Monday, January 17, 2011

Mencari Damai Abadi : Bab 6




Makin lama Sherry duduk di hadapannya, makin gelisah jiwanya. Hendak disuruh pergi, rasa tak wajar. Hendak ditunggu rasa tak manis, akhirnya dia berkira-kira untuk balik saja ke kedai menunggu pelanggan. Sedang dia mengangkat punggung, Sherry pula bertanya, “Kenapa kau tinggal di sini?”

“Kenapa? Salah ke tinggal di sini?” balas Azmi sambil berdiri.

“Engkau kan muda lagi? Kenapa nak buang tenaga di sini? Atleast kau pergilah kerja kat mana-mana mall ke, jadi promoter ke. Kalau tak pun jagalah mana-mana tol. Ada juga gunanya. Kat pulau macam ni, apa yang ada?”

“Jadi buat apa awak bayar beribu ringgit hanya untuk tidur di sini semalam dua?”

Mulut Sherry separuh terbuka. Dia kehilangan kata-kata.

Azmi melemparkan pandangannya ke gigi pantai sambil memerhati ombak yang berlari-lari ke arah pasir yang kering. Bunyi ombak yang berdesir itu tak pernah menjemukan dia. Bahkan dia akan rindu walau hanya sehari berpisah dari irama alam yang telah membesarkan dia. Manakan mungkin dia meninggalkan itu semua?

“Aku lainlah, aku pelancong.”

“Kenapa awak datang ke sini? Kan banyak tempat lain di dalam dunia ini yang lebih menarik?”
Sherry mengangkat bahu. “Aku cuma mengikut Tina ke sini, dia yang beria sangat nak ke sini. Aku tak kisah sangat. Tapi ada juga orang yang nak tinggal di sini ya?”

Azmi menjeling sekilas. Apa yang pelik sangat dengan pulau terpencil tu? Kalau diberi kepada penduduk negara lain pun, berebut yang mahu ke situ. Tapi dibiarkan saja soalan Sherry itu tanpa jawapan. Tak guna untuk dia bertengkar dan mempertahankan pulau itu jika hasilnya tak ke mana. “Awak dari mana?”

“Aku dari KL. Pernah ke KL?” tanya Sherry.

Azmi hampir ketawa. Begitulah pemikiran manusia seperti Sherry. Mudah sangat membuat kesimpulan. Dengan perlahan dia mengangguk.

“Apa yang kau buat kat pulau ni? Tangkap ikan?”tanya Sherry sambil memandang pula ke arah laut lepas.

“Saya tak pandai walaupun pernah juga ke laut beberapa kali,”balas Azmi jujur.

“Jadi, apa yang kau buat untuk survive di sini? Takkan kau makan pasir je?”

Azmi mengeluh perlahan. Kata-kata Sherry adakalanya seperti pisau belati yang bergigi seribu. Tajam dan menghiris. “Saya berniaga sikit-sikit. Kedai kecil tu, sayalah yang punya,” kata Azmi sambil menunjukkan kedai runcitnya yang tak jauh dari situ.

Sherry terus saja berpaling dan tersenyum. “Besarnya kedai,” katanya sinis. “Jual apa?”

“Macam-macam termasuklah hasil tangan dari penduduk di sini.”

“Hasil tangan? Apa tu? Souvenir?” tanya Sherry pula.

Azmi mengangguk. “Kami buat barang perhiasan dari mutiara. Taklah cantik sangat tapi bolehlah dijual.”

Mata Sherry bercahaya. “Kenapa tak cakap. Jom! Jom! Aku nak tengok,”katanya seraya bangun dan menarik tangan Azmi.

Azmi tersentak, pegangan tangan Sherry dilepaskan segera. Dalam keadaan terpinga-pinga dia terdengar satu suara memberi salam. Dia segera menoleh sambil tersenyum lega. Abang Osman dan Kak Senah datang bersama ikan yang diambil dari nelayan yang pulang pagi. Salam yang dilaungkan dijawab segera. Dia beristighfar untuk menenangkan kocakan di hati.

