Thursday, March 3, 2011

Mencari Damai Abadi : Bab 11



“Panas ke, Mi?” tegur Abang Osman seraya melangkah masuk ke ruang kecil di belakang kedai runcit mereka. Setiap kali Abang Osman melangkah, berderit papan lantai berbunyi.

Azmi tersentak. Baru dia sedar, dia telah mengelamun jauh semasa meneguk air masak kosong di tangannya. Dia tunduk sebentar, menenangkan perasaan. Akhirnya dia mengangguk dan mengakui apa yang ditanya oleh Abang Osman tadi.

Tanpa dipelawa, Abang Osman melabuhkan punggung di atas pangkin yang sama. Sikunya ditopang ke meja. Sempat juga matanya melirik ke arah novel-novel dan kertas-kertas yang berselerakkan di atas meja itu. “Dah banyak, Mi tulis?” Dia melemparkan pandangan pula ke arah komputer riba Azmi yang terbuka sejak tadi. Entah apa yang tertulis di situ, dia tak pasti pula.

Azmi mengangkat muka. Kehadiran Abang Osman di situ tak pernah dirasakan menganggu. Malah dia bersyukur kerana sekurang-kurangnya dia tidak terus mengelamun jauh entah ke mana. Begitulah dirinya sejak akhir-akhir ini, dia sendiri tidak faham apa yang sedang terjadi. Adakalanya dia sendiri rasa resah dan marah apabila fikiranya hanyut sampai tak berjejak ke bumi.

“Bila nak siap ni?” tanya Abang Osman lagi.

“Lambat lagi, bang. Baru mukasurat 200,” balas Azmi sambil matanya melirik ke arah bawah sebelah kiri komputernya. Baru 200, dan dia perlu menulis lagi paling sedikit pun 200 mukasurat lagi.

Abang Osman beria mengangguk bagai penting benar jawapan itu kepadanya. “Habis tu kenapa termenung je dua-tiga hari ni? Bila nak siapnya kalau macam tu?”

Pertanyaan Abang Osman itu membuatkan Azmi tersenyum. Ada perasaan lucu yang mencuit hatinya. Tapi apabila perasaan itu hilang yang tinggal hanyalah rasa kesal. Sememangnya dia cuba untuk bersikap biasa tetapi entah kenapa makin dicuba makin lain jadinya. “Entahlah, bang. Saya cubalah ni, sambung sikit-sikit.”

Abang Osman meletakkan tangan kirinya di bahu Azmi. “Mi ada masalah ke?”

Cepat-cepat Azmi menggeleng seraya memaniskan muka. Risau pula jika sikapnya mula meresahkan hati Abang Osman. Biarlah masalahnya menjadi masalahnya sendiri.

“Kalau ada, cakaplah. Jangan malu-malu,” tambah Abang Osman.

“Tak ada, bang. Kalau ada pun… cuma memikirkan bilalah manuskrip saya ni nak siap.”

Abang Osman terbatuk-batuk beberapa kali. “Buatlah perlahan-lahan. Bukannya nak kejar apa-apa kan? Lambat laun nanti siap juga.”

Azmi angguk lagi. Matanya masih tertumpu pada skrin komputer riba di hadapannya. Entah di mana dia berhenti malam tadi pun, dia masih belum ingat. Semuanya seperti hambar saja pada pandangannya. Tak bererti.

“Nah! Ni mungkin boleh ubatkan apa-apa masalah kut,” kata Abang Osman sambil menghulurkan sepucuk surat yang dikeluarkan dari saku bajunya.

Azmi terpaku. Perlahan-lahan dia menoleh ke arah surat yang dihulurkan oleh Abang Osman. Air mukanya berubah, perasaannya berdebar. Mungkinkah? Dia menelan air liur. Suaranya rasa tersekat. “Surat siapa?”

“Surat Azmilah. Kalau surat orang lain, buat apa abang beri pada Azmi pula.” Abang Osman meletakkan surat itu di atas meja. Dia angkat punggung. Sebelum pergi, Abang Osman tepuk bahu Azmi dua kali. Lantai papan itu berderit semula.

Azmi masih terpaku di situ. Anak matanya merenung surat itu yang bertulisan tangan pada sampulnya. Surat daripada siapa pula ni? Dia tertanya-tanya. Dia sentuh sedikit. Dia baca dengan teliti. Memang namanya yang tertulis dengan jelas di situ. Dia melepaskan nafasnya perlahan-lahan. Dengan bacaan Basmallah dia mula membukanya.

*****
Beberapa minit berlalu, dia masih merenung sepucuk surat yang ditulis di atas sehelai kertas kosong bersaiz A4. Tidak begitu panjang, hanya kira-kira separuh mukasurat sahaja. Tapi isinya yang membuat dia termenung jauh. Baru dia tahu nama sebenar Sherry adalah Sharina.

