Friday, August 31, 2012

GLAS--Z : Bab 10



BAB 10
SELEPAS kereta yang dipandu Nella bergerak meninggalkan kawasan rumah, Rita pula bergegas ke IPB. Setelah empat hari bercuti, dia merasakan tempat itu telah jauh berubah. Walau pada pandangan mata, segalanya tetap sama namun di jiwanya rasa berbeza. Tanpa Ari dan Jeffri, Institut itu hanya jadi sebuah pusat penyelidikan yang beku dan kaku.
Dia menuju ke makmal 77, di mana tempatnya bertugas. Semasa dia tiba, empat orang pemuda yang menjadi bahan ujikaji di dalam makmal 80 malam itu, baru sahaja terjaga. Mereka dijaga dan dibantu oleh beberapa orang pembantu makmal yang bertugas pada pagi itu. Itu rutin biasa.
Selepas menyarung kot makmal ke tubuhnya, dia segera memerhati data-data di skrin monitor di situ. Seperti biasa, dia akan mencetak dan mengumpulkan semua data itu ke dalam beberapa buah fail. Fail yang dikumpulkan itu perlu diserahkan kepada Dr. Sid.
“Semangat nampaknya,” tegur Faruk yang baru tiba di situ bersama sebuah fail di tangannya.
Rita tersenyum. Melihat wajah Faruk, hatinya tenang sedikit. Entah kenapa sejak pagi tadi, hatinya asyik berdebar sejak masuk ke situ. Mungkin kerana kedatangannya kali ini mempunyai tujuan yang lain selain menjalankan tugas.
“Dah dapat bukti tu?” tanyanya lagi.
Faruk segera mengerutkan dahi. Dia memberikan isyarat agar Rita mengikutnya keluar dari situ.
Rita tersentak tetapi tidak membantah. Kini dia meninggalkan makmal 77 lalu mengekori Faruk ke suatu arah. Setibanya di taman di luar makmal, Faruk mengajaknya duduk. Dia menurut tanpa bertanya.
“Pukul berapa mereka bertolak tadi?” Faruk terus membuka mulut.
“Dekat pukul tujuh.”
“Nella masih tak cakap dia nak ke mana?”
Rita menggeleng.
Faruk menyerahkan fail yang dipegangnya kepada Rita. “Ni aku jumpa di bilik ayah aku. Aku rasa fail ni ada kaitan dengan hal itu.”
Fail yang diserahkan Faruk segera dibelek oleh Rita. Matanya sempat melihat data-data yang tertera di situ sebelum fail itu ditutup oleh Faruk.
“Jangan di sini. Kau kena hati-hati sikit. Aku takut Dr. Sid atau sesiapa syak apa-apa.”
“Ni salinan asal ke? Bagaimana kalau ayah kau sedar fail ni hilang?” balas Rita. Dia sudah teruja untuk meneliti data-data itu, gerak hatinya kuat mengatakan dia akan dapat mengesan sesuatu.
“Takkan aku sebodoh itu? Ini salinan pendua.”
Rita angguk perlahan.
“Kau tak pernah tengok data Ari, kan?”
“Tak pernah. Ari berbeza. Selalunya hanya Dr. Sid dan ayah kau yang uruskan dia. Aku cuma jaga bahan ujikaji makmal 80.”
“Kau tak pernah masuk ke dalam makmal 91?”
Rita menggeleng.
“Aku rasa kau kena ke sana.”
“Bagaimana?”
“Carilah jalan. Dr. Sid dan ayah aku bukan selalu berada di situ,” balas Faruk.
“Tapi kunci makmal tu hanya dipegang oleh mereka berdua. Macam mana aku nak masuk?”
Faruk terus menyeluk poketnya. Sekeping kad plastik dikeluarkan.
“Nah! Kau masuk dan cari apa saja yang kau rasa boleh membantu siasatan kau.”
Rita tercengang apabila melihat kunci makmal 91 di tangan Faruk.
“Bagaimana kau dapat kunci ni?”
“Ni kunci pendua. Aku upah orang buat salinan kunci ayah aku.”
“Kenapa kau tak masuk sendiri?”
“Kalau aku yang masuk, apa aku nak cari? Aku bukan tahu apa-apa pasal kajian ni?”
