Saturday, December 1, 2012

PERCAYALAH SAYANG : Bab 14



Bab 14

KERETA dipandu perlahan mendaki bukit. Waktu itu baru sekitar pukul 7.15 pagi namun suasana di situ sudah cerah. Langit biru mula kelihatan dan cahaya matahari mula terbias di celah-celah awan. Sungguh cantik, sayangnya Damien tidak ada masa untuk menikmati itu semua. Di fikirannya, hanya mahu mendapatkan ubat secepat mungkin untuk Anis. Kalau dapat dua biji Panadol pun jadilah, fikirnya.
Dengan tenang, Damien memandu menuju ke Pekan Rastali yang terletak di tepi simpang tiga yang menuju ke arah bandar. Setelah ulang alik melalui jalan itu sebelum ini, dia sudah semakin biasa dengan permandangan hutan dan kampung kecil di tepi jalan itu. Namun perasaannya sedikit risau apabila tiba di tempat yang dituju, tidak kelihatan sebuah kedai pun yang dibuka. Awal sangat ke? Dia terjenguk-jenguk mencari kedai yang sudah dibuka, sayangnya tidak ada.
Setelah memandu dari hujung pekan hingga ke hujung pekan, dia masih belum melihat sebuah pun kedai runcit yang dibuka. Akhirnya, dia membuat keputusan untuk pergi ke bandar yang berhampiran, mungkin di sana dia akan menemui stesen minyak ataupun 7 Eleven. Sedang dia melalui sebuah kawasan yang sunyi,  tiba-tiba kelihatan sesuatu benda putih menerpa dan melintas di hadapan keretanya. Dia menekan brek secara mengejut. Keretanya mendadak terhenti, kepalanya hampir terhempas ke papan pemuka jika tidak ditahan oleh tali pinggang keledar.
Sambil memegang dadanya yang masih tercungap-cungap, Damien membuka pintu. Dia yakin, dia telah terlanggar sesuatu. Dan apabila dia berjalan ke hadapan kereta, kelihatan sekujur tubuh seorang perempuan terbaring di sebelah tayar kereta.
“Ya, Allah!”  Itu sahaja yang terucap dibibirnya.
*****
UNTUK seketika waktu, dunia seakan berhenti berputar. Masa tidak berdetik, angin pun tidak berhembus. Damien terpaku memandang sekujur tubuh yang terbaring di sisi jalan. Fikirannya bingung. 
“Cik! Cik!” Dia memanggil apabila rasa kagetnya hilang. Dia melutut di sisi gadis itu untuk melihat keadaannya. Tidak sedar, peluh di dahinya mula menitik.
“T… to… tolong saya.” Itulah kata-kata terakhir yang diucapkan oleh gadis berambut lurus paras bahu itu sebelum menutup mata. Tangan yang diangkat tadi kini longkai menyentuh bumi.
“Cik! Cik!” Damien terus memanggil namun gadis itu tetap tidak sedarkan diri. Tergeletak di pinggir jalan.
Ya, Allah! Apa aku nak buat ni? Dia berdiri semula. Setelah mundar-mandir kegelisahan, dia menelefon seseorang.
“Faiz! Tolong aku Faiz!” katanya laju. Dia terus terlupa untuk memberi salam.
“Kenapa kelam-kabut sangat ni?” jawab satu suara.
“Tolong aku Faiz. Aku langgar orang ni…” Damien memicit kepalanya. Tubuhnya mula menggigil. Kalau gadis tu mati macam mana? Anak siapalah pula ni…. Kepalanya makin sakit. Dia memerhati jalan raya yang sunyi itu. Tidak ada sebuah kenderaan yang lalu untuk meminta bantuan.
“Hah? Kau langgar orang? Dekat mana? Kau okey tak?”
“Entah. Aku tak tahu dekat mana ni… tapi aku menuju arah ke bandar agaknya.” Untuk seketika, dia betul-betul buntu di mana dia berada.
“Orang yang kau langgar tu macam mana? Mati ke?”
“Aku rasa belum mati lagi. Nafas dia ada tapi dia pengsan.”
“Dia luka ke? Parah ke?”
Damien menoleh semula ke arah gadis itu. Tidak kelihatan pula apa-apa luka selain sedikit calar dan wajahnya yang pucat lesi.
“Tak ada pun. Entahlah, aku tak sentuh dia,” jawabnya.
“Kalau tak luka, kau bawa sajalah ke hospital. Nanti aku pergi sana jumpa kau.”
“Hospital? Manalah aku tahu dekat mana ada hospital? Aku bukan tahu sangat tempat-tempat di Melaka ni.”
“Kau ni, Dami. Panik tak tentu hala. Kau masukkan nama Hospital Intan Hayati dalam GPS kau. Nanti kau jumpalah. Hospital tu terletak tepi laut. Aku rasa dalam lima kilometer sahaja daripada rumah kau tu. Sekejap lagi aku cari kau dekat sana….”
Damien mengeluarkan telefon bimbitnya, dia memasukkan nama hospital yang disebut oleh Faiz dalam perisian GPS. Ya, hospital itu memang wujud. Tergesa-gesa dia menyimpan semula telefon bimbitnya ke dalam poket. Dengan tiba-tiba, langkahnya terhenti seketika.
Nak hantar gadis itu ke hospital? Hatinya mula berbolak-balik. Macam mana nak angkat ni? Mahu tidak mahu dia membuka pintu kereta belakangnya lalu menggendong tubuh gadis yang berbaju kurung putih itu ke dalam kereta. Ya, Tuhan! Ampunkan aku kerana telah menyentuh dia. Dia rasa bersalah berganda-ganda.
*****
DEGUP jantung Damien berdetak pantas. Dalam hidupnya inilah kali pertama dia dihadapkan situasi yang secemas itu. Dan dia tidak mahu ada sesiapa pun menghembuskan nafas terakhir di dalam keretanya. Dia benar-benar berharap agar gadis itu dapat diselamatkan. Tidak sedar dia telah memecut laju.
“Dami tahu ke mana Danny pergi?” Pertanyaan ayahnya hampir empat tahun yang lalu terulang semula di ingatannya.
“Danny? Kenapa abah tanya saya? Kalau tak di ofis, tentulah di rumah Kak Pia.” Dia menjawab dengan tenang.
Ayahnya menggeleng. “Abah dah puas cuba hubungi dia sejak petang tadi. Dia tak ada hubungi Dami?”
Berderau darahnya apabila mendengar jawapan daripada ayahnya. Dari duduk terus dia bangun membelek telefonnya. Tidak ada satupun panggilan daripada Danny ataupun mesej. Dia cuba menghubungi Danny namun sayangnya telefon Danny dipadamkan.
“Abah dah cuba tanya Kak Pia? Mungkin Kak Pia tahu?”
“Sudah. Pia kata dia pun tak jumpa Danny sejak pagi tadi,” jawab ayahnya.
Dia cuba sekali lagi namun masih gagal menghubungi Danny. Dia mula resah, lebih-lebih lagi melihatkan wajahnya ayahnya yang juga sudah kelihatan muram.
“Helo, Kak Pia. Kak Pia dapat hubungi Danny?” Dia terus menghubungi Kak Pia pula namun seperti yang diberitahu oleh ayahnya, Kak Pia juga gagal menghubungi Danny. Pada waktu itu Danny bagaikan hilang tanpa jejak dan sememangnya itulah yang berlaku.
“Zack kata paling akhir mereka makan tengah hari bersama tengah hari tadi. Lepas tu dia balik ke TAV tapi Danny ke tempat lain.” Kak Pia memberikan maklumat.
Dia bingung, Danny tidak pernah berkelakuan begitu sebelum ini. Adakah Danny sengaja menghilangkan diri untuk menenangkan dirinya sebelum majlis akad nikahnya keesokan hari?
“Mungkin… mungkin dia nak bertenang kut?” katanya kepada ayahnya pada waktu itu.
Ayahnya diam sahaja. Entah kenapa riak mendung di wajah ayahnya tetap tidak hilang dan kekeruhan di wajah ibunya bagaikan memberi satu petanda bahawa Danny tidak akan pulang lagi.
Siren ambulans yang berselisih dengan keretanya di pintu masuk Hospital Intan Hayati menyedarkan dia yang sedang diulit kenangan lama. Betapa cemasnya perasaan dia sekeluarga apabila kehilangan Danny benar-benar menjadi nyata. Dan kini… di belakangnya adalah seorang gadis yang pasti ada ibu dan bapanya. Dia bertekad untuk memulangkan gadis itu ke pangkuan mereka dengan selamat.
Di hadapan bahagian wad kecemasan, dia tergesa-gesa memberhentikan keretanya

No comments:

Post a Comment