Friday, July 3, 2015

GUMANTHONG - Bab 2


500 tahun dahulu
Di sempadan wilayah Kanchanaburi

DI HUJUNG jambatan yang merintangi Sungai Chao Phraya, Ply Kaew menghentikan kuda putih yang ditunggang. Dia menoleh ke belakang sebentar untuk memerhati kota yang baru ditinggalkan. Pada saat itu rasa kecewa, marah dan malu menghempas-hempas dada.
Ternyata segala bakti dan taat setianya selama ini belum cukup untuk raja mempercayai dirinya. Segala pengorbanan meninggalkan isteri dan ibu, segala penat lelah, darah dan peluh di medan perang hanya dibalas dengan penghinaan dan seratus kali sebatan yang hampir memisahkan daging dari tulang. Dan kini dia dihalau pergi dari tempat lahirnya sendiri.
Ketika itu bulan mengambang penuh. Setelah penat menunggang kuda tanpa henti, Ply Kaew berhenti di tepi sebatang sungai yang jernih. Ditambat kuda yang ditungganginya pada sebatang pokok lalu dia merebahkan diri di gigi air sambil melontar jauh pandangan matanya ke arah biasan cahaya bulan yang menari-nari di atas air.
Keindahan malam itu cuba dinikmati namun fikirannya tetap tidak tenteram. Rasanya lebih baik dia mati di medan perang daripada hidup dalam keadaan yang memalukan itu.
Dia berfikir di mana silapnya dan apa yang boleh dilakukannya lagi. Akhirnya dia membuat satu kesimpulan. Jawapannya tidak lain dan tidak bukan, dia perlu menjadi yang terbaik walau dengan apa cara sekalipun. Dia perlu membuktikan dirinyalah yang terbaik dari segi apapun.
Hanya dengan itu dia dapat membalas dendam dan mendapatkan semula semua yang telah dirampas dari hidupnya.
Dia langsung terbangkit dan duduk semula. Sambil merenung air sungai yang mengalir deras, dia teringat akan segala ilmu yang pernah dituntut dari Sami Kong; seorang pakar ilmu hitam di Kanchanaburi. Mungkin sudah sampai masanya dia menggunakan segala apa yang dia tahu.


MASA berlalu, Ply Kaew masih tinggal menyendiri di hutan itu. Namun dendam dan azamnya masih membara. Setiap hari dia menekuni tiga buah buku yang pernah diserahkan kepada dia semasa belajar di Kuil Pailalai dahulu. Satu demi satu ilmu hitam ditekuni. Dia mula menyediakan dirinya sedikit demi sedikit.
“Neraka menjadi saksi, aku bangkitkan roh Sri Mok yang sakti!” Mantera itu dibaca sambil mencurahkan darahnya yang ditadah di atas sehelai daun ke muka kuda tunggangannya.
Kudanya terlompat dan berdiri tegak. Kakinya menguis-nguis angin. Matanya menjadi merah seperti biji saga. Serentak dengan itu, hutan diterpa angin hitam yang kuat. Kuda Ply Kaew meringkik dan meronta-ronta. Akhirnya tali pengikat terputus, lalu kuda Ply Kaew menerjah anak sungai dan lari jauh ke dalam hutan.
Ply Kaew cuba mengejar namun gagal. Hanya setelah hampir pagi kudanya pulang mencium kaki. Akan tetapi kudanya yang pulang itu sudah tidak sama lagi.
“Sri Mok,” panggil Ply Kaew.
Dia sedar ilmu hitamnya berjaya. Sri Mok bukan kuda biasa. Sri Mok, kuda yang boleh berlari kencang bagaikan terbang di atas angin. Sri Mok juga tidak lut senjata dan sangat berani.
Dia gembira memiliki Sri Mok; akan tetapi dia juga tidak lupa satu perkara. Lantas dia pergi memburu binatang liar. Darah dan daging binatang itu disajikan kepada Sri Mok kerana itulah makanan Sri Mok mulai sekarang.
Sejak itu, dia dan Sri Mok, terus mengembara untuk melengkapi diri dengan ilmu hitam. Semakin hari semakin ramai yang tunduk dan gerun kepada dia. Akan tetapi hatinya tetap tidak berasa puas.
Ada satu lagi ilmu hitam yang ingin dikuasainya. Ilmu hitam yang belum pernah dikuasai oleh mana-mana sami sebelum ini. Ilmu hitam yang sangat ampuh di medan perang iaitu gumanthong.
Masalahnya, sudah puas dicari, sudah puas ditelek setiap kali bertemu dengan wanita hamil, namun belum diketemukan dengan seorang bayi yang mampu dipuja rohnya. Bayi yang istimewa dan memenuhi syarat-syarat ilmu tersebut.

Sehinggalah satu hari dia melepaskan penat di tepi sebuah sungai. Takdir menemukan dia dengan apa yang dia cari.

1 comment: