Wednesday, November 7, 2012

PERCAYALAH SAYANG : Bab 6



Bab 6
Sementara itu di Kuala Lumpur…
TAN SRI DZAIRIL meletakkan telefon bimbitnya di atas meja semula. Dia menggamit Khairul agar datang segera kepadanya. Ada sesuatu yang ingin ditanyakan sebelum rakannya yang lain tiba di lounge hotel itu untuk minum dan berbual-bual seperti selalu.
“Yahya ada letak pembantu rumah di rumah tu?”
Khairul tersentak. “Pembantu rumah? Saya pun tak pasti, Tan Sri. Tan Sri nak saya suruh  Pak Din hantar Mak Bija ke sana?”
“Bukan itu. Tapi Dami kata tadi, di sana dah ada pembantu rumah,” terang Tan Sri Dzairil. Dia tahu Khairul telah keliru dengan pertanyaannya tadi.
“Di rumah tu ada pembantu rumah? Nanti saya telefon Encik Yahya,” balas  Khairul pula. Telefon bimbitnya dikeluarkan daripada poket seluarnya.
“Dia ada di Thailand. Dami dah telefon tadi.” Tan Sri Dzairil menarik nafas panjang. Dia sedikit kesal walau tidak menganggap itu masalah yang terlalu besar.
“Tapi eloklah kalau ada pembantu rumah. Rumah tu kan besar?” tanya Khairul pula.
Tan Sri Dzairil mendongak memandang Khairul. Baru dia sedar yang Khairul tidak memahami semua perkara.
Khairul termangu sebentar tetapi dia menjawab juga, “Tan Sri nak saya selesaikan hal ni?”
“Saya cuma nak tahu kalau-kalau kamu tahu soal ini? Kamu yang uruskan hal dengan syarikat Yahya tu, kan?” Dia pandang muka Khairul sekali lagi.
Khairul angguk. “Tapi dalam inbois, tak ada pula dinyatakan khidmat pembantu rumah, Tan Sri. Mungkin satu extra service.”
Extra service? Mungkin juga tetapi belum tentu bagus jika berdepan dengan anak menantunya.
“Kamu cuba hubungi Yahya lagi. Pastikan perkara ini betul-betul. Kalau menantu saya tak suka, suruh Yahya keluarkan pembantu rumah tu dari situ. Saya hantar menantu saya ke sana sebab nak gembirakan hati dia bukan nak buat dia marah.”
Khairul tidak membantah. Dia hanya terangguk-angguk sebelum bergerak menjauhi tempat duduk Tan Sri Dzairil kerana salah seorang rakan Tan Sri Dzairil sudah pun tiba di situ.
Tan Sri Dzairil menyambut ketibaan rakan karibnya dengan mesra. Masalah tadi ditolak ke tepi seketika namun dia tetap berdoa agar Anis dan Damien baik-baik sahaja di sana. Tetapi dia juga bersedia jika Anis atau Damien menelefonnya pada bila-bila masa sahaja.
*******
KHAIRUL bergerak ke tepi pintu masuk Hotel Hilton. Dari tempatnya berdiri dia masih dapat melihat Tan Sri Dzairil berbual-bual dengan dua orang rakannya di Cosmo Lobby Lounge. Dia segera menghubungi pejabat Yahya.
“Dia bercuti?” Hatinya hampa. Walaupun sudah diberitahu oleh Tan Sri Dzairil tadi, dia sekadar mahu mengesahkan hal itu sendiri. Setelah mematikan telefon, dia berjalan pula ke arah Pak Din yang sedang berdiri tidak jauh daripada pintu hotel.
“Nak ke mana?” Pak Din terlebih dahulu menegurnya.
“Pak Din tolong hantar saya ke bank sekejap,” balasnya.
Pak Din segera mengangguk. Lalu mereka berdua pun melangkah menuju ke kereta.
“Pak Din, kalau saya tanya sikit boleh tak?”
“Tanya apa?”
“Pasal menantu Tan Sri,” jawab Khairul.
“Apa yang kamu nak tahu?”
“Dia sakit ke?”
“Tan Sri tak cerita pada kamu?”
Khairul menggeleng.
“Kalau Tan Sri tak cerita tu… maknanya dia tak nak kamu tahu.” Begitu pula jawapan Pak Din.
“Alah, Pak Din. Saya bukan nak tahu hal yang sulit-sulit pun. Saya cuma nak tahu pasal menantu Tan Sri tu saja.”
“Yang kamu sibuk nak tahu tu kenapa? Adalah sebabnya kalau Tan Sri tak beritahu.”
“Kalau Pak Din tak nak beritahu saya dia sakit apa, tak apalah.” Dia mula terasa kecil hati. Terasa dipinggirkan.
“Menantu Tan Sri tu kemurungan.” Pak Din berkata setelah terlihat wajah muram Khairul.
“Disebabkan keguguran tu?”
Pak Din angguk.
“Mereka kan baru kahwin? Banyak lagi masa.”
