Saturday, December 11, 2010

Mencari Damai Abadi : Bab 2


“Kenapa ni?” Tina tersentak apabila melihat Sherry melurut jatuh. “Kenapa kau tercegat je kat situ? Cepatlah dukung dia,” marahnya pula kepada Azmi sementara dia ke hulu ke hilir dan kelam kabut tak tahu apa yang harus dibuat. Dengan dahinya yang berkerut rapat, dia merenung bagaikan mahu menelan Azmi.

“Beri saya topi awak, awak lindung dia sekejap. Jangan sampai kena matahari,” pinta Azmi sambil menghulurkan tangan.

Dengan rasa terpaksa, Tina menyerahkan topi lebarnya kepada Azmi. Serta-merta juga kepalanya terpanggang dek pancaran matahari yang terik sehingga kulit kepalanya terasa hantat. Hatinya sebal, namun dia juga tak mahu Sherry terus terbaring di situ. Masa dia juga yang akan habis dengan sia-sia.

Tak ada tongkat, akar pun berguna. Topi Tina digunakan oleh Azmi untuk mengipas muka Sherry yang masih belum sedar. Dia cuba untuk tidak merenung seraut wajah putih pucat di hadapannya, bimbang hatinya terpana. “Kawan awak ni, kenapa?” tanya Azmi pula sambil mengerling sekilas ke arah Tina yang sedang berpeluk tubuh di sebelahnya.

“Tak ada apa tu. Cuma tak cukup tidur je malam tadi. Dia asyik nangis kaki dia sakit,” balas Tina sambil mencebik. Dia sendiri rasa seperti tak cukup tidur dan sedikit letih melayan rengek Sherry yang bagai budak kecil tak cukup susu.

“Kalau macam tu buat apa datang lagi ke sini? Awak patut bawa dia balik ke Tanah Besar. Jumpa doktor.”

“Dia yang nak datang jugak,”balas Tina.Dia mengalihkan perhatian ke tengah laut. Sayup-sayup di sana dia terlihat beberapa bot nelayan sedang menangkap ikan sambil cuba mengalihkan perasaan yang sakit kerana seolah dipersalahkan.

Azmi tak mahu masuk campur, keadaan gadis yang pengsan itu yang lebih membimbangkan dia. Lalu dia menoleh ke arah Tina dan bertanya, “Ada air kosong? Air mineral ke?”

Mendengarkan permintaan Azmi, Tina segera menyelongkar beg sandangnya dan mengeluarkan sebotol kecil air mineral yang berbaki separuh. “Nah! Nanti kau ganti balik.”

Air mineral setengah botol pun kena ganti balik? Azmi menarik nafas sambil menepis perasaan marah yang mula menghimpit diri. “Awak basahkan muka dia, rambut dia sekali,”pintanya perlahan.

“Aku? Kenapa aku? Kaulah buat.” Tina menghulurkan botol itu kepada Azmi sekali lagi.

“Awaklah buat, saya bukan muhrim dia. Saya tak boleh sentuh dia sesuka hati,” balas Azmi sambil memandang ke lantai jeti. Dia tahu, pasti Tina akan memberontak. Gadis seperti itu bukan tidak pernah ditemui dalam hidupnya. Tapi dia takkan bertolak-ansur, dia tak peduli kalau Tina mahu melompat di situ sekalipun.

“Eleh, alim konon,” cemuh Tina sambil mencangkung dan menuang air mineral ke atas tapak tangannya. Kemudian air itu dibasahkan ke muka Sherry. Hampir habis kesemua airnya, baru Sherry menunjukkan tanda akan sedar. “Hah! Sedar pun kau,” tegur Tina. Dia tak mempedulikan kehadiran Azmi lagi.

“Aku blackout ke?”tanya Sherry sambil berkerut muka. Matanya cuba dibuka besar-besar tetapi silau matahari dengan segera membuat matanya terpejam semula. Dicuba sekali lagi dan kini pandangannya tertancap ke wajah Azmi yang berada di sebelahnya. “Ni siapa pula?” Dia tidak ingat apa-apa, malah wajah di hadapannya itu seperti tidak pernah dilihat sebelum itu.

“Ha’ah, kau blackout sekejap. Nasib baik tak jatuh ke laut,”jawab Tina sambil menahan tubuh Sherry daripada tumbang lagi sekali. “Ni pekerja resort tu, tukang bawa beg.”

“Ooo….Macam ni ke kau orang sambut pelancong? Mana air? Mana buah?” rungut Sherry sambil memandang Azmi dengan tajam.

Azmi mula terasa kurang senang. Baru saja celik mata dah mahu menyergah orang. Sayang seribu kali sayang, wajah saja cantik tapi kurang budi bahasa. “Maaf cik, saya bukan pekerja resort tu. Saya penduduk di pulau ni saja,” terangnya jujur. Dari tadi dia ingin menjelaskan tapi tak berkesempatan.

“Kalau macam tu, di mana pekerja resort ni?” Sherry terus bertanya. Tina di sebelahnya mengangguk laju.

“Tu, baru datang,” jawab Azmi sambil menunjukkan sebuah bot laju yang sedang menuju ke situ.

Tak lama kemudian, bot itu merapat dan beberapa orang lelaki melompat turun dengan barang masing-masing. Jeti itu sekali lagi riuh dengan gelak ketawa bagai tidak ada orang lain di situ. Namun mereka berhenti bergurau sebaik saja terpandang Tina, Sherry dan Azmi yang sedang memandang ke arah mereka.

“Mereka pun tak tinggal di sini?” tanya Tina kehairanan sambil matanya melotot tajam ke arah lelaki-lelaki yang sedang naik ke atas jeti. Well, not bad, bisik hatinya suka.

Azmi tersenyum kecil, bagai faham apa yang bergolak di hati Tina. Renungan Tina bagaikan tidak putus-putus. “Mereka penduduk Pulau Mayang. Resort Abadi dan Resort AngsaMas dimiliki oleh pemilik yang sama. Tapi Resort Abadi baru beberapa bulan saja beroperasi, rumah pekerja pun belum siap dibina.”

“Sudah-sudahlah bercakap, kalau kau tak nak tolong kami, tak apa,” kata Tina sambil mengangkat beg dan menuju ke arah lelaki-lelaki yang tersenyum ke arahnya. “Tolong hantar beg kami ke bilik,” katanya sambil menghulurkan beg yang dipegang.

Salah seorang daripada lelaki itu tergamam. Matanya berbalik-balik dari wajah Tina ke arah beg-beg yang dihulur. “Awak menginap di resort kami?”

“Apalah punya soalan. Sudahlah service tak bagus. Kami datang pun tak ada yang sambut,” bebel Tina sambil melenggang senang ke arah Sherry semula setelah melepaskan beg pakaiannya di tepi kaki lelaki itu. Wajahnya kebosanan.

Air muka lelaki itu berubah merah padam dan akhirnya dia mengalihkan perhatian pula ke arah Azmi. “Mi, rombongan penyelam dari Sweden tu dah sampai kan?” tanyanya pula.

Azmi mengangguk. “Ada enam orang. Dah lama sampai ke resort,” katanya sambil berbalas senyum. Sama-sama faham. Dia kenal dengan Hasan dan di antara ramai-ramai pekerja Resort Abadi, Hasanlah yang paling rapat dengan dia. Hasan mahu menegur dan berbual malah sesekali berjemaah bersama dengannya di surau. Pendek kata dia senang berkawan dengan Hasan yang berbadan tegap dan berkulit sawo matang itu.

Hasan terangguk-angguk, beg milik Tina dan Sherry dihulurkan saja kepada rakan-rakan penyelamnya yang lain. Beg-beg itu segera berpindah tangan, hatinya lega. Dan dia memaut bahu Azmi, mengajak jalan bersama. Mereka berbual mesra tentang cuaca dan laut tetapi belum sempat jauh, perbualan mereka terbantut.

“Hey! Kami ni macam mana?” Tina bertempik.

Hasan berpaling ke belakang, dikuti oleh Azmi. “Kenapanya? Marilah ke resort kami,” balas Hasan sambil tersenyum simpul melihat gelagat Tina.

Azmi turut tersenyum-senyum. Pada dia, sudah Hasan ada di situ, bukan tanggungjawab dia lagi untuk membantu. Dia hanya akan melihat saja bagaimana Hasan melayani karenah Tina, gadis seiras gadis Cina itu. Dia berpaling untuk meneruskan langkah balik ke pantai sebelum dia terdengar permintaan Tina yang membuat langkahnya terhenti.

“Dukunglah dia, nanti pengsan lagi,” sambung Tina.

“Dukung?” Hasan separuh menjerit. Dia menoleh ke arah Azmi.

Azmi tak jadi melangkah. Dia terlupa untuk menerangkannya kepada Hasan. Lalu dia berpatah balik dan mendekati Hasan semula. “Kaki kawan dia sakit, San. Tak boleh berjalan.” Tunjuknya ke arah ibu jari Sherry yang berbalut.

Hasan tersentak. “Kaki dia sakit?” Dia masih tergamam, wajahnya serba-salah.

Tina dan Azmi sama-sama mengangguk. Serentak itu Hasan maju ke hadapan dan mendekati Sherry yang diam sedari tadi. Matanya beralih dari wajah Sherry yang mendung ke arah ibu jari kaki gadis itu yang berbalut tebal. “Saya papah awak ya,” katanya sambil menghulurkan tangan. Kini tangan kanannya yang kekar memaut bahu Sherry dan mereka berdua cuba berjalan beriringan.

Sherry tidak ada pilihan. Sebelum dia kemerahan bak udang bakar di situ, lebih baik dia mencuba sahaja. Setapak dia melangkah, setapak dia terhencut. Dan dia semakin rimas dengan pautan Hasan yang agak kejap. Tubuhnya dan tubuh Hasan bersentuhan rapat. Bau cologn entah dari jenama apa yang dipakai membuat dia mual.

Tidak jauh di belakang mereka pula, Tina dan Azmi hanya mengekor tanpa suara. Hingga sampai satu pertiga dari hujung jeti itu, Sherry dan Hasan berhenti dan berbicara sesuatu. Tak lama kemudian, Hasan melepaskan bahu Sherry dan bergerak ke sebelah kanan. Dengan sekelip mata, dia meletakkan tangan kirinya di belakang Sherry dan tangan kanannya di sebelah kaki. Tubuh Sherry dikendong manja.

Azmi di belakang rasa tersentap. Pelbagai perasaan bercampur baur. Ada rasa cemburu, ada rasa iri hati bahkan ada rasa sedih. Dia cuba mengalihkan perhatian ke laut lepas, menjenguk ikan-ikan yang berenang di kaki jeti. Dia cuba meredakan ribut di hati yang semakin kuat.

*****

Kedai runcit dan juga kedai cenderamata milik Abang Osman dan Azmi, adalah satu-satunya kedai di pulau itu yang mempunyai penduduk seramai hampir 200 orang. Di situlah tempat mereka mendapatkan bekalan jika terdesak ataupun tempat pengunjung membeli cenderamata yang tak seberapa. Kedai itu juga tempat mereka mendapatkan berita, surat dan tumpang membaca surat khabar jika ada. Pendek kata, kedai itu bagaikan pusat setempat.

Sepulangnya dari jeti, Azmi terus masuk ke bahagian kecil yang terletak di belakang kedai. Kedai itu sememangnya dibina dua bahagian. Satu bahagian untuk berniaga dan satu bahagian lagi untuk Azmi tinggal. Ruang empat segi bujur itu dibahagi kepada empat bahagian pula. Sebuah bilik tidur, sebuah dapur, sebuah bilik air berdinding zink dan sebuah ruang kosong yang boleh juga dianggap sebagai ruang tamu. Itulah mahligainya sejak Abang Osman berkahwin.

Dia singgah sebentar di sebuah meja kayu yang terletak rapat ke dinding. Punggungnya dialas dengan sebuah pangkin kecil selebar 1 kaki. Komputer ribanya dibuka. Fail manuskripnya dibaca. Dia skrol ke bawah sehingga sampai ke mukasurat 98, dan dia mula menaip sepatah dua perkataan. Beberapa saat selepas itu, dia tersedar yang dia hanya termenung kosong di hadapan skrin. Fikirannya langsung tak ke situ, sebaliknya terbang melayang ke arah resort. Dia menggeleng keras, cuba menghilangkan bayangan yang hadir. Semua itu dugaan. Tak mungkin dapat di petik bintang di langit, pujuk hatinya.

Oleh kerana tumpuannya tak ada, dia menuju pula ke bilik air yang menempatkan sebuah perigi kecil. Penutup tempayan besar yang terletak di sebelah perigi diangkat dan diletakkan ke atas lantai. Airnya diceduk dan dia segera berwuduk. Niatnya untuk bersolat Sunat Dhuha sebelum tertegaknya matahari. Kesejukan air yang tertakung itu menyuntikkan rasa segar hingga ke dalam jiwa. Dan ketika setiap titisan air mutlak itu menyentuh semua titik uraf saraf di hujung jari-jarinya, maka terlerailah keresahan jiwa yang dibawa pulang.

Setelah berwuduk, dia segera membentang sejadah di atas lantai papan dan membetulkannya mengikut arah kiblat. Lantas dia bertakbir dan berniat. Mulutnya terkumat-kamit membaca surah demi surah yang dihafal. Semuanya dilakukan dengan tertib sehinggalah bersujud akhir. Di situ dia berlama-lama sambil memanjatkan doa ke hadrat Illahi, agar rezekinya di langit diturunkan dan rezekinya di bumi dikeluarkan. Rezeki yang jauh dirapatkan, rezeki yang sukar dipermudahkan. Selesai sahaja solat sunat yang hanya dua rakaat itu ditunaikan, dia duduk berteleku dan bersyukur, jiwanya telah kembali tenang.

“Mi, kau dah habis solat? Akak nak balik rumah dulu, kau tolong jaga kedai ya,” pinta Kak Senah yang menjenguk di muka pintu yang memisahkan ruang kedai dan ruang tempat tinggalnya. Tanpa kehadiran suaminya, dia tidak pernah melangkahi pintu itu.

Azmi lantas menoleh ke sebelah kanan. Seorang wanita dengan perut yang hampir membusung sedang menanti-nanti akan jawapannya. Dia terasa belas. “Akak baliklah, dulu. Jangan berpenat sangat. Saya boleh jaga kedai tu.” Dia tersenyum memberikan keyakinan.

“Akak dah tanakkan nasi tadi, lauk pun ada di bawah tudung saji.” Kak Senah tersenyum sebelum berpaling pergi.

Azmi menggeleng lesu, sambil melihat saja Kak Senah berlalu. Sudah berapa kali dia berpesan agar Kak Senah tidak memasakkan dia makanan. Dia lebih risaukan keadaan Kak Senah daripada perut dia. Kalau apa-apa terjadi, bukan senang hendak ke Tanah besar. Perlu dilambung ombak hampir dua jam. Tapi, Kak Senah tetap juga berdegil.

Dia tidak berlengah lagi, sejadah yang terbentang, ditarik dan dilipat. Disangkutkan semula di atas tali rafia yang menjadi tali penyidai di tepi dinding. Dia segera meninggalkan ruang itu, dan menuju semula ke kedai. Dia cuma mengharapkan agar hari itu berlalu dengan aman tanpa sebarang keributan lagi, baik di laut mahupun di dasar hati. Biarlah bintang tetap menghiasi langit malam kerana di situlah tempatnya yang hak.

****

Mata Tina meliar memerhati keadaan resort yang baru dijejakinya itu. Hatinya kurang senang. Resort Abadi jauh lebih kecil berbanding dengan Resort AngsaMas di Pulau Mayang. Pejabatnya juga hampir sama besar dengan sebuah bilik hotel. Pekerja di situ cuma dua orang. “Kawan-kawan kau tadi pergi mana?” tanyanya kepada Hasan yang menolong mereka membuat pendaftaran dan mengambil kunci bilik.

“Mungkin sudah berkumpul di Lahaina,” balas Hasan sambil berpaling.

“Lahaina tu tempat apa pula?” tanya Tina terus-terang.

Hasan tersenyum. Sambil menjeling ke arah Sherry dia menjawab, “Sebuah restoran kecil, tempat kami melepak sebelum dan selepas menyelam.” Tangannya menghulurkan dua keping brosur.

Tina segera menyambutnya. Brosur yang mempunyai gambar pulau itu dari udara segera dibuka. Matanya meneliti baris demi baris ayat yang tertera di situ, dia hanya mengangkat kening. Tak ada apa yang istimewanya pulau berbentuk cincin itu. Setakat sebuah restoran tepi laut dan jungle trekking, di pulau lain juga ada. Tetapi alang-alang sudah datang ke situ, apa salahnya dia memuaskan hati. “Makanan macam mana? Resort ini sediakan atau kami perlu makan di restoran itu?”

“Semuanya akan disediakan oleh Lahaina. Awak patut cuba mee udang di situ. Best.” Hasan cuba mengumpan.

Tina membalas senyuman Hasan. Tiba-tiba perutnya terasa lapar. Anak matanya menikmati apa yang dipandang. Senyuman Hasan menambahkan kekacakan pemuda pulau itu. Kalau boleh dia tidak mahu senyuman itu pudar. Kalaulah dia dapat membawa Hasan balik ke ibu kota pasti ramai kawan-kawannya akan cemburu.

“Tina, kalau kau nak pergi berjalan-jalan, pergilah,”tegur Sherry yang asyik membaca brosur di tangannya.

“Kau nak masuk bilik dulu ke?” tanya Tina pula kepada Sherry di sebelahnya. Kegembiraannya kerana dapat menjejakkan kaki ke pulau itu sedikit tercemar dek gelagat Sherry yang asyik bermasam muka. Tapi kalau ada tambah tentu ada tolaknya. Dia mahu menikmati kedatangan dia ke situ sepuas-puasnya. Soal Sherry bukan soal dia. Dia yakin tentu ada cara untuk menghabiskan masa di situ, bersama Hasan misalnya.

“Aku nak berehat saja, kalau boleh, suruh orang hantarkan aku makan tengah hari. Aku tak laratlah nak terlompat-lompat ke sana- ke sini.”

“Jari kau berdarah lagi?” tanya Tina sambil menjenguk ibu jari Sherry. Kenapalah masa ni nak tercabut? Rungut hatinya geram. Tapi, kalau tak ada Sherry, bermakna tak banyaklah persaingan nanti.

Sherry mengangguk seraya tunduk melihat ibu jarinya. Rasa sakit semakin berkurangan kalau dia tak banyak bergerak. Tapi, dia lebih gerun jika terkena air laut. Oleh itu dia akan sedaya upaya menjauhi pantai sementara di situ. Kesal juga kerana tak dapat menendang ombak dan bercumbu dengan buih.

“Jom! Saya hantar awak ke bilik,” ajak Hasan sambil menghulurkan tangan ke arah Sherry.

Sherry dan Tina sama-sama bangun dari kerusi. Hasan memberi isyarat yang dia akan menggendong Sherry sekali lagi. Dan kali ini dia akan membawa mereka ke tingkat dua, di mana bilik kedua orang gadis itu berada.

Sherry tidak membantah, hatinya senang kerana dilayan bak seorang puteri. Walau agak gementar kerana didakap seorang lelaki yang agak menawan dia tidak kisah. Dia tersenyum dan membiarkan saja Hasan mengangkat tubuhnya bagaikan kanak-kanak kecil yang kelelahan. Dan apabila pandangan matanya tertangkap riak cemburu di wajah Tina, hatinya tertawa.

*****
Sampai di bilik, kaki Sherry diturunkan ke bawah. Pintu dibukakan dan dia bersama Tina dipersilakan masuk ke sebuah bilik yang agak luas menghadap ke Laut China Selatan. Beg pakaain mereka diletakkan di tepi dua buah katil bujang. Angin yang masuk dari tingkap yang terbuka menghantar bau laut yang segar. Sherry jadi kagum.

“Sherry, aku turun dululah,”kata Tina sambil tergesa-gesa mengejar Hasan yang sudah mula meninggalkan bilik mereka.

Tingkah laku Tina membuatkan Sherry menggeleng. Nampaknya baik di kota mahupun di pulau kecil seperti itu, sikap Tina sama saja. Di mana ada keseronokan, di situ dia kejar seolah mengejar cahaya kunang-kunang di malam hari. Sesuailah dengan gelaran ‘Firefly Queen’ yang diberikan kawan-kawan mereka kepada Tina. Dia juga percaya sikap Tina tidak akan berubah atau sekurang-kurangnya untuk beberapa tahun lagi kerana dia sendiri pun tak jauh bezanya.

Dia duduk di atas katil untuk melayan kepalanya yang terasa pening namun ada sesuatu yang menggamit pandangannya. Dia lantas bangun dan berusaha juga untuk melangkah. Pintu gelongsor yang menghala ke beranda ditarik perlahan. Sebaik terbuka, tubuhnya terus saja diterpa angin yang menderu-deru, sehingga rambutnya terbuai-buai dan mencucuk mata. Dia terpegun.

Dari tempatnya berdiri dia bagaikan menyaksikan sebuah lukisan alam yang sempurna. Langit biru dan laut yang kehijauan. Pantai memutih dibarisi pokok kelapa yang menghijau. Segalanya sempurna kecuali dia yang tak mampu menikmati semua itu sepenuhnya.

Dalam leka dia menikmati sajian mata yang indah mempesona itu, telinganya disajikan pula oleh laungan azan yang lunak. Suara muazzin yang beralun lembut itu menyelinap dan menyerap ke dalam jiwanya. Suara itu terasa mesra dan dekat. Jiwa halusnya bergetar. Lalu hatinya mula tertanya-tanya, siapakah yang empunya suara semerdu itu.

5 comments:

  1. wah ada org ttarik ngan suara muazzin. itu dah tentulah azmi ya. abg osman kan ke seberang pulau. he... sambung lg. best ceta ni. he...

    ReplyDelete
  2. ta sbr na tggu smbungannye....huhuhu
    best!

    ReplyDelete
  3. intro yg menarik...tak sabar nak baca seterusnye...hehheh

    ReplyDelete