Sunday, April 3, 2011

Teaser CAFE CINTA: Bab 8

Seminggu berlalu…
Slot bacaan hujung minggu . Cafe Cinta Bab 8 (CHICKLIT)

Anda boleh juga membaca cerita ini di Penulisan2U seminggu sekali.

*Amaran: Cerita ini menggunakan gaya bahasa Chicklit santai.

**************

MENGEJUTKAN! Sekurang-kurangnya, akulah yang terkejut. Jawapan yang diberikan oleh Nina sebentar tadi membuat aku kelu. Tak datang? Zaki dan Hafiz tak datang lagi? Jika dihitung, rasanya sudah lebih tujuh kali aku bertanyakan soalan yang sama di sepanjang minggu itu. Tapi bukan jawapan itu yang membuat aku runsing. Cuma makna di sebaliknya saja. Jadi, aku bukannya menolong Nina malah sebaliknya telah merosakkan peluang yang ada!

“Kenapa termenung aje? Kat ofis banyak kerja ke?” Nina bertanya sambil memicit-micit bahuku. Dia tahu aku sangat sibuk di ofis kebelakangan ini, lebih-lebih lagi sejak papa berlepas ke Beijing. Kebanyakan keputusan syarikat, aku yang buat.

Sentuhan tangan Nina membuatkan aku terasa seram sejuk. Tangannya aku tepis. Serentak itu juga aku menggeleng lesu. Ada rasa sedih yang sedang mengetuk pintu hatiku.

“Ada problem? Papa bila nak balik dari China?”

“Biasalah. Kalau tak dua minggu di sana, tak baliklah,” jawabku sambil menepis rasa sedih yang cuba menguasai diri. Aku harap, Nina tak perasan. Serentak itu juga aku rasa sangat bersalah pada Nina sampai nak pandang muka dia pun aku rasa malu.

Aku termenung. Fikiranku bingung. Adakah Zaki tak datang ke situ lagi kerana aku? Dan mungkinkah Hafiz pula tak datang kerana ditegah Zaki? Ah! Mungkin mereka sudah jemu makan di situ, otakku memberikan alasan. Mungkin juga mereka berdua terlalu sibuk atau dihantar berkursus. Semuanya boleh jadi juga. Sedang aku bersoal jawab dalam hati, tiba-tiba aku ternampak sesuatu yang seolah membuat malamku jadi terang. Ain dan Jiji!

Tanpa berlengah, aku menuju ke meja yang mereka pilih. Nampaknya meja di tepi dinding itu sudah menjadi meja pilihan kumpulan Zaki. Setiap kali Zaki datang, dia pasti duduk di meja itu dan kali ini Ain dan Jiji juga memilih meja yang sama. Entah apa bezanya meja itu dengan meja lain, aku tak pasti.

“Hai, berdua aje?” tanyaku ramah, sambil membuka buku pesanan. Setelah berbulan di situ, akhirnya aku berani juga mengambil pesanan pelanggan. Bukannya susah sangat kata Nina. Tanya, dengar, tulis dan baca!

“Zaki dengan Hafiz, belum sampai?” tanya Jiji pula sambil terpandang-pandang ke serata kedai.
Aku tergamam. Cahaya terang di dalam kepalaku, terus saja malap semula. “Tak ada pulak. Tak datang kut hari ni.”

Wajah Jiji berubah hampa. Begitu juga dengan Ain. Mereka berdua saling berpandangan. Aku jadi pelik.

“Kalau macam tu… tak jadilah kami makan. Beri kami air aje,” kata Jiji sambil menutup semula menu yang dibaca sejak tiba tadi.

Aku separuh terlopong. “Nak minum apa?” Aku renung wajah keduanya yang seperti dilanda masalah besar.

Sekali lagi mereka berdua berbalas pandang.Dan akhirnya Jiji yang menjawab, “Sirap dua sajalah.”

Aku tulis juga dalam buku pesanan walau sekali fikir, buat habis kertas aje. Kalau tak tulis nanti, Nina bising pula. Aku kembali ke dapur menghantar pesanan di kaunter air, kemudian ke kaunter depan mengambil borang kaji selidik.

“Ni ada borang kaji selidik sikit, boleh tolong isi tak?” tanyaku sambil meletakkan borang itu di hadapan Jiji dan Ain seorang sehelai.

Keduanya memandang dengan ekspresi muka yang pelik. “Hai… kedai macam ni pun nak buat kaji selidik?” sindir Ain sambil menjeling.

Aku angguk, walau hatiku sudah mula meruap apabila melihat jelingan sinisnya. Eee… geramnya aku pada perempuan ni. Kalau tak terpaksa, aku memang tak akan bercakap dengan dia. Buka mulut aje, mesti nak menyakitkan hati.

“Malaslah nak isi, entah apa-apa.” Borang itu ditolak ke tepi oleh Ain. Jiji pun sama.

Aku kutip balik borang tu. Tak nak isi, tak apa, kata hatiku. “Kalau isi borang ni, minuman percuma. Tak payah bayar,” kataku selamba sambil berkira-kira untuk beredar.

“Ya ke?” tanya Ain dengan cepatnya.

Aku angguk sambil memandang keduanya silih berganti. Sebenarnya aku nak ketawa kuat-kuat tapi aku tahan. “Nak?” tanyaku lagi.

“Bolehlah…,” jawab Jiji. Borang itu diambil semula.

Aku tersenyum. Jangkaan aku tepat sekali. Yang sebenarnya, Jiji dan Ain ni mencari Zaki dan Hafiz semata-mata kerana hendak dibelanja makan. Tengah pokailah tu. Tapi, hatiku terasa juga, ada juga yang sanggup buat muka tembok sebab nak makan free. Dunia… dunia. Aku akhirnya ketawa kuat-kuat di pejabat Nina.

*****
NINA menolak pintu pejabat dengan wajah yang kehairanan. Dia tergamam melihatku ketawa seorang diri di dalam bilik itu. “Kenapa ni?” Dia pandang aku lama-lama.

Aku ketawa lagi. Lalu aku ceritakan juga apa yang terjadi di luar tadi. “Agaknya menyesal mereka order air sirap tadi kan?” tambahku.

Nina turut tersenyum. “Jadi mereka datang tu sebab nak cari Zaki dan Hafiz lah ya?”

Aku angguk walau kenyataan itu sedikit sebanyak menyakitkan hatiku.Tanpa sedar, aku jadi muram.

Nina pandang aku. Wajahnya agak resah sahaja. “Boleh aku tanya?”

Perlahan-lahan, pandangan mataku beralih ke wajah Nina. Nada suara Nina buat aku berdebar-debar. “Apa? Cakaplah.” Aku tunggu dia bersuara.

“Kalau tak silap aku kan… sejak seminggu ni kau asyik tanya fasal orang berdua tu aje? Ada apa-apa yang aku tak tahu ke?”

Nafasku tertahan. Nampak sangat ke? Aku mula menyalahkan diri sendiri. “Tak adalah, apa pula yang ada? Cuma… risaulah juga bila mereka tak datang kan? Makanan kita kat sini tak sedap ke? Air kita tawar ke?”

Aku lihat Nina mengangguk perlahan. Entah percaya atau tak, aku pun tak pasti. Tapi harap-harap dia percayalah kan. “Kenapa kau tak call saja dia? Kau kan ada nombor telefon Zaki?”

“Perlu ke?” Aku sebenarnya terkejut dengan pertanyaan Nina. Dan aku mula terfikir yang Nina juga mula terasa kehilangan seseorang.

Nina menundukkan pandangannya. “Aku tak paksa. Terpulanglah pada kau.”

Aku jeling Nina. Begitulah dia. Kalau hendak apa-apapun dia tak kan cakap atau paksa. Dia akan simpan saja dalam hati. Kesian pula apabila aku tengok dia macam tu. Mungkinkah aku yang bersalah dalam soal ini? Nak tolong Nina tapi akhirnya aku yang merosakkan peluang dia. Dia, sudahlah macam tu. Eee… aku mula rasa marah pada diriku sendiri.

*****
SUDAH hampir ke tengah malam tapi mataku tak mahu juga lelap-lelap. Pusing ke sana terasa salah, pusing ke sini terasa resah. Sudah puas aku baca segala surah yang aku hafal, sudah puas aku kira kambing melompat pagar, tapi mataku tetap juga terkebil-kebil merenung siling di atas kepala.

Apabila aku mengiring ke sebelah kanan katil, mataku melirik ke arah telefon bimbit yang terletak di tepi kepalaku. Aku ambil dan aku belek-belek. Kenapalah tak berbunyi? tanya hatiku. Namun setelah puas aku tunggu-tunggu, telefon itu tetap juga membisu. Aku jadi resah. Aku jadi panas di bawah kipas yang berputar ligat.

Aku pandang telefon itu semula. Perlu ke aku telefon dia? Aku tak dapat buat keputusan. Jika diikutkan akal, aku rasa tersangat segan. Tapi jika diikutkan hati… aku teringin sangat mendengar suaranya lagi. Ah! Aku tak pernah rasa macam ni. Aku tak tahu nak ikut yang mana satu…

“Helo, boleh bercakap dengan…”

“Selamat malam, Tasha.” Zaki terus menyampuk kata-kataku.

Aku terdiam seketika. Perasaanku melonjak apabila suaranya bergema di dalam telingaku lantas menyusup hingga ke hati. Tanpa sedar, aku tersenyum sendiri. “Selamat malam,” balasku setelah rasa gugupku pudar. Selepas itu aku kehilangan kata-kata, bahkan aku terlupa bahawa akulah yang menelefon dan bukan sebaliknya.

“Diam aje,” tegurnya.

Baru aku tersedar. “Hai… apa khabar?” tanyaku kelam-kabut. Tanganku memeluk bantal sekuat-kuatnya, bagai berpaut mencari kekuatan untuk menanam rasa seganku yang mengunung tinggi. Nasib baik cuma aku seorang diri di bilik tidur aku. Merah atau biru pipiku tidak ada sesiapa pun yang nampak.

“Khabar? Sihat. Alhamdulillah.” Kata-katanya mati di situ.

Aku mati akal lagi. Lelaki ini benar-benar mencabar kewarasanku. “Sorry sebab call malam-malam. Dah tidur ke?” Aku cuba bersikap biasa, aku tarik nafas dan aku cuba bayangkan yang aku sedang berbual dengan Nina.

“Dah. Hantu yang jawab ni,” balas dia.

Aku terdiam seketika. Jawapannya itu menunjukkan yang dia masih menyimpan dendam. Aku cuba lupakan. “Lama tak nampak di café? Kursus ke?” Aku terus saja kepada perkara pokok.
Kali ini, dia tidak terus menjawab. Lama juga dia terdiam, sehingga aku resah. “Tak ke mana. Pergi kerja balik kerja,” jawabnya, masih cuba mengelak.

Jawapannya itu membuatkan hatiku terasa hampa. Mungkin segalanya sudah berakhir. Mungkin dia tidaklah seperti yang aku sangka. Mungkin dia tak merasa apa yang aku rasa. Baru aku tersedar yang ada banyak kemungkinan yang boleh berlaku kecuali dia ada alasan yang cukup kukuh seperti yang aku harapkan. Rupa-rupanya tak ada. Aku rasa malu pula. “Tak apalah, tidurlah. Sweet dreams,” kataku sambil berkira-kira untuk memutuskan saja talian. Tapi, dia menegah.

“Hey! Jangan tidur dulu!”

Hampir tercampak telefon bimbitku. “Ada apa?” tanyaku sambil cuba menenangkan rasa terkejutku akibat disergah.

“Tadikan, engkau yang telefon aku? Kau cuma nak tanya itu saja ke?”

“Ya… ya.”Aku menjawab membabi-buta. Fikiranku terus jadi kosong. Perasaan panik mula menguasai. Apa dia nak aku cakap ni? Jariku ketar.

“Tasha…” Dia diam.

Aku yang mendengar dengan teliti, seolah terdengar degup jantungku berbunyi. Seolah bunyi jantungku berdegup lebih kuat dari segala bunyi yang ada di ruang itu. Aku sungguh cemas menanti dia menyambung ayatnya semula.

“Aku sebenarnya… memang nak call engkau.” Dia diam lagi.

Hampir saja aku bertanya, kenapa tak call? Kenapa mesti aku yang call dulu? Tapi rasa maluku menegah. Jadi, aku diam saja. Aku mahu biarkan dia meluahkan perasaannya jika ada. Walau aku tak berharap sangat.

Terdengar nafasnya menderu. Berat sekali. Bagai cuba menolak apa yang terbuku di hatinya selama ini.

Aku jadi takut pula. Jika yang diluahkan itu sesuatu yang aku tak boleh terima, macam mana? Tapi sudah terlambat untuk berundur. Aku pasrah saja bagaikan menanti hukuman.

“Tapi aku takut kau tak suka,” sambungnya.

“Kenapa pula aku tak suka?”

“Jadi kau suka?” tanyanya pula.

Aku terdiam. Nampaknya lelaki yang bernama Zaki ni, memang pakar putar belit ayat. Aku sejujurnya jadi waswas pula. Aku kan bukan kenal sangat dengan dia? Entah-entah buaya dari lubuk mana datangnya… tapi hatiku masih mahu mendengar suaranya, aneh!

“Kau tertunggu-tunggu aku ke?” Dia bertanya lagi.

Aku hampir ketawa. Wah! Dia sudah rasa dirinya sangat berharga di mata aku. Inilah yang aku takutkan. “Kalau aku kata tak?”

“Kau bohong.”

“Mana kau tahu aku bohong?” balasku cepat.

“Kalau tak, kenapa kau call aku malam-malam semata-mata nak tanya hal tu?”

“Sebab kawan aku kurang dua orang customer lah. Itu aje.” Tanpa dapat ditahan, aku ketawa. Hampir lagi aku terperangkap dengan tindakanku sendiri jika tak pandai mengelak.

Tapi dia tak ikut ketawa, dia diam.

Langsung ketawa aku pun jadi tawar. Satu perasaan aneh pula menyelinap. Kenapa dia tak ketawa? Salahkah apa yang aku jawab?

“Sebab itu saja ke?”

“Apa yang engkau nak aku jawab?” Itu saja yang aku dapat katakan pada waktu itu. Sejujurnya perasaanku sedang berkocak hebat tapi aku juga tak mahu terperangkap lagi seperti tadi.

Dia mengeluh. “Hey girl, dah pukul 2.00 pagi ni. Sweet dreams…” katanya sebelum memutuskan talian.

Aku, sekali lagi tinggal terpinga-pinga di dalam gelap. Rasa tak percaya saja, yang dia telah pun hilang dari talian. Telefon bimbit itu tetap aku lekapkan di telinga, seolah terdengar-dengar lagi suara itu bergema. Aku tak sedar berapa lama aku berkeadaan begitu, sedar-sedar saja…
sudah pagi!

*****

“KENAPA tak bangun lagi ni?” Suara mama mengejutkan aku yang sudah pun terlena balik. Pagi itu kepalaku terasa tak boleh diangkat langsung. Berat dan nanar. Jika aku buka mata pun, apa yang aku lihat seakan berpusing.

Aku mengeluh. “Tasha sakit kepalalah, ma.” Aku cuba tak menggerakkan kepala dari bantal dan aku pejamkan mataku rapat-rapat agar pandangan mataku berhenti berpusing.

“Demam ke? Jom pergi klinik.”

Aku geleng. Aku rasa, aku cuma tak cukup rehat dan tak cukup tidur. Sejak Nina buka café, tidurku jadi terganggu. Apabila penat sangat pun, aku tak boleh tidur, lebih-lebih lagi sejak… Zaki muncul dalam hidup aku. Hidupku terasa kucar-kacir, bagai ada arus yang menganggu kestabilan mindaku. Siang dan malam seperti tidak ada beza, fikiranku asyik menerawang entah ke mana-mana. “Tasha cuma nak tidur, ma. Nanti dah okey, Tasha bangun,” pintaku sayu.

“Yalah. Rehatlah puas-puas. Nanti mama call ofis beritahu Tasha cuti hari ni. Kalau nak ubat, nanti mama suruh bibik hantarkan.” Mamaku keluar selepas itu. Pintu bilik tidurku ditutup semula.

Aku tak menjawab. Aku tahu mama faham. Mama adalah insan yang paling sporting yang pernah kukenal. Malah mama mungkin lebih suka aku berada di rumah sesekali macam itu daripada asyik keluar pagi dan balik petang. Tiba-tiba, Justin Bieber ‘menyanyi’ lagi. Aku buka sedikit mata, sambil meraba-raba telefon yang sudah termasuk ke bawah bantal. “Helo,” jawabku malas.

“Atas katil lagi?”

Mataku terus saja membesar. Aku pandang skrin betul-betul. Zaki? Aku picit kepala, menyesal sungguh sebab tak perasan tadi. Aku jadi menggelabah. Tapi akhirnya aku mengalah pada hati. “Ha’ah.” Tak perlu berdusta lagi.

“Cuti ke? Atau MC?”

“Dua-dua,” balasku. Aku seperti pasrah saja.

“Nak pergi klinik? Aku boleh hantarkan.”

“Tak payah.” Kelam kabut aku menjawab. Kalau aku nak pergi klinik, tak payah tunggu dia hantar, aku boleh suruh pemandu mama yang hantar kan. Tapi pelawaan dia itu, tetap menyentuh hati kecilku juga. Rasa sejuk sedikit. “Thanks.”

“Kalau tak sihat, aku call lain kali. Kau tidurlah, mungkin sebab kita berbual sampai pagi malam tadi kan?”

Tiba-tiba aku rasa hampa sangat. Aku tak mahu dia berhenti bercakap. Malah aku rasa aku bertambah shat apabila mendengar suaranya pagi itu. “Eh! Tak apa, cakaplah. Pakai telinga aje bukan pakai kaki.”

Dia diam macam biasa. Tapi, aku dapat dengar deru nafasnya yang menderu-deru. Dia, seolah sedang bergelut dengan perasaan yang tertahan-tahan.

“Cakaplah, ada apa telefon aku pagi-pagi ni?” Aku cuba mendesak. Mana tahu dengan sedikit galakan, dia mampu meluahkan. Mungkin dia masih segan.

“Aku rasa, aku tak dapat nak cakap dalam telefon. Aku nak jumpa kau. Penting,” katanya.

Jumpa? Jantungku mula berdegup laju. Aku resah tak tentu sebab. Di mataku, segera terbayang wajah Nina. Kalau dulu, bolehlah aku heret Nina sekali, tapi sekarang ni, Nina tentu tak boleh tinggalkan café sesuka hati. “Bila?”

“Bila kau dah sihat dan ada masa. Tapi… kalau boleh janganlah lambat sangat,” jawabnya laju.

Aku termenung. Aku sedar perkara ini seperti serampang dua mata. Aku tahu ada sesuatu yang ingin dia luahkan kepada aku secara bersemuka dan aku sedar aku boleh gila selagi aku tak tahu apa dia. Jadi, daripada membuang masa, lebih baik aku segerakan saja. Aku memang tak suka bertangguh-tangguh kalau melibatkan soal perasaan. Aku mesti tahu sebelum aku rasa tersiksa tertanya-tanya. “Lunch?”

“Lunch?” Dia terperanjat. “Boleh ke?”

“Boleh. Kat mana?” Boleh tak boleh pun, mesti aku bolehkan juga. Sudah seminggu tak jumpa, aku tak mahu hilang peluang lagi.

“Macam mana kalau aku jemput kau? Kau kat rumah kan?”

“Jemput aku?” Aku menggelabah sekejap. “Err… Tak payahlah, aku boleh pergi sendiri. Cakap saja kat mana, asal bukan di café Nina.”

Dia ketawa. “Okey, jumpa aku di tangga Muzium Negara, pukul 1.00 petang. Atau kau nak makan awal lagi?”

“Bolehlah tu. Aku tak kisah sangat,” jawabku senang. Dan perbualan itu tamat saja di situ.

Walau sudah beberapa minit berlalu, aku masih memandang telefon bimbitku itu. Seperti tak percaya pula yang aku sudah ada temu janji pada tengah hari itu. Di tangga Muzium Negara? Aku berfikir balik. Punyalah banyak tempat dalam KL ni, kenapa pula nak berjumpa di tangga Muzium Negara? Ada restoran ke dekat situ? Setahu aku, kafetaria adalah. Apa-apapun, kepalaku terus jadi ringan. Sakit apa sebenarnya ni?


No comments:

Post a Comment