Saturday, March 12, 2011

CAFE CINTA: Bab 2

Oleh kerana kerumitan di sana masih belum dapat diperbaiki
oleh itu sebagai bacaan hujung minggu,
saya siarkan Bab 2 : Cafe Cinta (Chicklit)
*********

CAWAN dan piring di hadapanku telah pun kosong. Datin Azizah sudah lama menghilangkan diri ke tingkat atas. Rumah banglo itu mula terasa sunyi dan sangat menenangkan. Aku goyang bahu Nina yang juga sedang melayan mata kuyunya di sebelah aku. “Aku nak baliklah, Nina. Nanti aku terlelap pula kat sini.” Aku capai beg tangan dan kunci kereta. Tapi belum sempat aku berdiri lurus, satu suara lelaki menyapa pendengaranku.

“Nina, betul ke apa yang abang dengar?” tanya seorang lelaki yang baru masuk ke ruang tamu. Dari pakaiannya, menunjukkan yang dia baru saja balik dari ofis. Tali leher pun belum ditanggalkan. Dia merenung tajam wajah Nina sambil mencampakkan kot yang dipegang ke atas sofa. Dia lantas duduk menghadap kami berdua. Resah-gelisah saja lakunya.

Aku tak jadi melangkah. Aku duduk semula di sebelah Nina yang juga sudah kelihatan segar semula. Aku senyum ke arah lelaki itu. Aku kenal dia, sama seperti aku kenal Nina puluhan tahun yang lalu. Nama panggilannya, Shah. Dia abang Nina yang nombor dua. Yang sulungnya, bekerja di luar negara dan yang bongsunya pula sudah berkahwin dan tinggal di Johor. Jadi, inilah satu-satunya abang Nina yang bakal memberikan tentangan. Aku yakin Nina sedar perkara itu.

Aku lihat, Nina mengangguk dengan tenang tapi masih belum membuka mulut.

“Apa yang Nina tahu tentang buka café ni?” Seperti yang diduga Shah mula mengangkat suara. Wajahnya tegang sahaja bagai bersedia untuk berperang.

Nina tak tunggu lama, dia terus saja menjawab, “Sebab tak tahulah nak tahu. Dan nak tahu kenalah berani mencuba. Kalau tak cuba teruslah tak tahu.”

Tanpa diduga, Shah ketawa besar. “Cuba? Cuba free bolehlah. Ini pakai modal dekat beratus ribu.” Dia mula mengomel. Pandangan matanya jadi redup di balik keningnya yang hitam lebat. Sinis sekali senyumannya.

“Bisnes mana yang tak pakai modal, bang?” tanya Nina pula. Suaranya juga sudah sama tinggi dengan suara Shah. Aku di tengah-tengah rasa berdengung. “Abang buka bisnes kereta pun pakai modal. Kalau buka bisnes bilik air pun kena bina tandas tau.”

“Abang tahu, cuma Nina masuk bidang ni tanpa pengalaman. Silap-silap, boleh lingkup dalam masa enam bulan saja.” Jari telunjuknya sudah menekan-nekan meja.

Aku jeling Nina. Wajahnya merah padam. “Asasnya dah ada. Bisnes adalah bisnes. Modal akan jadi untung,” kata Nina lagi.

Shah mengangguk. “Secara teorinya memanglah macam tu tapi ini bisnes makanan. Kalau tak cukup daya tahan, belum sempat naik dah bungkus,” bidas Shah lagi. “Modalnya tak tahan lama, sehari dah boleh basi.”

Nina menggeleng. “Doakanlah macam tu. Abang tu memang dengki dengan Nina kan?”
Wajahnya kulihat berubah muram, nak menangis aje. Aku yakin, hatinya sedang sakit apabila rancangannya diperlekehkan.

Shah tersenyum sinis lagi. “Dengki? Nak buat apa abang dengki kat kau? Abang bukannya berniaga nasi lemak.”

Wajah Nina bertambah tegang. “Apa yang abang nak bagitau Nina sebenarnya?”

“Ha... dengar sini, abang nak cakap.” Shah membetulkan duduk. “Dengan modal sebanyak itu, lebih baik Nina sambung belajar. Sementara umur masih muda dan belum ada komitmen apa-apa. Dah beranak-pinak esok, dah payah dah.”

Jawapan Shah bukannya membuatkan Nina tenang, malah sebaliknya. “Kalau Nina nak belajar, dah lama Nina pergi. Yang abang macam susah hati sangat tu, kenapa? Nina tak minta modal abanglah.”