Dia tidak mengeluh. Surat itu dilipat semula baik-baik dan dimasukkan ke dalam sampulnya semula. Perasaannya tak dapat ditafsirkan. Dalam suka ada takut yang hadir. Dia gembira kerana akhirnya dia tahu Sherry tidak melupakan dia di situ. Tapi dia juga takut jika segala yang berlaku itu akan membawa akal dan tumpuannya jauh dari landasan agama. Dia takut kerana dia seolah dibentangkan satu jalan baru yang tak pernah dilaluinya. Dia hanya mampu berdoa agar Tuhan tunjukkan jalan dan berikan dia kekuatan. Dia tak mahu rebah.

“Sudah sampai ke Kuala Lumpur tu….” tegur Kak Senah yang datang bersama sepiring cekodok pisang.

Azmi segera berpaling. Surat di tangannya segera diselitkan di bawah komputer riba. Tapi senyuman dan renungan Kak Senah tetap membuatnya merah muka. “Alhamdulillah,” katanya seraya mengalihkan pandangan ke arah cekodok pisang yang diletakkan di sisinya. Dia cuba berlagak biasa.

“Surat dari siapa?” tanya Kak Senah pula.

Azmi tergamam. Di pulau itu sungguh sukar untuk menyembunyikan apa-apa. “Sherry kirim salam, Assalamualaikum kepada kakak dan abang,” jawabnya penuh makna.

Jawapan Azmi itu membuat Kak Senah tersenyum lebar. “Waalaikumussalam. Dia sihat ke?”
Azmi angguk beberapa kali. Sememangnya itulah yang ditulis di dalam surat itu tadi. Tanpa menoleh ke arah Kak Senah lagi, dia mengambil sebiji cekodok pisang itu. Serta-merta jarinya terasa hangat.

“Ingat juga dia kat kita di sini ya? Dia ada kata nak datang lagi ke sini?”

Azmi menarik nafas dalam-dalam. Sukar sekali untuk dia menjawab pertanyaan itu. Seingatnya tidak pula dinyatakan apa-apa di dalam surat tadi. “Entahlah, kak. Dia tak cakap pula hal tu. Lagipun bukannya boleh bercuti selalu. Dia kan bekerja.”

Kali ini Kak Senah terangguk-angguk. “Kalau Mi balas surat dia, sampaikan salam Assalamualaikum akak pada dia ya…cakaplah kat dia yang akak ajak dia ke mari lagi.”

“Baiklah, kak. Nanti Mi tuliskan.”

“Makanlah. Untuk abang, akak dah letak kat depan,” kata Kak Senah lagi sebelum melangkah keluar dari tempat itu. Sempat juga matanya memandang ruang yang semakin semak itu.
Sambil mengunyah, Azmi merenung skrin di hadapannya. Sebaris demi sebaris ayat yang tertera di dalam surat itu tadi terbayang di matanya. Setiap perkataan malah setiap stroke tulisan itu masih jelas. Jumaat? Pukul 3.00 petang? Perlukah dia pergi?

*****
Selesai saja kariah masjid menunaikan Solat Isya’, Azmi seperti biasa mengemaskan sejadah dan menutup tingkap surau. Lampu-lampu dipadamkan kecuali lampu tangga. Setelah memastikan semuanya siap, dia menutup pintu hadapan surau namun belum sempat dia menyarung selipar, dia mendengar namnya dipanggil.

Dahi Azmi berkerut. Dia lantas menyuluh lampu suluh yang ada di tangannya ke arah suara itu. “Siapa?”

“Jah,” jawab suara itu sambil melangkah keluar dari dalam gelap di sisi surau.

Nafas Azmi terhenti apabila terpandang wajah Khadijah yang masih bertelekung. “Kenapa tak balik lagi?” tanyanya.

“Tunggu awak…,”jawab Jah dengan selambanya.

Azmi menggaru kepala. Nasib baiklah dia tak memadamkan lampu tangga surau itu. Cahayanya cukup terang sehingga segalanya jelas di pandangan sesiapapun tapi hatinya tetap resah gelisah. Tetap rasa serba tak kena kerana berduaan dengan Khadijah di situ. “Esok kan boleh bercakap, kenapa nak tunggu malam ni juga? Nanti kalau ayah Jah tahu, panjang leterannya.”

“Esok dah tak sempat.”

“Kenapa?” Azmi ajak Khadijah berjalan balik saja. Makin lama berdua-duaan di tangga surau itu makin panas rasa dadanya.

Khadijah berjalan lambat-lambat. Azmi mula berpeluh. “Cakaplah cepat,”desaknya lagi. Mula pening dengan sikap gadis itu yang berkelakuan aneh malam itu.

“Esok, Jah nak ke Johor. Jah dapat kerja di sana,” jawab Khadijah sambil menghentikan langkah dan tunduk memandang pasir di hujung kakinya.

Azmi terkebil-kebil. Bingung sungguh fikirannya. “Alhamdulillah, pukul berapa Jah bertolak.”

