Friday, December 17, 2010

Mencari Damai Abadi : Bab 4

Osman berdiri sebentar di muka pintu. Matanya ralit membaca sekeping poster besar yang tertampal di situ. ‘Novel keluaran terbaru!’ Tajuk utama poster itu terpampang jelas dengan dakwat berwarna hitam pekat. Di bawahnya pula gambar kulit novel-novel terbaru keluaran sebuah syarikat penerbitan diatur cantik. Pelbagai rupa dan warna, semuanya cantik-cantik belaka. Kepalanya mula pening. ‘Yang mana satu nak beli ni?’ hatinya tertanya-tanya.

Tanpa sebarang keputusan yang pasti, dia menolak daun pintu kedai buku itu. Dengan serta-merta juga tubuhnya diterpa dek udara sejuk yang keluar dari alat penghawa dingin. Dia tersentak seketika. Lama-kelamaan tubuhnya dapat menikmati suasana nyaman di situ yang berbeza benar dengan suasana di pulau yang panas berangin. Matanya mula melilau mencari seksyen yang menempatkan novel-novel yang dicari. Akhirnya dia terlihat sebuah rak panjang dengan sebaris perkataan yang ditulis di atas kadbod putih , ‘NOVEL TERBARU’. Oh! Di situlah, dia pun melangkah senang.

Namun begitu kehadirannya segera disambut oleh beberapa pasang mata gadis yang juga sedang kecoh membelek novel-novel yang tersusun kemas. Apa? Orang tua macam aku ni, tak boleh beli novel ke?’ tanya hatinya sambil tangannya mula mengangkat dan meletak sebuah demi sebuah novel yang dirasakan menarik. ‘Erm..yang mana satu ni? Semuanya sama je. Cinta, cinta. Tak ada ke cerita pasal orang tangkap ikan ke?’ Dia mula merungut diam-diam.

“Pak cik, nak cari novel apa?”

Tiba-tiba gadis di sebelahnya bertanya. Mata gadis itu asyik beralih dari wajahnya ke buku di dalam tangannya. Dia jadi serba-salah untuk menjawab. “Novel terbaru,” jawabnya ringkas.

“Semua kat rak ni, novel terbaru, pak cik. Novel yang lama kat sebelah sana,” tunjuk gadis itu pula tanpa ditanya sambil kepalanya tertoleh sedikit ke arah kiri.

“Betullah tu, pak cik nak cari novel terbarulah,”jawabnya geram. Macamlah dia tak tahu membaca langsung. Sempat menjeling sekilas ke arah gadis bertudung merah muda di sebelahnya.

“Yang lama pak cik dah habis baca ke?” tanya gadis itu pula.

Ewah! Darahnya mula mendidih. “Pak cik tak baca novel, nak. Pak cik beli ni untuk kucing-kucing pak cik kat rumah. Dari kucing-kucing tu membising je, baik baca novel, pandai juga nanti.”

Air muka gadis itu langsung berubah. Tanpa berlengah, dia menarik tangan kawan-kawannya untuk beredar dari situ. Terbayang di matanya ketakutan yang mengerikan. Mungkin pada pandangannya Osman adalah seorang yang gila.

Osman tergelak kecil. ‘Padan muka! Ada ke patut panggil aku pak cik? Kalau panggil aku abang, tahanlah juga’ Dia tersengih seorang diri sambil pandangan matanya terpaku ke arah sebuah novel yang bertajuk aneh. ‘Cinta Jadian?’ Sangkakan, serigala saja yang ada jadian, cinta pun ada jadian? Macam manalah ceritanya agaknya?’ Dia membelek novel itu ke depan ke belakang beberapa kali. Pada kulit depannya terpapar jelas, gambar seekor kucing siam dan seekor ikan emas. Dia mati akal untuk cuba mentafsirkan cerita itu. Lalu, buku itu dibawa saja ke hadapan kaunter.

Gadis penjaga cashier tersenyum. Novel yang diletakkan di hadapannya diambil dan dibelek sekejap. “Buku ni kelakar, pak cik. Best cerita dia,” komennya ramah sambil menghulur senyum.

Hendak tak hendak, Osman ikut tersenyum. Kalau tak nanti, orang kata, dia pekak pula. Cuma dia tak faham mengapa gadis itu perlu memberi komen. Nasib baik komennya baik, kalau komennya teruk, tidakkah mungkin ada pembeli yang meletakkan buku itu semula ke rak? Tauke kedai juga yang rugi. Sambil berfikir dia menghulurkan dua keping not sepuluh. Bayaran dibuat dan buku diambil.