“Abang tahu, bukan abang yang keluar modal. Tapi abang cuma nak ingatkan Nina, jadi tauke bukan semudah yang orang sangka. Berat tanggungjawabnya.” Shah tanggalkan tali lehernya, mungkin dia sendiri mula rasa panas dek situasi itu.

“Abang bercakap macamlah Nina budak-budak,” balas Nina. Muncungnya sudah boleh diikat. Dia tak memandang ke arah Shah lagi, tapi berpura-pura membelek-belek majalah yang ada di atas meja kopi. Aku diam saja di tengah-tengah. Aku tak kuasa nak masuk campur, kerana mereka berdua sememangnya seperti anjing dengan kucing sejak kecil. Situasi sebegitu bukan asing lagi bagi aku.

Tiba-tiba, Shah tersenyum ke arahku. Aku tahu, Shah sedar yang adiknya sedang merajuk kerana rancangannya tak disokong. “Abang ingatkan saja. Kalau Nina buka café nanti, abang juga yang ada tempat untuk melepak dengan kawan-kawan abang. Bolehlah kami makan free selalu.”

“Itulah mentaliti abang. Semua nak free. Kalau nak makan free kena basuh pinggan dulu,” jawab Nina.

Shah masih tersenyum panjang melihat gelagat Nina. Sambil mengangkat punggung dari situ, sempat dia merungut, “Nina…Nina…goreng telur pun hangus.” Dia sempat lari sebelum sebiji bantal yang dibaling Nina hinggap ke punggungnya.

Aku menarik nafas lega. Semuanya sudah selesai, tak ada apa lagi yang sepatutnya menjadi halangan Nina selepas ini. “Okeylah tu. Kesimpulannya semua orang dah bersetuju kan? So, I wish you all the best. Apa nama café kau tu?” Aku angkat punggung untuk balik, sudah lewat sangat.

“Café Cinta,” jawab Nina. Dia bangun juga untuk hantar aku ke kereta.

“Apa? Ulang lagi sekali?” Aku sangkakan telinga aku yang salah dengar.

“Café Cinta,” ulang Nina sambil menjeling. Segetus cubitan juga hinggap di lenganku.
Sakitnya! Aku tersenyum sambil melirik ke arah Nina. “Amboi… romantiknya nama.” Aku sebenarnya ketawa dalam hati. Punyalah banyak nama dalam dunia ni…nama itu yang dia pilih. Erm… cinta. Menyebutnya saja, aku rasa malu dan seram sejuk.

“Itu nama asal café tu lah. Aku sengaja tak tukar, aku ambil alih saja pendaftaran syarikat tu sebab aku terharu dengar kisah cinta tuan café tu.”

“Oh! Ya ke…apa kisahnya?”

“Tahun depanlah aku cerita. Kau baliklah dulu, nanti mama kau bising, anak dara dia dah hilang sehari suntuk,” kata Nina sambil menolak tubuhku ke depan.

Aku ketawa. Senyuman di wajah Nina membuat aku lega dan bahagia. Sebagai kawan, aku tahu Nina akan berdepan dengan lebih banyak rintangan selepas ini. Asal dia bahagia, aku pun tak menghalang. Café Cinta pun, Café Cinta lah…

*****
DIPENDEKKAN cerita, setelah hampir dua bulan bertungkus-lumus membuat persiapan, impian Nina akhirnya menjadi kenyataan. Dengan bantuan dari ahli keluarganya dan juga aku, semua masalah, besar dan kecil dapat diatasi. Kini tibalah masanya untuk menguji segala perancangan yang telah diatur sejak berbulan yang lalu boleh dilaksanakan.

Aku juga telah menaja satu papan tanda perniagaan yang baru untuk café itu untuk menggantikan papan tanda yang lama. Warnanya lebih cerah, dengan huruf yang besar dan lilitan lampu neon untuk menyuntik kemeriahan di malam hari. Aku berharap papan tanda ini tidaklah memberi imej bahawa café ini hanya untuk tempat orang yang bercinta. Pendek kata siapa-siapa saja boleh datang ke sini menjamu selera sambil berehat walau namanya Café Cinta.
Sejujurnya aku tak tahu, dari mana tuan punya yang asal mendapat nama itu tapi aku tak suka langsung. Bagiku tak trendy malah terasa gatal bibirku menyebutnya. Apalagi apabila nak memperkenalkannya kepada kawan-kawan dan klien. Tapi, demi Nina aku simpan sahaja pendapatku itu. Kerana aku lihat dia sudah banyak berkorban masa dan rasa bagi menjayakan rancangan itu. Kalau diikutkan aku, sudah lama aku tukar!

