Monday, February 24, 2014

Amat Rindu Kamu : Bab 5




AMAT RINDU KAMU ~ merupakan sebuah kisah semi-realiti masyarakat. Ia mengisahkan bagaimana seorang gadis bernama Hana telah kehilangan anak patung kesayangannya yang bernama Mr. Teddy. Dalam tempoh pencarian ini, Hana akan bertemu dengan pelbagai pengalaman baharu. Mr. Teddy pula menjadi saksi kepada satu demi satu pengalaman apabila jatuh ke tangan orang lain. Apakah Hana dan Mr. Teddy akan bertemu di akhir cerita? Mari kita ikuti kisah ini.

**********************************************


PAGI KEESOKANNYA Badrul bangun dengan rasa yang tidak selesa. Entah kenapa malam tadi tidurnya tidak lena. Seperti ada rasa rindu yang mencengkam kuat di lubuk hati. Rindu kepada ibunya.
Selepas mandi dan bersolat Subuh dia menyarung baju t-shirt hijau tanpa kolar. Di hadapan cermin dia berlama-lama dan menyisir rambut berulang kali. Akhirnya dia mengalah kepada desakan hati yang bertubi-tubi. Dia keluar ke pintu hadapan lalu duduk di situ menghirup udara pagi.
Dengan tarikan nafas yang kuat, dia mendail nombor telefon rumah. Setiap bunyi deringan yang terdengar di telinga, bagaikan menghentak tangkai hati. Perit.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam. Mak…” Badrul memanggil. Suara ibunya terasa sangat mendamaikan. Bagaikan hujan yang tiba-tiba turun di tengah padang pasir. Dan dia seumpama sehelai daun yang sudah lama kehausan.
“Bad!” Suara ibu Badrul begitu teruja. “Bad di mana  ni?”
“Di  Melaka.”
“Melaka? Bad tinggal dengan siapa?”
“Bad sewa rumah dengan kawan. Hmm… Bad dah kerja sementara, mak. Mak jangan risau, nanti Bad balik tengok mak.” Airmatanya mula bergenang. Suara kerisauan ibunya dari sana memujuk-mujuk rasa hibanya.
“Dah kerja ya? Kerja apa?”
“Kerja biasa aje, mak. Tebar roti canai.”
“Tak apalah. Itu pun kerja juga. Bad sihat tak? Makan minum cukup tak? Ada duit?”
“Semua cukup.” Makin lama perasaanya makin sarat. “Mak, sampaikan salam Bad pada abah. Bad nak pergi kerja ni. Assalamualaikum, mak.”
Telefon dimatikan. Dia tidak sanggup lagi mendengar suara ibunya. Dia faham. Suara itu sarat dengan kerinduan terhadapnya. Dia rasa berdosa. Bersalah. Sedang memujuk perasaan sedihnya dia ditegur oleh Abang Mat.
“Bad, semalam ada surat untuk kau. Nanti abang ambil sekejap.” Abang mat hilang semula ke dalam biliknya.
Surat? Pelik. Siapa pula yang hantar surat kepada dia? Kemudian dia teringat sesuatu. Dadanya mula berdebar-debar tidak tentu hala. Mungkinkah?
“Nah! Macam surat panggil interview aje.” Abang Mat menghulurkan sepucuk surat berwarna putih. Kemudian menunggu di hadapan Badrul dengan wajah yang tertanya-tanya.
Badrul buka sampul surat itu dengan berhati-hati. Setiap baris perkataan yang tertera di situ dibaca dengan teliti. Kemudian surat itu dilipat semula. Dimasukkan ke dalam sarung dengan cermat.
“Surat apa?”
“Surat temu duga. Minggu depan,” jawab Badrul dengan ringkas sambil berdiri.
“Baguslah.” Abang Mat tersenyum lebar. Dia menepuk bahu Badrul dengan lembut. “Kali ni mesti dapat.”
Badrul  tersenyum pahit.


KOLEJ TUN TEJA mula dibanjiri pelajar-pelajar. Hujan renyai yang turun sejak awal pagi membuatkan situasi agak kelam kabut. Ramai yang berlari-lari di dalam hujan menuju ke bangunan utama. Hana turut berlari sambil menjinjing beberapa fail di tangannya.
Setibanya di situ Hana terus menuju ke cafetaria. Dia menarik sebuah kerusi aluminium yang masih kosong dan meletakkan fail-fail tadi di atas meja. Titis-titis hujan yang singgah di rambut lurusnya, diseka dengan segumpal tisu. Dia mula rasa kesejukan. Setelah itu dia duduk memerhati ke sekeliling. Akhirnya wajah Dian, kawan baiknya kelihatan.
“Kau tahu tak, bas aku penuh hari ni? Aku kena tunggu bas ketiga baru dapat naik.” Dian terus menarik kerusi di sebelah Hana. Pagi-pagi lagi dia sudah penat berdiri dalam bas.
“Patutlah lambat,” balas Hana. “Selalunya kau yang sampai dulu daripada aku.”  
“Ha! Dah jumpa Mr. Teddy?” Dian yang berwajah kacukan Melayu-Cina itu menukar topik.
Mendengarkan nama Mr. Teddy di sebut, Hana mengeluh berat.
“Ke mana pula Mr. Teddy pergi? Kau marah dia ya?” Dian turut terasa sedih. Dia tahu Hana dan Mr. Teddy tidak dapat dipisahkan. Pastinya kehilangan Mr. Teddy amat dirasakan Hana sekarang.Dia sendiri tidak suka melihat Hana muram begitu.
“Aku tak ada mood nak bergurau la,” balas Hana.
“Sorry,” balas Dian. “Tapi kan, apa kata kalau kita buat poster dan tampal keliling kolej? Mana tahu, mungkin ada yang terjumpa dan simpan Mr. Teddy.”
“Kau nak malukan aku dekat satu kolej ke?” balas Hana. “Nanti satu kolej tahu aku bawa anak patung dalam kelas.”
“Bukanlah macam tu tapi tu pun satu usaha juga.”
Hana diam. Dia tidak pasti sama ada rancangan itu bagus atau tidak. Tetapi kalau perlu, apa salahnya? Demi Mr. Teddy.
“Kalau kau malu… aku cadangkan kau tinggalkan nombor telefon dan nama samaran aje pada poster tu. Tak siapa tahu kecuali kawan-kawan kita aje.”
“Okeylah.” Hana keluarkan komputer ribanya dari dalam beg sandang. Diletakkan di atas meja dan dihidupkan. Dia mencari gambar Mr. Teddy dan mula membuat sebuah poster yang ringkas.
“Boleh la tu,” kata Dian. Pada dia itu sudah mencukupi. “Jom kita pergi print. Rasanya koperasi dah buka.”
Hana terus bangkit.

SETELAH membuat tiga puluh helai salinan poster Mr. Teddy, mereka bergegas ke pejabat pentadbiran pula. Di sana mereka mendapatkan cop dan kebenaran untuk menampal poster tersebut di semua papan kenyataan di sekitar kolej dan kelas.
“Lawalah anak patung ni…” Suara seorang pelajar lelaki kedengaran sewaktu Hana dan Dian menampal poster berdekatan bilik sukan.
Muka Hana terasa panas. Dia menjeling Dian yang sama-sama merah muka. Dia tahu hal itu tidak boleh tidak akan dihadapi mereka. Dia buat tidak tahu.
“Kalau aku jumpa macam mana? Berapa ribu nak bayar aku?”
Hana terkebil-kebil. Dia tidak pernah terfikir soal ganjaran. Kalau ada sesiapa yang meminta ganjaran, sebanyak mana yang mampu dia berikan?
“Tak mahu bayar tak apa…asalkan ikut aku tengok wayang. Bayarlah aku dalam panggung,” usik pelajar itu lagi.
“Heh! Jangan kurang ajar ya?” tempik Hana. Hampir lagi tapak tangannya dilayangkan ke muka pelajar itu.
“Dah la tu!” Dian tergesa-gesa menarik lengan Hana pergi dari situ. “Kita tampal kat tempat lain pula.”
Setibanya di kawasan cafetaria, Dian tarik lengan Hana ke sebuah meja. “Kau duduk aje sini. Biar aku yang tampal.”
“Tak apa. Biar aku buat.” Hana tidak mahu duduk. Bagi dia, apa pun yang akan berlaku, itu tanggung jawab dia.
“Ikut kau la. Tapi kita kena cepat ni. Sekejap lagi kelas nak mula.” Dian terus menuju ke arah kanan cafetaria.
Hana pula menuju ke arah belakang. Di sana ada sebuah papan kenyataan. Sedang dia menampal poster, dia terdengar gelak ketawa beberapa orang pelajar perempuan. Mukanya sudah panas semula.
“Dah tua pun nak main anak patung? Entah-entah pakai pampers lagi ku?”
“Ek eleh… anak patung buruk macam tu pun nak kecoh,” kata yang lain.
“Otak tak betul.”
Dia tidak tahu siapa yang menuturkan kata-kata ejekan itu. Dia hanya cepat-cepat beredar dari situ.

SETIBANYA di kelas, dia dan Dian duduk bersebelahan. Pensyarah belum tiba. Kelas pun belum penuh.
“Tak nak tampal dalam kelas? Kat whiteboard depan tu.” tanya Dian. Perit jiwanya melihat Hana muram begitu.
“Perlu ke?”
“Aku tampal ya?” Dian bangun lalu meninggalkan Hana. Tanpa mempedulikan sesiapa, dia mula menampai poster Mr. Teddy. Akibatnya kelas itu tiba-tiba menjadi riuh.
“Laa… ada orang hilang anak patung ke?” Ada suara yang bertanya. Suara seorang pelajar lelaki. Bunyi ketawa pun pecah.
Dian menjeling ke belakang.
“Apa la kau orang ni? Kawan kita kehilangan barang, kau orang boleh gelak. Kalau kau orang kehilangan barang nanti, kau orang tahu la apa rasanya,” balasnya dengan lantang.
Kelas senyap sekejap.
“Ya la, aku simpati tapi… yang bawa anak patung pergi kolej tu buat apa? Simpan la kat rumah,” balas pelajar lelaki tadi yang dikenali sebagai Roy.
“Buat apa tu bukan soalnya,” bantah Dian sama lantang. ‘Tapi yang pentingnya sekarang, anak patung tu dah hilang. Mungkin tercicir. Jadi kalau ada sesiapa yang nampak, tolonglah pulangkan kepada…. kepada aku.”
“Jangan risau la… anak patung busuk macam tu, kucing pun tak nak,” balas Roy. Pelajar-pelajar yang lain ketawa terkekek-kekek.
“Sudah la, Roy. Aku doakan kereta buruk kau tu hilang. Pada masa tu baru kau tahu apa yang orang rasa. Orang sedang susah, kau buat main-main. Kena pada kau nanti, baru kau tahu.”
“Busuk hati sungguh la, doakan aku macam tu.”
“Habis tu, bukannya nak menolong. Tahu nak mengutuk aje.”
“Ikut suka aku la, mulut aku.”
Dian tunjuk penumbuk kepada Roy.
Roy jelir lidah.
“Dian!” Hana memanggil. Dia bimbang hal itu berlanjutan. Tujuan yang baik akan berganti dengan hal-hal di luar kawalan.
Mendengarkan suara Hana, Dian kembali ke tempatnya. Belum sempat berbual, pensyarah sudah masuk ke dalam kelas.

DARI pukul 9.30 pagi hinggalah ke pukul 1.00 petang, kelas bersambungan. Hana sudah keletihan. Begitu juga Dian.
“Lepas makan, aku hantar kau balik ya?” Hana berasa kasihan kepada Dian. Jadi bialah tengah hari itu dia meluangkan sedikit masa untuk menghantar Dian balik walaupun rumah Dian terletak di arah yang bertentangan dengan rumahnya.
Dian membalas dengan senyuman sampai ke telinga.
Hana segera faham.
“Abang kau jemput ya?”
Senyuman Dian bertambah lebar.
“Kalau macam tu, kita jumpa esok la. Apa-apa hal telefon tau.” Hana bangkit berdiri. Dia tidak mahu menganggu Dian lagi. Biasanya kalau begitu, Dian tidak akan makan bersama dia. Jadi, dia akan balik sahaja ke restoran. Sewaktu menuruni tangga berdua, langkahnya terhenti.
Dian turut memandang ke arah poster Mr. Teddy yang kini sudah berconteng dengan marker pen. Pelbagai perkataan lucah ditulis. Wajah Mr. Teddy sudah hampir tidak dapat dikenali. Dai menoleh ke arah Hana.
Hana tarik nafas panjang. Air matanya hampir meluru turun.
“Esok, kita tampal lagi ya,” pujuk Dian. Dia sendiri sakit hati melihat apa yang dilakukan oleh pelajar-pelajar lain. Memang tidak bertimbang rasa.
Hana tidak menjawab. Poster Mr. Teddy yang berconteng itu ditanggalkan dan dibuang ke dalam tong sampah. Dia semakin mengerti sikap manusia.

No comments:

Post a Comment