“Datang lagi, pak cik. Setiap bulan kami ambil buku baru,”kata gadis itu sebelum Osman mula beredar.

Langkah Osman terhenti seketika. “Pak cik lagi…,”rungutnya sambil menghela nafas. Nampak tua sangat muka aku ni agaknya, bisik hatinya lagi sambil meraba-raba kulit mukanya yang berkedut halus. Habis merungut, dia menolak pintu kedai dan keluar dengan senang hati. Sekurang-kurangnya hasrat Azmi sudah tertunai. Namun sebelum sempat langkahnya jauh, dia terdengar namanya dipanggil berulang kali.

****
Dari kedai buku, dia kini duduk-duduk di dalam sebuah kedai makan. Di situ tidak ada alat penghawa dingin seperti di dalam kedai buku tadi. Hanya ada kipas-kipas yang sudah kehitaman tergantung di siling yang tinggi. Anginnya langsung tak terasa, lehernya mula basah semula dek peluh yang bercucuran. Dia benar-benar tak selesa di situ, di hadapan seorang manusia yang tak faham bahasa.

“Kenapa budak tu degil sangat, Man? Kau cubalah pujuk dia, mungkin dia nak dengar cakap kau. Pak andak dah puas terangkan kat dia, dia buat-buat tak dengar je.” Seorang lelaki dalam umur 50-an bercakap sambil menghirup kopi pekat yang masih berasap. Wajahnya tegang sehingga rahangnya nampak cekang. Matanya tak putus-putus merenung wajah Osman.

Osman menjeling sekilas. Padanya. pandang jalan raya yang sibuk di hadapannya lebih menenangkan daripada memandang muka Pak Andak Kahar. “Dah dia tak nak, kita nak buat macam mana, pak andak?” balasnya main-main. Dia memang malas melayan orang tua yang suka sangat mendesak itu. Pantang jumpa, mesti bertanyakan soal Si Azmi.

“Sebab tu aku suruh kau cuba pujuk dia. Aku nak sangat tanah tu. Aku ada projek nak buat. Dari tanah tu dipenuhi hutan belantara, biar aku saja yang beli.”

Inilah yang dikatakan, burung terbang, dipipiskan lada. Belum tentu dapat tapak, sudah berani membentang projek. Cerdik ke bodoh, dia pun tak tahulah. Tanpa sedar dia tergaru-garu kepalanya. Bercakap dengan Pak Andak Khar ni memang payah, tak faham-faham yang Azmi tak mahu menjual tanah pusaka tu.

“Pujuklah dia, Man. Kalau dia nak, suruh dia jumpa aku cepat. Pegawai yang aku jumpa tu dah setuju dengan tapak tanah tu. Mereka kata tempat tu ada potensi besar. Bolehlah, Man,” desak Pak Andak Kahar lagi.

Osman menggeleng perlahan. “Saya tak boleh buat apa, pak andak. Saya cuma boleh tolong sampaikan saja pada dia.”

“Kalau kamu pujuk dia, pak andak berilah komisen sikit,” pujuk Pak Andak Kahar sambil menyenggol bahu Osman.

Osman menghela nafas. Untuk menyelamatkan keadaan, terpaksalah dia mengangguk. Kalau tak nanti, terlepas pula bot terakhir ke Pulau Damai, ada yang tidur atas jeti malam tu. “Baiklah, pak andak. Nanti saya tolong tanya-tanyakan dia.”

Pak Andak Kahar tersengih.

*****
‘The Strain’, sebuah novel setebal dua inci karangan Chuck Hogan. Kulit depannya terlalu ringkas dan tak menarik langsung. Apa yang buat hatinya tertarik untuk membelinya adalah blurb dan prolog yang pada pandangannya sangat superb. Tak ada novel Melayu yang setanding novel-novel begitu dan pendapatnya masih kukuh sehingga ke mukasurat 304.

Sherry mengeluh perlahan, mukasurat yang belum dibacanya dibelek-belek. Ada hampir separuh lagi yang perlu dihabiskan. Alang-alang banyak masa lapang di situ, lebih baiklah dihabiskan saja apa yang telah dimulakan, dia meneruskan semula pembacaannya, tapi tak lama. Bunyi aneh yang kedengaran di pintu bilik, membuat tumpuannya terganggu. Dadanya jadi berdebar tak tentu hala. Siapa pula yang datang?

