Saturday, January 7, 2012

Cerpen dua babak: Sudah Bukan Jodoh Kita


SEJAK tadi, aku memerhatikan dia. Seorang pemuda tinggi lampai, bertubuh tegap dan berambul ikal. Semuanya masih sama seperti dulu. Sama seperti yang kerap kulihat di dalam gambar-gambarnya di Facebook beberapa tahun yang lalu. Kini, dia sedang berada di meja hidangan bersendirian bersama sebiji pinggan di tangan kirinya. Aku kira, itulah waktu yang paling tepat untuk aku mendekatinya.
   "Arif.” Aku menyebut nama itu dengan rasa yang bergelora dalam jiwa. Nama yang sudah lama aku cuba lupakan sehinggalah aku terlihat dia malam ini.
   Dia berpaling seraya memandangku dengan wajah yang kehairanan. Lalu dia bertanya dengan nada yang cukup sopan.  “Excuse me, saya… kenal awak?”
   Aku tersenyum. Aku kenal dia ke? Dia kenal aku ke? Persoalan itu berlegar-legar di dalam kepalaku bak burung-burung yang berkicauan tanpa henti.
   “Ya, beberapa tahun yang dulu,” jawabku pendek. Aku biarkan dia terus berteka-teki dan sememangnya aku tidak bersedia untuk menjelaskan lebih daripada itu.
  “Indeed?” Dia mengangguk perlahan. Matanya menjeling ke arah tetamu-tetamu majlis yang memenuhi dewan itu. Mungkin mencari seseorang ataupun mencari jawapan siapa aku sebenarnya.
   “Tak apalah jika awak tak ingat saya. Saya… gembira lihat awak… sihat. Enjoy your meal, Mr. Arif Dasuki….”
   Cukup sukar untuk aku mencari perkataan yang sesuai bagi menjelaskan persoalan mengapa aku datang menegur dia. Satu kesilapan besar sebenarnya. Alangkah baik jika aku berdiam diri sahaja tadi dan berpura-pura sahaja tidak mengenalinya. Bukankah lebih senang? Tetapi seolah-olah ada sesuatu yang menyebabkan aku terdorong untuk mendekatinya walau aku tahu aku juga yang akan menderita akhirnya.
   Dahinya berkerut memandangku. Dia terkelip-kelip. “Maafkan saya. Saya betul-betul tak ingat siapa awak. Kita pernah belajar di universiti yang sama ke? Atau… tempat kerja yang sama?”
   Aku geleng seraya terus tersenyum. Aku tahu dia tidak kenal aku tetapi dia juga sebenarnya cukup kenal aku cuma dengan cara yang berbeza. Sedang aku berkira-kira untuk meninggalkannya, seorang gadis bertudung biru datang menegur.
   “Cik Roselyn… maaf sebab tak kenalkan tunang saya. Ini Arif. Arif, inilah bos Ain, Cik Roselyn.” Beriya-iya setiausahaku yang bernama Nurul Ain memperkenalkan tunangnya kepadaku.
   Tubuhku terasa menggigil. Tunang Ain? Arif tunang Ain? Arif sudah bertunang? Walaupun aku pernah memikirkan kemungkinan itu, aku tidak terfikir Arif akan bertunang dan berkahwin dengan seseorang yang aku kenal.
   “Inilah tunang Ain rupanya…,” balasku sambil berpura-pura gembira mengenali Arif.
   “Haah, inilah dia. Hari tu semasa kami bertunang, Cik Roselyn tak datang. Kalau datang tentu dah kenal dengan dia.” Ain tersenyum lagi.
   “Rumah Ain jauh sangat,” balasku selamba mencari helah. Kini aku faham kenapa hatiku cukup berat untuk menghadiri majlis pertunangan Ain yang dilangsungkan di sebuah negeri di utara.
   “Nak datang seribu daya, Cik Rose. Tapi tak apalah. Nanti kenduri kahwin kami, Cik Rose datang ya?”
   Aku angguk sahaja untuk memudahkan keadaan.
  “Excuse me, saya nak ke meja pengarah. Nanti ada pula yang fikir saya dah tinggalkan majlis. Enjoy,” kataku sambil tersenyum ke arah Ain yang memeluk lengan Arif dengan erat sekali.
   Arif kulihat tercegat bagaikan patung mumia. Mukanya pusat lesi.
******
Beberapa jam selepas itu di luar hotel tempat majlis makan malam tahunan syarikatku berlangsung….
“Roselyn. Jadi awaklah Roselyn….”
   Aku yang tercegat di situ menunggu keretaku sampai, tersentak. Aku tidak berniat langsung untuk bercakap dengan dia lagi setelah mengetahui bahawa dia kini sudah menjadi tunangan Ain. Ah! Betapa kecilnya dunia. Mengapa harus Ain? Akhirnya aku diam sahaja. Memandang wajahnya juga tidak.
   “Berapa lama agaknya ya? Dua tahun?” Dia bertanya lagi sambil berdiri di sisiku.
   Aku mula gelisah. Aku toleh ke belakang, aku toleh ke arah pintu hotel jika ternampak kelibat Ain. Sungguh, aku takut Ain syak apa-apa.
   “Saya tak tahu awak dah bertunang, Arif. Kalau saya tahu….” Apa yang ingin kukatakan adalah, jika aku tahu dia kini tunangan Ain, aku tidak akan sama sekali menegurnya tadi. Aku akan berpura-pura tidak mengenalinya di sepanjang hidupku. Sungguh.
   “Kalau awak tahu… awak akan terus senyap macam dulu? Awak terus hilang macam tu saja, kan?”
  Aku hela nafas. Walaupun malam itu udara tidaklah begitu kering, namun cukup membuatkan aku rasa panas dan sejuk serentak. Aku hilang begitu sahaja? Ya, memang betul aku yang menghilangkan diri selama ini.
   “Tak payahlah kita ungkit lagi soal tu, Arif. Jangan sampai Ain tahu,” balasku resah dan separuh merayu.
   Dia mengeluh panjang. “Boleh tak awak jawab satu soalan saya, Rose?”
  Rose? Pedih hatiku apabila mendengar dia memanggil aku Rose. Panggilan yang biasa digunakan sewaktu kami berhubungan melalui chatbox beberapa tahun yang lalu. Dia masih ingat lagi….
   “Boleh?” Dia mengulangi pertanyaan itu.
   Aku angguk walaupun tidak begitu bersedia untuk menjawabnya. Apa-apa sajalah, asalkan segalanya cepat berakhir dan kami segera berpisah sebelum Ain terperasan sesuatu yang tidak kena di antara kami.
  “Selepas awak hilang begitu sahaja dari alam siber, saya ambil masa yang lama untuk memikirkannya semula. Akhirnya  saya membuat kesimpulan bahawa….” Dia berhenti.
   Aku menoleh ke arah dia.
   “Yang awak sebenarnya mencintai saya,” sambungnya lagi.
  Aku menelan air liur. Aku segera memandang ke arah lain. Rasa malu dan bersalah saling berbaur mencetuskan rasa yang sukar digambarkan di saat itu. Ke mana aku harus lari kali ini?
   “Itu kisah dulu-dulu, Arif. Tak usahlah kita ungkit lagi…,” kataku cuba mengelak. Aku mengelak demi Ain.
  “Jawab, Rose. Tolonglah jawab pertanyaan saya itu. Tidak ada hari yang berlalu tanpa saya bawa pertanyaan itu dalam hati saya. Ia seumpama bayang-bayang yang mengekori langkah saya. Ia seumpama rasa dahaga yang tidak mahu hilang-hilang.”
 “Arif… awak tak pelu bercakap soal masa lalu kita. Awak sudah ada kehidupan yang lebih penting sekarang. Awak sudah ada Ain. Awak kena ingat siapa diri awak.”
   Dia menggeleng. “Awak kena jawab sekarang juga. Sudah bertahun-tahun saya mencari jawapan itu, saya mahu tahu dari mulut awak sendiri. Adakah awak cintakan saya, Rose?”
   Aku jeling pintu hotel. Walaupun tetamu majlis beransur-ansur pulang seorang demi seorang, namun kelibat Ain belum kelihatan. Tetapi aku yakin masa semakin suntuk dan Ain akan muncul pada bila-bila masa sahaja di situ.
   “Rose, jawablah. Jawablah….” Dia pandang aku tidak berkelip.
   “Saya… saya…. Saya cintakan awak waktu itu.” Akhirnya aku mengakuinya juga. Satu perkara yang tidak dapat aku akui di hadapannya bertahun-tahun dahulu sehinggakan aku membuat keputusan untuk berhenti berharap setelah menanti selama lima tahun.
   Lalu pada satu hari yang kelam, aku berhenti menghubungi lagi di Facebook. Setiap mesej yang dihantar tidak lagi kubalas. Kotak chat kututup malah lama-kelamaan aku menyahaktifkan terus akaunku. Dia muncul pula di kotak e-mel dengan e-mel yang panjang menjela. Namun demi sebuah keputusan yang sudah kubuat… aku pejam mata pada segala-galanya kerana aku takut aku akan kecewa jika akhirnya nanti dia memilih yang lain selain aku. Maka sejak itu kami terputus hubungan sehinggalah malam ini.
   Dia bagaikan terpempan. Lurus matanya merenung wajahku. “Oh! Rose… kalaulah masa boleh diundurkan semula. Kalaulah kita sama-sama berani berterus-terang waktu itu….”
   Aku pula yang tergamam. “Kita tak boleh berkalau-kalau, Arif. Berdosa. Aturan tuhan adalah yang terbaik buat kita. Percayalah.” Mataku mula bergenang.
   Dia angguk. “Saya faham tapi…. Tapi pada masa itu saya juga sebenarnya mencintai awak. Cuma saya… belum bersedia untuk berterus-terang. Saya takut awak tidak sudi menerima saya. Cuma setelah awak merajuk dan pergi… saya betul-betul berasa bodoh dan menyesali kebodohan saya.”
   Aku rasa terharu malah begitu terharu di saat itu. Kenapa? Ya, kerana untuk sesaat cuma, aku telah mendapat apa yang paling kuinginkan sejak dulu. Dia mencintai aku? Itu sudah cukup bermakna. Tanpa sedar aku tersenyum. Terasa seolah-olah penderitaan dan kerinduan yang kusimpan bertahun-tahun lamanya hilang begitu sahaja.
  “Saya sudah puas mencari awak melalui kawan-kawan awak tapi tak seorang pun mahu membantu,” tambah Arif.
   Aku tersenyum. Aku tahu soal itu. Aku tahu apa yang Arif telah lakukan tetapi tidak tertanam di fikiranku waktu itu, bahawa Arif mencariku kerana dia mencintai aku. Aku hanya menyangka dia mencari aku kerana kehilangan seorang kawan yang selalu ada di sisinya saban hari dan kawan yang selalu siap siaga meminjamkan telinga sewaktu dia ingin meluahkan apa sahaja masalahnya. Ya, hanya sebagai kawan baik.
   “Tapi jika awak benar-benar mencintai saya… kenapa awak tinggalkan saya macam tu saja? Saya ada buat salah ke?”
   Aku menggeleng cepat. Memang benar sewaktu aku tinggalkan Arif, aku sudah tidak berdaya membendung rasa cintaku kepada dia. Aku tinggalkan Arif kerana aku tidak mahu dia menyedari yang aku cintakan dia selama ini. Aku tinggalkan dia kerana aku rasa sebagai kawan aku mengkhianati sebuah kepercayaan. Seorang kawan tidak mencintai seorang kawan secara diam-diam, bukan?
   “Yang telah berlalu, biarlah berlalu. Sudah ditakdirkan kita tak ada jodoh,” balasku dengan lebih lancar. Entah kenapa, hilang rasa sakit di hati. Hilang juga rasa rindu dan dendam yang telah berakar umbi sekian lama. Aku mula berasa ringan untuk melepaskan segala kenangan lalu.
   “Rose… tak bolehkah kita….”
   “Cik Roselyn tak balik lagi?”
  Aku dan dia sama-sama berpaling ke arah Ain yang menapak laju ke arah kami. Dalam debar, aku menjawab, “Belum. Entah di mana kereta saya.”
   “Kalau macam tu… saya minta diri dululah Cik Roselyn.” Nurul Ain tersenyum sambil meminta diri.
   “Jom, abang. Dah dekat tengah malam ni.” Dia pandang Arif pula.
   Aku lihat Arif seperti teragak-agak untuk bergerak. Aku mula cemas. Namun sebaik sahaja aku ternampak sebuah kereta BMW menuju ke arahku, aku terus meninggalkan mereka berdua dan berdiri di tepi jalan.
   “Itu pun boyfriend saya dah sampai,” kataku sambil tersenyum manis kepada Ain. Aku tahu Arif sedikit kaget dengan kata-kataku. Matanya bulat.
   Dan apabila kereta itu berhenti, di hadapanku, aku terus masuk ke tempat duduk hadapan di sebelah pemandunya. Sebelum kereta itu bergerak pergi, aku sempat tersenyum ke arah Ain dan Arif dengan seribu perasaan yang berbaur.
   “Kenapa Cik Rose duduk di depan? Nanti Datuk marah,” tegur Sharif pemandu ayahku.
   “Awak diamlah. Duduk belakang ke, duduk depan ke sampai juga ke rumah…,” balasku acuh tak acuh.
   Sharif terus diam dan aku pun malas untuk menerangkan apa-apa kepadanya lagi.
  Di sepanjang perjalanan, aku sandarkan kepalaku ke cermin tingkap. Wajah Arif masih terbayang di mataku. Kata-katanya masih terngiang-ngiang di telingaku. Malah segala kenangan kami di Facebook masih terulang tayang di ingatanku.
  Bersama air mata yang menitik, aku katakan dalam hati… walaupun kita saling mencintai namun sudah bukan jodoh kita. Walaupun pedih, sakit, kecewa… relakan saja. Hanya Tuhan sahaja yang mengetahui hikmah di sebalik sebuah pertemuan dan juga sebuah perpisahan.

TAMAT

7 comments:

  1. Wah! Cerita ni betul2 terkena btg hidung saya..huhu :-)

    ReplyDelete
  2. Aduh, sedih!
    Tahniah Kak Maria, saya suka sangat cara Kak Maria tulis cerita.

    ReplyDelete
  3. Terima kasih, Rahmah. Hanya sekadar latihan melembutkan jari-jemari.

    ReplyDelete
  4. menyintai seseorg bkn bererti harua memiliki..dan blh dikatakan semua cerita awk kena dengan citarasa sy... tahniah...

    ReplyDelete
  5. Misi kk numpang share ya..!! jika ada yang berminat bisa langsung ke website kami
    INFO AGEN JUDI ONLINE 988BET
    AGEN JUDI ONLINE
    AGEN JUDI
    AGEN BOLA
    PROMO BONUS 988BET
    PREDIKSI BOLA

    ReplyDelete