Friday, April 8, 2011

Mencari Damai Abadi : Bab 13


“Kenalkan, ni Datuk Fendi, ini Johar dan itu Lim,” kata Tina kepada Sherry, sebaik sahaja mereka berdua tiba di sebuah bilik karaoke di Bintang Palace. Bilik yang sederhana luasnya tapi muat untuk 10 orang pelanggan. Suasananya agak redup dan nyaman walau dikelilingi oleh dinding berwarna merah hati dengan perhiasan aluminium di sana-sini.

Sherry berjabat salam dengan tenang. Walaupun ketiga-tiga lelaki itu tidak pernah dilihatnya sebelum ini, dia tidak begitu risau kerana Tina ada bersamanya. Cuma entah kenapa sejak dia menjejakkan kaki ke situ, ada perasaan yang memberontak dalam hatinya. Hatinya bagaikan menolak untuk bersantai di bilik yang dingin, kelam dan tertutup itu.

“Inilah Sherry, anak Tuan Jamil yang you nak sangat jumpa tu,” kata Tina kepada salah seorang lelaki di situ.

Lelaki itu tersengih, misai nipis di atas bibirnya melebar. Dia memandang Sherry lama-lama.

Sherry merah muka. Dia mula tidak selesa, nampaknya dialah yang akan menjadi topik panas di dalam perbincangan itu. Tina kata, mereka akan bertemu klien baru tetapi dari gayanya itu , dia mula rasa rimas.

“Nice to meet you, Sherry,” kata lelaki itu lagi sambil mengangkat gelas yang berisi Coke. “I dah lama nak jumpa you. Tina saja yang buat I sakit hati. Dia kata you bercutilah, pergi outstationlah. Tapi malam ni, I dapat juga jumpa you.” Dia senyum lagi dan anak matanya menyeluruhi wajah Sherry yang masih membisu di sebelah Tina.

Well guys… kita nak happy-happy dulu or what?” kata Tina seraya tercari-cari mikrofon.

Bilik itu riuh sekejap. Selain Datuk Fendy yang ketawa, Johar dan Lim pun ketawa sama sambil menepuk peha.

“Tina…,” tegur Sherry. “Takkan kau nak aku nyanyi kut? Apa ni?” Dahinya berkerut.

“Apa salahnya? Bukan you tak pernah menyanyi kat sini? Come on lah… takkan malu pulak,” bidas Tina sambil menghulurkan mikrofon kepada Sherry.

Sherry geleng. Mikrofon itu ditolak dengan tangannya.

Sorry guys, member kita malam ni bad mood sikit,” kata Tina kepada yang lain-lainya. Bilik itu riuh-rendah semula.

“Its’okey. Kita borak-borak dulu… kenal-kenal dulu. Nanti bila panas sikit, kita nyanyilah,” jawab Datuk Fendy pula, cuba mengambil jalan tengah.

Sherry diam sahaja. Selama ini dia tidak pula berasa seperti itu. Setakat ke kelab malam, karaoke, menari dan menyanyi itu perkara biasa pada dia dan Tina. Tapi entah kenapa pada malam itu dia seolah berasa serba tidak kena. Sekejap sejuk, sekejap panas. Hendak muntah pun ada.

“Well… I admire sangat papa you tu. Dia seorang lelaki yang sukses dalam kerjanya. Projek besar, business besar.” Datuk Fendy mengesot makin dekat ke arah Sherry. Malah kini pehanya cuma beberapa sentimeter sahaja dari peha Sherry.

Sherry angguk. Anak matanya menjeling Tina yang leka berbual dengan Johar dan Lim. Riuh rendah sahaja bunyinya mereka bertiga. “Sorry, I tak pernah nampak you sebelum ni,” katanya.

“Orang biasa, manalah orang nak kenal kan?”

Sherry cuma menelan air liur. Memang jasadnya di situ tetapi hatinya tidak. Dia mati akal untuk berbual, tidak seperti lazimnya.

“Janganlah malu-malu. Anggap sahaja I kawan you. Nanti bolehlah I jumpa papa you, kan?”

“Nak jumpa papa I? Datanglah ke ofis dia. Dia hari-hari ada kat sana kalau tak ke luar negara,” balas Sherry mudah.

“Lepas ni, bolehlah. You boleh perkenalkan I dengan dia kan? As your friend?”

“Yeah, of course. Why not.” Sherry ambil gelasnya yang masih penuh dengan Coke lalu meneguknya perlahan. Dia perlu buat sesuatu untuk mengelakkan diri dari terus bercakap dengan lelaki itu. Dia rimas dan lemas, lelaki itu makin dekat dan dekat dengan tubuhnya. Akhirnya… “Excuse me, Tina. I’ve to go now. I rasa tak sihat.”

Mulut Tina terlopong apabila melihat Sherry bangun dan melangkah ke pintu. “Sherry!!!”

Sherry hanya menutup pintu di belakangnya. Kini dia melangkah laju dengan rasa lega.

******
KEESOKAN harinya, Sherry ke pejabat dengan perasaan yang berat. Dia sedar Tina akan membebel dan mengamuk akibat tindakannya semalam. Tapi dia tidak peduli, mungkin untuk sekali ini dia berani untuk berkata tidak.

