Tuesday, January 17, 2012

Cerita Paranormal: TIGA


“KAU ingat pesan kami ni sampai bila-bila,” kata Usop. Jari telunjuk kanannya tepat ke muka Azhar. Khairul yang berdiri di sebelahnya hanya memandang tanpa suara.
           Azhar teranguk-angguk. Gementar juga jiwanya apabila diingatkan begitu. Rasa seperti diugut pun ada, walhal itu cuma satu peringatan yang cukup mudah. Ingin sahaja dia menggaru kepala pada saat itu tetapi wajah Usop yang begitu bengis membuatkan dia ragu-ragu.
         “Ingat tau!” Sekali lagi Usop membentak sebelum keluar dari bilik kecil itu. Bilik yang lebih besar sedikit daripada bilik air.
           Azhar angguk lagi. Apa lagi yang boleh dilakukan oleh seorang pekerja baru seperti dia? Itulah hari pertama malah malam pertama dia masuk bekerja di Restoran Nasi Lemak Zupp! 24 jam buka. Kebetulan malam itu, dia ditugaskan di bilik pesanan iaitu sebuah bilik yang kecil. Selain dia, hanya ada Usop dan Khairul yang bertugas daripada pukul 12.00 malam hingga ke pukul 7.00 pagi nanti.
        Di dalam bilik itu hanya ada mempunyai sebuah meja, sebuah kerusi dan sebuah telefon. Pada dindingnya pula dipenuhi pelbagai iklan dan kertas yang ditampal-tampal. Kenapa Usop mengarahkan dia duduk di bilik yang sempit itu sepanjang masa, dia tidak tahu tetapi sejak dia masuk kerja tadi, di situlah dia disuruh duduk dan diajar cara menjawab panggilan pelanggan. Cuma pesanan terakhir Usop tadi yang membingungkan dia.
        Sudah sejam masa berlalu. Dia semakin jemu di situ. Radio kecil yang dipasang di situ pun gagal membuatkan dirinya terus segar, dia menoleh ke arah jam kecil di atas meja sisi. Sudah dekat pukul 3.00 pagi. Lagi lebih kurang 20 minit sahaja lagi.
          “Huwarghhh….” Dia mula menguap panjang. Bukan kali pertama tetapi sudah entah ke berapa kali. Makin lama makin panjang, makin berat. Kelopak matanya makin ditarik-tarik untuk tertutup. Tak boleh jadi ni, bentak hatinya. Kalau tertidur malam pertama bekerja, jatuhlah air muka. Dia lantas bangun meluruskan kaki dan tangan.
           Ke mana mereka berdua ni pergi ya? Dia tertanya-tanya sambil menjenguk ke muka pintu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk meninggalkan bilik itu sebentar. Dari bilik pesanan, dia melangkah ke bahagian dapur. Apa yang dilihatnya sungguh mengejutkan.
            “Tidur?”
          Dia tercengang seketika apabila melihat Azhar dan Khairul sedang berdengkur di sudut lantai dapur. Siap berbantalkan beg masing-masing dan berselimut kain pelikat. Amboi! Patutlah suruh aku jaga telefon. Nak membuta rupanya, hatinya mula merungut geram. Panas sekejap dadanya.
           Kring! Kring! Kring!
          Dia tersentak. Alamak! Order! Dia bergegas semula masuk ke dalam bilik pesanan. Ganggang telefon berwarna merah hati dan berbau hapak itu diangkat segera. Kembang kempis sekejap lubang hidungnya menahan bau yang semerbak itu.
       “Helo. Nasi Lemak Zupp 24 jam!” jawabnya dengan bersungguh-sungguh. Dadanya berdebar-debar menunggu pemanggil itu bersuara. Terketar-ketar tangannya memegang pen. Maklumlah panggilan pertama!
      “Baiklah, encik. Pesanan encik akan kami hantar dalam masa lima belas minit,” katanya lagi sambil mencatatkan alamat pemanggil itu. Matanya ralit memerhati jumlah pesanan yang diterima sebentar tadi. Semuanya sudah cukup syarat. Dia segera melangkah keluar dari bilik itu menuju ke arah dapur semula.
        “Usop! Khairul! Bangunlah… ni ada order ni,” katanya pula. Tangan kanannya menepuk-nepuk bahu Usop dan Khairul. Geram pula dia melihat keduanya bagaikan liat benar untuk membuka mata. “Cepatlah, wei! Nanti lambat, kita juga yang kena complaint.”
         Mendengarkan dia merungut-rungut, akhirnya Usop membuka mata. Kertas yang tertulis pesanan dan alamat pelanggan di tangan Azhar disentak keras.
         “Siapkan nasi, ambil yang dah siap bungkus dalam bekas pemanas tu,” arah Usop bersela satu nguapan yang lebar. Dia menggeliat dan menyapu muka untuk membuang air liur basi.
        Azhar tidak mahu membantah walaupun itu bukan langsung kerjanya. Mujurlah dia sempat melihat apa yang dilakukan pekerja-pekerja di situ sebelum shif bertukar malam tadi. Jadi dia tahu di mana nasi lemak yang sudah siap berbungkus disimpan dan di mana ia harus dimasukkan.
        “Nah!” Dia hulurkan beg sandang yang berisi nasi lemak apabila Usop sudah siap memakai topi keledar.
        “Kunci pintu,” pesan Usop lagi setelah keluar dari situ.
       Azhar cuma angguk. Di muka pintu, dia memerhati Usop memecut laju bersama motorsikalnya. Dia hanya menggeleng. Dia berdoa semoga Usop selamat pulang.
******
20 minit kemudian, Usop balik. Bunyi loceng pintu, membuat Azhar terkejut. Dia segera meninggalkan bilik pesanan dan membuka pintu kedai. Khairul pula hanya berkisar punggung lalu meneruskan tidurnya.
           “Tak guna! Kan aku kata jangan ambil order pukul 3.00 pagi!” Satu tumbukan hinggap di pipi Azhar.
Azhar terdorong ke pintu almari dan akhirnya terduduk di atas lantai. Kepalanya pening, pipinya pedih. Dia bingung seketika.
           “Apahal? Apahal?” Khairul bingkas bangun. Dengan mata yang terpisat-pisat dia merenung Usop yang seperti sedang kesurupan.
          “Apahal ni?” Dia pegang lengan Usop tapi ditepis.
          Usop masih tidak menjawab, mukanya merah padam.
       Azhar pula masih terkedu di atas lantai. Untuk seketika, dia tidak faham apa-apa pun tetapi dengan perlahan-lahan dia sedar, dia telah melakukan satu kesalahan.
         “Kau tengok ni!” Usop hulur kertas pesanan kepada Khairul.
       Mata Khairul kini tertumpu kepada kertas kecil itu. Tangannya menggigil sewaktu membuka lipatan kertas itu, sesaat selepas itu matanya membesar. Dia menoleh ke arah Usop. “Kenapa kau tak perasan?”
        “Manalah aku nak perasan tadi? Aku tengah tidur, tiba-tiba saja dia kejutkan aku. Aku lupa nak tengok jam, aku terus saja pergi. Sampai dah dekat, baru aku perasan alamat tu.”
        Khairul mengeluh. Kini, dia sendiri duduk di atas lantai di sisi Azhar. Dia menoleh ke arah Azhar yang langsung tidak berbunyi. “Azhar, kan kami dah kata tadi… jangan ambil pesanan antara pukul tiga pagi hingga pukul empat pagi.”
        Azhar menundukkan kepalanya memandang lantai. Memang betul. Itulah pesanan yang diucapkan oleh Usop sejak dia masuk kerja tadi. Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia boleh lupa, mungkin kerana terlalu teruja mendengar deringan yang pertama malam itu. Cuma… apa masalahnya hingga dia dapat penumbuk percuma?
         “Aku tak sangkalah pula sampai macam ni….” Itu sahaja yang terbit dari bibirnya. Nak minta maaf? Dia rasa Usop yang patut minta maaf kerana menghadiahkan sebiji penumbuk pagi-pagi buta begitu. Jika diikutkan hati mahu dia membalas juga hadiah itu tapi nanti panjang ceritanya.
           Khairul menepuk bahu Azhar. “Salah kami sebab tak beritahu kau. Tapi kalau kami beritahu kau, nanti kau tak datang kerja lagi dah malam esok. Bukannya senang nak dapat pekerja yang sanggup kerja shif malam sekarang.”
         Azhar merenung muka Khairul lama-lama. Dibiarkan sahaja Usop berdiri tercegat di hadapannya. Tidak ingin dia memandang lagi muka seorang lelaki yang tidak cukup akal seperti itu. “Salah kau orang? Habis tu kenapa aku yang kena tumbuk? Mujur tak patah gigi aku.”
          Usop dengan tiba-tiba mengeluh panjang. Perlahan-lahan dia juga melabuhkan punggung di atas lantai berhadapan dengan Azhar dan Khairul. Dia mengangkat muka memandang Azhar lalu berkata, “Aku minta maaf.Aku tak sengaja tadi tapi aku….”
        Azhar menjeling ke arah Usop. “Ada pula tak sengaja? Menumbuk orang itu satu perbuatan yang sengaja, tahu tak? Mana ada orang ‘tertumbuk’ muka orang.”
