Wednesday, October 15, 2014

PUJA : Bab 10


Nantikan novel ini di pasaran pada bulan Disember 2014

TIDAK lama selepas itu, Jimmy dan Johan tiba pula di masjid kampung. Seperti yang diduga, kehadiran mereka berdua dengan menaiki Honda Accord menarik perhatian kariah masjid. Semuanya terpinga-pinga dan agak terkejut apabila melihat susuk Johan keluar dari kereta itu. Jimmy pula terasa amat gugup.
“Ini….” Pak Salleh yang berada di situ turut kehairanan.
“Abang Aazim, pak ngah.” Johan beria-ia menjawab. Senyumannya lebar sampai ke telinga.
“Aazim?” Pak Salleh bertanya lagi sebelum meraih Jimmy ke dalam pelukannya. Tubuh Jimmy dirangkul kemas sebelum kembali merenung muka Jimmy bagaikan tidak percaya. “Balik juga kamu ya?”
Jimmy cuma tersenyum hambar. Walaupun pertanyaan itu seperti menyindir, terpaksalah dihadapi dengan sabar.
“Lama ke balik?”
“Dua tiga hari aje. Pak ngah apa khabar?” Jimmy cuba berlagak tenang, walhal dalam hati, rasa hendak lari sahaja dari situ dan balik semula ke ibu kota. Berada di masjid, buat dia rasa cuak. Terasa sekujur tubuhnya teramat kotor berada di tempat suci itu. Terasa juga tidak layak. Malah amat gementar seperti mahu disunat kali kedua.
“Alhamdulillah. Eloklah sangat Aazim balik. Selepas solat Isyak nanti, kita terus ke rumah pak ngah. Rasanya Johan dah beritahu, kan?” Pak Salleh menoleh ke arah Johan.
Johan sekadar mengangguk. Sebaik sahaja terdengar azan Maghrib dilaungkan bilal masjid, Pak Salleh segera meminta diri.
“Johan pergilah dulu ya.” Jimmy memegang perutnya. “Abang nak ke tandas.”
Pada mulanya Johan hanya terkebil-kebil melihat gelagat Jimmy, kemudian dia melangkah juga ke dalam ruang solat lelaki.
Di dalam tandas, Jimmy menuju ke sinki. Paip air dibuka. Air ditadah dengan kedua belah tangan lalu disapukan ke muka. Dibiarkan air itu melurut jatuh sendiri sehingga mukanya agak kering. Kemudian dia merenung wajahnya di cermin yang retak dua. Dia seperti melihat wajahnya yang asing. Wajah penuh pura-pura. Namun dia tidak punya pilihan. Dialah manusia dua nama, dua jiwa.
Setelah rasa cukup lama di situ, Jimmy bergegas ke ruang solat. Sewaktu tapak kakinya menyentuh permaidani, terasa sejuk menjalar hingga ke tulang som-som. Pada waktu itu jemaah sedang mengangkat takbir rakaat kedua. Dia terus masuk ke saf yang terakhir. Mengikut sahaja apa yang patut sehingga selesai. Namun semuanya tidak semudah itu.
Masa terus berlalu. Ternyata sepanjang tempoh antara waktu Maghrib dan waktu Isyak adalah waktu yang paling lama bagi diri Jimmy. Setiap alunan surah yang dibaca, setiap patah penerangan yang disebut tok imam seperti api kecil yang membakar tubuhnya. Dia rasa panas dan gementar. Mujurlah tempoh penderaan itu berakhir juga.
“Jemput ke rumah.” Suara Pak Salleh kedengaran. Pada waktu itu jemaah masjid sudah beransur-ansur meninggalkan ruang solat.
Jimmy dan Johan yang sudah menanti di tangga masjid hanya memerhati jemaah yang beransur pergi.
“Pak ngah datang naik apa tadi? Kalau jalan kaki, marilah naik sekali dengan kami.” Jimmy terus mempelawa. Kalau boleh, dia mahu segala-galanya berakhir dengan cepat. Jiwanya sudah penat berlakon seperti orang baik-baik di situ.
“Kamu berdua pergilah dulu. Pak ngah naik motor tadi.” Pak Salleh tunjukkan sebuah motor yang diparkir tidak jauh dari tempat berwuduk.

Dengan jawapan itu, Jimmy meminta diri untuk beredar dahulu. Bagaikan terlepas dari ikatan, dia cepat-cepat meninggalkan kawasan masjid. Namun di pintu masjid keretanya berselisih dengan sebuah kereta Mercedes.

No comments:

Post a Comment