Dari celahan pintu yang terbuka sedikit, dia terlihat wajah Tina yang kemerahan. Mungkin kerana dibakar matahari ataupun kerana dipanaskan oleh air yang tak tentu hala. Dia bukan tak tahu sikap Tina, air baginya sama sahaja. Halal haram tak ada bezanya. Sebut apa saja, yang murah, yang mahal. Semua Tina sudah rasa, apalagi kalau dapat percuma. Dia? Pernah juga sesekali.

“Dah makan?” tanya Tina sambil duduk di tepi katilnya. Sesekali dia tersenyum tak tentu pasal.

“Baru nak tanya? Baru nak ingat aku di sini?”

“Alah, janganlah marah, beb. Aku kan dah suruh mamat kampung tu hantarkan makanan untuk kau tadi.”

“Mana ada?” balas Sherry sambil meletakkan penanda buku di tempat dia berhenti. Matanya masih merenung muka Tina, dia memerhati anak mata Tina yang tidak begitu fokus apabila bercakap. Dia yakin Tina hampir mabuk.

“Dia tak hantar kat kau?” Suara Tina pula memetir di dalam bilik. Mulutnya separuh terlopong sambil kedua tangannya mencekak pinggang.

“Kenapa pulak kau suruh dia? Kan aku suruh kau yang hantar? Dah lupa ke?” balas Sherry sambil menjeling. Macamlah dia belum masak dengan gelagat Tina. Pura-pura terkejut konon, hatinya mengutuk. Cakap sajalah lupa sebab sibuk melayan lelaki Mat Salleh bermain ombak, rungut hatinya lagi.

“Habis tu? Siapa yang hantar?”

“Kau tak tahu atau buat-buat tak tahu?” Sherry merenung muka Tina yang nampak mula menunjukkan riak bersalah.

“Aku tak tahu, tapi aku memang suruh mamat kampung tu yang hantar kat kau. Aku siap beri tip lagi.” Tina tersengih.

“Hasan yang hantar. Kalau tak tadi, sempatlah aku mati kebuluran kat sini. Nak harap kan engkau, dah pukul 6.00 petang baru balik.”

Tina terkulat-kulat. “Aku nak mandi dululah, melekit kena air laut,” katanya pula sambil cepat-cepat meninggalkan katil Sherry.

Sherry mendegus geram. Pandangan matanya merenung tajam ke arah Tina yang melenggang kangkung ke bilik air. Gelak ketawa Tina yang tak ada puncanya menambah sakit di hatinya. Dan rasa kesal pun mula berkembang biak. Tak datang situ lagi baguslah, rungut hatinya lagi. Buku ‘The Strain’ dicampak ke atas tilam. Semangat membacanya terus hilang.

****
Langit mula kekuningan. Sherry keluar menjenguk semula ke beranda. Sekejap lagi matahari akan terbenam di kaki langit, bertemu dengan laut sebelum berpisah sementara. Bagai mengucapkan salam perpisahan penuh syahdu antara keduanya. Itulah saat-saat yang sering dinantikan dalam hidupnya, pertemuan matahari dan laut itu sering menghadirkan rasa sendu yang tidak dapat diucapkan. Tiba-tiba keasyikannya terganggu.

“Perlahannyalah air kat sini… besar sikit dari air kencing tau,” rungut Tina sambil mengesat rambutnya dengan tuala biru milik resort.

Sherry menoleh. Dia jadi rimas dengan rungutan Tina yang tak habis-habis. “Ada juga air, kalau tak ada air tawar, kena mandi air laut 24 jam, baru tahu.”

“Aku boleh mandi air terjun,”jawab Tina sambil tersenyum.

“Kat sini ada air terjun?”

Tina mengangguk. “Hari esok mereka kata nak bawa aku ke sana, petang sikit baru menyelam kalau cuaca baik. Bukannya jauh sangat, kat tepi tanjung tu saja.” Tunjuk Tina dengan mulut yang dimuncungkan.

Sherry diam. Api-api cemburu mula terpercik di hatinya tapi dia sedar, bukannya salah Tina. Salah dia, yang berjalan tak pakai mata.

“Kau nak ikut?” tanya Tina lagi.

“Kau bukan tak tahu kaki aku macam mana. Lagi mahu tanya,”balas Sherry tanpa secalit senyuman. Dia kembali melemparkan pandangannya ke arah laut bagai mahu melemparkan rasa kesalnya sekali. Sekurang-kurangnya, matanya masih elok dan keindahan senja itu dapat juga dinikmati.