            Usop menggeleng, kini dia pula tunduk memandang lantai.
           “Usop tak sengaja. Kalau dia tak tumbuk kau, mungkin aku,” kata Khairul pula. Ada senyuman nipis di bibirnya.
           Dahi Azhar berkerut. Apa kena dengan mereka berdua ni? Dia mula rasa tidak sedap hati. Dia salah pilih kerja ke? Sebab itu… orang lain semua tak mahu kerja di situ? Macam-macam yang terlintas di fikirannya saat itu, menyesal, takut, nak lari… semua ada.
           “Kau nak tahu kenapa kami tak beri kau jawab telefon antara pukul tiga dan pukul empat pagi?” tanya Khairul lagi.
            Azhar terkelip-kelip. “Tentulah nak. Nanti aku buat silap lagi, kena tumbuk lagi,” balasnya laju.
         Anak mata Khairul melirik ke arah Usop. Kini mereka saling berpandangan tanpa sebarang suara. Lama mereka begitu sebelum Khairul membuka mulutnya.
            “Ada sebab kenapa kami tak benarkan kau jawab telefon pada waktu tu….”
         “Cakaplah cepat apa sebabnya,” desak Azhar. Dia sudah naik rimas apabila Khairul asyik teragak-agak untuk membuka mulut.
          Khairul menggaru kepala seperti dia buntu untuk memulakan ceritanya. “Kejadian ni mula berlaku sejak tiga bulan yang lalu… setiap pukul  tiga pagi saja, telefon berbunyi. Ada suara seorang lelaki membuat pesanan. Tiga bungkus nasi lemak, sambal ikan bilis, tak mahu telur goreng. Itu sahaja. Lepas tu dia beritahu alamat rumahnya. Nombor dua puluh, lorong tujuh belas.”
            Azhar terdiam. Matanya terkebil-kebil. Dia belum faham.
           “Begitulah yang berlaku pada setiap pukul tiga pagi sampai empat pagi setiap malam.”
          “Budak nakal kut…” kata Azhar. Takkan itu pun Usop dan Khairul nak takut macam orang gila?
          Khairul cepat-cepat menggeleng. “Bukan. Tapi… kalau kau nak tahu, kau pergi hantar ke alamat tu.”
        Azhar mengerutkan dahi. Cerita Khairul mula bertukar rentak. Sudah menjadi satu cabaran pula. “Apa yang ada di situ?”
            “Rumah kosong. Gelap gelita.”
          “Kalau macam tu, ni mesti kerja budak-budak nakal. Lama-lama esok berhentilah tu,” balas Azhar lagi. Lega hatinya apabila Khairul menceritakan itu sahaja. Dia cuma bimbang jika di alamat itu menunggu beberapa orang jahat yang akan melanyak dia cukup-cukup. Jika setakat rumah kosong, apa takutnya? Bawa sajalah balik nasi lemak itu ke kedai, bukannya rugi sangat.
            “Bukan budak nakal,” sampuk Usop pula. Pandangan matanya kembali berapi.
          Azhar menarik nafas. Entah apa-apalah Usop ni... kena main dek budak-budak pun nak marah sangat, katanya dalam hati.
       “Aku pernah terkena dulu… bila aku sampai, aku tengok rumah tu gelap gelita. Aku beri salam, aku panggil-panggil. Tak lama selepas itu aku nampak kelibat seseorang di bawah porch. Aku pun beritahu yang aku datang nak hantar nasi lemak….”
           “Lepas tu?” Azhar bertanya apabila Usop bercerita setakat itu.
          “Orang tu datang dekat pagar tapi…” Usop diam lagi. Mukanya kusut sekali.
        “Tapi apa?” desak Azhar.
        “Bukannya orang…,” sambung Usop.
      “Bukan orang?” Azhar tercengang seketika. Kalau bukan orang apa dia? “Kalau bukan orang, benda apa?” Dia bertanya kepada Khairul pula.
       “Hantu,” jawab Khairul. “Mula tu aku pun tak percaya cerita Usop, aku pergi sendiri ke sana dan aku juga jumpa benda yang sama. Kepalanya pecah… darah basah di bajunya. Bau hanyir tak usah cerita….”
        Azhar terdiam. Kali ini dia benar-benar terdiam. Betul ke hantu?
       "Kalau kau tak percaya, kalau telefon berbunyi nanti...kau angkat. Lepas tu kau pergi rumah tu," kata Khairul lagi sambil merenung wajah Azhar lama-alama.
        Kring!!! Kring!!! Kring!!! Telefon berbunyi.
       Ketiga-tiganya saling pandang-memandang. Jam pada dinding baru pukul 3.40 pagi. Tidak ada siapa pun yang mahu bergerak dari situ.
******
Tiga bulan yang lalu, di rumah nombor 20, lorong 17….