Khadijah angkat muka dan merenungnya pula. Matanya terkelip-kelip dalam suasana yang remang-remang cahaya itu. Surau di belakang mereka, kedai Azmi pula mash jauh di depan. Mereka berhenti di bawah pokok. “Pukul 7.00 pagi kalau laut tak bergelora,”jawab Khadijah sebelum menyambung langkahnya.

Azmi tinggal terkulat-kulat. Dia tak faham kemapa Khadijah seolah bersedih hati pula. Bukankah bagus kalau dapat kerja yang elok-elok? “Eloklah tu, Jah. Sekali-sekala nanti baliklah jengok mak ayah Jah. Jangan lupakan mereka,” katanya sambil menyambung langkah.

Khadijah berhenti seketika apabila mereka berdua tiba di hadapan kedai Azmi. Di menunggu Azmi yang berjalan kira-kira dua meter di belakangnya tadi. “Mi, tak ada mutiara hitam untuk Jah?” tanyanya sambil merenung tajam ke wajah Azmi.

Azmi tersentak. “Tak adalah, Jah. Dah habis.”

Khadijah mengeluh kecil. “Tak apalah kalau macam tu…Sampaikan salam Jah pada Sherry. Assalamualaikum,” katanya sebelum melangkah laju membelah kegelapan malam.

Salam Khadijah dijawab segera oleh Azmi. “Jah, jaga diri baik-baik kat sana. Jangan lupa solat,” kata Azmi cepat.

Khadijah berhenti seketika tapi tetap tidak berpaling. Dia kemudiannya semakin laju meneruskan langkah.

Azmi pandang sahaja. Makin lama, kelibat Khadijah makin hilang ditelan kegelapan. Dia tahu Khadijah sudah biasa berjalan di situ hingga tahu setiap lekuk dan belok. Dia tidak bimbangkan Khadijah cuma bimbangkan kata-kata Khadijah yang seolah lain benar bunyinya. Sampaikan salam pada Sherry? Mana Khadijah tahu yang dia masih berhubungan dengan Sherry? Kenapa bunyinya lain benar?

Tak semena-mena dia menggeleng perlahan. Hatinya cuma satu walau boleh dikongsi empat. Tapi memang tak ada tempat untuk Khadijah. Cuba dicari-cari tapi tak ada.

*****
Beberapa hari selepas itu….

“Jangan lupa tau!” Suara Tina kedengaran jelas di telefon. “Kau jangan nak escape pulak. Malu aku kat Datuk Fendy. Dia dah janji nak datang.”

Sherry mengeluh. Peringatan yang berkali-kali daripada Tina semakin membuat hatinya berat untuk ke Bintang Palace malam nanti. Datuk Fendy? Siapa pula lelaki ni? Keluhnya sendiri. Makin lama perangai Tina semakin memeningkan. Pandai-pandai saja mengaturkan date untuk dia.Dengan itulah, inilah.

Apa yang dibaca sejak tadi, tidak lagi dapat mencuri tumpuannya. Dokumen-dokumen di tangannya dicampak sahaja ke atas meja. Tiba-tiba saja dia rasa bosan dan letih dengan semua yang dilakukan. Padahal baru dua minggu balik daripada bercuti di Pulau Damai. Erm…Pulau Damai. Perlahan-lahan, tangannya menyentuh laci meja di sebelah kanannya. Ditarik sedikit.

Sebuah kotak kecil diambil dan dibuka. Pandangan matanya terus disajikan dengan sebiji mutiara hitam berkilat yang terletak elok di dalamnya. Diambil dan dibelek. Rasanya tetap sejuk bila disentuh, tetap menyamankan. Apabila dipandang lama-lama, seolah ternampak bayangan pulau itu di dalamnya. Ah! Mungkin dia yang salah lihat.

Dia mengeluh perlahan. Dia menoleh pula ke arah skrin komputer yang sentiasa terpasang di sebelahnya. Ditekan simbol bookmark, dibuka halaman Gmail. Anak matanya terus melirik ke sebelah kiri bawah. Masih belum ada nama yang ditunggu-tunggu tersenarai di ruangan gtalk. Adakah Azmi sudah menerima suratnya? Adakah Azmi menunggunya? Adakah Azmi…Ah! Macam-macam pula persoalan yang bergelut di hatinya. Dia menoleh ke arah jam tangan. Rasanya dia tidak silap hari dan masa. Tapi di mana Azmi?

Tanpa sedar, kini dia tersandar di kerusi sambil merenung halaman Gmail. Semenjak dia pulang, dia tak pernah melupakan Azmi. Walau mereka hanya bertemu selama beberapa hari tapi dia segera tahu yang lelaki itu sukar dilupakan. Sikapnya yang dingin membuat dia rasa semakin resah. Sikapnya mencabar, sukar dimiliki. Mungkin semua lelaki seperti itu begitu sikapnya. Mahal.

Sedang dia termenung, tiba-tiba dia melihat sebuah window kecil terbuka di halaman Gmail. Dia menoleh dan dadanya berdebar. Perasaanya seolah terlambung tinggi. Dia jadi cemas. Azmi?

No comments:

Post a Comment