“Okey, habis tu malam ni macam mana? Nak pergi barbeku tak?”

Sherry tunduk seketika memandang kakinya. Ibu jarinya cuba digerakkan dan ditekan sedikit demi sedikit ke lantai. “Boleh kut,”jawabnya walau tak pasti dan terasa ngeri jika lukanya dimasuki air laut atau pasir.

Tina tersenyum. “Macam tu lah. Aku pun dah lama tak makan ketam bakar.”

Sherry tersenyum sinis. Cakap Tina bukan boleh dipakai sangat. “Dah lama, konon. Baru minggu lepas tu tak ingat ke?”

Tina ketawa kecil tapi tiba-tiba saja dia menjerit. “Cantiknya!” Tina separuh melopong melihat kaki langit yang dicium matahari. Suasana menjadi hening dan langit yang kuning kejinggaan mula ditelan kegelapan perlahan-lahan.

Mata Sherry terus saja terpaku. Dia jadi lupa pada masa yang telah berganjak. Dalam menghayati detik-detik terakhir terbenamnya matahari itu, telinganya sekali lagi tertangkap bunyi azan. Dia menoleh sekali lagi ke arah bumbung surau dan hatinya makin tertanya-tanya. Suara yang sama, seruan yang sama dan hatinya bergetar untuk sekian kalinya.

Tina ikut sama menoleh namun cuma sekilas. Dengan dengusan yang keras dia melarikan diri ke dalam bilik .

Sebaik azan Maghrib itu habis dilaungkan, Sherry beransur-ansur meninggalkan beranda itu dan masuk ke dalam. Tiba-tiba dia terasa segan walau tak pasti kepada siapa. Dengan perasaan separuh bingung, dia membuka beg pakaiannya yang tersandar di dalam almari…dia mencari-cari sesuatu di bawah lipatan baju-bajunya namun tak jumpa. Dia akhirnya duduk termenung di birai katil sambil berfikir. Di mana kain telekungnya? Dia benar-benar sudah lupa.

****
Malam itu bulan terang walaupun tak mengambang penuh. Cahayanya melantun ke laut lalu dipimpin ombak hingga ke pantai. Di sekelilingnya berserakan bintang-bintang kecil dan besar, terang dan malap. Pendek kata, malam itu langit begitu indah bagai tak ada cacat dan cela.

“Tak menyanyi?” tegur satu suara.

Dengan rasa berat, Sherry melupakan keasyikannya merenung langit sebentar. Terasa seperti dirinya diganggu dan ketenangan malamnya diceroboh. Dengan rasa berat hati dia menoleh, lalu ternampak sekujur tubuh tegap datang menghampiri.

“Thanks,”katanya sebaik menyambut pinggan yang dihulur oleh Hasan. Pinggan yang sarat dengan pelbagai makanan laut seperti kerang, udang dan sotong, diletakkan baik-baik di atas meja kayu di hadapannya. Lalu, deria baunya segera diasak dengan bau yang mendera segala deria rasanya. Tanpa rela, air liurnya terkecur.

“Kenapa duduk sorang-sorang kat sini? Joinlah kami kat sana,”kata Hasan lagi sambil tersenyum.

Sherry hanya tersenyum hambar, bukan dia sengaja menjauhkan diri dan duduk menyendiri di dalam gelap, cuma hatinya kurang senang dek kebingitan dan kehingaran suasana di Lahaina pada waktu itu. Kalau dia mahu itu semua, tak perlulah dia datang jauh-jauh ke situ. “Kau tak balik ke Pulau Mayang malam ni?” tanyanya sambil menoleh sekilas ke arah Hasan yang duduk di sebelahnya tanpa dijemput. Kini mereka berdua duduk menghadap laut di atas dua bangku rehat yang disediakan oleh pihak resort.

Hasan segera menggeleng. “Keadaan laut tak berapa baik malam ni.”

Sherry separuh melopong. “Aku lihat laut tenang saja malam ni,” balasnya dengan yakin. Kerana sejak dia duduk-duduk di situ, ombak dilihatnya tidak begitu ganas seperti di waktu petang tadi.

Kata-kata Sherry itu disambut Hasan dengan senyuman. “Kau tak percaya? Mana lebih arif? Kau yang tinggal di tengah bandar atau aku yang setiap hari dilambung ombak pagi dan petang?”

