Monday, January 9, 2012

Cerpen tiga babak: Bukan salahku...


“Saya tak sangka betul Cik Roselyn. Betul-betul tak sangka…,” kata Nurul Ain di hadapanku. Wajahnya nampak tegang, nafasnya tertahan-tahan.
     “Duduk dulu, Ain. Biar saya terangkan dulu,” balasku sambil membalas renungannya yang bak helang itu. Memang sudah kuduga, lambat laun Ain pasti mencari aku.
     Ain menggeleng.
    “Sudah terang lagi bersuluh, nak dikatakan apa lagi?” Ain masih berdiri di hadapan mejaku.
    Aku menjeling ke arah pintu pejabatku. Mujurlah tertutup rapat. Aku mula berasa tidak selesa apabila hal peribadi dibawa ke dalam pejabat. Aku rasa ia kurang wajar sekali.
    “Boleh tak, Ain duduk dulu? Kita bincang baik-baik,” pujukku lembut. Aku masih mengharapkan Ain mahu memberikan aku sedikit waktu untuk menjelaskan segala-galanya. Ia tidak seperti yang difikirkan.
    “Bincang baik-baik? Baik ke apa yang Cik Roselyn dah buat? Saya tak sangka macam ni perangai Cik Roselyn yang sebenar. Tunang orang pun Cik Roselyn sanggup rampas.”
    “Ain! Saya tak macam tu… saya tak merampas Arif atau sesiapapun dari Ain,” jawabku. Itulah perkara paling penting yang aku ingin Ain betul-betul tahu. Aku tidak merampas Arif tunangnya dan tidak berhajat sedikit pun untuk melakukannya. Cuma aku telah tersilap langkah malam itu, itu sahaja.
    “Tak merampas, kata Cik Roselyn? Habis tu, apa yang saya lihat semalam? Kenapa… kenapa Arif…” Ain tersedu-sedu. Akhirnya dia menghempaskan juga punggungnya di atas kerusi di hadapanku.
    Ya, itulah soalnya. Aku pun tidak menyangka yang Arif berani datang mencariku di Kelab WT malam tadi. Siapa yang bocorkan rahsia yang aku selalu ke situ pada setiap malam Isnin, entahlah. Tetapi Arif memang hadir ke situ dan telah mendengar aku bercerita tentang sebuah novel yang baru selesai kubaca. Aku sendiri terkejut melihat wajahnya di antara wajah-wajah yang lain di situ.
     Lalu bermulalah pertemuan kami yang kedua kalinya setelah tujuh tahun….
******
“Rose! Boleh kita bercakap sekejap?” Arif bertanya sambil mengejar aku hingga ke luar bangunan kelab.
Malam itu hujan pula renyai dan aku memandu sendiri ke situ. Aku masih meneruskan langkahku menuju ke keretaku. Aku ingin pergi segera sebelum terlambat.
     “Rose!” Dia menyentap lengan kananku.
     Aku terdorong ke arahnya. Kami berdiri bertentangan.
     “Lepaskan!” kataku dengan tegas.
    Perlahan-lahan dia melepaskan lenganku dan aku faham dia tidak berniat mengasariku walaupun lenganku terasa perit akibat perbuatannya tadi.
    “Maaf, Rose. Saya cuma mahu bercakap dengan awak. Tolonglah….” Dia merayu di hadapanku. Matanya kulihat bergenang.
    Hati mana yang tidak tersentuh? Apalagi hati yang masih menyimpan sisa-sisa cinta untuknya. Tolong katakan yang aku salah tapi aku seorang wanita yang sesekali bisa lemah.
    “Awak nak apa, Arif? Tolonglah jangan buat macam ni… Nanti apa kata Ain kalau dia tahu awak datang jumpa saya,” balasku dengan sepenuh hati. Dalam kepalaku hanya ada wajah Ain dan Ain selain rasa sedih yang bukan kepalang.
    Arif masih belum berganjak. Malah dia kulihat seperti tidak terkesan dengan nama Ain yang kusebut-sebut. Tingkahnya makin menakutkan aku.
   “Saya tak boleh teruskan pertunangan saya dengan Ain, Rose.” Arif pandang aku seolah mengharapkan sokongan.
    Aku benar-benar tersentak. Patutkah aku rasa gembira? Atau patutkah aku rasa sedih?  Tapi apa yang aku rasa, adalah satu perasaan marah yang menggila. “Apa awak cakap ni, Arif? Awak sedar tak apa awak cakap ni?”
    “Sejak kita berjumpa semula minggu lalu… saya sedar yang saya masih cintakan awak.”
    Ha? Aku terlopong di tempat letak kereta itu. Rasa lemah tulang-temulangku, rasa  lembut bumi yang ada di bawah tapak kakiku. Akhirnya aku hanya mampu menggeleng.
    “Jangan buat macam ni, Arif. Tolong jangan buat macam ni pada Ain dan pada aku. Tolonglah hentikan semua ini. Ini tak betul.” Ingin sekali aku menjerit di situ tetapi kerana aku masih ada rasa malu dalam diriku, aku hanya dapat meluahkan segala-galanya dengan suara yang tertahan-tahan.
    “Tujuh tahun bukan masa yang sekejap, Rose. Walaupun kita tidak pernah bertemu waktu itu namun rasa cinta yang hidup dalam hati saya telah berakar umbi dan tumbuh rendang. Tidak mungkin saya boleh menipu kewujudannya dengan memejamkan mata. Awak juga sama.”
     “Tapi keadaan sudah tak sama lagi. Tidakkah awak ingat dan kasihan kepada Ain?” tanyaku pula. Kini aku benar-benar menyesali tindakanku yang menegur Arif pada minggu lalu di majlis makan malam tahunan syarikatku. Aku benar-benar menyesal namun aku sedar tidak ada kejadian yang berlaku tanpa izin-Nya. Adakah ini satu dugaan?
     “Masih belum terlewat untuk saya melepaskan dia.”
   Aku menggeleng lagi. “Anggap sahaja saya bukan jodoh awak, Arif. Tapi Ain. Mustahil saya boleh berbahagia di atas air mata Ain. Saya bukan seorang perempuan yang kejam.”
    Arif terpempan mendengarkan kata-kataku. Lama dia memandang wajahku dengan pandangan mata yang sayu.
    “Pulanglah, Arif. Pulanglah ke pangkuan Ain. Jika saya tak boleh bahagia, bahagiakanlah Ain untuk saya.”       Aku cuba tersenyum. Keputusanku sudah muktamad.
    “Sekali lagi awak hancurkan hati saya….” Arif melarikan wajahnya ke dada langit yang cerah bersimbah lampu neon kotaraya. Mungkin untuk menahan air matanya yang mahu gugur ke pipi. Sama seperti rintik hujan yang jatuh ke bumi waktu itu.
    “Apa pilihan yang saya ada?” balasku. Adakah dia fikir, aku saja-saja menolaknya ke tepi? Aku cuma seorang manusia yang menerima takdir sedaya upayaku.
   “Rose… kita boleh berterus-terang dengan Ain,” katanya lagi.
  “Terus-terang apa? Terus-terang yang abang ada hubungan dengan Cik Roselyn?” Dengan tiba-tiba sahaja perbualan kami disampuk oleh suara Ain.
    Kami berdua sama-sama terpaku di situ. Ain merenung kami dengan air mata yang berjuraian.
  “Saya tahulah Cik Roselyn dah tua, dah terdesak sangat nak cari laki tapi kenapa pilih tunang saya. Kenapa?” bentak Ain sambil menumbuk mejaku.
    Aku tersentak. Ingatanku terhadap apa yang berlaku pada malam tadi terus hilang.
*****
“Ain, apa yang Arif cakap pada Ain?” tanyaku dengan lembut. Aku tahu hati Ain sedang terluka dan aku tahu Ain sedang teramat marah.
    “Arif?Cik Roselyn panggil tunang saya Arif?” bentak Ain lagi makin menyinga.
   Aku mengeluh perlahan. Untuk seketika aku jadi buntu apabila berdepan dengan Ain. Mungkin inilah balasanku kerana terlalu rajin menegur tunangan orang. Akibatnya luka yang dalam bertambah dalam.
   “Sudah berapa lama Cik Roselyn berhubungan dia? Jadi pada minggu lepas tu Cik Roselyn berpura-pura sajalah baru kenal dia? Pandai Cik Roselyn berlakon ya?”
    Aku diam lagi. Haruskah aku nafikan atau haruskah aku iyakan sahaja semuanya. Tetapi yang jelasnya apa yang Ain fikirkan itu tidak sama langsung dengan hakikatnya. “Memang saya kenal dia sudah lama tetapi ia bukan seperti yang Ain fikirkan.”
   “Saya betul-betul tak faham. Cik Roselyn dan dia sama-sama terpelajar. Sama-sama berjawatan tinggi tetapi perangai… macam orang tak bersekolah,” bidas Ain lagi sesuka hati.
   “Yang pastinya di antara kami tidak ada hubungan istimewa, Ain. Kami cuma kawan lama yang berjumpa semula dan berbual,” jawabku.
   “Kawan lama? Jadi semalam tu, Arif datang mencari Cik Roselyn hanya semata-mata untuk berbual kisah lalu? Macam tu?”
   Aku angguk.
  “Jangan nak bohonglah, Cik Roselyn. Saya bukan buta. Saya nampak bagaimana Cik Roselyn dan dia saling… pandang-memandang.” Ain menangis lagi.
   “Awak salah tafsir, Ain. Saya dan dia tak ada apa-apa. Percayalah cakap saya.”
   Ain mengangkat muka memandangku. “Macam mana saya nak percaya lagi?”
  Aku mengeluh panjang dan perlahan-lahan aku tersenyum. “Saya akan balik ke UK minggu depan. Saya akan menetap di sana. Saya akan doakan awak dengan Arif bahagia.”
   Mata Ain tidak berkelip. Lama dia terdiam seolah berfikir jauh. “Betul ke Cik Roselyn nak buat macam tu?”
   Aku angguk laju. “Maafkan saya sebab telah buat awak salah sangka. Jika itu boleh buat awak percayakan saya, saya akan buat. Asalkan awak maafkan saya dan maafkan Arif yang tersalah tindakan sehingga menimbulkan salah faham di sini. Kami memang tak ada apa-apa hubungan selain daripada hanya kawan lama yang kebetulan terserempak.”
    Ain masih memandangku lama-lama. Dia seolah cuba membaca kejujuran kata-kataku itu.
   “Maafkan saya,” kataku lagi.
   "Cik Roselyn tak berbohong, kan?"
   "Siapa yang lebih memahami hati seorang perempuan jika bukan seorang perempuan juga?"
   Kali ini Ain tidak berkata apa-apa lagi. Dia terus membisu dan mengangkat punggung dari situ. Perlahan-lahan, dia meninggalkan pejabatku.
   Setelah Ain pergi… aku ambil beg tanganku dari dalam meja. Aku memandang pejabat itu buat terakhir kalinya. Aku tidak akan kembali lagi sebagaimana aku tidak akan kembali kepada Arif.
   “Maafkan Rose, papa. Rose perlu pergi lagi.” Ucapku seraya memandang potret ayahku di atas meja. Surat perletakan jawatan akan kuhantar malam nanti. 

4 comments:

  1. Sedihnya...tapi tetap best cam selalu.

    ReplyDelete
  2. mixed feelings.. nampak seperti tiada pilihan yang betul.. namun membuat pilihan itu juga yang terbaik mungkin? walau apapun kesannya..

    ReplyDelete
  3. Tiada pilihan untuk diri sendiri tapi perlu buat pilihan untuk orang lain.

    ReplyDelete