Wednesday, December 12, 2012

PERCAYALAH SAYANG: Bab 17



Bab 17
Hospital Intan Hayati….
“SAYA tak tahu doktor. Saya jumpa dia terbaring di tepi jalan,” jawab Damien separuh jujur.
Doktor lelaki itu hanya mengangguk sebelum mengikut jururawat masuk ke bilik rawatan kecemasan. Damien ditinggalkan di luar pintu tanpa sebarang jaminan.
Damien hanya memerhati Bilik Kecemasan yang telah tertutup rapat, dia berasa sedikit lega kerana sekurang-kurangnya gadis itu sudah ada di tangan pihak yang boleh melakukan sesuatu. Sambil menarik nafas panjang, dia melabuhkan punggung di salah sebuah kerusi di situ dan cuba menelefon Anis.
Dia menunggu dengan tenang tetapi panggilannya tidak dijawab. Dia mendail berkali-kali namun tetap tidak ada sesiapa yang menjawab panggilannya. Dia mengeluh lagi. Sama ada Anis di dalam bilik air ataupun Anis langsung tidak mendengar bunyi telefon bimbitnya. Dia bertambah susah hati. Anis di rumah entah bagaimana khabarnya, gadis di dalam Bilik Kecemasan juga entah apa ceritanya.
“Hah! Macam mana orang tu?” tegur seorang lelaki berkaca-mata sambil menghulurkan salam.
Damien tergamam seketika namun huluran salam itu disambut mesra. Tangan Faiz, sahabat lamanya ditarik dan diajak duduk di sebelahnya.
“Dalam Bilik Kecemasan lagi.” Dia menoleh sedikit ke arah Bilik Kecemasan di sebelah kirinya. Bilik itu masih tertutup rapat cuma sesekali kelihatan jururawat dan pembantu perubatan keluar masuk. Resahnya masih bersisa.
“Kalau tak cedera parah, mungkin pengsan sebab terkejut saja,” balas Faiz dengan tenang. “Janganlah susah hati sangat….” Dia pandang muka Damien lama-lama. Dihadiahkan senyuman buat penenang jiwa.
“Entah apalah malangnya aku hari ni…. Cari ubat tak jumpa, jumpa pula perempuan tu,” jawab Damien seraya mengeluh.
“Perempuan? Yang kau langgar ni perempuan ke?”
Damien angguk. “Yang pelik tu, tempat tu bukannya ada rumah atau apa-apa. Kalau tak silap aku tadi, di sebelah kanan aku kebun getah dan di sebelah kiri macam hutan… Kenapa dia tiba-tiba meluru ke kereta aku, tak tahulah. Mujur aku sempat tekan brek. Kalau tak mungkin dah melambung dah.”
Faiz mengeluh. “Itulah namanya dah nak jadi. Bukan boleh fikir logik lagi dah. Yang kau merayap pagi-pagi ni nak ke mana? Isteri kau mana?”
“Pasal dialah aku keluar rumah tadi. Aku nak cari ubat demam tapi kedai kat tempat aku tu semua tutup, aku pun jalan ke depan lagi. Tup… tup… ini pula yang aku jumpa.”
“Relakslah. Mungkin tak ada apa-apa tu,” balas Faiz lagi.
Damien mengeluh panjang. Dia betul-betul tidak menyangka pagi itu akan berubah rentak. Tadi dirasakan begitu nyaman namun sekarang dirasakan begitu menyesakkan.
“Sabarlah. Kalau tak ada apa-apa tu sekejap lagi kau boleh baliklah,” tambah Faiz.
Belum sempat  Damien membalas, seorang jururawat menegur mereka berdua.
“Encik, doktor nak jumpa sekarang.”
Damien dan Faiz serentak berpandangan sebelum bergegas ke Bilik Kecemasan.
******
“DIA sudah sedar tapi masih lemah. Badannya banyak kehilangan air dan tidak bertenaga. Terdapat juga kecederaan yang mencurigakan. Saya masih menunggu keputusan x-tray dan ujian darah. Kes ini saya rujuk kepada pihak polis,” kata doktor lelaki tadi dengan wajah yang serius. Namanya Dr. Azim.
Tidak lama selepas itu, dua orang anggota polis tiba di situ. Mereka hanya berdiri di tepi pintu.
“Dia ada ceritakan apa-apa?” tanya Damien.
“Buat masa ini, dia sangat lemah. Dia belum buka mulut lagi,” balas doktor itu.
“Doktor rasa dia akan okey?” Damien pandang wajah doktor itu dengan tajam. Itu sahaja yang penting sekarang.
“Susah nak cakap buat masa ni. Kita jangkakan, dia akan pulih dalam masa beberapa hari lagi jika tidak ada sebarang komplikasi lain.” Dr. Azim membalas renungan Damien.
Damien menghela nafas, dia belum berasa lega lagi. Walaupun dia amat jelas yang dirinya tidak bersalah tetapi selagi gadis itu belum menceritakan hal yang sebenarnya, dia rasa seperti terbabit sama.
 “Encik berdua sila ikut anggota polis ni dan berikan semua keterangan yang encik tahu.”
Damien dan Faiz berkerut dahi tetapi tidak pula membuka mulut. Setelah mengucapkan terima kasih kepada doktor itu, mereka meninggalkan bilik itu untuk membuat laporan polis. Sedang Damien berjalan keluar, tiba-tiba seorang gadis menjerit.
“Awak! Tolong saya awak!”
Semua yang ada di situ terpinga-pinga. Gadis berbaju kurung putih itu menjerit dan menangis sambil menghulur tangan ke arah Damien. “Awak! Jangan tinggalkan saya… Awak tolong saya!”
Damien tergamam. Wajahnya bertambah pucat apabila semua mata di situ merenung ke arahnya.
******
HAMPIR dua jam selepas itu, Damien dan Faiz berada di kantin Hospital Intan Hayati yang terbuka dan menghadap ke Selat Melaka. Kedua-duanya termenung panjang.
“Kau tak bersalah… janganlah susah hati macam tu. Kau pun datang sini nak bercuti, kan?” Akhirnya Faiz bersuara. Air teh ais dalam gelasnya dikacau perlahan-lahan dengan straw.
Damien masih termenung. Sesak dadanya dengan apa yang baru menimpa. Tidak semena-mena dia terlibat dengan sebuah kes yang memeningkan kepala. Siapa gadis itu, datang dari mana, hendak ke mana… semuanya dia tidak tahu. Tetapi itulah yang ditanya oleh pihak polis tadi berkali-kali. Mereka tidak percaya kepada jawapannya kerana gadis itu seolah-olah mengenalinya.
“Aku tak kenal dia, Faiz. Sungguh, aku cakap betul….” Dia menggeleng lemah.
“Bila perempuan tu dah sihat nanti, mungkin dia boleh ceritakan perkara yang sebenar kepada polis. Kau tak bersalah, kau jangan takut,” balas Faiz.
“Aku tak takut kalau aku bersalah tapi….”
“Tapi apa?” Cepat sahaja Faiz membalas. Matanya tajam merenung wajah Damien.
 “Aku takut kalau Anis tahu  perkara ni.”
Faiz tersenyum. “Takkanlah Anis nak fikir yang bukan-bukan pula, kan?”
Damien tarik nafas. Ingin sahaja dia mengiyakan kata-kata Faiz itu tetapi dia tidak fikir keadaan akan menjadi semudah itu. Jika orang lain boleh berfikir yang bukan-bukan, kenapa tidak Anis? Hati isteri mana yang tidak akan gusar apabila melihat suaminya berdekatan dengan seorang perempuan lain? Dia yakin Anis juga begitu atau sekurang-kurangnya memendam rasa curiga walaupun sebesar hama. Malah dalam keadaan Anis sekarang, dia bimbang keadaan Anis akan bertambah teruk.
“Balik nanti… kau ceritalah pada dia betul-betul. Jangan sorokkan apa-apa. Bawa dia datang sini jumpa perempuan tu. Tentu dia tak marah dan faham,” kata Faiz pula.
“Polis dah beri amaran supaya aku tak ke mana-mana sampai mereka dapat bukti aku tak bersabit dengan kes ni. Aku harap,  kes ni taklah merebak menjadi berat pula.”
“Maksud kau?”
Damien angkat bahu walaupun dalam kepalanya terbayang seribu kemungkinan yang teruk-teruk. “Kau fikirlah… jika ada seorang perempuan macam tu kelam-kabut lari keluar daripada hutan, kau fikir apa yang aku fikir?”
“Polis kata akan siasat tempat kejadian, kan?”
“Ya, dan aku tak fikir mereka akan jumpa apa-apa. Lainlah kalau mereka bawa anjing pengesan ke. Tapi kes ni bukanlah kes berprofail tinggi.”
Secara tiba-tiba, Faiz tersenyum dan memetik jarinya. “Kenapa kau tak telefon ayah kau? Minta bantuan dia. Mungkin kes kau dapat disiasat betul-betul.”
Damien menghempaskan keluhan, entah apalah yang akan difikirkan ayahnya nanti. Akhirnya dia mengangguk, mungkin itulah jalan yang terbaik buat masa ini. “Aku telefon sekejap lagi. Jom kita balik dulu. Aku dah lama sangat tinggalkan Anis ni.”
“Anis tinggal sorang ke?”
“Tak. Ada pembantu rumah di rumah tu.” Entah kenapa dia berasa lega pula.
Faiz angguk seraya mencuit lengan Damien. “Tak nak melawat orang tu dulu ke?”
Langkah Damien terhenti. Dia memandang Faiz. “Perlu ke?”
“Jomlah…,” gesa Faiz. “Sekejap saja. Lepas tu kita baliklah.”
Damien tidak menolak lagi apabila bahunya dipaut Faiz.
*****
SETELAH mendapatkan panduan daripada doktor dan jururawat di Bilik Kecemasan, mereka berdua naik ke tingkat tiga yang menempatkan bilik rawatan khas. Buat masa ini, gadis itu masih diasingkan daripada pesakit lain lantaran keadaan mentalnya yang belum begitu stabil.
“Awak! Awak tolong saya, awak!!!” Gadis itu menjerit lantang bersama air mata yang membasahi pipinya sebaik sahaja ternampak wajah Damien yang baru sahaja melangkah masuk ke bilik itu dengan diiringi seorang anggota polis. Serta-merta bilik itu menjadi tegang semula.
Damien dan Faiz terus terkaku apabila gadis itu meronta daripada pegangan jururawat dan meluru ke arah Damien.
“Awak… hantar saya balik, awak. Tolong saya, awak,” katanya lagi sambil menarik-narik lengan Damien.
Jururawat segera menariknya pergi tetapi gadis itu tetap tidak mahu melepaskan lengan Damien.
“A… Awak duduk sana dulu.” Damien cuba memujuk. Sakit dan perit di lengannya membuatkan dia sedar bahawa keadaan itu tidak boleh dibiarkan sahaja. Dia juga yang akan susah.
Perlahan-lahan gadis itu melepaskan pegangan tangannya. Dia merenung wajah Damien dengan pandangan yang sayu.
“Saya duduk sana tapi awak… awak jangan tinggalkan saya. Saya takut mereka datang. Jangan beri mereka ambil saya,” katanya pula sambil menggeleng laju.
Damien angguk. Kepalanya makin keliru dengan sikap dan kata-kata gadis itu. Dia menoleh ke arah Faiz namun Faiz hanya mengangkat bahu.
Setelah gadis itu naik semula dan berbaring di atas katilnya, Damien mengajak Faiz keluar dari bilik itu.
“Awak!!!”
Sekali lagi Damien terkejut. Langkahnya terus sahaja terhenti.
“Awak nak ke mana?” Gadis itu bertanya lagi dengan suara yang kuat.
Damien menelan air liur. Kepalanya mula pening. “Awak duduk situ… nanti saya datang semula.”
“Betul? Awak tak tinggalkan saya, kan?” tanya gadis itu lagi. “Awak jangan pergi, saya takut.”
“Ya… awak tidur dulu,” jawab Damien sambil menjeling ke arah Faiz. Sedikit sebanyak dia menyalahkan Faiz kerana mengajak dia ke situ. Sekarang siapa yang susah?
Gadis itu diam dan kembali merebahkan tubuhnya semula ke atas katil dan mengiring membelakangkan Damien.
Melihatkan keadaan yang sudah kembali tenang, Damien segera membuka pintu dan melangkah keluar dengan laju sambil diekori oleh Faiz.
“Fuh! Gila… itulah kau. Nak sangat tengok dia. Tak ada penyakit nak cari penyakit,” rungut Damien.
Faiz cuma tersengih dan menggeleng. Secara tiba-tiba sahaja langkahnya terhenti. Dia tidak bergerak walaupun Damien sudah melangkah ke hadapan.
Damien yang menyedarinya juga berhenti melangkah. Dia menoleh ke belakang dan  memandang Faiz yang tercegat di situ. “Kenapa?”
Faiz membalas pertanyaan Damien dengan pandangan yang pelik. “Kenapa perempuan tu asyik panggil kau macam….”
“Macam apa?” balas Damien. Dahinya sudah berkerut tanda tidak senang dengan cara Faiz memandangnya. Padanya Faiz yang pandang dia semacam.
“Cara dia tengok kau… cara dia panggil kau… macam ada sesuatu saja,” balas Faiz. Kini dia tidak tersenyum lagi. Di wajahnya terbayang kekeliruan yang jelas.
“Kau jangan syak yang bukan-bukan. Aku tak kenal pun dia, siapa namanya atau dari mana datangnya.” Damien menyambung langkahnya semula. Hatinya mula mendidih. Dia tidak sangka Faiz sendiri boleh menyangka yang bukan-bukan terhadapnya.
Kali ini Faiz tidak membantah atau mengiyakan. Dia hanya menyusun langkahnya beriringan keluar dari kawasan wad itu.
Di pintu hospital, mereka berjabat tangan sekali lagi sebelum berpisah. Tetapi sebelum itu Faiz sempat berpesan sekali lagi, “Jangan lupa telefon ayah kau. Aku rasa lebih baik kau cari peguam yang mahir dalam kes-kes macam ni.”
Damien bertambah risau.
******
SEBAIK sahaja Damien masuk ke dalam keretanya semula, dia termenung seketika. Dia benar-benar bingung dengan apa yang telah menimpanya. Entah daripada mana munculnya masalah itu, dia sendiri tidak pasti tetapi dia tahu, itu semua ketentuan Tuhan dan pasti ada hikmah di sebaliknya yang dia belum tahu. Bagaimanapun, dia berasa ragu-ragu. Adakah dia cukup kuat untuk menempuhnya?
Bersama hempasan nafas, dia menekan nombor telefon milik Anis namun… sekali lagi tiada jawapan. Hatinya mula dibelit rasa bimbang. Lalu dia menelefon ayahnya pula. Mungkin betul kata Faiz, perkara itu bukan perkara kecil.
“Saya di… di… di Hospital Intan Hayati,” jawabnya setelah menjawab salam yang diberikan ayahnya. Dadanya berdebar-debar. Dia tidak pasti apa reaksi ayahnya nanti kalau tahu hal itu.
“Hospital? Buat apa? Anis sakit?”
Pertanyaan itu membuatkan dia kehilangan kata-kata. Dia tahu ayahnya sangat bimbangkan Anis. Tidak ada hal lain yang menjelma dalam fikiran ayahnya selain soal itu. Dan itu menambahkan tekanan kepadanya.
“Dami!” tegur ayahnya.
Damien bagaikan tersedar. “Abah… saya nak cakap sikit.”
Tan Sri Dzairil hanya menggumam dan menunggu.
“Tadi… saya terlanggar orang, bah.” Itu sahaja yang terluah oleh bibir Damien. Selepas itu dia senyap sambil menantikan tindak balas ayahnya. Marahkah ayah?
“Huh? Macam mana dengan orang tu?”
“Dia tak apa-apa. Cuma pengsan sekejap tadi. Saya dah bawa dia ke hos….”
“Alhamdulillah,” sampuk Tan Sri Dzairil. “Dah minta maaf dengan dia? Kenapa Dami tak pandang betul-betul sampai langgar orang semua?”
Damien menggaru kepala. Minta maaf apa? Bukan aku yang salah, jawabnya dalam hati. “Tapi, bah….”
“Dia minta ganti rugi? Atau nak saman?” sampuk Tan Sri Dzairil lagi.
“Belum sampai ke situ, bah. Tapi….” Damien mengeluh lagi.
“Apa masalahnya ni? Macam susah sangat abah dengar.”
Mahu tidak mahu, terpaksalah Damien menceritakan semua perkara yang telah terjadi daripada mula hinggalah akhir. Tan Sri Dzairil hanya diam membisu.
“Apa saya nak buat sekarang, bah?”
“Abah akan hantar peguam kita ke sana. Dami dengan dia bincang dengan polis dulu. Tengok macam mana kes siasatan ni berjalan. Abah juga rasa elok Dami beri apa-apa sahaja bantuan atau maklumat yang diperlukan polis. Jangan sorok apa-apa.”
Damien menghela nafas. Bukan itu yang membebani fikiranya. “Tapi Anis belum tahu.”
“Kenapa Dami tak beritahu dia? Dia berhak tahu apa-apa pun yang berlaku pada Dami,” balas Tan Sri Dzairil.
Lagi sekali Damien menghela nafas. Kalaulah keadaan semudah itu, mungkin tidaklah menjadi masalah sekarang.  “Sebab… perempuan tu pelik sikit.”
“Pelik? Apa yang pelik?”
“Cara dia panggil saya, cara dia pandang dan pegang….” Damien menarik nafas lagi. Semakin sesak jiwanya apabila memikirkan sikap gadis itu. “Saya sendiri pun tak tahu kenapa dia bersikap macam tu. Dia buat macam dia kenal saya sedangkan saya tak kenal dia. Kawan saya dekat sini pun tanya hal tu. Dia pun macam syak yang bukan-bukan pula.”
“Abah tak faham apa Dami cakap ni tapi Dami bukan hidup sorang lagi. Apa-apa pun Anis berhak tahu.”
“Abah… abah pun tahu Anis tu macam mana,” balas Damien. Dia yakin Anis tidak akan dapat menerima  perkara ini dengan mudah. Apa yang dia takutkan, Anis hilang kepercayaan kepadanya. Anis akan syak yang bukan-bukan.
Tan Sri Dzairil hanya diam.
“Abah free tak? Abah boleh datang sini sekejap?” Akhirnya itu sahaja yang terfikir di kepalanya. Mungkin setelah ayahnya melihat gadis itu sendiri, ayahnya akan faham apa yang menganggu jiwanya saat itu. Apa yang menjadi persoalannya sekarang.
“Sekarang tak boleh, Tapi lusa mungkin abah boleh lari sekejap ke sana. Perlu ke abah datang?”
“Bila abah datang nanti, abah terus ke Hospital Intan Hayati. Call saya bila dah sampai.” Damien mengharap agar jawapannya itu dapat difahami oleh ayahnya. Pada saat-saat yang membingungkan itu, dia memerlukan seseorang yang benar-benar mengenali dirinya di sisi.
Lama juga Tan Sri Dzairil mendiamkan diri. Mungkin berfikir, mungkin juga cuba menyelami situasi yang dihadapi oleh Damien. Akhirnya dia memberikan persetujuan untuk ke situ tanpa menetapkan tarikh dan masa.
 “Abah tolonglah datang. Selepas tu… saya ikut apa saja cakap abah,” katanya buat kali terakhir. Dia benar-benar takut mengambil tindakan yang boleh memudaratkan diri dan emosi Anis.
“Ya, abah datang.”
“Lagi satu, abah. Tolong jangan beritahu apa-apa pada dulu Anis ya… Sekurang-kurangnya Dami nak abah tengok dulu keadaan perempuan tu.”
“Ya, tapi ada satu perkara yang abah nak beritahu Dami.”
“Apa dia, abah?”
“Abah baru dapat tahu yang Maisara dalam perjalanan ke sana.”
“Apa? Dia nak buat apa ke sini?” Damien berkerut dahi. Terasa fikirannya makin sesak.
“Dia kata nak pergi bercuti juga tapi abah harap kamu hati-hati sikit dengan dia tu. Jangan sampai Anis tu berkecil hati lagi.”
Damien menarik nafas panjang, kemudian menggeleng dan termenung lagi. Dia tidak pasti adakah kedatangan Maisara itu elok ataupun tidak tetapi dia akan melindungi Anis sedaya-upaya jika perlu.
“Saya akan buat apa yang perlu, abah,” jawabnya sebelum menamatkan perbualan,



No comments:

Post a Comment