Sebagai perunding imej perniagaan, aku berkeras mahukan café itu mempunyai imej yang lebih segar, sesuailah dengan usia tuan punyanya yang baru masuk 25 tahun. Uniform pekerja juga aku tukar kepada warna hijau ‘honeydew’. Dan hiasan dalamannya juga aku tukar ala-ala café La Charlotte de L'isle di kota Paris yang bertemakan warna coklat muda, perabot kayu dan hiasan ala-Eropah. Lantainya kayu berwarna Brazilian Cherry dan dindingnya dilapisi wallpaper berjalur hijau dan classic cream. Bukannya perlu keluar modal sangat, sebab rumah Nina sendiri penuh dengan perhiasan yang sesuai, aku angkut sajalah ke situ!

Café Cinta sebenarnya sebesar dua buah lot kedai. Jadi aku membahagikannya kepada dua kawasan. Satu kawasan yang terletak di tepi jalan, aku tutup dengan dinding kaca. Aku jadikan ruang makan berhawa dingin. Lebih cozy dan privacy dengan lampu tergantung warna oren pada setiap meja. Ada sofa berbunga-bunga, meja kopi, lampu tinggi yang aku sediakan di tepi tingkap di sebelah kaunter jika ada pelanggan yang terpaksa menunggu tempat atau sekadar mahu minum secawan kopi sambil membaca surat khabar tanpa gangguan.

Di ruang sebelah kanannya pula yang menghadap pintu masuk adalah kawasan terbuka. Di antara kedua ruang ini ada sebuah meja hidang yang panjang. Di atasnya tersusun chafing dishes yang pelbagai bentuk, serta peralatan hidang yang lain. Aku juga meletakkan sejambangan bunga besar pelbagai warna di tengah-tengah meja sebagai penghias dan pembahagi ruang. Dan di tepi pintu masuk pula, ada sebuah kaunter untuk pembayaran.

Hari itu adalah hari perasmian Café Cinta. Sejak pagi lagi, aku sudah ke situ membantu apa yang termampu. Setakat susun-susun kerusi dan kemas meja tu, bolehlah. Datuk Zakaria dan Datin Azizah juga hadir sama memberikan sokongan. Yang belum nampak muka adalah Shah dan kedua ibu bapaku.

“Kenapa asyik keluar masuk toilet aje?” tanyaku setelah melihat Nina resah gelisah tak sudah-sudah. Asyik tak boleh duduk diam.

Nina menyapu peluh di mukanya. “Perut aku tak sedaplah, dari bangun tidur tadi rasa semacam aje.”

“Kau salah makan ke?”

Nina menggeleng.

Aku tersenyum, aku dah tahu kenapa. “Kau gabra sangat ni. Rilekslah sikit. Buat macam biasa aje. Macam kau bukan tauke,” nasihatku yang pakai hentam kromo sahaja. Tapi, itu saja yang terlintas dalam kepalaku untuk menyelamatkan keadaan. Muka Nina sudah pucat sangat, malah pipinya sejuk macam air batu.

Dahi Nina semakin berpeluh walau kipas hanya dua kaki dari mukanya. Aku tahu dia benar-benar gementar hari itu. Sambil menyapu peluh dengan sapu tangan, dia tak habis-habis memerhati ke sekeliling kedainya. Ada saja yang dibelek dan ditanya kepada pekerja.

“Boleh tahan sambutannya,” komenku sambil ikut memerhati. Sejak dibuka pada pukul 7.00 pagi tadi, pelanggan dan jemputan tak pernah putus-putus. Sebagai tanda penghargaan, hari itu Nina menyediakan makan pagi percuma untuk para pelanggan. Nampaknya dalam masa tiga jam sahaja semuanya hampir licin. Tak lama lagi masa tengah hari pula, itu yang membuatkan Nina resah gelisah.

“Lauk masih ada yang belum masaklah,” rungut Nina. Sudah beberapa kali dia berulang-alik menjenguk dapur.

“Rileks, mak cik tu tahulah buat kerja dia. Dah kata pukul 11.30 pagi kena hidangkan lauk dan nasi, nanti siaplah tu,” pujuk aku. “Kau kena percayakan pekerja kau. Kalau mereka tak buat kerja dengan betul, baru kau tegur.”

Nina diam saja, mungkin sedang memikirkan kata-kata aku tadi. Walau aku tak pernah berniaga makanan, tapi aku percaya staf adalah aset. Kita kena percaya dan menghargai mereka, baru kerja menjadi mudah. Kalau semua majikan nak uruskan, boleh mati terkangkanglah jawabnya.