“MAN, aku laparlah,” kata Sobri sambil ralit memerhati skrin komputernya. Sesekali tapak tangannya meraba-raba perutnya yang kempis.
           Man yang leka menghadap permainan PS2 yang disambung ke kaca TV menoleh. “Lapar? Telefonlah kedai nasi lemak kat depan tu. Order tiga bungkus. Nasi lemaknya sikit sangat.”
         Dengan tiba-tiba sahaja, Sobri mengangkat punggung. Komputer ribanya dimatikan. Penat pula rasanya melayan gadis-gadis berchatting sampai ke pukul 3.00 pagi. Mujur esok tidak ada kuliah.
        “Nak ke mana tu?” tegur Man apabila Sobri menonong mengambil kunci motorsikal yang tersangkut pada dinding rumah sewa mereka.
         Sobri memberi isyarat dengan kepalanya sahaja. Rasa lapar dalam perutnya membuatkan dia tidak sabar. Rasanya hendak sahaja dia terbang melayang ke kedai nasi lemak yang terletak berdekatan taman perumahan itu.
           “Buat apa pergi? Telefon sahajalah,” kata Man lagi. Mulutnya terlopong.
       “Lambatlah…,” balas Man. Dia segera menuju ke arah motorsikalnya. Tidak lama kemudian, kedengaran enjin motorsikalnya memecah kesunyian pagi.
           “Woi! Helmet!” Man menegur lagi. Kali ini dia tinggalkan kaca TV dan menerpa ke muka pintu.
         “Tak payahlah, dekat saja,” balas Sobri sambil menolak motorsikalnya melepasi pagar rumah.
          Man cuma menggeleng dan mengeluh.
        Sobri menutup semula pintu pagar rumah sewanya. Dia memecut laju hingga ke hujung simpang. Dengan tiba-tiba sahaja, pandangan matanya menjadi silau. Dia tidak dapat berbuat apa-apa apabila motornya dirempuh sebuah lori. Dia hanya sedar tubuhnya melayang dan apabila terhentak ke bumi, segalanya terhenti.
     “Sobri!!!” jerit Man apabila meluru ke arah sekujur jasad yang tergeletak di tepi longkang. Kepalanya pecah, darahnya bersimbah.

6 comments:

  1. Alamak, saya tinggal kat Lorong 17 tapi nasib baik nombor rumah lain. Hehe~

    ReplyDelete
  2. Akak pun tinggal di lorong 17, nombor rumah tak sama..

    ReplyDelete
  3. Hehe! Kak Maria! best sangat! suka baca cerita ni! flow dia sangat menarik! kalau ada siri ke-2, sambunglah lagi tau kak! hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Miss Independent. Nak siiri ke dua ke? pendek sangat ya..

      Delete
  4. suspen..
    p/s cuba cek rumah no.20 kat jln 17 tu. jangan2...:D:D(ketawa org jahat).

    ReplyDelete