Friday, October 31, 2014

PUJA: Bab 12


Novel penuh PUJA akan berada di pasaran
pada bulan Disember 2014 ini.
Jemput dapatkan ya. Boleh juga beli melalui saya. 

Sementara itu di Batu Silak…
DI DALAM sebuah lubang berbentuk empat segi seperti lubang kubur, seorang lelaki baru sahaja mencelikkan matanya. Pertapaannya untuk malam yang keempat sudah selesai. Ada lagi tiga malam sebelum malam yang dinanti-nantikan itu tiba.
Perlahan-lahan dia bangkit, meninggalkan timbunan najis kelawar yang menimbus seluruh tubuh bogelnya sejak malam berlabuh. Dia bangun dan keluar dari lubang itu. Kini dia bergerak ke hadapan sebuah batu yang berbentuk seperti meja empat segi berwarna kehitaman.
Dia pijak batu itu lalu bersila di atasnya. Dia memejamkan matanya semula sambil membaca mentera yang diturunkan oleh ayahnya dahulu kepada dia selaku pewaris ilmu puja. Semua yang telah dihafal sejak berusia lima tahun, dibaca dengan lancar dan penuh khusyuk. Itulah kali pertama, dia bertanggungjawab memuja puaka Batu Silak. Dia tidak mahu melakukan kesilapan.
Apa yang belum cukup, ialah tiga nyawa untuk dipersembahkan. Dan dia yakin tiga malam lagi selepas upacara pertapaan dan memuja itu selesai, segalanya akan beres.
Khairul terus berada di atas batu itu dan di suatu sudut pula, sesusuk orang tua sedang merenung tajam ke arahnya. Malam kian larut.


22 tahun yang lalu..

No comments:

Post a Comment