“Di dalam tu ada CCTV tak?”
Faruk menggeleng. “Aku dah pastikan tak ada CCTV atau apa-apa pengesan. Dr. Sid dan ayah aku yakin betul yang makmal itu tidak akan dicerobohi sesiapa.”
Mata Rita terkelip-kelip.
“Apa yang mereka simpan dalam tu?”
“Itu… kau kena tengok sendiri,” balas Faruk.
Rita termenung panjang.
*******
   Sementara itu di sebuah jalan raya menuju ke arah Barat, kereta yang dipandu Nella meluncur laju.
“Kita tak boleh terus macam ni.” Ari berkata. Sudah hampir sejam berada di dalam kereta, tidak sepatah pun perkataan keluar dari mulut Nella. Tahap kesabarannya sudah sampai paras maksima tetapi Nella terus buat tidak peduli saja. “Berhentikan kereta!”
Nella hanya menjeling tajam, dia tetap meneruskan pemanduannya dengan tenang.
“Aku kata berhentikan kereta!” Ari semakin bengang dengan sikap Nella.
“Kau siapa nak perintah aku pula?” balas Nella.
“Boleh pun bercakap.”
Nella kembali diam.
“Turunkan aku di sini. Kau… baliklah ke rumah,” sambung Ari. Dia sudah nekad. Perasaan bersalah dalam dirinya sudah bertukar kepada perasaan marah kepada dirinya sendiri.
Nella menggeleng. “Aku dah janji dengan Rita dan Faruk. Jadi aku kena hantar kau ke sana juga.”
“Tak payah. Turunkan saja aku di mana-mana. Cukuplah aku menyusahkan kau orang semua.”
“Kalau nak turun juga, terjunlah. Kalau nak aku berhentikan kereta ni… minta maaf. Aku akan buat apa yang aku kata. Janji aku bukan janji main-main,” balas Nella sama tegas. Sama keras.
Ari mengeluh. Nampaknya segala yang dia harapkan tidak akan menjadi kenyataan. “Aku tahu kau marah pada aku. Sebab tu aku minta kau turunkan aku di tepi jalan saja. Kau baliklah.”
 “Memang aku marah pada kau. Dalam ramai orang di dunia ni, kenapa kau libatkan kakak aku pula? Sekarang, tak pasal-pasal aku pula yang terlibat sama.”
“Kau fikir aku sengaja pilih kakak kau? Aku sengaja buat supaya aku dituduh membunuh, macam tu?” balas Ari.
“Manalah aku tahu?” Nella angkat bahu.
Hati Ari semakin panas.
“Berhentikan kereta! Kenapa degil sangat?” katanya.
“Kau nak buat supaya aku pula yang nampak teruk, kan?” bentak Nella. “Kau ni memang manusia paling teruk aku pernah jumpa.”
Ari tarik nafas panjang-panjang. Perangai Nella membuatnya semakin bengang. Dia cuma mahu menyelesaikan masalah itu secepat mungkin itu sahaja. Tidak guna jika Nella menemaninya jika Nella bersikap begitu. Hatinya yang tersiksa setiap saat.
“Tolonglah jangan rumitkan lagi keadaan. Aku minta dengan baik, kau turunkanlah aku di tepi jalan. Kau baliklah ke rumah kau. Aku tak akan salahkan kau. Aku akan terangkan kepada Rita dan Faruk nanti.”
“Okey… kalau kau nak turun sangat, kau turun!” Nella akhirnya menekan brek, keretanya meluncur hingga ke tepi semak.
Ari pandang wajah Nella yang kemerah-merahan menahan marah. Tanpa sepatah kata, dia mencapai beg sandangnya lalu keluar dari kereta Nella.
Sebaik sahaja pintu kereta ditutup, kereta Nella terus mendecit laju masuk semula ke jalan raya.
Ari hanya memandang sahaja kereta Nella bergerak pergi. Sekurang-kurangnya Nella tidak akan rasa terbeban lagi dengan dirinya walaupun dia sendiri tidak tahu di mana dia sedang berada.

No comments:

Post a Comment