Saturday, April 9, 2011

Teaser CAFE CINTA: Bab 9


Slot bacaan hujung minggu . Cafe Cinta Bab 9 (CHICKLIT)

Anda boleh juga membaca cerita ini di Penulisan2U seminggu sekali.

*Amaran: Cerita ini menggunakan gaya bahasa Chicklit santai.

**************
AKU bukan tak tahu, aku tahu jam Guess GC di tanganku sentiasa cepat 15 minit! Tapi aku tetap rasa yang aku sudah terlambat tiba di pintu hadapan Muzium Negara. Mujurlah bayang Zaki masih belum kelihatan lagi. Sempatlah aku menurunkan kadar degup jantungku yang sentiasa laju sejak ternampak atap muzium tadi.

Sambil tercongok dekat situ seorang diri, aku memerhati sekeliling. Muzium Negara itu agak sunyi. Tak ramai pelawat yang aku lihat kecuali satu kumpulan pelancong yang mungkin datang dari China atau Hong Kong, berdasarkan rupa mereka. Setelah mereka semua berduyun-duyun masuk ke dalam muzium, tinggal aku bersendirian semula. Mungkin kerana hari itu, bukanlah hari hujung minggu, maka pelawat ke tempat yang menghimpunkan pelbagai sejarah itu tak begitu ramai.

Aku lontarkan pandanganku lebih jauh. Jika tak silap aku, tak banyak perkara yang berubah di situ. Bumbungnya tetap sama, corak mural di dindingnya tetap sama. Malah aku fikir, segalanya cuba dikekalkan sebagai satu komitmen terhadap sejarah. Seingat aku juga, papa pernah bercerita, bahawa bangunan itu sememangnya menyimpan sejarah tersendiri apabila sayap kanannya pernah dibom oleh Tentera Bersekutu semasa Perang Dunia II. Jadi, bangunan itu bukan sahaja menyimpan sejarah tetapi juga mempunyai sejarahnya sendiri.

“Fikir apa tu?”

Aku tersentak dan terkaku. Bunyi derap kasutnya, memberitahu aku yang dia sudah ada di belakangku saja. Tiba-tiba saja sekujur tubuhku rasa sejuk, teramat sejuk. Lututku keras dan aku seperti terlupa bagaimana untuk berpaling.

“Dah lama sampai?” Dia senyum sambil pandangan matanya menyeluruhi wajahku dari sebelah kanan.

Dan aku rasa, setiap inci wajahku yang tersentuh oleh pandangan yang lunak itu, mula membahang dari dalam. Serentak itu aku jadi bertambah gugup dan gementar. “Baru aje.”

“Jom makan dulu. Lepas tu, kalau nak masuk dalam, aku boleh temankan.” Zaki tersenyum.

Aku ketawa. Terasa malu pula, mungkin dia perasan yang aku leka memerhati muzium itu sebentar tadi. “Tak naklah.” Aku geleng. Kini aku mampu melangkah semula.

Aku biarkan saja Zaki berjalan dulu, kerana aku masih tak tahu ke mana dia mahu membawa aku makan tengah hari. Dari hadapan muzium, sekarang dia menuruni ke arah tempat letak kereta. Aku fikirkan dia tentunya mahu membawa aku ke mana-mana pula tapi sangkaan aku meleset.

Dia hanya membuka bonet kereta Honda Citynya yang berwarna Alabaster Silver Metallic. Dari bonet keretanya, keluar sebuah bakul yang aku lihat sarat dengan air dan bekas makanan. Wah! Tak sangka, hari itu aku bertuah sekali kerana akan pergi berkelah di tengah panas!

“Jom! Kita makan dekat Lake Garden,” katanya tenang walau dahinya berpeluh akibat dipancar sinar matahari. Maklumlah sudah pukul 1. 15 petang.

Aku tak kata apa-apa. Lake Garden pun Lake Gardenlah, janji aku dapat tahu apa yang dia susah sangat nak cakapkan tadi. Setibanya kami di kawasan Lake Garden, kami berdua menyusuri tasik itu sambil mencari tempat redup yang sesuai. Dan yang pastinya, aku cuba elakkan tempat yang tersorok sangat, risau juga jika nanti tiba-tiba sahaja terpampang gelagat aku di Youtube! Macam mana nak jawab dengan mama dan papa nanti?

Akhirnya nasib menyebelahi kami. Ada kawasan lapang yang redup di bawah sebatang pokok besar. Aku pandang sekeliling, tempat itu tak jauh dari jalan bahkan terbuka. Pengunjung di taman itu pun ada beberapa orang, jadi aku taklah risau sangat tapi gementar tu tetap ada.

“Duduklah, kenapa tercegat aje,” tegur Zaki. Dia sudah membentang sehelai plastik berwarna merah dan berpetak-petak.

Mungkin plastik yang orang buat alas meja makan. Dari baunya, aku tahu ianya baru saja di beli. Rasa nak ketawa juga, kenapalah susah-susah sangat buat itu ini, kalau makan di restoran kan senang. Alas meja ada, kerusi empuk pun ada. Cuma aku tak suarakan saja pada dia, mungkin terlalu awal untuk aku bersikap cerewet atau mengada-ngada. Lalu aku tangggalkan sandal yang aku pakai dan duduk dengan sopan. Nasib baik juga hari tu, aku tak pakai skirt tapi pakai ‘belted flutter top’ dengan legging hitam.

Aku lihat dia garu kepala. Macam resah saja. Mungkin tak tahu nak hidang apa dulu pada aku. Akhirnya dia hulurkan aku satu bekas plastik berwarna merah jambu, masih bertutup.

Aku terima saja. Dengan perlahan-lahan aku buka. Di dalamnya bukanlah seperti yang aku jangkakan, ianya hanya mengandungi beberapa keping roti yang disapu merjerin. Aku… ambil dengan perlahan dan mula mengunyah. Dalam hatiku, tertanya-tanya juga, inikah makan tengah hari aku hari ni?

Selepas itu dia tuangkan aku air kosong. Tak ada air oren atau air Coca Cola. Hanya air kosong yang mungkin dia masak sendiri di rumah. Alahai… tekakku terima saja apa yang diberi. Aku masih tak berani untuk berkata apa. Berada di sisinya membuat aku jadi bukan aku!

“Tasha…,” tegurnya sambil memandang aku. “Kenyang?” tanyanya lagi.

Aku angguk sambil tersenyum. Manalah nak kenyang kalau hanya makan sekeping roti macam tu tapi, kenyanglah juga apabila ianya kembang di dalam perut akibat direndam air masak tadi. “Alhamdulillah,” jawabku ringkas.

Dia masih merenung wajahku sambil tersenyum tenang. “Sorry sebab itu saja yang aku dapat hidangkan. Aku tak tahu masak,” katanya jujur.

Aku tergamam. Fikiranku sungguh keliru dengan tindakannya. Kalau tak tahu masak, kenapa tak bawa aku makan di restoran saja? Paling kurang pun, kalau tak ada duit sangat, makan di warung pun boleh, aku bukannya kisah sangat. Tapi kalau dah sampai makan roti dengan marjerin ni… siksa juga kalau dia jadi pakwe aku!

“Kau tahu tak, kenapa aku suruh kau tunggu di muzium?” Dia bertanya lagi. Kali ini pandangan matanya tunduk memerhati beberapa ekor semut hitam yang sedang cuba memanjat ke atas alas tempat kami duduk. Semut-semut itu segera ditepis jauh.

Aku geleng. Ada sebab ke?

“Sebab muzium ialah tempat yang menyimpan sejarah,” jawabnya.

Aku rasa, aku macam budak tadika pula. Kenapa dia fikir aku tak tahu fasal fungsi muzium itu ditubuhkan? Akhirnya aku mengeluh. Sebelum dia buat aku macam tu lagi, aku patut bertindak dulu. “Jadi, apa kena mengena muzium tu dengan aku? Aku ni belumlah antik lagi.”

Dia ketawa. “Memanglah belum. Kau tak faham?” Dia tanya pula.

Manalah aku faham apa yang ada di kepalanya? Jadi, aku terpaksa menggeleng walaupun kepalaku sudah pening semula. Mungkin aku perlu tambah dos ubat yang aku makan sebelum meninggalkan rumah. Dalam berkira-kira untuk mengambil ubat dari beg tangan, dia bersuara lagi.

“Sebab hari ni kan bersejarah?”

Aku renung dia. Wajahnya tetap serius dan tenang semasa menuturkan kata-kata itu. Cuma aku tak terselam apa yang sedang dia fikirkan. “Sejarah apa?”

“Sejarah kita berdua,” jawabnya cepat. Seperti dia hanya menunggu saja aku bertanyakan soalan itu. Dia kan pakar putar ayat.

Aku tergamam. Serentak itu hatiku bagai laut yang bergelora. Aku teroleng-oleng dan terawang-awang. Sejarah kami berdua? Mungkinkah?

*****
SEJUJURNYA, masa bagaikan terhenti. Aku tak sanggup mengangkat muka memandang dia lagi. Kata-katanya tadi, membuat darah dalam jantungku menderu-deru ke serata arah hingga seluruh tubuhku terasa hangat macam nak demam. Sejarah apa yang dia maksudkan?

“Tasha….” Dia menegur apabila aku tunduk saja. “Aku sengaja tak bawa kau makan di tempat lain. Aku sengaja suruh kau tunggu aku di muzium. Semuanya ada sebab,” katanya lembut.

Aku sedar, dia sedang merenung aku tapi aku tetap menyembunyikan wajahku. Aku belum sanggup menatap wajahnya, aku rasa malu walau tanpa sebab.

“Kau nak tahu sebabnya? Kalau tak nak, aku tak cakap.”

Aku angguk.

“Sebab aku mahu hari ni menjadi sejarah kita. Atau sekurang-kurangnya kepada aku.” Dia diam seketika. “Aku berikan kau roti dan marjerin, hanya untuk melihat kesanggupan kau menerima aku seadanya. Dan jangkaan aku tak salah.”

Pada waktu itu, perasaan aku sudah mahu meletup. Hinggakan jari-jemariku menggigil seperti mana hatiku juga. Benarkah semua ini sedang berlaku kepada aku? Tidakkah aku sedang bermimpi? Tapi, apabila aku memandang ke arah tasik di hadapanku, terasa segalanya benar pula.

“Aku tak dapat tidur malam tadi.”

Lain yang aku jangkakan, itu pula yang dia ucapkan. Hatiku yang melonjak-lonjak tadi, kini hampa semula.

“Sebab tu aku telefon kau. Aku tahu, selagi aku tak berterus-terang, selagi tu aku tak boleh tidur.”

Jadi? Apa kaitan sejarah, muzium, roti dan tidur? Rasanya hendak saja aku baling dia dengan beg tanganku. Tapi nanti calar pula beg tangan tu, akhirnya aku dengar saja dia berceloteh dengan perasaan yang tawar.

“Aku tak kisah, kau dah ada pakwe ke, dah ada boyfriend ke…aku nak cakap jugak.” Kali ini dia hadap muka aku depan-depan.

Aku terkejut, tak sengaja aku pun terpandang mukanya.

“I love you,” katanya lembut sekali.

Aku kaku. Kelu. Mulutku separuh terbuka. Belum pernah di dalam hidupku, ada lelaki yang begitu berani meluahkan perasaannya sebegitu terus-tarang. “What?” tanyaku balik.

Dia mengeluh. Tapi matanya tetap tak berkalih dari wajahku yang masih terpinga-pinga. “I love you. Faham tak?” Dia senyum.

Aku terdiam. Bukan aku tak faham makna tiga perkataan keramat seluruh alam tu, malah budak tadika pun tahu. Tapi, otakku sedang berserabut, apa yang perlu aku jawab? “But you don't even know me.” Aku geleng tak percaya. Selepas akalku waras semula, aku rasa itu semua tak mungkin berlaku.

Dia ketawa. “Kalau diukur pada masa, memang aku baru saja jumpa kau. Kalau diukur pada mata, aku juga baru nampak kau. Tapi kalau diukur kepada tidur aku yang terganggu, aku tahu aku betul.”

Dahiku berkerut. “Apa kena-mengena pula dengan tidur kau?” Tak relevan langsunglah, rungut hati kecilku.

Dia senyum meleret. “Apabila jaga lebih indah dari mimpi, cintalah tu… apa lagi?”

Perlahan-lahan, air mukaku berubah. Baru aku faham apa yang cuba disampaikan. Memang, aku cetek benar dalam hal cinta. Aku tak pernah berani berpasangan macam orang lain. Aku takut kecewa dan itulah yang menjadi benteng pertahanan aku selama ini apabila ada lelaki yang cuba memandangku dua kali. Tapi entah kenapa kali ini, benteng itu seolah sudah hanyut dihempas rasa. Ataupun mungkin roboh dek suaranya yang selalu aku rindukan. Aku sedar, aku juga sudah jatuh cinta!


*****


SELEPAS itu masa yang berlalu terasa begitu cepat. Tadi, pukul 1.00 petang, sekarang sudah hampir ke pukul 3.00 petang. Sudah dua jam kami berbual di taman itu sambil menghabiskan roti yang dibawa. Sesungguhnya apa yang dilakukan oleh Zaki itu menyentuh hatiku. Walau tak ada makanan yang lazat atau dibawa ke tempat yang mewah, aku sedar dia tetap berusaha mengikut kemampuannya. Dia tidak hipokrit. “Agaknya sudah berapa ramai gadis yang kau beri makan roti marjerin ni?” Tiba-tiba terlintas di fikiranku untuk bertanya.

Dia ketawa sambil menggeleng. “Adalah 2-3 kali.”

“Mereka makan?” tanyaku bodoh. Atau aku seorang saja yang bodoh? Aku mula ragu-ragu dengan kewarasan aku sendiri. Kalau adalah mana-mana kawan aku tahu, pakwe aku cuma belanja aku makan roti marjerin kat Lake Garden, mungkin ada yang tergelak sampai jatuh kerusi.

“Ada yang makan, ada yang langsung tak sentuh.”

“Habis tu? Kenapa kau tak bersama dengan dia?”

“Siapa?”

“Yang makan roti marjerin special kau ni lah,” balasku selamba. Walaupun hati di dalam rasa nak mengamuk. Api cemburu sudah menyala-nyala.

Dia ketawa lagi. “Makan memang makan, tapi mulut tak boleh diam. Bersungut tak habis-habis.”

Aku ketawa kecil. Walaupun roti marjerin tu bukanlah sedap sangat tapi aku tetap menganggapnya sebagai rezeki dari Tuhan. Kalau itu sahaja yang dia mampu beri aku makan, aku makanlah. Kenapa nak bersungut pula? Tapi, lain orang tentulah lain fikirannya. “Kenapa kau dah lama tak datang café Nina? Dah jemu ke makan di situ?”

“Bukan jemu. Cuma aku mahu berfikir sekejap. Boleh tak, kalau aku tak jumpa kau seminggu,” jawabnya.

“Habis tu?” tanyaku tak sabar-sabar.

Dia geleng sambil tersenyum. “Macam nak gila. Aku tak boleh fokus kerja. Makan tak kenyang. Aku rasa nak campak saja telefon aku kat highway.” Dia terus ketawa.

Aku senyum sambil menundukkan wajahku. Aku rasa gelihati kerana aku juga rasa apa yang dia rasa tapi malulah nak mengaku kerana aku perempuan. “Tapi kenapa pula Hafiz yang jadi mangsa?”

Dia tergelak besar sambil menghentakkan kakinya. Lucu sekali melihat telatahnya. “Aku yang tak kasi dia datang. Aku kata café Nina tutup seminggu.” Dia gelak lagi.

“Jahatnya kau!” kataku sambil menggelengkan kepala. Tak baik betul. “Kau patut minta maaf dengan dia.”

“Dah. Aku dah cakap dengan dia semalam. Dia ketawa aje.”

“Semalam, Jiji dengan Ain ada datang ke café,” ceritaku pula.

Zaki angguk saja. Riak wajahnya tetap tenang-tenang sahaja, tak pula menunjukkan rasa serba-salah atau apa-apa.

“Mereka tunggu kau dan Hafiz,” sambungku sambil merenung mata dia. Orang kata, mata tak berdusta.

Dia mengeluh. “Jangan hairanlah tu. Dia orang memang macam tu,” balasnya tenang.

“Mereka tu, kawan satu tempat kerja ke?” Aku sengaja mengumpan walau aku tak fikir macam tu, jika dilihat dari gaya Jiji dan Ain. Zaki dan Hafiz nampak macam orang terpelajar, sedang budak berdua tu… susah nak cakap.

“Tak adalah. Dulu, mereka berdua menyewa rumah satu floor dengan rumah Hafiz. Tu yang boleh kenal rapat tu.”

“Sekarang?”

“Dah pindah tempat lain. Dengarnya tak mampu bayar sewa. Mula-mula dulu, Hafiz tolong juga bayarkan. Tapi lama-lama, selepas aku tegur barulah Hafiz berhenti.”

Aku rasa pelik. “Sampai macam tu sekali? Apa hubungan dia dengan budak berdua tu?”

Zaki geleng. “Mana ada apa-apa.”

“Aku rasa, aku tak patut berahsia lagi dengan kau kan?” kataku perlahan. Aku rasa sudah sampai masanya untuk aku ceritakan fasal Nina kepada Zaki. Kerana apa yang terjadi di antara kami pun, semuanya berpunca dari hal itu juga.

“Aku tak paksa. Tapi kalau kau nak cerita, aku tadah telinga.” Wajahnya tenang saja. Aku rasa begitu damai dengan sikapnya.

“Sebenarnya, kawan yang aku maksudkan tu ialah…”

“Nina,” sampuk Zaki.

“Macam mana kau tahu?” Aku mula risau. Manalah tahu kalau Nina ada buat apa-apa di belakang aku? Bukannya aku ada di café tu 24 jam untuk jaga dia.

“Orang kata, api cinta tu menyala di dalam hati tapi cahayanya nampak di mata,” balas Zaki.

“Nampak sangat ke?” Aku bertambah risau. Macam-macam yang terbayang dalam kepala aku.

“Aku aje yang nampak, Hafiz tak…”

“Sebab?” Fikiran jahatku mula mengapi-ngapi. Ini mesti kasanova tahap naga ni, kalau hal cinta cepat aje tahu. Berapa ramailah mangsanya sebelum aku.

“Sebab Hafiz tu buta,” jawab Zaki.

“Apa?” Aku tak terkata. Hafiz buta? Akhirnya aku tertawa. “Janganlah main-main. Tak baik kata orang tau.”

Dia geleng. “Siapa kata aku main-main? Dia memang buta.”

“Buta apa? Mata ke hati?” tanyaku semula. Aku makin keliru dengan sikapnya. Selamba aje mengutuk Hafiz di hadapan aku.

“Dua-dua,” balas Zaki dengan tenang. Dia termenung memandang tasik yang beriak halus bagai sedang memikirkan sesuatu.

“Janganlah main-main,” desakku lagi. Aku separuh percaya dan separuh tidak. Tak kanlah Hafiz tu buta? Aku tak pernah pula nampak dia berjalan pakai tongkat putih tu. Tapi cermin mata hitam tu memanglah tak pernah lekang.

Zaki angguk. “Aku cakap betul. Dia buta.”

Aku mengeluh perlahan. Aku tak berani bertanya lebih lanjut. Zaki pun aku lihat seperti kurang senang apabila bercerita soal Hafiz.

Maka, petang itu aku pulang dengan bermacam rasa. Rasa bahagia, takut dan sedih. Bahagia kerana aku kini berdua. Takut kerana aku seolah menuju jalan sehala, ke gaung atau ke gunung aku tak pasti lagi. Dan sedih kerana aku tak pasti apa perasaan Nina apabila tahu yang Hafiz tu buta. Aku tak tahu nak senyum ataupun nak menangis.



No comments:

Post a Comment