Wednesday, February 22, 2012

Bab 6 : Aku Tak Pernah Jauh


Bab 6
~Rindu
Sudah entah berapa kali, Merlina membaca perkataan itu sejak pagi tadi. Dan setiap kali matanya menatap perkataan itu, setiap kali hatinya menyebut perkataan itu… ada rasa yang bergetar. Dan getaran halus itu seolah-olah mengetuk pintu hati yang telah lama dikunci mati. Betapa klisenya pengakuan itu tetapi itulah kebenarannya. Kebenarannya yang cuba dinafikan.

Mengapa? Mengapa di saat ini kau mesti hadir? Mengapa setelah kuusir kau jauh-jauh, kau kembali? Tanya Merlina kepada perasaan yang menganggu dirinya saat itu. Ya, perasaan yang sudah lama ingin dihindarkan, dilupakan sejak peristiwa itu berlaku. Oh! Tuhan… dugaan apakah ini? rintihnya lagi. Dia tahu, apabila perasaan itu hidup semula, dia tidak akan mampu menolaknya.

Mahu ataupun tidak, di saat itu dia teringatkan Fareed. Ya, Fareed Zahin, lelaki yang dicintainya. Lelaki yang disangkakan akan setia berada di sisinya walau apa pun yang berlaku. Namun peristiwa yang berlaku dua tahun lalu telah menunjukkan rupa sebenar Fareed. Dia kecewa namun tetap pasrah pada ketentuan Tuhan.
“Kenapa tak call? Lina call pun Fareed tak jawab.” tanyanya pada Fareed. Pada waktu itu, dia benar-benar risaukan keadaan Fareed yang sudah tiga hari tidak menjenguknya di rumah itu. Tanpa disangka, petang itu Fareed muncul berseorangan dengan wajah yang muram.

Fareed tidak terus menjawab. Dia mengatup mulut dan hanya termenung memandang Selat Melaka di hadapan mereka.

“Kenapa ni, Fareed? Lina dah sihatlah, janganlah susah hati lagi.” Dia cuba tersenyum dengan penuh rasa ikhlas dan kasih sayang. Jika boleh, ingin diusirkan segala kesuraman di wajah Fareed saat itu supaya wajah Fareed berseri semula, sama seperti di saat mereka bertunang dahulu.

Halkum Fareed turun naik. Fareed menghela nafas pendek sebelum membuka mulut. “Lina, saya datang petang ni untuk berbincang.”

“Berbincang? Pasal apa?” Dia terus merenung wajah Fareed yang kelihatan serba tidak kena di hadapannya. Dia mula cemas, Fareed langsung tidak bertanyakan keadaan kesihatannya seperti biasa ataupun mengucapkan kata-kata rindu walaupun mereka sudah tiga hari tidak bertemu.

 “Saya mahu putuskan pertunangan kita.”

Nafas Merlina tertahan beberapa saat. Lama dia terdiam di situ. Dia bingung. Dia tidak tahu apa yang perlu diucapkan kepada Fareed. Banyak persoalan yang menjengah mindanya walaupun jauh di dasar hatinya, dia mungkin tahu kenapa Fareed bertindak begitu.

“Kenapa?” tanyanya.

Fareed hanya menggeleng seolah-olah tidak berani pula mengatakan apa yang benar.

“Jawablah, Fareed. Saya mahu tahu. Katakan sahaja apa sebabnya supaya saya tahu apa puncanya.” Merlina terus mendesak.

Bukan kerana dia terlalu ingin tahu kerana dia sememangnya sudah tahu tetapi kerana mahu hatinya mendengar sendiri sebuah pengakuan yang mungkin dapat menoktahkan sebuah harapan yang dijunjung tinggi selama ini. Ya, harapan dan impian untuk berkahwin dengan Fareed Zahin, lelaki yang dicintainya.

Kali ini, Fareed mengeluh pula. Lagaknya bagaikan sukar benar, padahal keputusan sudah pun diambil sebelum memijakkan kakinya ke banglo itu.

“Fine. Awak nak putuskan pertunangan kita, saya terima,” kata Merlina dengan sepenuh kekuatan yang dia ada. Lalu, dia menanggalkan cincin pertunangan yang tersarung di jari manisnya dan meletakkannya di atas meja. Di tengah-tengah, di antara dia dan Fareed. Kini, cincin lambang penyatuan dua hati itu kelihatan seolah-olah hanyalah seketul batu tanpa harga.

