedikit panduan. Mungkin boleh juga dia bertanya kepada beberapa orang kawannya yang merupakan peminat barangan antik.
“Tak ada apa-apa yang rosak. Semuanya elok.”
Setelah membuat pemeriksaan dengan teliti, Lina membuat kesimpulan. Sememangnya meja kecil itu tidak ada cacat cela kecuali warnanya agak kusam dan mempunyai aura yang gelap.
“Cuma mungkin perlu digilap sikit supaya berkilat. Kalau macam ni... nampak macam...” Lina tidak tahu bagaimana mahu menjelaskan. Setiap kali dia memandang lama meja itu, seperti fikirannya ditarik masuk ke alam yang gelap gelita. Hatinya rasa tidak selesa dan tidak suka.
Luqman tidak membantah pendapat Lina. Dia juga mempunyai pendapat yang sama.
“Kita angkat ke belakang dulu.”
Tanpa berlengah, Luqman pegang buju meja. Pada waktu itu dia berharap masalah tadi tidak berulang lagi. Mujurlah keadaan baik-baik sahaja cuma sewaktu mereka bergerak; meja itu berbunyi seperti ada sesuatu di dalam laci. Spontan Luqman menurunkan meja itu ke lantai.
“Bunyi apa tadi tu?” Dia pandang Lina.
“Macam ada benda dalam laci tapi...” Lina buka kedua-dua buah laci tetapi kedua-duanya kosong. Akhirnya dia mendongak memandang Luqman.
Luqman dapat menangkap maksud pandangan Lina. Itu bermakna ada sesuatu di dalam laci tengah yang tadi disangkakan hanyalah perhiasan semata.
Dia terus duduk bertinggung di sebelah Lina. Laci tengah diperiksa semula dan cuba dibuka buat sekian kalinya tetapi tetap gagal.
“Baca Bismillah dulu, bos.” Lina mengusik.
Hati Luqman tercuit. Dibaca Basmallah namun laci itu tetap begitu juga. Kemudian dia terperasan sesuatu.
“Laci ni dah digam.” Itulah penemuannya. Baru kini dia tahu kenapa laci itu tidak boleh dibuka.
“Digam?” Lina kehairanan. Dia menjeling Luqman. “Habis tu... apa kita nak buat? Umpil?”
Luqman termenung. Dia tidak sangka akan berhadapan dengan masalah itu.
“Letak dulu dalam bilik saya. Nanti saya cuba buka.” Dia terpaksa ketepikan dahulu soal itu. Dia perlu menyelesaikan beberapa masalah lain yang lebih ringan.
Dengan bantuan Lina, meja itu dipindahkan pula ke dalam ofis Luqman.
Sewaktu Lina mahu menutup pintu ofis, dia terdengar bunyi kanak-kanak ketawa. Spontan dia tergamam. Bulat matanya menerawang ke sekeliling ofis mencari sumber bunyi; namun tidak kedengaran apa-apa pula. Apabila dia mahu menutup pintu buat kali kedua, bunyi itu kedengaran lagi. Kali ini ketawa dan mengekek kuat.
Cepat-cepat dia menjauhi bilik itu. Menggermang bulu tengkuknya.

No comments:

Post a Comment