“Tu ada customer masuk, pergilah layan,” kataku apabila terlihat dua orang pemuda berhenti di muka pintu café itu. Mereka seperti teragak-agak.

Nina memerhati sekeliling, semua pekerjanya sedang sibuk. “Aku ke?” tanyanya semula.
“Takkan aku pula? Kau pergilah. Buat selamba aje,” pujukku sambil mendorong tubuh Nina ke depan. Aku pula menarik sebuah kerusi dan duduk dengan selamba memerhati keadaan. Sesekali pandangan mataku melirik ke arah Datin Azizah dan Datuk Zakaria yang sibuk berbual di ruang yang berhawa dingin. Hendak saja aku panggil untuk sama-sama menyaksikan bagaimana Nina buat kali pertamanya melayan pelanggan!

Mahu tak mahu, Nina maju ke depan bersama sebatang pen dan buku pesanan. Langkahnya seperti teragak-agak. Mukanya semakin pucat. Aku pasti, dia begitu cemas.

Aku yang melihat dia berjalan dengan memakai T-Shirt hijau muda itu mula tersenyum. Comel juga, Nina dalam baju tu. Dengan rambutnya yang diikat tinggi dan sneakers putih yang dipakai, sekali pandang, macam budak sekolah lagi. Tapi, apa-apa pun, segalanya sudah bermula. Goodluck, Nina, kata hatiku. Aku pula yang tiba-tiba jadi nervous.

*****
Gambar Macchiato : source

“ENCIK nak minum apa?” tanya Nina sambil membuka buku pesanan. Matanya tetap memandang buku kecil itu dan tak menoleh langsung ke arah lain.

Aku yang duduk di meja selang dua baris dari meja yang dipilih oleh pemuda-pemuda itu hanya menadah telinga. Sesekali anak mataku sempat memerhati wajah keduanya, boleh tahan. Cuma apabila pandangan mataku bertembung dengan pandangan pemuda yang duduk berhadapan denganku, aku mula rasa tak senang. Rasa nak cucuk-cucuk saja mata tu.

“Aku minum yang biasa, Zaki,” kata pemuda yang bertubuh lebih kecil. Cermin mata hitamnya masih belum dibuka.

Nina menoleh ke arah rakan pemuda itu pula. Aku lihat, dia masih sabar menunggu pesanan walau sudah berdiri hampir dua minit di situ.

“Nescafe Ais, satu dan Macchiato. Ada?” Pemuda itu merenung Nina.

Nina cepat-cepat mengangguk tanpa menoleh.

“Makan apa ada? Nasi lemak ada? ”

“Ada. Encik boleh pilih di sana. Pagi ni, makan pagi percuma.” Nina segera menulis pesanan.

“Ada apa-apa lagi, encik?”

“Ada! Siapa tauke kedai ni?” Pemuda itu memandang Nina lama-lama.

“Tauke? Er…dia tak ada,” jawab Nina. Aku lihat Nina sudah mula menggelabah semula. Aku ikut cemas.

“Aku tanya siapa tauke kedai ni, bukan tanya dia ada atau tak.” Dia pandang Nina sambil berkerut dahi. Mungkin dia fikir Nina ni warga tempatan ataupun bukan, agaknya sebab susah sangat nak faham cakap dia. “Dulu, warna kedai ni lain kan, seingat aku. Dah tukar tauke ke?” Pemuda itu menyoal lagi dengan nada yang cukup serius. Aku rasa tersinggung, macam apa yang aku dah buat ni tak cantik aje.

Air muka Nina berubah. Dengan terketar-ketar dia menjawab, “Ya, dah tukar tauke. Tauke kedai ni bukan lagi Pak Cik Osman.”

Aku ketawa kecil di balik suratkhabar Ronda KL yang kupegang tinggi. Selepas itu, aku hanya sedar Nina berjalan melepasi aku ke dapur, laju saja langkah kakinya, macam baru balik dari medan perang!

*****
SEMENTARA menanti Nina menghabiskan kerja-kerjanya di dapur, aku duduk di meja itu sambil berpura-pura tekun membaca surat khabar. Dalam pada itu, aku juga memasang telinga mendengar perbualan di antara kedua pemuda tadi. Entah kenapa, ada sesuatu yang menarik perhatianku terhadap mereka.

“Ramai juga orang datang,” kata pemuda yang menyergah Nina tadi. Rambut ikalnya diusap-usap ke belakang sambil memerhati keadaan sekeliling yang sudah banyak berubah. Namun pandangan matanya yang tajam seringkali buat aku terkejut.