“Tapi sebelum awak pergi, cakaplah. Kenapa awak putuskan pertunangan kita,” pintanya sekali lagi.

“Awak sendiri pun tahu, kan?” tanya Fareed pula. Suaranya dingin dan kering.

Merlina angguk.

“I’m sorry. I’m so sorry… saya  cuma mahukan sebuah kehidupan yang normal. Saya tak mahu habiskan kehidupan saya dengan….” Kata-kata Fareed berhenti di situ.

Kata-kata Fareed membuatkan Merlina tersenyum pahit. Sebuah kehidupan yang normal? Ya, memang benar. Jika Fareed hidup di sampingnya, hidup Fareed tidak akan normal seperti orang lain. Malah segala duit yang dia miliki kini juga tidak dapat membelikan sebuah kehidupan yang normal untuk Fareed.

“Pergilah,” katanya sepatah.

“Still friends?” tanya Fareed lagi.

Merlina menggeleng.

“Tapi bagaimana dengan….” Fareed merenung wajah Merlina lama-lama.

“Business is business,” jawab Merlina tanpa membalas pandangan mata Fareed.

Dia cukup faham, apa yang dirisaukan oleh Fareed. Ya, sebaik sahaja Fareed sah menjadi tunangannya dahulu, ayahnya telah memberikan Fareed sejumlah pinjaman yang besar untuk membesarkan perniagaan Fareed. Kononnya, untuk masa depan dia dan Fareed juga. Namun kini… walaupun itu hanya tinggal kenangan tetapi dia bukanlah manusia yang kejam. Fareed tidak akan mampu mengembalikan segala yang dipinjam itu dengan serta-merta.

Fareed terangguk-angguk. “Okey… saya pergi dulu.” Dia tolak kerusi lalu bangun berdiri. “You’ll be okey, kan?”

Merlina angguk. Dia tetap tidak memandang wajah Fareed lagi. Dia tidak sanggup untuk melihat wajah Fareed yang begitu selamba memutuskan tali pertunangan mereka begitu sahaja. Seolah-olah, pertunangan yang selama setahun itu tidak membawa apa-apa makna kepada lelaki itu. Baru dia sedar, cinta di hati Fareed ada batasnya. Ada syaratnya.

“Cik Merlina tak apa-apa?” Satu suara menegurnya dengan lembut.

Ingatan Merlina terhadap Fareed Zahin segera memudar. Apa yang kekal tinggal adalah rasa sakit yang seolah tidak mahu pergi. Rasa luka yang tidak hilang-hilang apabila terkenang, pedih dan peritnya tetap sama seperti saat Fareed memutuskan pertunangan mereka walaupun tahun sudah berganti tahun lamanya.

“Apa yang Cik Merlina ingatkan?” tanya suara itu lagi. Walaupun tenggelam timbul dibawa angin laut namun sampai juga ke telinga Merlina.

“Tak ada apa,” balas Merlina. Jari-jemarinya pantas menyapu air matanya yang mengalir sendiri ke pipi. Bukan kerana dia malu dilihat oleh Rayyan, pembantu peribadinya tetapi kerana dia sendiri benci apabila rasa kecewa dan sedih itu datang lagi.

Rayyan yang duduk di hadapannya hanya memandang seolah-olah cuba membaca apa yang ada di fikiran Merlina saat itu. “Apa yang saya boleh tolong?”

Merlina geleng. Tidak ada apa yang boleh ditolong oleh Rayyan kali ini. Apa yang berlaku dalam hatinya adalah sesuatu yang hanya dia dapat menyelesaikannya.

“Ada orang ganggu Cik Merlina ke?” tanya Rayyan lagi.

Dengan segera Merlina menggeleng walaupun memang benar dia sedang rasa terganggu. Amat terganggu oleh kenangan lama yang dicetuskan oleh hanya satu patah perkataan iaitu ‘rindu’.

“Atau Cik Merlina rasa terganggu oleh lelaki yang bernama Zaffri tu?” tanya Rayyan lagi.

Merlina menghela nafas panjang. Dia tahu, dengan Rayyan, tidak ada apa yang dapat disembunyikan. “Dia tidak menganggu saya. Jangan ganggu dia.”

“Tapi Cik Merlina nampak sangat terganggu. Cik Merlina lupa pesanan doktor?”

“Biarkan dia. Jangan ganggu dia. Dia tak tahu pun siapa saya,” balas Merlina. Dia amat takut jika Rayyan betindak melulu walaupun tujuan Rayyan hanyalah untuk melindunginya.

“Tapi dia sudah menganggu Cik Merlina. Menganggu perasaan Cik Merlina.” Rayyan seakan membantah namun cukup lembut.

“Salah saya bukan salah dia. Biarkan dia.”

“Api yang kecil memang kawan. Api yang besar mungkin tak terkawal,” balas Rayyan penuh makna.

“Saya tahu. Tak payah awak ingatkan.”

“Sudah tugas saya untuk mengingatkan Cik Merlina. Kerana cinta, sudah ramai manusia yang lupa diri.”

Air mata Merlina mengalir lagi. Dia tidak lupa diri. Kerana dia sedar siapa dirinyalah, dia menangis. Dan kata-kata Rayyan seolah-olah menjelaskan lagi apa masalah yang sedang menanti.

“Padamkan api itu sebelum ia tak dapat dikawal, Cik Merlina. Padamkan,” kata Rayyan lagi.
Merlina hanya menangis. Dia juga sedang rindu.
*****
AZAN Maghrib sedang berkumandang sewaktu Zaffri dan ibu bapanya tiba di rumah senja itu. Setelah mengeluarkan segala buah-buahan dan makanan yang dibekalkan Pak Long Arip dan Mak Long Yati, Zaffri segera masuk ke biliknya untuk mandi dan bersolat pula. Sesungguhnya hari itu sungguh meletihkan fizikal, emosi dan fikirannya. Dia hanya mahu berehat buat seketika.

Sejam selepas itu, semuanya telah selesai. Zaffri melipat sejadah lalu diletakkan di hujung katil. Keletihan tubuhnya mula berkurangan, itulah salah satu keajaiban solat. Tubuhnya jadi lebih bermaya, perasaannya lebih bersemangat malah fikirannya kini lebih tenang setelah menunaikan solat dengan khusyuk. Lalu, terdetik pula hatinya untuk membuka komputer. Sudah seharian dia tidak menatap gambar Merlina.

~ Assalamualaikum, Lina. Dia menaip di kotak chat sebaik sahaja mendapati Merlina sedang online.  Entah kenapa, kali ini dia rasa berdebar-debar. Mungkinkah kerana perkataan ‘rindu’ yang telah ditulis di dinding Facebook Merlina pagi tadi? Mungkinkah Merlina sudah membalasnya? Mungkinkah Merlina sudah faham? Dia segera membuka profail Merlina, namun hampa. Merlina tidak memberikan sebarang komen.

~Waalaikumussalam.

Zaffri bergelut dengan perasaan hampa. Mungkinkah Merlina tidak membuka Facebooknya hari ini? Ataupun perkataan itu tidak memberi apa-apa makna buat seorang gadis secantik Merlina? Mungkin di luar sana, Merlina sudah biasa bermandikan kata-kata yang lebih indah dan lebih bermakna daripada itu?

~Tak keluar dengan kawan-kawan malam ni? Dia cuba mengusir perasaan hampa itu ke tepi. Mungkin segala yang difikirkan itu tidak benar. Mungkin Merlina malu membalas komennya.  

~Tak.

~Kenapa? Dah keluar tadi?

~Tak juga.

Zaffri mati akal. Apa yang nak ditulis lagi? Merlina masih dengan sikapnya, seolah-olah tidak begitu peramah dengannya.

~Abang baru balik dari kampung.

~Kampung abang di mana?

Zaffri tersenyum nipis. Ada peningkatan. Ternyata topik itu telah berjaya menarik  Merlina untuk menuliskan empat patah perkataan.

~ Di Negeri Sembilan. Kampung Merlina di mana?

~Kedah.

~Hari ni, Lina dah tulis blog?

~Belum. Mungkin pada malam nanti.

~Tulislah, abang nak baca. Seronok baca pengalaman Lina di negara orang.

~Kisah lama.

~Sekarang Lina tak ke luar negara lagi?

Terus senyap. Zaffri menunggu. Setelah hampir lima belas minit, dia tahu Merlina tidak mahu berbicara lagi dengannya. Dia termenung di hadapan skrin komputer.  Kenapa gadis itu sangat sukar didekati? Malah dia sedar, Merlina mudah sahaja berubah angin jika dia silap bertanya. Tetapi apa yang paling aneh dirasakan adalah hatinya yang tidak jemu-jemu cuba mendekati gadis itu.

Ada ketikanya, dia merasakan bahawa Merlina seorang gadis yang jual mahal, memilih kawan dan tentunya lelaki seperti dia bukanlah pilihan Merlina. Merlina cantik, ramping, berkulit putih gebu sedangkan dia boleh dikatakan agak kontra. Tetapi anehnya tidak pula dia pernah melihat Merlina melayan mana-mana lelaki di Facebook. Malah rata-rata kawan Merlina yang hampir dua ribu orang di dalam akaun Facebook miliknya adalah perempuan. Kawan lelaki pula boleh dikira dengan jari. Mungkin juga anggapannya terhadap Merlina adalah tidak tepat.

“Lina, esok Lina pergi ke Little Moon? Abang nak jumpa Lina.

Tulisnya kali ini. Biarlah apa pun sangkaan Merlina terhadapnya, dia sudah tidak dapat membendung perasaannya lagi. Dia mesti bertemu Merlina dan berterus-terang tentang segala-galanya. Apa yang telah berlaku  sepanjang hari ini, menyedarkan dia bahawa hatinya telah memilih Merlina. Bukan Nora.

Namun tiada juga sebarang balasan daripada Merlina. Pertanyaannya tinggal pertanyaan. Akhirnya di halaman blog miliknya, Zaffri mencatatkan sebuah puisi pendek untuk meluahkan rasa rindu yang tidak kesampaian.
Andai dapat kuluahkan
Pada bintang dan pada bulan
Rasa rindu
Rasa ingin bertemu
Mungkinkah kau tahu?
*****
DI Little Moon Kopitiam…

“Lina, esok Lina pergi ke Little Moon? Abang nak jumpa Lina.

Merlina merenung setiap patah perkataan yang ditulis oleh Zaffri di kotak Chat. Dia mengeluh perlahan. Zaffri nak jumpa dia? Dia tidak hairan. Pastilah Zaffri mahu menemuinya, melihatnya, bertanya dan segala yang mungkin akan dilakukan oleh seorang lelaki tetapi apa jawapannya?

“Dia nak jumpa saya, Rayyan.” Merlina memandang ke hadapannya di mana Rayyan sedang duduk membaca surat khabar sejak sejam yang lalu.

Rayyan angkat muka lalu renungan mereka pun bertaut. Lantas, Rayyan menutup surat khabar yang dibaca dan meletakkannya di atas meja dan kemudian menggeleng.

“Cik Merlina tak usah jumpa dia,” katanya.

Ya, satu jawapan yang sudah diduga oleh Merlina walaupun dia tidak pernah meminta kebenaran daripada Rayyan. Dia hanya meminta buah fikiran namun jawapan Rayyan sudah menyimpulkan segala-galanya.

“It won’t end well,” sambung Rayyan lagi seperti memujuk.

“Saya tahu….” Merlina menarik nafas panjang. Dia tahu walaupun tidaklah yakin seratus peratus segalanya tidak akan berakhir dengan baik. Tetapi dia juga tidak boleh memastikan segala-galanya akan berlaku seperti kehendaknya.

“Jadi jangan jumpa dia.” Rayyan merenung tajam ke arah Merlina.

Merlina hanya diam. Jika boleh, dia ingin sangat berjumpa Zaffri. Berbual dan bercerita tentang apa sahaja. Sejak Fareed meninggalkan dia, dia hanya bercakap dengan Rayyan sehinggakan lama-lama, sudah tidak ada apa lagi yang hendak diceritakan. Malah mereka berdua seolah boleh berkomunikasi secara bisu. Namun sejak bertemu Zaffri di Facebook, hatinya mula rasa terhibur. Tetapi  betul kata Rayyan… it won’t end well. Dia juga tahu kemungkinan itu.

“Listen to me, please,” kata Rayyan lagi sambil tidak putus memandang wajah Merlina.

Merlina angguk. Mungkin itulah yang terbaik untuk dia dan Zaffri.

No comments:

Post a Comment