Pertanyaan itu membuat Sherry terdiam.

“Sorry, aku tak bermaksud nak kecilkan hati kau,”tegur Hasan sambil ketawa kecil. Seekor udang diletakkan ke dalam pinggan Sherry pula.

“Kenapa kau ke sini dan tak ke sana?” tanya Sherry dengan tiba-tiba. Dia sudah berhenti mengunyah lantaran perutnya sudah terasa sebu. Apalagi ada sesuatu yang melintasi fikirannya sejak tadi. Kedua-duanya menjadikan seleranya terbantut.

“Menikmati malam yang indah ini dengan kau,” balas Hasan lembut.

“Tina yang suruh?” tanya Sherry lagi sambil merenung wajah Hasan dalam-dalam.

Hasan tak terus menjawab. Dia diam-diam melekakan dirinya dengan makanan yang masih banyak bersisa di atas meja.

“Jawablah. Tina yang suruh kau layan aku kan? Dia di mana?” Kini Sherry mula menyedari yang kelibat Tina sudah tidak ada di Lahaina. Dia tertoleh-toleh namun Tina tetap tidak kelihatan di mana-mana. Tina bagaikan hilang disambar kepekatan malam.

Hasan mengangkat bahu. “Dia suruh aku temankan kau sehingga kau penat dan kemudian hantarkan kau ke bilik.”

“Tapi Tina ke mana?”

Hasan menggeleng sambil mengangkat bahu. “Cuma aku tak buat kerja sampingan yang Tina suruh aku lakukan. Hal yang satu itu aku tak terlibat,” kata Hasan dengan jujur.

Jantung Sherry berhenti berdegup. “Apa maksud kau?”

Hasan mengangkat kening sambil tersenyum lebar. “Tapi aku tahu siapa yang sanggup,” katanya sambil mendekatkan muka sedikit.

Dahi Sherry berkerut. “What’s the hell are you…” Mulutnya langsung ditekup oleh tapak tangan Hasan yang padat. Dia jadi terdiam.

“Shh…jangan bising sangat. Tapi aku akan suruh dia ke bilik kau,”sambung Hasan lagi dengan tenang.

Air mata Sherry bergenang, dia menggelengkan kepalanya tanpa sedar. “Tina dah melampau!” katanya sambil bangun dan bergegas meninggalkan tempat itu.

“Hey Sherry! Jangan macam ni. Apa yang tak kena?” tanya Hasan sambil menarik lengan Sherry.

“Lepaskan tangan aku! Kalau tak aku jerit kuat-kuat.”bentaK Sherry.

“Okey, okey.” Hasan melepaskan pegangannya. “Tapi, please explain apa yang tak cukup?”

“Apa yang tak cukup? Otak kau!” bentak Sherry sekali lagi sambil meneruskan langkahnya semula.

Hasan terus mengejar dan memintas Sherry. Kini dia berdiri membelakangi Lahaina dan menghalang laluan Sherry. “Please, aku tak faham apa yang kau marahkan,” katanya dengan nada merayu.

Sherry menggigit bibir bawahnya kuat-kuat. Matanya tajam merenung muka Hasan yang tak langsung ada rasa bersalah. Jika diikutkan hati mahu saja dia menampar muka Hasan sekuat hati. “Memang aku datang dengan Tina dan dia memang kawan rapat aku tapi aku tak macam dia,”jelasnya dengan tegas.

Mata Hasan terkebil-kebil. “Kau tak macam Tina? Tapi kenapa dia bayar aku untuk carikan entertainer untuk kau?”

Sherry mengeluh panjang. Rasa marahnya sudah sampai ke kepala. Tina memang melampau, walau dia bersedia untuk ikut ke situ bukan bermakna dia bersedia untuk mengikut kerenah Tina. Dan kini apa yang Tina lakukan itu seolah mencemar nama baiknya pula. Hatinya tambah pedih. “Sorry, dia cuma bergurau.” Dengan perlahan dia berpaling dan melangkah balik ke resort. Dia tak perlu jelaskan apa-apa kepada Hasan tetapi Tinalah yang harus menjelaskan sesuatu kepada dia. Tapi, di mana Tina?

********
Maaf, lambat sikit. Sekarang sibuk betul dengan pelbagai hal.
Ahad ni akan ke Bangi buat bengkel dan Ahad depan ke PWTC.
Kalau jumpa tegur-tegurlah ya.

Dari meja,
MK

No comments:

Post a Comment