Setelah memperkenalkan Sherry kepada Abang Osman dan Kak Senah, Azmi mengatur langkah.

“Eh! Nak ke mana tu?” tanya Abang Osman pula. “Borak-boraklah, abang boleh jaga kedai tu,”katanya sambil tersenyum lebar. Kak Senah juga.

“Tak apa, bang. Dia pun nak ke kedai kita, nak tengok barang mutiara yang kita buat,”terang Azmi sambil melepaskan perasaan terkejut yang masih ada.

Sherry segera mengangguk laju.

“Kalau macam tu, marilah. Kat rumah akak pun banyak lagi pilihan kalau nak tengok,” sampuk Kak Senah pula.

Azmi terus sahaja laju melangkah. Debar di dadanya masih terasa-rasa.

****
“Yang ini rantai dan yang ini pula gelang tangan,” kata Kak Senah sambil mengeluarkan beberapa utas barang mutiara dari dalam kotak kaca. Semuanya disusun beratur di atas kaunter.

Sherry tersenyum senang. Barang-barang yang dilihat itu semuanya cantik-cantik belaka. Dia jadi rambang mata untuk memilih yang mana satu.

“Suka barang mutiara ke? Tapi yang ini mutiara asli, penduduk di sini yang menyelam sendiri jika tak ke laut,”terang Kak Senah lagi sambil merenung wajah Sherry.

“Ya, suka sangat. Kat rumah pun ada banyak koleksi mutiara macam ni,”balas Sherry. Senyum di bibirnya tak lekang.

“Tapi kalau nak yang special, tunggu jap,”kata Kak Senah lagi sambil bergerak ke luar kedai di mana Azmi dan Abang Osman sedang leka berbual.“Mi, mana gelang yang kamu buat tu?”

“Gelang? Gelang yang mana, kak?”

Kak Senah mengeluh. Sambil tersenyum dia menjawab, “Alah gelang yang ada mutiara hitam tu. Mana dia?”

Dahi Azmi berkerut memandang Kak Senah. “Ada? Kenapa?”

“Berilah kat orang tu,”desak Kkak Senah lagi.

Ha? Azmi terlopong seketika. Besar matanya. “Tak mahulah, kak.”

“Tak kira. Mana? Biar akak ambilkan,”gesa Kak Senah lagi. Abang Osman hanya ketawa kecil.
Azmi menelan air liur. “Tak apa, biar saya ambil sendiri tapi kak, itu bukan untuk dijual. Ikatannya pun tak berapa kemas, kak. Seganlah saya.”

“Kemas tak kemas, bak sini,”kata Kak Senah tanpa mahu mengalah.

Azmi dan Abang Osman berpandangan dan akhirnya Azmi melangkah juga ke dalam bilik tidurnya. Selepas seminit dua mencari, dia keluar bersama sebuah kotak kecil dan dihulurkan kepada Kak Senah yang sedang melayan pertanyaan Sherry di kaunter. Tanpa berkata apa-apa dia berlalu dari situ. Sejujurnya hatinya rasa gembira jika Sherry sudi menerima gelang itu tapi setakat itu saja.

“Ha, inilah dia,”kata Kak Senah sambil mengeluarkan seutas gelang mutiara pelbagai warna yang telah diikat oleh Azmi sejak setahun yang lalu. Gelang itu diberikan kepada Sherry.

Mata Sherry jadi ralit melihatnya. “Cantiknya, ada mutiara hitam sekali,”katanya sambil membelek-belek keunikan gelang itu.

“Azmi tu walau tak pandai menangkap ikan tapi pandai menyelam. Dialah yang mula-mula jumpa mutiara hitam ni di laut. Tapi sangat susah nak cari mutiara ni,alang-alang orang memang tak jumpa,”terang Kak Senah dengan nada bangga.

Sherry tersenyum mendengar cerita Kak Senah, gelang itu disarungkan di lengannya.Muat-muat saja dan terletak elok. Mutiaranya sederhana besar dan pelbagai bentuk, dia rasa selesa memakainya. “Berapa harga ni, kak?”

Kak Senah menjeling ke arah Azmi yang sedari tadi memandang dia dari jauh. “Yang ni, Azmi beri saja pada Sherry,”jawabnya.

Sherry tersenyum. “Ya ke, kak? Terima kasih lah. Tapi saya beli gelang-gelang yang lain ni, kak. Termasuk rantai ni dua utas,”katanya senang.

Kak Senah tersenyum lebar. Semua barang perhiasan yang dibeli dimasukkan ke dalam kotak kecuali gelang yang sedang dipakai Sherry.

Sebelum Sherry beredar dari situ, Kak Senah sempat mempelawa, “Malam ni ada baca Hadis di surau kami. Kalau Sherry lapang, jemputlah datang.”

Wajah Sherry kelihatan serba-salah sekali. Macama mana nak datang? Telekung pun tak bawa? “Tengoklah nanti, kak. Tapi kak, siapa yang selalu azan di surau tu?”

Dahi Kak Senah berkerut memandang Sherry. “Kenapa? Ganggu Sherry tidur ke?”

“Eh! Tak. Sedap suaranya,” puji Sherry pula.

Kak Senah ketawa kecil. “Itulah Azmi.”

Semasa keluar, Sherry sempat menoleh sekilas ke arah Azmi dan Abang Osman yang sedang rancak berbual dengan penduduk kampung. Dia sekadar melemparkan senyuman, tak berkesempatan untuk mengucapkan terima kasih. Tetapi dia akan datang lagi ke situ.

*****
Sebaik sahaja Sherry balik ke resort, Kak Senah datang mendekati Azmi dan suaminya yang berbual di bawah pokok di hadapan kedai. Dia hanya ketawa apabila Azmi merenungnya dengan pandangan yang marah. “Mutiara tu boleh diselam lagi, tapi peluang begini hanya datang sekali, Mi,” usiknya.

“Kakak ni,” jawabnya sambil menggeleng dan tersenyum simpul. Hati gadis seperti Sherry takkan terbeli oleh seutas gelang mutiara macam tu. Lainlah kalau ada dia beri Mercedes menjalar sebiji. Namun dibiarkan saja kegembiraan di hati Kak Senah berbunga.

“Borak fasal apa tadi?” tanya Abang Osman pula.

Mula dah…bisik hati Azmi. Dia cuma tersenyum.

“Tengok tu, dah pandai tak mahu kongsi dengan kita, Senah. Yalah tu kut,”kata Abang Osman lagi.

Kak Senah ketawa. “Biarlah, bang. Kita juga yang dapat adik ipar nanti.”

Azmi menggeleng. Usikan Kak Senah dan Abang Osman dirasakan sudah melalut jauh. “Kami borak biasa-biasa saja, bang.”

“Dia datang dari mana?” tanya Abang Osman lagi.”Kamu tak tanya?”

“Dari KL,”balas Azmi. Dia masih termenung jauh.

“Ooo jauhnya. Tapi tak kisahlah tu. Yang jauh kita rapat-rapatkan,”usik Abang Osman lagi.

Kali ini Azmi tak berdiam diri. “Tak payahlah kita bermimpi, bang. Semuanya akan habis di hujung jeti tu saja,”katanya sambil merenung jeti yang sibuk.

“Orang kata, kita mesti berani bermimpi. Tapi kena bangun untuk menjadikan mimpi itu realiti.”

“Wah…pandainaya abang berfalsafah,”balas Azmi pula sambil ketawa.

“Sesekali.” Abang osman tergelak besar sambil menampar bahu Azmi. “Dan kamu kena bangun dari mimpi. Kamu kena kejar sampai dapat.”

Azmi diam, matanya lurus memandang pantai. Nak kejar dengan apa? Orang pakai kereta, dia pakai kaki.

*********
Pukul 3.00 petang, Tina baru nampak muka di biliknya. Sherry yang sedang leka membaca novelnya di beranda sudah sedia menanti sejak tadi. Terlalu banyak perkara yang ingin ditanyakan.

“Dah makan ke belum?” tanya Tina sambil tersengih-sengih di pintu. Di tangannya ada sebungkus makanan.

Sherry menggeleng. Sedar-sedar sahaja bungkusan makanan itu sudah ada di hadapannya. Dia tahu, Tina sedang cuba mengambil hatinya. “Malam tadi, kau balik ke tidak?”

Tina terkejut tetapi dia menjawab juga. “Balik. Masa tu kau dah tidur,”balasnya.

“Kau keluar balik pukul berapa?”

“Kenapa nak tanya semua jadual aku ni? Aku tak kejut kau pun pagi tadi, takut kau marah-marah.”

Sherry menutup novel yang sedang dipegangnya. Dia merenung wajah Tina. “Siapa suruh kau upah Hasan carikan aku entertainer? Kau ni teruk betul la…” Dia menarik muka.

“Ooops! Aku Cuma takut kau boring. Itu aje….”jawab Tina. “Sorry la kalau kau tak mahu.”

“Tina…kau kenal aku bukannya baru.Sejak sekolah menengah lagi tau. Takkan kau tak tahu yang aku ni tak buat kerja tu semua?”

“Well…my dear. Manalah tahu kut kut angin pulau ni buat kau nak merasa sesuatu yang baru kan..” balas Tina selamba.

Sherry hanya mengeluh. “betul ke malam tadi kau terserempak dengan Azmi?”

Mata Tina membesar. “Azmi? Which Azmi?”

“Azmi… lelaki kat jeti tu. Lelaki yang aku suruh cari kau di Lahaina semalam.”

“oooo, dia ke? Ya…why?” tanya Tina balik. “Apa dia mengadu kat kau?”

Sherry mengeluh panjang dan lantas menggeleng. Wajah Tina sedikitpun tidak menunjukkan rasa bersalah ataupun malu.

Tina ketawa melihat air muka Sherry. “Yang kau bengang je fasal? Kita ke sini nak enjoylah, beb. Bukan nak dengar syarahan ustaz tu. Itu kat mana-mana pun ada.”

Sherry tak terjawab. Dia sedar bukan mudah untuk menegur Tina. Malah kalau ditegur seribu kalipun, takkan berkesan. Akhirnya dia diam merenung laut lepas.

“Cantik gelang kau, kau kutip kat mana?” tegur Tina sebaik saja ternampak gelang mutiara di tangan kanan Sherry. Dia segera menarik dan menanggal gelang itu. Kini gelang itu sudah bertukar tangan. Dibelek-belek.

“Azmi yang buat,”jawab Sherry.

Air muka Tina terus berubah. “Azmi?” tanyanya balik bagai tersalah dengar. Gelang itu segera ditanggalkan diletak di atas meja. “Bila kau jumpa dia?” Kini pandangannya begitu sinis.

“Kau ingat, kau sorang je pandai jalan?” balas Sherry. Sesekali dia rasa muak dengan sikap Tina.

“Ooo jadi kau berdating dengan dialah tadi ya?” Tina mula tergelak-gelak dan sesekali memandang wajah Sherry.

Sherry membalas pandangan Tina. “Kenapa? Tak boleh?”

Gelak Tina semakin kuat. “Dari hujung dunia ke hujung dunia kau mencari, alih-alih kat pulau jual ikan masin ni juga yang aku jumpa?” Dia terus ketawa sambil menekan perut.

“Fasal? Dia bukan lelaki ke?” tanya Sherry geram.

Tina berlenggang masuk ke bilik sambil menjawab. “Lelaki tu lelaki. Tapi lelaki yang bau ikan masin,”gelaknya terdengar sehingga pintu bilik air ditutup.

Sherry hanya dapat menggeleng. Gelak tawa Tina masih berbekas dalam hatinya. Bau ikan masin? Tapi pada pandangan dia, Azmi lebih dari sekadar itu dan dia akan buktikan pada Tina bahawa Azmi bak mutiara hitam yang jarang ditemui. Bertuahlah dia.

No comments:

Post a Comment