“Adalah yang tak kena tu,” balas Pak Din sambil membuka pintu kereta.
Khairul pandang wajah Pak Din lama-lama. Tetapi Pak Din bersikap selamba bagaikan tidak mahu bercerita lebih lanjut.
******
SEMENTARA itu di rumah Datin Zarina, Maisara mengekori ibunya ke hulu ke hilir tanpa putus asa.
“Cakaplah, mummy. Kenapa dengan rumah di Melaka tu?” desaknya untuk ke sekian kalinya sejak tiba di rumah itu sejam yang lalu. Entah kenapa ibunya seperti berat benar untuk bercerita soal itu. Namun makin dirahsiakan, makin kuat perasaan ingin tahunya bergejolak. Seperti lahar yang menanti masa untuk dimuntahkan.
Akhirnya Datin Zarina mengalah. Di bilik tidurnya dia berhenti menyusun langkah. “Kenapa Maisara nak tahu sangat soal tu?”
“Mestilah. Kalau pasal keluarga kita, tentulah saya kena ambil tahu,” balas Maisara. Tetapi di sebalik itu semua dia seolah-olah dapat merasakan bahawa ada rahsia yang boleh digunakan kelak jika perlu. Kalau tidak, apa perlunya dia membuang masa?
Datin Zarina mengeluh. Dia atas katil, dia termenung jauh. “Tak ada apa-apalah. Mummy teringat sebuah kisah lama.”
“Apa kaitan antara rumah tu dengan uncle?” Maisara terus bertanya perkara yang penting. Itu sahaja dia hendak tahu.
“Mummy cuma agak saja.”
“Apa yang mummy agak?”
“Mummy agak, uncle kamu belikan Vila Helena untuk Anis,” jawab Datin Zarina.
“Vila Helena?” Buat kali pertama, Maisara mendengar nama vila itu. Terdetik rasa tertarik di hatinya untuk mengetahui lebih lanjut. “Kenapa saya tak pernah mendengar nama vila tu selama ini?”
“Sebab vila tu dah lama dijual oleh datuk kamu. Mummy sendiri menyangkakan bahawa semua perkara lama sudah dilupakan.” Mendatar sahaja nada suara Datin Zarina.
“Mummy pernah ke vila tu? Kenapa bunyinya macam vila tu ada kisah yang dirahsiakan?” Maisara merenung wajah ibunya. Dia tidak akan balik sebelum tahu semua perkara.
Sayangnya, ibunya menggeleng.
“Mummy tak pernah sampai ke vila tu. Semasa mummy kenal dengan daddy dulu, keluarga datuk kamu sudah berpindah ke Ampang.”
Maisara rasa sedikit kecewa. “Jadi apa masalahnya sehingga mummy menyebut semula pasal vila tu?”
Datin Zarina termenung lagi, seolah-olah cuba mengingati kenangan lalu.
“Daddy Maisara dengan uncle Maisara, berbeza umur agak jauh. Lebih kurang sepuluh tahun. Jadi semasa uncle Maisara berumur 17 tahun, daddy Maisara baru berusia tujuh tahun. Tetapi dia pernah bercerita pada mummy, datuk Maisara menjual vila tu ke tangan seorang Inggeris kerana ada sesuatu telah terjadi di situ.”
Maisara mula rasa tertarik semula.
“Apa yang telah terjadi?” 
Datin Zarina angkat bahu. “Mummy pun tak tahu sangat kisah yang sebenarnya. Maklumlah daddy Maisarah pun masih kecil ketika tu. Cuma katanya, keluarganya berpindah serta-merta pada suatu malam. Sejak itu mereka sekeluarga tak mencecahkan kaki lagi ke vila tu dan vila tu terus dijual kepada orang lain.”
Maisara terdiam. Jawapan ibunya tidak banyak menerangkan apa yang kelam di fikirannya. Semuanya seperti masih tinggal misteri. “Tapi kenapa pula uncle belikan vila tu untuk Anis? Kenapa tak belikan rumah yang lain?”
“Mummy rasa kejadian yang cuba disembunyikan tu ada kaitan dengan uncle Maisara.”
“Ada kaitan? Apa?”
Datin Zarina hanya menggeleng. “Tapi nenek kamu pernah berpesan kepada daddy Maisara supaya kisah vila itu tidak diungkit lagi di hadapannya atau di hadapan uncle Maisara sampai bila-bila. Sebab itu perkara ni cuba didiamkan.”
“Marah benar nenek kepada vila tu,” komen Maisara. Rasa tertariknya timbul semula. Seingat dia, dia tidak pernah mendengar nama vila itu disebut oleh sesiapa pun dalam keluarganya. Mungkinkah benar, uncle dia telah membelikan vila itu untuk Anis? “Mummy tahu tak di mana letaknya vila tu?”
Datin Zarina diam sahaja.

No comments:

Post a Comment