“Kenapa dengan kau ni? Aku yang kena layan mereka pulak semalam kau tahu tak?” sergah Tina sebaik sahaja menerjah masuk ke biliknya.

“Aku peduli apa? Bukan aku yang nak jumpa mereka tapi engkau. Engkau layanlah.”

“Datuk Fendy tu dah lama nak jumpa kau tahu tak? Aku aje yang lambat-lambatkan,” balas Tina sambil menghempaskan punggung di hadapan Sherry.

“Apa yang dia nak?”

“Itulah kau, dia baru nak cerita, engkau dah cabut lari. Tak sopan betullah kau…” Tina menjeling tajam.

Sherry menghela nafas yang mula kepayahan. Kalaulah Tina bukan kawan baik dan kawan lamanya, mahu sahaja dia menolak Tina keluar dari situ. Tidak pasal-pasal dia terjebak dengan masalah baru. “Kan aku dah kata yang aku tak sihat semalam? Takkan itu pun tak faham?”

“Mula-mula tu sihat aje? Datuk tersinggung tau.”

“Lantak dialah nak fikir apapun,” balas Sherry.Mula geram dengan Tina yang terlalu sibuk dengan kehadiran lelaki itu.

“Dia nak offer business dengan engkau semalam.”

Sherry angkat kening. “Business? Nak bincang business datanglah sini. Kan aku dah suruh dia jumpa papa aku?”

“Yalah, takkan dia nak main terjah aje jumpa papa kau? Kalau kenal kau dulu, atleast dia ada support,” balas Tina.

“Kalau offer dia baik, tak kisah dia siapa pun, syarikat ni akan terimalah.”

Tina diam seketika sambil bermain dengan kukunya yang berkilat cantik. “Dia admire kau…” katanya perlahan.

“Apa?”

“Dia suka kau,” tegas Tina. “Ya, dia cakap macam tu dengan aku semalam.Johar dan Lim pun dengar sama.”

Sherry mengeluh panjang. “Tina, aku tak layanlah lelaki macam tu. Isteri dia nak letak di mana?” balas Sherry. “Lagi pun aku dah nak kahwinlah. Dia dah terlambat.”

“What?” Mata Tina buntang.

Sherry senyum sahaja. Anak matanya melirik ke arah sebuah emel yang sedang dibacanya.

*****

Assalamuaalaikum warahmatullahi wabarakatuh ,
Semoga hidup Sherry dirahmati Allah SWT. Saya di sini Alhamdulillah sihat. Setelah berfikir dan berbincang saya telah membuat keputusan untuk menghantar Abang Borhan dan Kak Senah merisik dan berbincang dengan keluarga Sherry.

Itupun jika Sherry bersetuju dan membenarkannya. Terus-terang saya tidak selesa berhubungan begini lama-lama. Niat saya jujur ingin memperisterikan Sherry dan itulah yang saya usahakan sekarang bagi mengelakkan fitnah atau mendatangkan kerosakan kepada dua-dua pihak.

Diharapkan Sherry memberi jawapan yang segera. Saya menanti.
Kak Senah dan Abang Borhan, berkirim salam ‘Assalamualaikum’ kepada Sherry sekeluarga di sana.

Yang benar,
Azmi Johari.

Waalaikumussalam… waalaikumussalam…” jawab Sherry berkali-kali. Kini pipinya kemerahan dan hatinya berdebar kencang. Azmi melamarnya? Oh!

“Kau gila ke?” bentak Tina sambil menarik komputer riba itu ke arahnya. Sejak tadi dia turut membaca emel yang dikirimkan Azmi itu. “Papa dan mama kau dah tahu ke?”

Mulut Sherry terlopong.

“Kau jangan buat gilalah Sherry. Azmi tu budak kampung, budak pulau. Kerja tak ada. Engkau ingat papa dan mama kau nak lepaskan kau macam tu aje? Wake up, girl. Wake up!”

“Tina… sampai hati kau.” Itu sahaja yang terkeluar dari bibir Sherry. Mukanya merah padam apabila dibentak hinggakan rasa gembira yang hadir tadi tercampak entah ke mana.

“Mana ada orang ajak kahwin macam ni? Eee… kau ni, nak kata bodoh belajar sampai ke luar negara. Baru kenal dua tiga hari dah nak kahwin?” Tina terus membebel dan membebel.

“Aku suka apa… Dia lelaki yang baik, warak dan tak pernah ambil kesempatan ke atas aku macam lelaki lain tu,” bidas Sherry sambil tersenyum. Sesungguhnya sejak dia membaca emel itu tadi, senyumannya bagaikan tak mahu hilang. Terbayang-bayang di matanya wajah Azmi yang bersih dan tenang. Bahkan di telinganya bagaikan terdengar kicauan burung dan desiran ombak.

“Oh! My… Apa dia dah beri kau makan, Sherry? Kalaulah papa kau tahu…” Tina menggeleng sambil duduk semula ke atas kerusinya. Kali ini dia menekup mukanya dengan tapak tangan seperti ingin menangis.

“Aku akan cakap dengan papa dan mama aku dulu. Mereka mesti setuju punya, kau tengoklah nanti,” balas Sherry sambil mematikan komputer ribanya. Sempat juga dia merenung sekilas emel pendek namun manis itu. Kalau boleh dia hendak duduk di situ dan terus merenung emel itu lama-lama.

Tina angkat muka dan menggeleng lagi. “I don’t believe it… you wait and see,” katanya sambil menegakkan jari telunjuk kanannya.

Sherry angkat bahu. Dia tidak faham kenapa Tina harus marah sangat dengan rancangan Azmi itu. Bukankah itu bagus? Bukankah itu tanda Azmi juga sukakan dirinya? Dan yang paling pentingnya Azmi serius dan bertanggungjawab. Bukan jenis pegang, peluk dan cabut lari… Salahkah dia bertemu jodoh dengan lelaki sebaik Azmi?

*****
Tiga hari selepas itu….

Naskah Al-Qur’an diletakkan di atas para kayu di tepi dinding. Sejadah dilipat semula lalu disusun bersama sejadah-sejadah yang lainnya. Setelah memastikan semuanya teratur, Azmi menutup pintu surau.

“Lambat balik, Mi?” tegur satu suara. Serentak itu cahaya lampu suluh tersuluh ke tubuh Azmi.

“Oh! Abang… nak ke mana malam-malam ni?” tanya Azmi pula sambil menyarung seliparnya.

“Abang ke kedai tadi tapi Azmi tak ada. Abang jalan-jalan di pantai dan nampak lampu surau masih terbuka,” jelas AbangOsman pula.“Kenapa ni? Risau ke?”

Azmi menoleh ke arah Abang Osman. Langkahnya hampir terhenti. “Risau? Taklah,” balasnya sambil menyuluh laluan berpasir yang menuju balik ke kedainya. Malam itu angin masih bertiup kencang, ada harapan mereka berdua tidak tidur lena lagi macam malam-malam sebelumnya juga.

“Selalunya kalau Mi lama-lama di surau tu…”

“Tak ada apalah, bang. Cuma membaca beberapa juzuk tadi. Rasanya macam tak nak berhenti pula, berat benar nak berpisah,” jawab Azmi sejujurnya. “Kenapa abang cari saya? Ada apa-apa hal ke?”

“Macam mana dengan hal tu? Mi dah uruskan?”

Kali ini Azmi tersenyum dan ketawa kecil.

“Kakak kau tu tak sabar-sabar nak ke rumah Sherry…,” sambung Abang Osman sambil ketawa sama.

“Tunggulah, bang. Ada masalah sikit kat tengah-tengah.”

“Masalah? Masalah apa lagi? Kan dah suka sama suka?” Kali ini Abang Osman pula yang berhenti melangkah.

“Sherry suruh saya ke KL jumpa mak ayah dia dulu. Kalau mereka izinkan, baru bawa pulak abang dan kakak ke sana.”

Abang Osman mengangguk. “Bagus juga tu. Biarlah keluarga Sherry tu kenal-kenal dulu dengan kamu. Bila nak pergi?”

“Hujung minggu ni,” balas Azmi pendek.

“Ada duit? Kalau tak ada, abang…”

“Ada, bang. Pasal duit abang jangan risau,” balas Azmi sambil tersenyum.

Abang Osman angguk lagi. “Kat sana nanti sampaikan salam abang pada keluarga Sherry. Katakan pada mereka, niat kita yang nak datang dengan baik.”

Azmi angguk sahaja. Entah kenapa makin dekat dengan hari yang dirancangkan, semakin gelisah perasaannya. Hanya dengan bersolat dan mengaji, jiwanya tenang. Dia belum pernah berjumpa dengan keluarga Sherry dan dia tidak tahu apa penerimaan mereka terhadapnya pula. Tapi kata Sherry melalui emel dua hari lepas, ibu bapanya bersedia untuk berjumpa dan berbincang dengannya. “Agaknya mereka terima saya, tak?”

Abang Osman tepuk bahu Azmi dengan mesra. “Tak payahlah kita risau apa yang kita tak tahu. Gantungkan sahaja harapan kita kepada Dia yang memilikinya.”

Azmi tarik nafas panjang-panjang. Dia faham apa yang cuba disampaikan oleh Abang Osman itu, dia kesal kerana hatinya tergelincir dari mengingati Tuhan buat sesaat. Mungkin perkahwinan itulah langkah yang sebaiknya, agar hati dan nafsunya dapat ditundukkan dengan segera dan kedamaiannya datang semula.

Sementara itu di Kuala Lumpur…

“Dia tinggal di mana?” tanya papa Sherry.

“Di Pulau Damai, papa.” Sherry menelan air liur.

“Pulau? Pulau apa?”

“Pulau Damai, dekat Pulau Mayang yang terkenal tu,” jelas Sherry kelam-kabut.

Dahi Tuan Jamil berkerut. “Papa tak pernah dengar pun nama pulau tu? Pulau persendirian ke? Wah! Hebat!”

Bibir Sherry bergetar…



No comments:

Post a Comment