“Ya? Patutlah dengar riuh saja dari tadi. Kedai baru, tentulah orang nak cuba rasa. Kalau sedap bolehlah datang selalu,” jawab rakannya yang lebih kurus dan berkaca mata hitam itu pula.

“Ha’ah. Tapi kedai ini yang paling dekat dengan rumah sewa kau, kan?” balas rakannya. “Tak payahlah, kau jalan jauh-jauh cari makan lagi.”

Rakannya yang berkaca mata itu kulihat hanya tersengih-sengih. Tapi dari situ aku tahu, bahawa mereka hanya tinggal di sekitar situ, mungkin di salah sebuah flat yang berhampiran café itu. Senanglah Nina, kalau mereka jadi pelanggan tetap di situ. Sedang aku berfikir, Nina muncul semula sambil menatang sebuah dulang.

“Jemput minum, encik,” kata Nina sambil meletakkan air yang dipesan tadi. Dia segera berpaling apabila pemuda itu merenungnya sambil tersenyum.

“Sombong!” Aku dengar pemuda itu merungut di belakang Nina.

Nina tak menjawab tapi dia melangkah laju ke arah mejaku. Wajahnya merah padam. Belum sempat dia membuka mulut, kami disergah oleh suara yang riuh-rendah. Rupa-rupanya rakan-rakan sekolej kami dulu yang datang memberi sokongan. Nina segera bangkit, mengambil minuman. Aku lihat dia telah dapat melupakan insiden tadi dengan cepat. Lega juga hatiku.

Aku sempat menoleh ke meja pemuda itu. Aku lihat mata pemuda tadi semakin besar, mungkin sedang berpesta mencuci mata dengan gelagat kami di meja ini. Oh! Lelaki, pantang nampak perempuan muda, hatiku merungut. Aku cuba menumpukan perhatian kepada perbualan dengan rakan-rakanku tetapi dalam masa yang sama, aku tetap mencuri dengar perbualan di meja sana.

“Ramai pulak awek cun kat kedai ni,” komen pemuda berambut ikal itu lagi sambil meneguk kopi Macchiatonya perlahan-lahan. Pandangan matanya sesekali meliar ke arah mejaku yang masih riuh rendah.

“Kawan-kawan tauke kedai biasanya tu. Macam kita pergi kedai Amir hari tu masa pembukaan kedai komputer dia, kan ramai member kita yang datang?”

“Mungkin juga. Kalau macam tu, kena buat baik dengan tauke kedailah. Baru boleh tackle awek kat depan tu.” Pemuda itu tertawa senang. Sesekali dia cuba melemparkan senyuman beracunnya ke arahku.

Aku hanya membalas senyumannya dengan pandangan yang dingin. Bukan aku nak tunjuk sombong atau berlagak baik, tapi entah kenapa aku rasa cuak dengan pandangan matanya. Walau dia sebenarnya manis dipandang. Tanpa aku sedar, Nina muncul lagi sambil menatang sebuah dulang yang berisi nasi lemak pula. Dia singgah ke meja pemuda itu dan meletakkan pinggan dengan tenang.

“Jemput makan, encik,” katanya sebelum cepat-cepat berpaling pergi.

“Eh! Kejap!” panggil pemuda itu. “Bos awak yang mana satu?” tanyanya kepada Nina.

Nina tersentak. Dia mula menggelisah sebelum menjawab, “Bos? Er... er… tu yang dekat kaunter,” jawab Nina sambil menyelitkan bil di bawah bekas abu rokok di meja itu. Tadi, dia terlupa lantaran nak cepat sangat beredar dari situ.

Pemuda itu menoleh. “Itu ke?” Lemah saja suaranya. “Nama tauke?” Dia masih memandang ke arah Datin Azizah yang sedang menjaga kaunter. Mungkin sedang berfikir macam manalah nak buat baik dengan wanita bertubuh kecil molek itu.

“Nina,” balas Nina main-main.

“Yang girls dekat meja tu…anak dia ke?” Pandangan matanya dilontarkan pula ke mejaku. Tapi aku tak pasti siapa yang dia pandang atau maksudkan.

Nina menoleh ke arahku seketika. “Yang tu? Itu bukan anak tauke, dia kawan anak tauke,” jawab Nina sambil melangkah pergi.

Aku ketawa lagi dan apabila aku dan Nina bertentang mata, aku dapat lihat bayangan kepuasan di matanya. Aku yakin, makin lama, Nina akan biasa melayani kerenah pelanggan yang memeningkan kepala seperti itu. Syabas, Nina, you rock! Tapi apabila pemuda berambut ikal itu melemparkan senyuman kepadaku, aku tergamam juga. Lain macam aje pandang ni?

1 comment: