Wednesday, July 3, 2013

Bagaimana saya mendapat idea untuk menulis Novel SUARA TENGAH MALAM


Novel Suara Tengah Malam bakal diterbitkan pada bulan September 2013. 
Nantikan ya!

Seperti yang pembaca blog KC sudah sedia maklum bahawa novel terbaru akak yang bertajuk Suara Tengah Malam akan diterbitkan oleh BukuPRIMA pada bulan 9 nanti. Insya-Allah. Dan rasanya pembaca blog KC yang setia memang tahu bahawa cerita ini pada awalnya bertajuk 'Misteri Cinta Semalam' yang diberi tajuk baru. Juga lebih dikenali sebagai cerita' budak nyanyi lagu Cina'. Apa-apalah ya...hehe.

Okey, kali ini akak ingin berkongsi cerita bersama pembaca setia KC mengenai bagaimana akak mendapat idea menulis novel ini pada mulanya.

Semuanya bermula apabila akak sekeluarga berpindah ke rumah yang sekarang akak huni. Pada masa itu, taman perumahan ini masih kosong. Akak sekeluarga merupakan satu-satunya penghuni rumah di lorong 17. Oleh itu suasananya amat menyeramkan apabila malam (siang -seram juga) kerana tidak ada lampu jalan dan rumah-rumah penghuni lain semuanya masih kosong dan gelap. Kemudian pada satu malam....

Akak terdengar suara budak menangis dan meraung. Tangisan ini berlarutan hinggalah ke pukul 2.00 pagi kadang-kadang. Apa yang lebih membuat akak tertekan ialah tangisannya hampir setiap malam berlarutan begitu sehingga perasaan akak pula yang terganggu memikirkan keadaan kanak-kanak tersebut. Dan itulah lahirnya idea mengenai SUARA kanak-kanak dalam cerita ini nanti. Walaupun kanak-kanak dalam Suara Tengah Malam selalu menyanyikan sebuah lagu Cina namun..... ia selalu disusuli esak tangis yang mempunyai erti.

Apa ertinya, mengapa budak itu menangis, mengapa dia menyanyikan lagu Cina...jawapannya ada dalam novel itu nanti. Baca sehingga habis ya..

Kemudian pada suatu hari semasa akak berjalan di sekitar bandar, akak terlihat rumah di bawah. Semasa akak melihatnya... akak mendengar 'rasa yang sayu'. Dengan itu akak gabungkan kisah suara budak kecil tersebut dengan rumah tersebut yang menjadi latar penting dalam novel Suara Tengah Malam nanti.

Gambar rumah yang menjadi model kepada rumah Mak Minah -latar penting untuk cerita ini.
Sekarang rumah ini telah dirobohkan.

Begitulah bagaimana tercetusnya idea akak untuk menulis novel tersebut. Dan seperti kebiasaannya, akak selalu menulis sebuah cerita yang berdasarkan tempat dan latar sebenar. Untuk novel STM ini akak telah pergi ke beberapa buah tempat untuk mencari lokasi dan merasai pengalaman sebenar di sana.

Jalan yang menuju ke Jalan Semerang.
Laluan ini disebut berkali-kali dalam novel STM.

Akan datang, akak akan ceritakan lagi beberapa perkara mengenai novel ini. Mungkin berkenaan lagu yang terdapat dalam novel ini, berkenaan makanan dan lokasi kedai-kedainya dll. 

Doakan penerbitan novel ini berjalan lancar dan 
semoga pembaca setia KC sudi memberikan sokongan kepada STM.

Salam penulis. Salam Sayang.

Dari meja,
MK

No comments:

Post a Comment